Selasa, 11 Disember 2012

I Love Me (2)




عَنْ أَبِي حَمْزَةَ أَنَس بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، خَادِمِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لأَخِيْهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ
[رواه البخاري ومسلم]

Dari Abu Hamzah, Anas bin Malik r.a, bahawa Rasulullah S.A.W bersabda:

“Tidak sempurna iman seseorang di antara kamu sehingga dia mencintai saudaranya (sesama muslim) seperti dia mencintai dirinya sendiri ”.
[Bukhari no. 13, Muslim no. 45]

Melalui perbincangan dalam artikel Menyayangi Diri Sendiri, saya pernah menegaskan bahawa :

Gantikan perkataan mementingkan diri sendiri (Selfish) kepada Menyayangi Diri Sendiri (Selfcare)


Melalui enty pada kali ini, saya pautkan artikel oleh Ustaz Pahrol Mohamad Juoi yang menerangkan dengan lebih terperinci tentang peri pentingnya menyayangi diri sendiri.


SAYANGI DIRI SEBELUM MENYAYANGI ORANG LAIN

“Ustaz, kerana sayang anak-anaklah saya jadi begini,” kelohnya perlahan.

“Puan telah terkorban,” balas saya juga perlahan.

“Saya terkorban kerana berkorban.”

Saya diam. Perlahan-lahan saya renung keadaannya yang daif. Kakinya yang membengkak. Badannya yang sembab. Mukanya yang pucat. Penyakit tiga serangkai telah menyerangnya – darah tinggi, lemah jantung dan kencing manis. Saya dijemput oleh suaminya untuk memberi sedikit-sebanyak nasihat bagi menenangkan hatinya.

Saya masih ingat kata-kata suaminya, “Ustaz, tolong buat sesuatu pada isteri saya. Dia dalam keadaan yang sangat murung. Hampir tidak pernah senyum. Penyakitnya pun semakin berat. Dia perlukan keyakinan untuk sembuh. Jika tidak… “

Tanpa banyak bertanya saya terus memberi persetujuan. Sungguhpun kami berdua hanya kenalan jauh tetapi hajat seorang muslim terhadap saudaranya menjadikan kami dekat. Dan petang ini, saya meluangkan masa untuk bercakap-cakap dengan isteri yang berusia lewat 40’an ini.

“Puan, berkorban tidak semestinya terkorban…” pujuk saya perlahan.

“Mengapa ustaz kata begitu?”

“Sekarang, puan mesti memiliki harapan dan keyakinan yang tinggi untuk sihat,” kilas saya menangguhkan jawapan pada pertanyaannya.

“Entahlah… saya seolah-olah putus harapan. Macam manalah anak-anak yang tinggalkan di rumah sekarang. Sudah dua bulan saya ditahan di rumah sakit begini…”

Saya benar-benar simpati, malah empati melihatnya. Masih terngiang-ngiang kata suaminya, “Ustaz, isteri saya sakit sebab terlalu banyak berkorban untuk anak-anak. Sejak anak-anak masih kecil, siang malam dia memberi tenaga, fikiran dan perhatiannya untuk membesarkan anak-anak. Risau dan bimbangnya hanya untuk membesarkan anak-anak. “

“Lalu… kerana itu dia mengabaikan kesihatannya?” tanya saya kepada suaminya.

“Ya. Bukan itu sahaja, dia langsung tidak pernah gembira hanya untuk menggembirakan anak-anak. Kesihatan, pelajaran, makan-minum, pakaian dan segalanya tentang anak-anak dijaganya dengan rapi. Tetapi makan-minumnya sendiri terabai. “

Saya menggeleng-gelengkan kepala. Ini prinsip hidup lilin…membakar diri untuk menerangi orang lain.

“Ustaz, apakah ada salah saya, hingga takdirnya saya menerima nasib begini?” tanya ibu itu menyentap kembali perhatian saya kepadanya.

“Salah puan memang ada…” jawab saya.

“Salah saya?” dia tersentak. Riak mukanya semacam tidak percaya.

“Puan seharusnya menyayangi diri dahulu sebelum menyayangi orang lain,” jawab saya pendek.

“Bukan orang lain ustaz, anak-anak saya sendiri!”

“Sekalipun kepada anak sendiri.”

“Itu mementingkan diri namanya!”

“Tidak! Menyayangi diri sendiri untuk menyayangi orang lain bukan mementingkan diri. Malah itulah sewajarnya kita lakukan,” pintas saya. Nampaknya, saya telah ‘berjaya’ membuat dia melenting, marah dan memberi respons. Itu bagus. Sekurang-kurangnya dia telah keluar daripada zon kemurungan dan sindrom membisu yang dialaminya sekian lama.

“Mengapa demikian?”

“Hanya orang yang ada kasih sayang sahaja mampu memberi kasih sayang. Logiknya, hanya orang yang ada wang, mampu memberi wang,” terang saya.

Sekarang dia pula terdiam. Termenung agak lama. Saya biarkan sahaja dia dengan fikiran dan perasaannya.

“Puan, sebenarnya hanya orang yang sihat sahaja dapat menjaga kesihatan orang lain. Sekarang, cuba lihat… apabila puan sakit, siapa yang hendak menjaga anak-anak puan di rumah? Padahal kalau puan sihat, puan boleh menjaga mereka sekarang.”

“Saya tak faham ustaz, apa yang sedang berlaku sekarang. Tolonglah jelaskan,” rayu wanita itu.

“Baiklah, mari kita fahami dahulu apa yang telah berlaku. Kemudian kita cuba fahami apa yang sedang berlaku. Dan akhirnya, rancang apa yang perlu kita lakukan nanti.”

Mendengar kata-kata saya dia mula mengubah posisi badannya. Daripada berbaring kepada mengangkat badannya lantas bersandar di birai katil. Alhamdulillah, itu petanda positif. Mengubah posisi fizikal adalah proses merubah emosi dan minda. Bukankah untuk meredakan kemarahan kita dinasihatkan agar menukar posisi badan?

