Rabu, 8 Disember 2010

Pemberian Tanpa Memerlukan Syarat

Assalamualaikum, Salam Tahun Baru Ma'al Hijrah dari saya kepada semua kaum muslimin pembaca blog ini.

Sebuah picisan kisah benar:

Seorang anak amat sedih dan tertekan melihatkan keadaan ayahnya sedang mengalami sakit yang amat tenat dan sangat menyeksakan. Umpama kata pepatah, 'berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikulnya'. Sudah puas dia berikhtiar ke sana-sini mencari penawar penyakit yang dideritai oleh ayahnya yang amat disayangi. Wang juga sudah banyak dihabiskan untuk itu. Namun, harapannya untuk melihat ayahnya sembuh, atau sekurang-kurangnya sedikit lega, masih belum berhasil. hingga disuatu malam, ketika ayahnya sedang mengerang menahan sakit, dia telah berdoa:

" ya, Allah ya Tuhan yang maha Mengasihani, berikanlah separuh dari kesakitan ayahku itu kepadaku, biarlah aku menanggung separuh dari kesakitan itu, berikanlah sedikit kelegaan padanya, dan redakanlah penderitaannya.."

Beberapa minggu kemudian, ayahnya pergi meninggalkan dunia yang fana ini, dan si anak meneruskan kehidupannya seperti biasa.

8 tahun kemudian sianak pula mengikut jejak ayahnya dengan simptom penyakit yang sama, dan penderitaan yang hampir sama.

................



Kadangkala, didalam kehidupan kita ini, sesebuah keadaan yang kita hadapi akan membuat seseorang itu tertekan sehingga alpa dalam berdoa pada Tuhan. Didalam keadaan tertekan, kadangkala seseorang itu akan melakukan sesuatu yang dirasakan olehnya 'baik' dan 'mulia', akan tetapi hanya mengundang padah.

Kita mesti memahami akan Sifat Allah iaitu Al-Wahhab, Maha Memberi.

Allah yang al-Wahhab memberi dengan sifat itu perkara-perkara besar yang amat berharga. Dia kurniakan kita dengan sifat al-Wahhab itu, bukanlah hiasan-hiasan dunia yang tidak berharga. Al-Wahhab, dari-Nya datang RAHMAT yang menyelamatkan kita, mengampunkan kita, memelihara kita tanpa menghitung-hitung satu taat dibalas nikmat, satu maksiat dibalas binasa dan kiamat. Peluang demi peluang diberikan. Sehinggalah sampai masa pintu taubat itu ditutup atau kita menutupnya sendiri. Semuanya diberikan kerana kita hidup untuk TUJUAN yang besar. Cebis-cebis sifat inilah Allah limpahkan kepada jiwa ibu dan bapa kita. Diberikannya kasih sayang yang tidak mampu diberi walau oleh dua pasangan yang paling bercinta. Kasihnya ibu membawa ke syurga, kasihnya ayah selama-lama. Semuanya diberi agar kita membesar penuh sempurna,menjadi insan yang berjaya dan mulia.

Memberi sesuatu yang baik untuk menghasilkan kebaikan. Allah jua dengan sifat al-Wahhab memberikan pelbagai kebaikan kepada kita, agar dengan kebaikan itu kita sambut dengan syukur dan taat, berupa khidmat kepada sesama insan. Diberikan-Nya kita harta, agar kita bersedekah. Diberikan-Nya kita ilmu agar kita berdakwah. Diberikan-Nya kita pelbagai yang baik, agar dengannya kita berbuat baik. Kita mohon agar Allah limpahkan Rahmat-Nya kepada kedua ibu bapa kita.Allah memberikan rahmat itu dengan sifat al-Wahhab-Nya. Dengan itu jualah diberikan-Nya ibu dan bapa kita kasih sayang tanpa syarat untuk anak-anak mereka. Dengan itu jualah mudah-mudahan Allah mengasihani kita tanpa syarat, mengampunkan kita tanpa syarat. Kerana syarat Allah terlalu perkasa untuk disahut oleh hamba yang lemah dan kerdil seperti kita.

Oleh itu, perlulah kita menyedari bahawa, Allah boleh memberikan apa yang dipohon oleh hambanya, tanpa memerlukan apa-apa syarat, dalam konteks kisah diatas, Allah Maha Mampu memberikan kesembuhan pada si-ayah, tanpa bersyarat iaitu tidak memerlukan untuk memindahkan sakit itu pada si-anak untuk menyembuhkan si-ayah.

