Ahad, 21 September 2014

Pengganggu Ketenangan


Mengapa tepian pantai, dipinggir bukit dan pergunungan, di kawasan air terjun sering dikatakan mempunyai kedamaian dan ketenangan? Mengapa kita akan ketempat2 sebegini bila kita ingin merehatkan minda?

Kerana ditempat spt ini, (tiada / kurang manusia) yg ada hanyalah alam, beburung, binatang2, udara dll makhluk ciptaan Allah yg 100 peratus mengikut perintah Allah (sunatullah). Maka frekuensi yg dikeluarkan oleh semua yg disebut tadi adalah frekuensi yg harmoni dan tenteram. TETAPI apabila makin ramai manusia, maka makin banyak frekuensi kedurhakaan dan dosa mula mencemarkan sesuatu kawasan. Frekuensi mengumpat, pendengki, pelucah, pelanggaran larangan semuanya bersimpang siur mengganggu frekuensi harmoni tadi. Jika kita bersendirian atau dgn hanya beberapa orang di kawasan2 ini, kita mmg akan mudah meresapkan kedamaian dalam jiwa, tetapi bila semakin ramai manusia, maka semakin pudar ketenangan.

Hal ini berlainan jika di masjid, walaupun ramai manusia, tetapi frekuensi masing2 masih agak sama, iaitu ingin beribadah, ingin meminta ampun atau paling tidak pun masih takut untuk berbuat dosa didalam masjid, maka kerana itu keheningan masih dapat dirasakan didalam ruang dewan solat yg ada ramai manusia. (Bukan diluar perkarangan masjid kerana diluar hingar bingar dgn manusia yg berbual hal dunia dan kanak2 yg bermain2 dan tidak menghormati org yg sedang beribadah)

wallahuaklam

Apa Orang Lain Kata?


Tindakan yg kita buat bila mengalami sesuatu perkara yg tidak kita sukai. Cthmya spt bila ada seseorang menyakitkan hati atau memalukan kita. Biasalah, kita akan marah, atau membalas semula perbuatannya malah kadangkala pembalasan kita itu melampau pula. Atau jika kita ada kuasa lebih, kita pulaukan dia. Apa sahajalah asal hati kita puas, dendam terbalas.

Walaupun jauh disudut hati, kita sedar dan tahu bahwa adalah lebih baik disisi Allah jika kita memaafkan dan tidak membalas serta berdendam. Tapi mengapa kita ikutkan jua perasaan marah? Kerana kebanyakan tindakan kita adalah kerana kita mengambil kira "pandangan dan pendapat orang lain".

Apa kata orang nanti kalau aku tak balas? Apa kata orang lain kalau aku tak marah dia semula? Nanti org kata aku penakut, pengecut, dayus, lemah, lembik, pondan dsbgainya. Kita tak pernah pun nak ambil kira "pandangan dan pendapat Allah". Sepatutnya Allah yg paling utama. Tetapi kerana kita terlalu tenggelam dengan dunia, kita sudah tak mampu nampak Allah dalam aspek kehidupan kita. Banyak tindakan yg kita ambil adalah berdasarkan "apa org lain kata namti". Bukan "apa Allah kata nanti".

Pedulikanlah apa pandangan orang, asalkan disisi Allah, tindakan kita betul. Bukan disisi manusia. Kita akhirnya kembali pada Allah, diadili oleh Allah, bukan oleh manusia. Wallahuaklam

Jumaat, 19 September 2014

Hasil aktiviti deria kita



"KepunyaanNyalah segala yg ada dilangit dan yg ada dibumi (dan apa yg ada diantara keduanya)" - maksud petikan surah Al-Baqarah ayat 255 (ayatul kursy)

Maksudnya segala2 yg ada diseluruh alam ini adalah milik dan kepunyaan Allah semata2. Termasuk diri manusia itu. Tetapi ada sesuatu yg kita perlu faham dgn lebih mendalam iaitu kita sedia faham jasad kita, roh kita adalah milik Allah.

Tetapi kita mungkin tak menyedari bahawa proses2 yg dihasilkan oleh deria jasad dan roh juga adalah milik Allah seperti penglihatan kita, percakapan kita, pendengaran kita.

Mata tak sama dgn penglihatan. Telinga tak sama dgn pendengaran. Ada org mempunyai mata tapi buta, tak ada penglihatan. Ada org punyai telinga tapi pekak, tak punya pendengaran.

Maka oleh kerana segalanya adalah milik Allah, maka penglihatan( apa yg kita lihat), pendengaran (apa yg kita dengar), juga adalah milik Allah. Nikmat syahwat pun milik Allah. Maka bila kita dah faham ini, maka jagalah pandangan supaya tidak memandang apa yg Allah larang.

Jagalah pendengaran supaya tak mendengar apa yg Allah larang. Jagalah percakapan supaya tak berkata apa yg Allah larang. Nikmat syahwat kena pastikan agar dilampiaskan pada tempat yg halal. Kerana semua itu adalah milik Allah.

Umpama meminjam barangan orang, nak guna boleh, sebab dah diberi pinjam, tapi agak2la. Tak boleh buat macam harta sendiri. Kena ada rasa malu pada tuan empunya.

Tapi kalau nak cakap juga perkara yg dilarang, nak buat juga perkara2 terlarang menggunakan barang pinjaman, itu pilihan kita, kalau pilih yg terlarang, maka dapatlah dosa kerana kita telah melanggar perintah dari Yang Empunya Milik. Dia beri kita pinjaman, dimasa yg sama Dia sediakan perintah dan larangan. Wallahuaklam. Pesanan untuk diriku sendiri yg selalu benar menggunakan anugerah pinjaman milik Allah untuk melakukan perkara2 yg dilarang. Astaghfirullahaladzim!
Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]