“Apa yang telah berlaku dahulu adalah satu kesilapan. Puan seharusnya menjaga kesihatan badan, fikiran, perasaan dan jiwa semasa mengasuh, mendidik dan menjaga anak-anak.”

“Maksudnya ustaz?”

“Jaga diri puan dahulu sebelum menjaga anak-anak. Maksudnya, puan perlu menjaga kesihatan jiwa dan badan puan. Itu bukan pentingkan diri. Tujuan kita sihat ialah agar mampu menjaga kesihatan orang lain. Sayangnya, puan telah tersilap, puan terlalu menjaga anak-anak sehingga mengabaikan kesihatan sendiri. Akibatnya, puan jatuh sakit… dan sekarang anak-anak terabai! ”

Saya teringat kata-kata seorang pakar pendidikan, Sebenarnya orang yang mengabaikan kesihatan diri adalah orang yang paling mementingkan diri sendiri.” Ketika ditanya mengapa, beliau berkata,”Sebab apabila dia sakit, orang lain yang terpaksa menjaga dirinya. Sebaliknya, orang yang menjaga kesihatan diri… akan sihat. Apabila dia sihat, dia mampu menjaga orang lain yang sakit!”

“Betul juga kata ustaz, sekarang, anak-anak saya terabai dan saya sendiri pun sakit. Rugi-rugi…”

“Yang sudah, sudahlah. Kata bijak pandai, sebaik sahaja mengambil pelajaran daripada kesilapan semalam, ayuh kita lupakan. Fokus kepada hari ini. Sekarang mari kita memahami realiti terkini… Apa yang sedang berlaku sekarang?”

“Saya sedang sakit…”jawab ibu itu.

“Tidak, puan sedang dirawat untuk sihat!”

(AWAS!kata-kata anda adalah affimasi anda- arjunasetia)

“Maksud ustaz?”

“Puan mesti bersangka baik dengan Allah dan bersangka baik dengan diri sendiri. Katakan pada diri, aku layak untuk sihat kembali. InsyaAllah, Allah akan berikan kesembuhan itu.”

Dia diam. Mukanya tunduk. Saya menambah kata,”Puan mesti sihat kerana puan memang sayangkan diri puan. Puan mesti sayangkan diri puan untuk menyayangi anak-anak puan. Itulah niat dan semangat yang perlu ada dalam diri puan sekarang. Inilah langkah terbaik untuk memulakan hari ini bagi menghapuskan kesalahan semalam.”

“Ustaz, saya akan sembuh?”

“Yakinlah pada bantuan Allah. Penyakit lahiriah ini akan mudah ditangani jika hati dan jiwa kita terlebih dahulu diubati. Tanamkan keyakinan, harapan dan sangka baik kepada Allah. Ujian sakit ini sebenarnya untuk tujuan itulah… bagi mengingatkan kita agar kembali kepada Allah. Kembali merintih, berharap dan mengadu kepadaNya.”

“Ustaz, tolong doakan agar saya nampak hubungan antara kasih sayang terhadap diri, manusia dan Alllah…”

“Puan, saya pun senasib dengan puan. Masih mencari-cari hakikat kasih sayang Allah. Namun, setakat ini apa yang saya tahu, kita tidak mampu menyayangi manusia lain selagi kita belum menyayangi diri sendiri. Dan kita tidak akan mampu menyayangi diri sendiri sebelum menyayangi Allah!”

SUMBER: GENTARASA

Rabu, 7 November 2012

Rindu Tapi Tak Upaya Menjawab Sapaan



Dia rakan sekolahku ketika menengah rendah. Dia kehilangan ayahnya ketika berusia baru 1 tahun. Memang dia tidak dapat mengingati apa-apa pun memori bersama Arwah ayahnya. Terkadang dia meluahkan rasa irinya bila melihat kawan-kawan yang lain yang mempunyai ayah sebagai pelindung dan tempat bermanja.

" Aku tak pernah berkesempatan menyebut perkataan 'AYAH' kepada seseorang. Dan aku tak pernah mendengar seseorang yang menggelarkan dirinya 'AYAH' memanggil aku. "

Begitu antara luahan hati yang pernah dikongsikannya padaku. Aku bersimpati dengan nasibnya. Apakan daya, Ayahnya dijemput kembali dalam satu kemalangan jalanraya ketika pulang dari bekerja. Hinggalah ke hari ini, walau sudah menjejak usia yang semakin matang ini, sesekali dia tetap meluahkan kerinduannya terhadap AYAH.

Baru-baru ini kami terserempak disebuah pasaraya lantas beliau mengajak saya bersembang minum. Ada sesuatu yang sangat penting ingin diperkatakan nampaknya.

" Hajat aku selama ini dimakbulkan...!"

Hajat apa tu?

Ayahku menyapaku!

Biar benar?

Betul, malah dia hantar SMS padaku, cuba baca ni:


" TOLONG TOPUPKAN AYAH RM30 KE NOMBOR INI. INI NOMBOR KAWAN AYAH, HP AYAH HILANG, AYAH ADA DI BALAI POLIS KERANA ADA URUSAN MUSTAHAK. JANGAN RISAU, SELESAI NANTI AYAH TELEFON KAMU"


Haha...berderai ketawa kami berdua, kerana SMS itu adalah dari PENIPU yang cuba menipu semata-mata untuk mendapatkan kredit panggilan. Mungkin ada juga orang yang telah tertipu dan terkena.


"Aku memang tahu ini semua penipu, tapi kau tahu apa kesannya padaku? Untuk seketika, sejurus mendapat SMS itu, aku agak teruja seketika, terasa seolah-olah benar-benar seseorang yang bernama AYAH telah menghubungi aku. Seolah-olah kerinduanku agak terubat. Beberapa kali aku mengulang membacanya hingga airmataku menitis, Malah aku tetap akan menyimpan SMS ini sebagai kenangan.

