Ahad, 12 Februari 2012

Dahsyatnya Hari Qiamat dan Padang Mahsyar!

السلا م عليكم

Selama ni kita banyak berusaha, berdoa dan bertawakkal untuk berjaya  dan bahagia dalam urusan duniawi, mengamalkan LOA dan husnuzzon. الحمدالله. Kepada yang sudah berjaya mendapat apa yang dihajati, BERSYUKURLAH, kerana dengan bersyukur sebenarnya Allah akan menggandakan lagi nikmat kurniaan-Nya itu.


Saya ingin mengajak pembaca semua 'berehat' sebentar. Kita mengejar keinginan dan hajat ingin berjaya di dunia, tapi tu semua sementara. AKHIRAT adalah kekal abadi dan menanti kita semua. 


Mari kita renungkan, adakah kita semua sudah mencari bekalan yang cukup untuk menghadapi Hari Kiamat dan Padang Mahsyar? Berusaha, berdoa dan bertawakkallah untuk akhirat juga. Semoga kita termasuk dalam golongan yang terpelihara di waktu itu nanti. Jadi, kejayaan kehidupan akhirat jangan pula kita terlupa kejar yee..(^_^)


Gambaran di bawah sangat dahsyat dan menakutkan (=_=), hanya dengan rahmat dan keizinan Allah dapat menyelamatkan kita. Semoga ia memberi keinsafan dan mengingatkan kita untuk mempersiapkan diri dari sekarang. Semoga Allah memberkati kita semua. امين


Gambaran Hari Qiamat 
 Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.


 Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.” Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.


 Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil a.s. dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.


 Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih. 


 Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu kerana pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.


 Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.


 Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat.


 Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah SWT. Seluruh makhluk terkejut melihat saiz malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan.


 Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukau hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka rasai kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun.


 Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad SAW bernama Al-Kausar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga. 

 Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan dari Arasy. Mereka ialah: 


- Pemimpin yang adil.


- Orang muda yang taat kepada perintah Allah.


- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid.


- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah.


- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata “Aku takut pada Allah”.


- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai).


- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah.

 Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara “pergilah berjumpa dengan para Nabi”. Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal kerana Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah SWT. Maka kumpulan besar itu kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan.


 Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad SAW ke hadrat Allah SWT. Lalu diperkenankan doa baginda.


 Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk kerana mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah arasy Tuhan yang dipikul oleh 8 orang malaikat yang sangat besar (besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga ‘Arasy itu tiba dibumi.


 ‘Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang sentiasa dipikul oleh 4 orang malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat.


 Kursi iaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 orang malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari ‘Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana.


 Seluruh makhluk pun menundukkan kepala kerana takut. Lalu dimulakan timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & ‘Atid / Kiraman Katibin.


 Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir & munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk dibezakan.


 Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad SAW, dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat. Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah.


 Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin.


 Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.

 Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak ditimbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang.


 Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta’ala dengan Maha Bijaksana.


 Setelah amalan ditimbang, mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehinggalah seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat. 

 Syafaat Nabi Muhammad SAW di akhirat : 


- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab.


- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab.


- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka.
(Semua syafaat ini tertakluk kepada keizinan Allah SWT.)

 Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Tuhan untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka. Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain.


 Setelah berjaya dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratul Mustaqim ialah jambatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jambatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan dan dimudahkan menyeberanginya.


 Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka sentiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya.


 Para malaikat berdiri di kanan dan kiri sirat mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti sirat, hanya seorang sahaja yang Berjaya melepasinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka.
Rujukan: Kitab Aqidatun Najin karangan Syeikh Zainal Abidin Muhammad Al- Fathani. Pustaka Nasional Singapura 2004.

Sumber: LINK

Selasa, 7 Februari 2012

Elemen-elemen penting 3 - Pray For The Strength

sambungan dari LINK

“Do not pray for an easy life, pray for the strength to endure a difficult one”

A lot of people who believe in God, go by the motto :

"God helps those who help themselves".

Prayer won't change anything in your life, you are the one who has to take action. If you were ill you wouldn't just pray for your sickness to go away right? You would get up and go to the doctor. I think the same applies for most things in life.

"God, give me the strength to change that which can be changed; the serenity to accept that which cannot be changed; and the wisdom to know the difference."

Then go out and MAKE changes.

Didalam ayat dibawah telah disertakan pakej dan formula MELUASKAN REZEKI yang mungkin selama ini tidak dipandang sebagai formula.

89-14: Sesungguhnya Rab (Tuhan) engkau sentiasa mengawasi.

