Rabu, 26 Ogos 2015

ADIL ITU SEIMBANG DAN SAKSAMA (2)


Adil itu adalah Keseimbangan (2)

"Setiap sesuatu berpasang-pasangan" Berpasangan bererti keseimbangan/ balancing/ adil/ yin yang atau = PELENGKAP. Malam takkan sempurna dan lengkap dan tak akan ada yg memahami ianya adalah malam, kalau tak diwujudkan siang. Jika alam ini sentiasa malam, mungkin kita semua hanya faham bahawa alam ini gelap gelita dan malam tak akan dipanggil malam, malah tiada istilah untuknya. Maka ada pasangannya iaitu siang.

Begitu jika hanya ada siang sentiasa, maka takkan ada yg mengerti apa itu malam. Maka siang takkan dipanggil siang. Dan pelbagai keadaan akan wujud dari situ, mungkin tiada hari penanda waktu, tarikh dan lain-lain. Kehidupan pasti sangat berbeza.

Kaya juga takkan dipanggil kaya jika tiada yg miskin. Atau jika semuanya adalah miskin, tiada siapa yg memahami apa itu kaya.

Keadilan, kesamarataan, everybody is happy dan mendapat semua perkara yg sama adalah sebuah faham keadilan yg salah, ianya hanya dipersetujui oleh Karl Marx, pengasas komunisme dan mereka juga gagal dalam memanifestasikan komunism mereka.

Apakah kesimpulan dari semua ini? Mengapa perlu ada balance dan mengapa mesti ada pihak yg senang, puashati dan mengapa mesti ada yg susah dan tak puashati?

Kesimpulannya: untuk satu tujuan : "mengajar manusia supaya bersyukur dan menghargai setiap sesuatu walau sekecil mana pun perkara itu" / be grateful / bersyukur dgn apa yg ada.

Sebagai contoh: si sihat akan menghargai kesihatannya bila dia telah berada pada situasi sakit.

Sisenang akan memghargai kesenangannya apabila dia sudah menrasai susah. Bila si senang menjadi si susah, barulah pada mulanya mungkin dia sukar menghadapi kenyataan, tetapi lama kelamaan akan timbul penyesalan dan pengakuan bersalah dan membawa kepada taubat dan barulah dia dapat menghayati betapa berharganya kesenangan yg pernah dirasainya sebelum dia susah. Dan jika dia senang semula, dia akan menjaganya dgn lebih baik, lebih bersyukur, lebih berkongsi supaya org lain yg susah akan rasa juga kegembiraan yg dirasainya, = selepas dia merasakan kesusahan.

Sama juga dgn hal-hal KESEIMBAMGAN yg lain. Seperti Kuat dan lemah, rajin dan malas, sendirian-berteman, tabah - putus asa, melukakan- dilukai, mempergunakan-dipergunakan, dan lain-lain.

Inilah keadilan, kesembangan, balance, berpasang-pasangan, yin-yang, yg bertujuan untuk kesejahteraan manusia sebenarnya. Dan ianya akan tetap sentiasa seimbang / balance sehinggalah tempoh yg DIA tetapkan.

Wallahuaklam

Sabtu, 22 Ogos 2015

ADIL ITU SEIMBANG dan SAKSAMA


Syukuri apa yg ada pada kamu, cuba dalami dgn teliti betapa beruntungnya kamu dengan apa yg ada pada kamu skrg. Mungkin ada yg tak dapat merasai apa2 bahkan mengeluh dan merungut kerana pencapaian kehidupan kamu rasanya seperti sukar dan menyedihkan. Tetapi kamu tidak tahu, ada insan lain yg lebih buruk keadaannya, hingga akibat dari kesusahan dan malang yg menimpanya, dia akan merasa sangat bahagia jika dia dapat menjadi seperti kamu dan memiliki apa yg kamu ada pada masa sekarang ini. Percayalah. Ada sesetengan insan yg mmg tulisan takdir mereka amat malang dan tak dapat kamu mengertikan. Maka bersyukurlah.

Setiap penciptaan Tuhan itu ada pasangannya seperti firmanNya : " Kami ciptakan setiap sesuatu itu berpasang-pasangan." Ini adalah bertujuan mewujudkan 'balance/ keseimbangan" atau "yin -yang" dalam alam semesta ini.
Ada gelap, ada terang. Ada siang maka ada malam. Ada hitam maka ada putih, ada sedih maka ada gembira, ada org yg takdirnya mudah maka ada yg malang, ada yg memiliki teman maka ada yg akan bersendirian. Ada orang punyai ramai anak, akan ada yg tiada zuriat. Ada orang yg selalu sihat, ada yg selalu sakit. Ada org yg tabah, ada yg mudah putus asa. Ada org kuat, ada orang lemah. Ada orang yg cekap, ada yg lembab. Semuanya berpasang-pasangan.