Yang lucunya, aku terpikir juga , jika benar 'AYAH' menghantar SMS padaku, telefon jenis apa agaknya yang digunakannya di alam barzah? I-Phonekah? Blackberrykah? Hahaha, dan terfikir juga aku, sekian lama aku merinduinya, tiba-tiba dia muncul hanya untuk meminta wang.

Dan yang agak menyedihkan ialah, aku tidak menjawab SMS dari 'AYAH'!




PERHATIAN: BAGI ANDA YANG MASIH MEMPUNYAI IBUBAPA HINGGA KINI, BERSYUKURLAH KERANA MASIH MENDAPAT KESEMPATAN UNTUK BERBAKTI, BERMANJA, MERAJUK DAN BERBUDI KEPADA IBUBAPA. BERSYUKURLAH WALAUPUN KADANGKALA ANDA MERASA JAUH HATI ATAU PENING KEPALA DENGAN SIKAP IBU BAPA ANDA. BAYANGKAN PERASAAN MEREKA YANG TIDAK MEMILIKI KESEMPATAN SEPERTI ANDA.


Ahad, 22 Julai 2012

Elemen-elemen penting 4: To Be A Full Time Muslim

sambungan dari LINK



Maksud Firman Allah:

"Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (khabarkan kepada mereka):

Sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka);
Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu.

Maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu) dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul.
(Al-Baqarah :186).

Apa yang ingin saya kongsikan pada kali ini ialah, dari apa yang kita mudah untuk fahami dari ayat diatas ialah:

Allah memakbulkan semua doa dari para hambaNya setiapkali mereka bermohon padaNya.


Akan tetapi, mengapakah masih ada doa-doa kita yang kita rasakan kita memang perlu dan sangat penting bagi kita, masih belum nampak dimakbulkan?

Mungkin kita pasti berhusnuzzon dengan beranggapan perkara itu belum sesuai untuk kita perolehi pada saat ini, maka ianya belum tertunai, ATAU, kita menyedapkan hati kita mengatakan : Allah sedang mendidik aku untuk bersabar.

Dan mungkin kita akan kembali merujuk pada firman Allah yang bermaksud:

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”
(Al-Baqarah :216)

Atau mungkin jua kita masih tetap husnuzzon dan merujuk kepada hadis Nabi SAW:


”Tiada seorang pun yang berdoa kepada Allah dengan suatu doa, kecuali dikabulkan-Nya dan dia memperolehi salah satu daripada tiga keadaan, iaitu dipercepatkan penerimaan doanya di dunia, disimpan (ditunda) untuknya sampai di akhirat atau diganti dengan mencegahnya daripada musibah (bencana) yang serupa.
(HR At-Tabrani).

Maka kita ingin menganggap bahawa diakhirat kelak doa-doa kita itu akan menjadi salah satu asbab penolong diri kita. Sila (klik) untuk merujuk artikel Unmanifested Wishes


TETAPI, sedarkah kita bahawa firman Allah didalam surah Al-baqarah ayat 186 yang diatas sekali itu mempunyai sambungannya iaitu:

Maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu) dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul.

Ayat ini dengan jelas dan terang MEMBERI PERINGATAN kepada kita bahawa Allah menyeru kita supaya mematuhi perintahNYA dan menjadi orang yang benar-benar beriman, kemusian dari itu barulah keadaan diri kita menjadi baik dan betul ~ tepat seperti apa yang sepatutnya.

Dari sini, apa yang kita mesti fahami ialah, Allah inginkan seseorang yang FULL TIME MUSLIM, bukannya PART TIME MUSLIM. Maka dari itu, barulah setiap doa dan permintaan itu dimakbulkannya.


Apakah ini sesuatu yang berat?

Ianya bergantung kepada diri kita sendiri. Apakah kita benar-benar sedar tujuan kita dicipyakan ini tidak lain tidak bukan hanyalah semata-mata untuk mengabdikan diri kepada Allah semata-mata.

Firman Allah: DAN TIDAKLAH AKU CIPTAKAN JIN DAN MANUSIA MELAINKAN UNTUK MENGABDIKAN DIRI (BERAMAL IBADAH) KEPADAKU...(ADZ-DZARIYAT: 56)

Sekurang-kurangnya, kita mestilah sentiasa berusaha untuk menjadi FULL TIME MUSLIM walaupun mengalami kesukaran. TETAPI perlu ada semangat mencuba dan berusaha dari masa ke semasa. Tetapi jangan terlalu perlahan dan jangan terlalu memaksa diri. Ingatlah pesan nabi SAW, ambillah jalan tengah dan bersederhana.

Rasulullah SAW pernah mengakui bahawa sederhana dalam segala aspek itu adalah bagus seperti sabda Baginda bermaksud:

“Sebaik-baik perkara adalah tengah-tengahnya (sederhana).”
(Hadis riwayat Baihaqi)

Allah SWT tidak akan memerintahkan kepada hambaNya sesuatu yang berada diluar kemampuan hambaNya. Maka dengan itu, perintah untuk menjadi FULL TIME MUSLIM ini adalah berada didalam kemampuan kita manusia sebenarnya.


Sebagai perkongsian, saya ingin kongsikan tentang saudara Rohullah Bayanzai, seorang pelajar Universiti di Amerika Syarikat, yang juga seorang al-hafiz (hafaz Al-Qur'an), sentiasa memperolehi A dalam ujian-ujian akedamiknya, juga seorang penjaring utama dalam kumpulan Basketball - Cougar yang diwakilinya, yang mana rata-rata pemain dan jurulatihnya adalah bukan islam, tetapi beliau tidak pernah meninggalkan solat dan tetap berpuasa walaupun ketika mengadakan latihan intensif basketball.