Pernahkah kita berdoa atau mendengar sesiapa jua berdoa:

"Ya Allah, sakitkanlah diriku pada hari ini supaya orang lain menjadi sihat.." ?

Tentunya sekali tidak. Ini adalah kerana kita semua memahami bahawa Allah itu Maha Luas PemberianNya dan Maha Berkuasa, dan tidak perlu untuk terpaksa menyakitkan orang lain demi untuk memberi kesihatan kepada yang lain pula.

Berdoa seperti yang dijelaskan dalam kisah diatas seolah-olah menidakkan kemampuan Allah Yang Maha Menyembuhkan dan Maha Memberi, seolah-olah Allah itu kedekut dan perlukan syarat untuk memberikan penyembuhan.

Selain dari itu, kita perlu menyedari bahawa doa seperti itu, seumpama berdoa meminta bala dan kebinasaan pada diri sendiri, yang mana perkara ini adalah sangat dilarang. Kita sepatutnya berdoa memohon perkara-perkara yang baik, dan Allah Mampu memberikannya tanpa sedikit kepayahan pun.

Sekali lagi saya ingin mengutarakan firman Allah yang sering diulang didalam blog ini iaitu: , "Aku (Allah) akan bersama sangkaan hambaKu kepadaKu" Maka letakkanlah persangkaan yang benar dan tepat padaNya.

Firman Allah s.w.t. :
"Dan berbelanjalah pada jalan Allah, dan janganlah kamu mencampakkan diri kamu ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah sesungguhnya Allah sangat suka mereka yang melakukan kebaikan" (Al-Baqarah : 195)2.

“Dan janganlah kamu membinasakan diri kamu, sesungguhnya Allah itu sangat Belas Kasihan terhadap kamu" (An-Nisa' : 29)

Cara doa yang dilarang


1. Dari Abu Hurairah r.a. bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda: "Janganlah seseorang di antara engkau semua mengucapkan - ketika berdoa: "Ya Allah, ampunilah saya, jikalau Engkau menghendaki. Ya Allah, belas kasihanilah saya jikalau Engkau menghendaki." (maksudnya, kalau Allah tak mahu berikan, apa boleh buat, terserahlah..)Tetapi hendaklah ia memantapkan permohonannya - seolah-olah memastikan akan berhasilnya, sebab sesungguhnya Allah itu tidak ada yang memaksa padaNya - untuk mengabulkan atau menolak sesuatu permohonan." (Muttafaq 'alaih)


Dalam riwayat Imam Muslim disebutkan: "Tetapi hendaklah orang yang memohon itu bersikap mantap seolah-olah pasti termakbul doanya - dan hendaklah ia memper-besarkan keinginannya untuk dikabulkan itu, (be positive, feels like you already have what you want- refer visualization steps) kerana sesungguhnya Allah itu tidak ada sesuatu yang dipandang besar olehNya yang dapat diberikan kepada orang yang memohonnya itu."


2. Dari Anas r.a., katanya: "Rasulullah s.a.w. bersabda: "Apabila seseorang di antara engkau semua berdoa, maka hendaklah memantapkan permohonannya - seolah-olah pasti akan kabulkan - (in a right frequency and affirmation- refer your receiving steps)dan janganlah sekali-kali ia mengucapkan: "Ya Allah, kalau engkau berkehendak, maka berikanlah apa yang saya mohon kan itu," sebab sesungguhnya Allah itu tidak ada kuasa lain yang memaksaNya - untuk mengabulkan atau menolak sesuatu permohonan." (Muttafaq 'alaih)

.............

Ya Allah, ampunkanlah dosa kedua ibubapaku kasihilah mereka sebagaimana mereka mengasihiku ketika aku kecil....

Semoga kita semua diberi keampunan dan rahmat oleh Allah diawal tahun baru Hijrah ini.

Salam Tahun baru dari saya, assalamualaikum.

p/s: pernah terdengan ada kawan berdoa: Ya, Allah, kalau boleh, berikanlah aku kemenangan dalam pertandingan ini... (salah tu, kalau boleh tu samalah dengan perkataan: 'jika engkau berkehendak' dalam hadis di atas. Sebab memang Allah boleh, bukannya kalau-kalau boleh, means ada yang Allah tak boleh ke? wallahuaklam.

1 ulasan:

  1. ALLAH sentiasa memberikan pe yg kita minta kepada-Nya. cuma masa sama ada cepat atau lambat ALLAH makbulkan.. di sebabkan itu la kita di larang meminta perkara2 yg akn membawa kpd keburukan. waallahu'alam..

    BalasPadam

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]