89-15: Maka perihal manusia itu apabila Rab (Tuhan)nya menguji dengan memuliakan serta diberikan nikmat, maka dia akan berkata: “Rab (Tuhan)ku memuliakan daku.”

89-16: Tetapi apabila Dia (Allah) menguji dengan menyempitkan rezeki, maka dia berkata: “Rab (Tuhan)ku menghinakan daku.”


89-17: Sekali-kali bukan ( Yakni apa yang disangkakan di dalam ayat ke 15 dan 16 itu adalah salah, tetapi kamu diuji dengan disempitkan rezeki adalah kerana:) bahkan kamu tidak memuliakan anak-anak yatim.

89-18: Dan kamu tidak saling mengajak kepada memberi makan orang miskin.

89-19: Dan kamu memakan harta warisan orang dengan loba.

89-20: Dan kamu terlalu mencintai harta secara melampau-lampau.

(Al-Fajr: 14-20)


I think now we know what we should do, am I right?


Bersambung ke LINK

Isnin, 6 Februari 2012

Siapakah punca MASALAH?

(Dari artikel 'Ringkasan' oleh Dr. Mohamed Farook Bin Raj Mohamed)

Satu– satunya manusia yang boleh mempengaruhi nasib anda adalah ANDA sendiri . Tiada satu manusia pun di mukabumi ini yang boleh mempengaruhi nasib anda.

Seseorang mungkin mengalami masalah yang nampaknya SEOLAH – OLAH BERPUNCA dari sumber lain seperti majikan, pelanggan ,rakan kerja, suami atau isteri, anak – anak , jiran tetangga atau situasi seperti kemelesetan ekonomi, kenaikan harga barangan , kemalangan dan sebagainya.

Punca sebenar masalah adalah 2 sahaja
a) Tuhan
b) Diri sendiri

Perkara yang Nampak seperti punca masalah seperti majikan , pelanggan , rakan kerja , suami atau isteri, anak – anak atau kemelesetan ekonomi dan kenaikan harga barangan adalah penyampai masalah tersebut dan bukannya punca masalah tersebut. Ini adalah sama seperti posmen yang menyampaikan kiriman wang kepada seorang penuntut.Beliau hanya menyampaikan kiriman wang dan bukannya sumber kiriman wang tersebut. Sumber kiriman wang mungkin ayah penuntut tersebut.Ini saya sudah terangkan dalam blog yang lebih awal.



1) Tuhan sebagai punca masalah
Tuhan adalah Ar rahman dan Arrahim. Allah tidak akan sengaja menyusahkan kita tanpa sebarang sebab. Hanya terdapat 2 situasi dimana Allah akan menghantar masalah kepada kita

a) Apabila kita perlu belajar sesuatu
Maka Allah akan memberi kita satu masalah sehingga kita belajar apa yang kita perlu belajar dari masalah tersebut. Sehingga kita belajar dari masalah tersebut apa yang kita sepatutnya belajar, masalah itu akan berulang – ulang dalam hidup kita. ( Lihat blog mengenai masalah). Apabila kita sudah belajar apa yang kita perlu belajar, maka masalah itu akan lenyap.

b) Sebagai satu ujian (didikan)
Apabila kita tabah menghadapi masalah itu dan kita redha disamping berusaha mengatasi masalah tersebut, maka masalah itu akan selesai. Selepas selesai menghadapi ujian tersebut, maka kita akan lebih maju dalam hidup kita.

2) Kita sendiri Sebagai punca masalah
Masalah tidak berlaku secara rawak dalam hidup kita. Allah (tuhan) menetapkan dua hukum fizik yang menentukan segala yang berlaku dalam hidup kita. Samada kita tahu atau tidak mengenai kedua – dua hukum ini , kita tidak akan dapat lari dari hukum ini. Kedua hukum ini juga sentiasa berkesan , sama seperti Hukum Graviti. Hukum Graviti adalah sentiasa berkesan. Manusia sentiasa tertakluk kepada Hukum Graviti samada kita tahu atau tidak tentang Hukum Graviti. Sebuah bola akan jatuh apabila dilepaskan dari tempat tinggi, tak kira samada yang melepaskan bola itu adalah seorang yang tahu secara mendalam mengenai hukum gravity orang Ahli Fizik ) atau seorang budak kecil. ( yang langsung tidak tahu langsung mengenai hukum gravity ).


Baca keseluruhan artikel ini pada : LINK (sila klik)


Credit to:

Dr. Mohamed Farook b Raj Mohamed
m.d. (UKM) O.H.D. (NIOSH)
Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]