Jurulatihnya mengatakan:

Dia sangat komited dengan apa yang dipercayainya, dia tidak pernah memberi alasa bahawa sekarang ini bulan Ramadhan, saya tidak boleh berlari kerana berpuasa dan sebagainya. Dan dia adalah pemain terbaik saya.

Saksikan video dibawah, semoga memberikan semangat juang kepada kita untuk berusaha menjadi FULL TIME MUSLIM walau dimana kita berada, situasi apa pun yang kita tempuhi.

Repost: SERONOKKAH BERPUASA?

Seronok berpuasa tahun ni?

Alhamdulillah, seronok rasanya, dapat buat ibadah sunat seperti tarawikh, bertadarus, banyak berzikir, seronok menunggu waktu nak berbuka, kadang kala pergi ke Bazar Ramadhan, beli jugakla beberapa juadah berbuka, tapi ala kadar je la, jangan la sampai membazir. Seronok rasanya. Sekarang ni dah masuk 10 hari terakhir ramadhan, lagi la seronok nak tunggu ketibaan Aidilfitri, adala pergi shopping haritu, beli baju raya untuk keluarga serba sikit. Memang seronok, walau pun sederhana, tapi meriah.




MEMANGLA SERONOK!


Memangla seronok, sebab memang dah sedia tahu bila azan mahgrib berbunyi je, bermacam-macam makanan ada tersedia depan mata.

Memangla seronok, sebab pukul 5 pagi ada makanan untuk sahur, siap minum susu kesihatan lagi.

Memangla seronok, sebab sebulan sahaja dilarang makan, siang sahaja yang tak boleh makan, malam makan sampai nak termuntah, lepas taraweh ada moreh lagi, kadang-kadang lepas tadarus sempat pulak pergi teh tarik.

Lapar dan dahaga pun tapi TIADA rasa risau atau bimbang tentang ada ke benda yang nak dimakan hari ini atau tidak.

Memang la seronok, duduk dalam pejabat berhawa dingin, memangla seronok dan seronok sangat-sangat.


Cuba kita fikir sejenak, apakah yang sepatutnya kita faham disebalik semua ini?

Bagaimana kalau kelaparan kita tu tiada penamat? maksudnya kita ini adalah fakir miskin, TIDAK TENTU BILAKAH lagi ada makanan untuk kita.

Bukan setakat waktu siang selama sebulan, tapi bertahun-tahun. Ada anak, nak sekolah tak mampu, apatah lagi nak beli baju sekolah.

Bekerja dengan perut kosong ditengah panas terik, dapat hanya cukup untuk makan malam anak-anak hari itu sahaja. Tiada sarapan, tiada makan tengahari, hanya teguk air paip, dan TIADA JAMINAN BAHAWA lepas maghrib ni ada makanan.....seronok?!





Seronok ke? seronok ke?!!




seronok ke macam aku berpuasa?....boleh feels tak?

Sedihnya bila tersedar selama ini dah berapa puluh tahun diajar berpuasa, tapi belum jugak faham untuk feels / menghayati dan memahami dengan jujur dan empatis tentang perasaan orang fakir miskin, sebab itu la hati ini masih lagi kedekut, bakhil, tahi hidung masin.


Allahuakbar! Allahuakbar, Allahuakbar, wahai yang Maha Memberi Rezki, Kurniakanlah kegembiraan dan ketabahan terhadap fakir miskin, mewahkan lah rezeki mereka, bebaskan lah mereka dari kefakiran...


Terbit untuk Portal Islam Murabbi pada 14 Sept 2011 LINK

Jumaat, 29 Jun 2012

Atom yang tawaf dan bertasbih

Atom (zarah) menurut kajian sains adalah asas tenaga didalam setiap kehidupan manusia. Ianya adalah tenaga yang bergetar. Struktur atom terdiri dari:

1. Neukleus (Proton dan Neutron)

2. Elektron



Elektron sentiasa berputar dalam orbitnya mengikut lawan jam mengelilingi neukleus dan ini sentiasa berlaku berterusan tanpa henti. Himpunan jutaan atom ini yang membentuk molekul-molekul, dan seterusnya membentuk objek yang sesuai dengan binaan yang diwakilinya seperti contoh :

Diri manusia: (secara ringkas)

Atom -> Molekul -> Organel -> Sel2 Tubuh -> Tisu -> Organ -> Sistem Organ -> Organisma (Manusia)

Apa yang kita perlu faham disini ialah, diri kita sebenarnya adalah himpunan dari jutaan atom iaitu tenaga yang sentiasa bergetar melalui putaran lawan jam mengikut orbitnya .

.........

Lihat pula dimanakah manusia ditempatkan. Kita diciptakan sebagai khalifah dimukabumi ini. Bumi adalah salah satu dari 9 planet yang berada dalam satu sistem suria yang juga mempunyai orbitnya beredar mengelilingi pusat sistem suria iaitu matahari dengan putaran lawan jam selama 365 1/4 hari untuk setiap satu pusingan. Disamping itu, bumi turut berputar selama 24 jam untuk tempoh satu pusingan.

Apa yang kita perlu faham disini ialah, bumi kita sebenarnya sentiasa berputar melalui putaran lawan jam mengikut orbitnya

Sistem Suria kita:



Sistem suria pula sebenarnya bukanlah hanya satu sahaja, terdapat banyak lagi sistem suria diluar sana. Bintang yang kita lihat dimalam hari itu adalah berpotensi sebagai matahari bagi sistem suria lain, yang mempunyai planet-planet yang tersendiri yang juga membuat putaran mengelilingi pusat mengikut lawan jam, mengikut jangka waktu masing-masing yang ditetapkan. Matahari kita mungkin sahaja dilihat seperti bintang dimalam hari dari sistem suria yang lain kerana jarak yang terlalu jauh.

Apa yang kita perlu faham disini ialah, setiap Sistem Suria sebenarnya sentiasa berputar melalui putaran lawan jam mengikut orbitnya

...........