Allah itu Maha Adil. Apakah maksud Adil? : (saksama , seimbang / balance) Maka kewujudan yin yang atau keseimbangam / balance ini adalah untuk menunjukkan kekuasaanNya dalam melaksanakan keadilanNya dalam alam semesta ini. Adil BUKAN bermakna semua orang akan mendapat kegembiraan dan berpuashati. Adil adalah keseimbamgan. Maka hasil daripada keseimbangan ini pasti akan mewujudkan pihak yg gembira dan pihak yg tidak berpuashati. Inilah maksud adil yamg sebenar-benarnya. Umpama dacing, atau neraca keadilan, bukankah dacing yg adil itu kedua-dua timbangan sama berat? Memang sukar untuk menghadamkan hakikat ini. Inilah ujian yg sangat menguji. Iaitu sejauh mana seorang hamba itu mampu Bersyukur dan Redha dgn takdirNya terhadap kehidupan ini, tak kira samada takdirNya malang atau bahagia, menggembirakan atau menyedihkan. Jika semua orang berpuashati dan gembira, itu mungkin hanya wujud disyurga, bukan didunia tempat ujian ini.

Ujian untuk dapat merasai kita ini adalah benar2 HAMBA yg lemah, tiada daya upaya melainkan dgn izinNya, dan dapat menghayati betapa Allah Yang Maha Gagah Perkasa dan Maha Berkuasa Melakukan Apa Jua KehendakNya. Ujian untuk memahami bahawa everything in the whole universe is only about Allah, not about us. Bukankah Allah menciptakan makhluk kerana DIA mahu dikenali, diketahui kekuasaanNya, dikagumi, ditakuti, dipuja, digeruni dan tidak diciptakan jin dan manusia melainkan semata-mata untuk memgabdikan diri padaNYA? Apakah kita mahu menjadi manusia yg angkuh hingga merasakan kita ada hak untuk mengeluh pada takdirNYA walau memang ada yg perit dan adakalanya amat menyeksakan? We have no free will, we only have the appearance of having a freewill...

Ahad, 16 Ogos 2015

Memohon ke Memaksa?


Assalamualaikum...

Lama tak menulis tentang LOA. Blog ni dah jadi macam blog untuk penyakit OCD pulak. Sedangkan pada peringkat awalnya tujuan aku membuka blog ini adalah untuk berkongsi maklumat tentang Hukum Tarikan. Tapi setelah beberapa waktu, ianya lebih menjurus pada OCD, penyakit yg pernah aku deritai suatu masa dulu. Hinggakan ada yg malu nak sharekan artikel dari blog ini di wall Facebook kerana takut dikatakan mempunyai penyakit psikiatrik OCD. Ini blog LOA lah. Hukum Daya Tarikan atau Law of Attraction. LOA tak ada kena memgena dengan OCD! Aku berikhtiar untuk pulihkan diri dari OCD dengan memggunakan macam-macam ikhtiar termasuk pengaplikasian LOA dan aku sembuh bukan sebab LOA atau sebab ikhtiar-ikhtiar lain. Aku sembuh sebab Allah izinkan aku sembuh. Kehendak Allah yg buatkan aku sembuh, bukan hasil ikhtiar atau ubat-ubatan. Tiada sesiapa atau apa pun jua yg mampu memaksa Allah melakukan urusan yg dikehendakkiNYA. Mungkin disisi Allah, sudah cukup tempohnya untuk aku sembuh, maka sembuhlah. Dan boleh sahaja kena balik sakit itu jika Allah berkehendak. Kita hanya mampu berikhtiar, berdoa, memohon dan berusaha sahaja.

Dan ikhtiar melalui pengaplikasian LOA ini bukanlah utk ikhtiar penyembuhan OCD sahaja, malah LOA lebih dikenali sebagai ikhtiar menjana Kekayaan, Kewangan, Kejayaan dalam peperiksaan dan lain-lain. Cuma satu sahaja perkara yg selama ini ramai tak menyedari. Mereka menyangkakan mereka berdoa, tetapi sebenarnya mereka bukan berdoa, tetapi memaksa. Berdoa adalah MEMOHON kepada Robb Yang Maha Agung. Sebagahi hamba yang lemah, kita hanya boleh memohon. Memohon adalah sikap seorang hamba. Memaksa pula adalah sikap seorang tuan. Siapa kita nak memaksa Allah?