Gabungan himpunan sistem-sistem suria ini dikenali sebagai galaksi. Dimana, sistem suria kita berada di dalam galaksi Bima Sakti (Milky Way). Menurut lapuran kajian Hubble Space Telescope pada tahun 1999, terdapat lebih 125 billion galaksi diseluruh alam semesta. Walaubagaimanapun, Hanya Allah SWT yang Maha Mengetahui jumlah sebenar galaksi yang diciptakanNya didalam alam semesta ciptaanNya ini.

Apa yang kita perlu faham disini ialah, galaksi juga sentiasa berputar melalui putaran lawan jam mengikut orbitnya


Galaksi


............

Mengapa segalanya berputar mengikut orbit mengikut putaran lawan jam? Kebetulankah? Dari sekecil-kecil atom, hinggalah sebesar-besar objek yang diketahui manusia seperti planet dan galaksi, semuanya tidak pernah berhenti dari terus menerus melakukan putaran ini. Kebetulankah?

Segalanya ini bukan kebetulan, tetapi sebuah program yang telah diatur (sunatullah) oleh Maha Pencipta Alam ini yang kita ketahui sebagai TAWAF dan BERTASBIH (mensucikan ALLAH).

Maksud Firman Allah:

17-44: Langit yang tujuh, dan bumi dan segala yang ada di dalamnya bertasbih (mengucapkan kesucian) kepada-Nya . Dan tidak ada suatu pun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya (Allah),TETAPI KAMU TIDAK MENGERTI AKAN TASBIH MEREKA. Sesungguhnya Dia (Allah) adalah al-Halim (Maha Penyantun/ Penyabar), lagi al-Ghafur (Maha Pengampun).
(Al-Israk : 44)

Kesimpulan persoalan ini sebenarnya dapat diuraikan dengan mudah dengan melihat proses Tawaf :

Tawaf bermaksud mengelilingi kaabah sebanyak tujuh pusingan ke kiri bermula dari hajar aswad dan berakhir pada tempat yang sama dengan syarat-syaratnya. Antara amalan sunat semasa melakukan tawaf ialah membaca doa, membaca al-quran, atau berzikir.


Maksud Firman Allah:

"Kemudian hendaklah mereka membersihkan dirinya, dan hendaklah mereka menyempurnakan nazar-nazarnya, dan hendaklah mereka tawaaf akan Baitullah (Kaabah) yang tua sejarahnya itu". (Al-Hajj: 29)

Dan bangunan ka'abah ini sebenarnya adalah berada setentang dengan Baitul Makmur dilangit ketujuh iaitu dimana penghuni langit iaitu para malaikat pula bertawaf dan bertasbih mengelilingi Baitul Makmur.

ALLAH telah bersumpah dengan Baitul Makmur di dalam Al Quran sebagaimana firmanNYA yang bermaksud : ‘ Dan demi Baitul Makmur’ . (At-Thur: 4)

Rasulullah s.a.w telah menyebutkan bahawa ketika Israk dan Mikraj, baginda dibawa melalui ke Baitul Makmur di langit ke tujuh. Baginda bersabda yang ertinya :

‘Kemudian saya dibawa naik ke Baitul Makmur di situ terdapat 70,000 malaikat masuk ke dalamnya setiap hari dan tak pernah kembali dari situ sehingga sampai yang terakhir’



Apa yang kita perlu faham disini ialah, seluruh alam semesta ini sebenarnya sentiasa berputar melalui putaran lawan jam mengikut orbitnya yang mana putaran ini adalah TAWAF dan BERTASBIH yang telah ditetapkan oleh Allah (sunatullah) yang tidak akan berubah melainkan dengan kehendakNya.

Ingin mendengar zikir alam? Pekup kedua belah telinga anda dengan tapak tangan dan dengarkan bunyinya. Pasti anda akan mendengar bunyi deruan : huuuuuuuuuuu..

Zikir Hu adalah salah satu zikir yang juga dikenali dengan zikir Allah Hu atau Hu Allah, yang mana zikir ini biasa dipelajari oleh golongan pengikut pengajian sufi atau tariqat.

Namun, sedihnya, didalam pada itu, ada jua sejenis makhluk yang diciptakan Allah yang jarang, kurang atau tidak minat, atau tidak mahu bertasbih mensucikan serta memuji Pencipta mereka, walaupun sistem biologi tubuh mereka secara saintifiknya berterusan melakukan tawaf dan bertasbih. Makhluk ini ialah MANUSIA TERMASUK AKU.


Maksud Firman Allah:

[20] Dan pada bumi ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan dan kekuasaan Allah) bagi orang-orang (yang mahu mencapai pengetahuan) yang yakin,

[21] Dan juga pada diri kamu sendiri. Maka mengapa kamu tidak mahu melihat serta memikirkan (dalil-dalil dan bukti itu)?

[22] Dan di langit pula terdapat (sebab-sebab) rezeki kamu, dan juga terdapat apa yang telah (ditakdirkan dan) dijanjikan kepada kamu.

[23] Maka demi Tuhan langit dan bumi, sesungguhnya (apa yang tersebut) itu tetap benar, (tidak patut diragu-ragukan) sebagaimana (tidak sepatutnya diragukan) benarnya kamu dapat berkata-kata.

(Adz-Dzariyat: 20-23)


Wallahuaklam

Isnin, 18 Jun 2012

Memohon ATAU Memaksa? ~ Unmanifested Wishes

BERDOA adalah suatu ibadah. Insan dianggap melakukan kebaktian dan ibadah ketika berdoa kepada Tuhannya. Sama ada sesuatu doa dimakbul atau tidak, pahalanya sentiasa ada di sisi Allah. Justeru, Rasulullah bersabda yang bermaksud: "Doa adalah ibadah."

Setiap doa pula dimakbulkan dari tiga segi, iaitu:

1. Doa yang dimakbulkan segera di dunia. Inilah yang biasanya menjadi harapan setiap orang yang berdoa. Ramai di kalangan insan yang memperoleh kurniaan hasil kesungguhan mereka berdoa.

2. Kadangkala dengan begitu pantas dan kadangkala lewat disebabkan hikmah yang hanya Allah Maha Mengetahui. Tidak mustahil Allah menerima doa seseorang yang sama sekali dianggap mustahil oleh manusia.

3. Doa yang tidak dimakbulkan di dunia, tetapi disimpan untuk balasan kebaikan di akhirat di atas hikmah yang hanya dikehendaki Allah. Jika ia berlaku, hendaklah difahami bahawa ia adalah pilihan terbaik daripada Allah untuk hamba-Nya. Akhirat adalah kehidupan yang hakiki, kebaikan di sana tidak ada tukar ganti dengan dunia yang sementara.



Perkara yang terpenting sekali didalam berdoa adalah bersabar, dan elakkan sikap tidak sabar dan terburu-buru. Sesungguhnya, hanya Allah yang Maha Mengetahui waktu yang tepat dan sesuai untuk memberikan kepada kita apa yang kita perlukan.

(Affirmasi: Everything I need comes to me at the Perfect Time).

"Bukan semua keinginan dan impian kita akan dapat kita miliki tepat seperti yang kita harapkan, TETAPI kita pasti akan memiliki segala apa yang kita PERLUKAN. Segala apa yang kita perlukan itu termasuklah juga KESAKITAN dan KEPEDIHAN sebagai tarbiyah, kifarah dan teguran dari ALLAH dengan tujuan membantu kita supaya tersedar, insaf dan bangkit"

Ingat! Kita BERMOHON, bukan MEMAKSA! memohon adalah sikap seorang hamba, manakala memaksa adalah sikap seperti seorang tuan.

Hadis Nabi S.A.W:

يُسْتَجَابُ لأَحَدِكُمْ مَا لَمْ يَعْجَلْ فَيَقُوْلَ: قَدْ دَعَوْتُ فَلَمْ يُسْتَجَبْ لِي.

“Doa akan dimakbulkan untuk setiap dari kamu selagi kamu tidak tergesa-gesa (minta dimakbulkan) yang mana yang berdoa itu bertanya-tanya, ‘Saya telah berdoa, tapi mengapa masih belum dimakbulkan untukku’.”
(Diriwayatkan oleh al-Bukhari)

Allah tidak memakbulkan sesuatu doa secara mutlak di dunia kerana Allah Maha Mengetahui segala rahsia kehidupan alam, baik atau buruk di sebalik sesuatu perkara yang dimohon. Akal manusia kadangkala tidak mampu menjangkau hakikat sesuatu.

Doa diganti dengan keselamatan diri daripada keburukan yang akan menimpa. Insan terselamat daripada betapa banyak keburukan bukan kerana kehebatannya atau kebijaksanaannya tetapi kerana rahmat Allah yang barangkali berpunca daripada pelbagai doa kepada Allah.

Sesungguhnya, setiap Muslim wajar berdoa kepada-Nya dan jangan berputus asas untuk mendapatkan rahmatnya, selagi ia untuk kebaikan diri kita dan sesama insan serta meminta perlindungan daripada-Nya.

................................................................

Diriwayatkan bahawa di akhirat nanti akan ada seseorang yang terkejut menerima sejumlah kurniaan yang tidak terkira banyaknya dan tidak sesuai dengan amalan ibadahnya ketika di dunia.

Maka dia bertanya kepada Allah

“Wahai Tuhanku,dari mana datangnya semua ini?” lalu Allah menjawab “bukankah Aku telah perintahkan engkau agar meminta kepada-Ku apa sahaja di dunia?”

maka orang itu menjawab “betul ya Tuhanku”.

Maka Allah s.w.t menerangkan

“Apa yang engkau mohonkan di dunia itu baru sedikit (yang diperkenankan) Aku berikan kini bakinya.Aku serahkan di akhirat” .

Akhirnya orang itu akan berkata

“alangkah baiknya jika Engkau memberikan apa yang aku minta di dunia itu semuanya di akhirat sahaja”.


................................................................

Rasulullah pernah bersabda yang maksudnya:

”Tiada seorangpun yang berdoa kepada Allah dengan suatu doa, kecuali dikabulkan-Nya dan dia memperolehi salah satu daripada tiga keadaan, iaitu dipercepatkan penerimaan doanya di dunia, disimpan (ditunda) untuknya sampai di akhirat atau diganti dengan mencegahnya daripada musibah (bencana) yang serupa.
(HR At-Tabrani).


Wallahuaklam

Repost : Kita Tak Wujud pun..We are not real

Assalamualaikum,

Sedar atau tidak, kita semua dan apa jua yang kita dapat lihat, dengar, pandang dan ketahui diseluruh alam semesta ini sebenarnya tidak wujud.

Hanya ALLAH SWT sahaja yang Maha Wujud dengan sebenar-benarnya.

Apa yang kita lihat, sentuh, rasa dan sebagainya ini hanyalah satu keadaan 'wujud sementara' yang mana RAMAI manusia tidak mahu memikirkannya dan menganggap dunia ini satu tempat untuk berlumba-lumba mencari kesenangan, kemewahan, kuasa dan segalanya sedangkan sebenarnya segalanya ini hanyalah sesuatu yang 'tidak real'

How does you define REAL?.. adakah dengan mengetuk meja dan mendengar bunyinya maka anda merasakan meja itu benar-benar berada didepan anda? Atau otak anda yang memberikan anda maklumat terhadap apa yang anda rasakan itu.

Apakah kesakitan yang anda rasa bila kaki anda luka itu menunjukkan anda wujud? mengapakah kebanyakkan kes, seseorang yang luka dan berdarah TIDAK MERASAKAN kesakitan, jika dia tidak mengetahuinya., DAN HANYA MERASAKAN kesakitan itu apabila diberitahu oleh orang lain. Iaitu setelah otak anda mengesahkan anda luka dan ianya sesuatu yang sakit.