Contoh yg paling mudah untuk membezakan antara memohon dan memaksa ialah dalam ikhtiar seseorang yg ingin mendapat jodoh dgn menggunakan kaedah LOA. Sememamgnya setiap permohonan digalakkan supaya ditulis dalam bentuk spesifik. Contohnya seperti sikap dan keadaan pasangan ideal yg kita impikan, secara spesifik seperti usia, perangai, pekerjaan, berat, tinggi, dan lain-lain seperti yg didalam artikel "Saya Dah Terfikir Nak Bunuh Diri" beberapa tahun yg lalu. Tetapi, mana-mana mentor LOA tidak pernah mengajarkan supaya meletakkan NAMA orang yg kita mahu. Kita hanya MEMOHON minta diberikan pasangan yg miliki ciri-ciri yg kita sebut secara spesifik, itupun hanya Allah yg lebih mengetahui apa yg sebenarnya sesuai untuk kita. Dan kita mengharapkan agar Allah sudi mempertemukan kita dgn seseorang yg memiliki ciri-ciri seperti yg kita mohon walaupun mungkin tidak 100 peratus tepat.

Tetapi, apabila kita menetapkan sekali NAMA pasangan yg kita mahu, maka sebenarnya kita telah dengan angkuh dan beraninya seolah MENETAPKAN SENDIRI siapa jodoh kita. Kitakah Tuhan? Ada yang sampai hampir 2 tahun buat solat hajat mohon pasangan dgn segala ciri-ciri dan termasuk nama orang itu, dan afirmasinya : Aku adalah bakal isteri (si-fulan). Jika kita memang telah mempunyai seseorang yg kita minati dan kenali dan inginkan agar dia
menjadi pasangan kita, bukankah lebih baik diluahkan terus akan keinginan itu kepada orang itu. sekiranya orang itu menolak, maka kita tidak ada hak untuk memaksa hati sesiapa pun untuk sukakan diri kita, sepertimana kita pun tidak rela dipaksa untuk menyukai seseorang. Tak kiralah apa pun alasannya, kerana ini adalah soal hati. Soal hati adalah termasuk perkara ghaib dan ianya urusan Allah, bukan boleh dibuat main kerana Allah yang menggenggam ruh dan hati seseorang itu. Kita perlu redha jika orang itu menolak. Jika memang benar ada jodoh, tak akan kemana, tetapi jika sudah tiada jodoh, tiada siapa yang dapat melakukan apa pun jua.

Jika kita cuba memaksa Allah, maka apabila orang yg diidamkan itu didapati memiliki hubungan dengan orang lain, tentulah akan merasa marah, cemburu dan berputus asa dengan Tuhan. Ini kerana dia telah menganggap orang itu adalah milik dirinya sedangkan segala apa pun termasuk jodoh, adalah hanya ditentukan oleh Allah semata-mata. Ini lah yg berlaku apabila kita cuba memaksa, bukan memohon. Jika kita hanya sekadar memohon, kita lebih mudah untuk redha dan bersabar dengam apa jua ketentuan Allah, kerana hanya Allah Yang Maha Mengetahui apa yg paling terbaik untuk setiap hambaNYA

Selasa, 11 Ogos 2015

Tak Perlu Rasa Bersalah Lagi


LINTASAN HATI berbentuk syirik, melafaz talaq, dan lain-lain yg sebenarnya TIDAK pernah ingin disebut sering berlaku kpd sesetengah penderita OCD. Murtadkah anda? Ter' bercerai'kah anda? Berdosa kah anda?

Hadis : dari Abu Hurairah r.a katanya:
Rasulullah s.a.w bersabda: Sesungguhnya Allah memberi keampunan dan tidak mengambil kira segala pembicaraan hati umatku selagi mereka tidak melafazkannya dgn suara dimulut atau melakukannya. (HR Muslim)

Ok, sudah jelas ya, maka berhentilah dari merasa bersalah, merasa dah murtad, merasa seperti telah bercerai dll, dan jangan pula setelah membaca keterangan ini masih lagi bertanya : Tapi... Tapi...
Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]