Dapatkah anda mendefinisikan tentang WARNA?..apakah itu warna kuning?..anda hanya dapat melihatnya, bolehkah anda menyentuhnya atau merasainya? apa yang anda sentuh itu adalah dinding batu atau kain fabrik berwarna kuning, bukan warnanya.

Sesungguhnya, segala apa yang manusia kejar, nikmati dan kecapi hanyalah sesuatu yang tidak wujud, tidak real, termasuk diri manusia itu sendiri. Kita hanya muncul dalam bentuk penciptaan sementara di atas KESUDIAN dan KEIZINAN dari ALLAH SWT Yang Maha Wujud lagi Maha Pencipta.

1. Firman Allah:

"Hai sekalian manusia, sesungguhnya janji Allah itu adalah benar. Maka dari itu, janganlah engkau semua tertipu oleh kehidupan dunia ini dan janganlah sekali-kali kepercayaanmu kepada Allah itu tertipu oleh sesuatu yang amat pandai menipu." (Al-Fathir: 5)

2. "Dan tidaklah kehidupan di dunia ini melainkan senda-gurau dan permainan belaka dan sesungguhnya perumahan akhirat adalah kehidupan yang sebenarnya, jikalau mereka mengetahui." (al-Ankabut: 64)

3."..dan tidaklah kehidupan dunia ini melainkan hanyalah kesenangan tipuan belaka." (al-Hadid: 20)


Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud:

'Dunia ini langsung tidak menyamai berat sebelah sayap seekor nyamuk nilainya di sisi Allah Ta'ala'.

Kita dan seluruh alam semesta adalah terdiri dari himpunan tenaga yang bergetar (sentiasa berzikir kalimah : La'ilahaillalah) iaitu atom (zarah), dan membentuk jasad, dan segala yang kita lihat ini.

Menurut kajian sains, setiap objek adalah terdiri daripada molekul. Molekul ini pula terdiri dari atom – atom. Dibahagian tengah atom ini terdapat nukleus. Nukleus ini terbentuk dari proton dan neutron. Elektron pula berputar mengelilingi nukleus (Bergetar;Berzikir) .Apa yang kita perlu faham adalah bahawa lebih 99 peratus dari atom ini adalah ruang kosong. Nukleus membentuk tidak sampai dari 1 peratus dari isipadu atom. Jika anda tidak faham yang diatas tidak mengapa. Apa yang anda perlu faham adalah lebih 99 peratus dari atom adalah ruang kosong. Atom adalah asas setiap objek dalam dunia termasuk manusia..Jadi setiap objek termasuk manusia merupakan lebih 99 peratus ruang kosong. Setiap objek termasuk manusia adalah terdiri dari tenaga.

Anthony Robbins, seorang pakar motivasi terulung dari Barat menerangkan perkara ini dengan ringkas. Katakan ada sebuah kerusi. Jika tiada sesiapapun yang memberi perhatian kepada kerusi ini, ia akan tidak wujud lagi. Ia akan bertukar menjadi tenaga sepenuhnya. Bila ada seseorang yang memberi perhatian atau berfikir tentang kerusi ini, ia akan menggumpal dan menjadi kerusi kembali. Ini adalah mungkin, kerana kerusi tadi adalah 99 peratus ruang kosong. Perkara yang menjadikan kerusi tadi wujud adalah perhatian yang diberikan oleh seseorang . Jadi jika tiada seorang pun yang memberikan perhatian, maka kerusi tidak akan wujud sebagai objek. Ia hanya akan wujud sebagai tenaga.



"The MIND is actually something that is really shaping the very thing in our life"

Minda dan pemikiran yang dianugerahkan oleh Allah yang memainkan peranan penting dalam menggerakkan segala sesuatu dalam kehidupan kita. Tanpa adanya pemerhatian dan penghantaran frekuensi dari minda terhadap sesuatu objek itu, maka objek itu tidak wujud sebagai objek, tetapi hanya tinggal sebagai tenaga. Lantaran itu, didalam kes yang kesakitan yang disebutkan diatas, seseorang tidak merasakan kesakitan selagi otaknya belum mengesahkan bahawa dia luka.


Oleh itu, kita hanya akan benar-benar wujud dalam bentuk yang sempurna HANYA DIAKHIRAT kelak, yang mana kita tidak lagi terikat dengan MASA. (Adakah masa dan linear sudah tidak relevan lagi disana, hanya Allah Yang Maha Mengetahui)

Anda dan Ibubapa atau Moyang anda sebenarnya sama sebaya, cuma dilahirkan kedunia mengikut tarikh dan waktu yang berlainan, yang menyebabkan berlakunya perbezaan usia, kerana didunia kita hidup sekarang ini, segalanya sangat tertakluk dan terikat dengan masa dan linear. Maka kerana itu terdapat awal dan akhir, tua dan muda. Bukankah diberitakan bahawa diakhirat kelak sekalian manusia adalah berusia sebaya belia dalam linkungan 30'an.

Saya hanya ingin berkongsi dan mengingatkan diri saya sendiri, bahawa segala yang kita kejari dan ingin miliki didunia ini hanyalah sesuatu 'yang bersifat sementara' dan tidak real, oleh itu janganlah merasa terlalu KECEWA dengan apa yang telah dilalui, umpamanya kehilangan seseorang yang amat dikasihi, kegagalan memiliki sesuatu yang sangat ingin dimiliki, dan sebagainya kerana segalanya itu bukannya 'real' dan wujud. Juga saya ingin berkongsi bahawa jika TANAH, NEGARA dan BANGSA dan KUASA POLITIK semata-mata yang kita ingin PENTINGKAN dan PERJUANGKAN, itu semua hanyalah sesuatu yang sementara dan tidak wujud sebenarnya. Akan tetapi, jika kita memperjuangkan UGAMA (KEIMANAN) maka itulah yang kekal dan benar-benar wujud.

Seorang ahli sufi pernah mengatakan:

Ya Allah, sesungguhnya, ghaib aku dalam wujudMu...

Dan akhirkata, bersyukurlah dengan satu kesedaran yang amat tinggi diatas KESUDIAN ALLAH SWT menciptakan :.................... (masukkan nama anda beserta bin/binti anda) sebagai salah satu dari makhluknya yang memiliki apa yang anda kecapi hari ini dan juga memiliki perkara-perkara yang mungkin tidak anda sedari dan ketahui. Dan kita akan kembali ke tempat asal kita mengadap Allah SWT Maha Pencipta dengan segala apa yang telah dipertanggungjawabkan kepada kita didalam kehidupan sementara yang tidak 'real'( hanya tipuan semata) ini. Hentikanlah segala fitnah-memfitnah, kutuk mengutuk, kezaliman, penyelewengan kuasa, rasuah, jenayah dan sebagainya, kerana segalanya itu hanyalah sesuatu yang tidak wujud dan tidak 'real' sebenarnya.

Wallahuaklam

Khamis, 1 Mac 2012

Ketika Diri Terlilit Hutang

Ketika Diri Terlilit Hutang

Sabda Rasulullah s.a.w yang maksudnya:
” Berhati-hatilah kamu dalam berhutang, sesungguhnya hutang itu mendatangkan keresahan di malam hari dan menyebabkan kehinaan (aib) di siang hari”
(HR Al-Baihaqi)



Bismillahirrahmanirrahim

Anakku,
Kamu telah datang dan menceritakan tentang keadaanmu. Kamu jatuh bangkrupt atas usaha yang telah kamu bina selama ini. Kamu berbicara seakan-akan kamu tidak percaya dengan keadaanmu sendiri. Demikian ramai orang yang mendatangimu dan kamu tak punya sesuatu apa pun untuk membayar tagihan mereka. Demikian banyaknya hutang yang harus kamu tanggung sehingga kamu seolah-olah merasa bahwa kamulah orang yang paling menderita di dunia saat ini.

Tenang saja anakku. Adakalanya memang demikianlah perjalanan hidup anak adam. Dengan cara demikian, sebenarnya :

Allah, Tuhanmu, berkehendak memasukkanmu ke dalam golongan mereka yang sabar. Memang benar, ada banyak cara yang Dia miliki untuk menunjukkan kasih sayang-Nya kepada hamba yang disukai-Nya, akan tetapi cara inilah yang kiranya Dia pilih khusus buatmu. Dibuat-Nya keadaan yang menjadikanmu 'dipaksa' untuk belajar menahan atas segala keinginanmu.

Belajar untuk menahan marah atas amarah orang lain. Ketika kamu berada dalam keadaan seperti ini, tentu kamu menyedari betapa lemah dan rendahnya kedudukanmu. Bila hidup ini diumpamakan sebagai putaran roda, tentu kamu berada pada posisi terbawah. Semua orang yang datang kepadamu telah menempatkan diri mereka di atasmu. Seakan mereka mempunyai hak untuk marah atau menghujahmu kerana kelalaianmu.

Meskipun keadaanmu layak untuk dikasihi, tidak ada salahnya kamu mengasihi mereka yang marah kepadamu. Ketahuilah, mereka tak akan berbuat seperti itu seandainya mereka memahami erti pentingnya menangguhkan waktu pembayaran hutang. Sebenarnya sama saja bagi Allah terhadap mereka yang di atas atau yang di bawah. Bagi keduanya ada banyak kesempatan untuk meraih kebaikan di sisi-Nya.

Barang siapa yang memberi jangkawaktu kepada si peminjam agar ada kemudahan untuk membayar hutangnya, maka Allah swt. Akan memberi jangka waktu yang cukup baginya untuk bertaubat sebelum matinya, bahkan Dia akan memberi ganjaran sedekah setiap hari sejumlah harta yang dipinjamkannya sampai yang berhutang mengembalikannya.

Bila seseorang dalam keadaan sempit untuk membayar hutang, maka niat dan kesungguhan dalam hati untuk membayarnya akan menjadi asbab bagi turunnya bantuan Allah dan kemudahan dari-Nya bagi melunasi hutang-hutangnya.Umpama saja hutangmu sebesar gunung dan kamu menyangka berat benar untuk melunasinya, tetap saja penting buatmu untuk berniat membayarnya.

Kerana barang siapa yang tidak punya niat untuk membayar hutang, Allah swt. akan menuntutnya sebagai pencuri, bahkan pahala kebaikannya akan dialihkan kepada yang memberi hutang dan jika masih belum terpenuhi, maka bersiaplah menanggung dosa-dosa orang tersebut.

Bila kamu memiliki kemampuan minimum (kecil) untuk membayarnya, segerakan saja pembayaran yang dapat kamu lakukan, karana termasuk sebaik-baik manusia adalah mereka yang mudah mengembalikan hutang. Dan barang siapa yang menunda-nunda pembayaran hutang padahal ia mampu untuk melakukannya, maka akan bertambahlah satu dosa baginya setiap hari sampai dia melunasinya.

Anakku, bila saat ini kamu dililit hutang sedemikian rupa dan kamu belum mampu melunasinya, bacalah sebanyak-banyaknya ayat di bawah ini,

Katakanlah, "Wahai Tuhan yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Ditangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu."
(Ali Imran : 26)

Dan berikut ini adalah doa pelengkap yang seharusnya kamu sering memanjatkan kepada-Nya agar kamu mudah membayar hutang,

"Ya Allah, cukupkanlah aku dengan apa saja yang Engkau halalkan dari melakukan apa saja yang Engkau haramkan. Juga kayakanlah aku dengan keutamaan-Mu dari siapa saja selain-Mu."

Atau doa yang berikut,

"Ya Allah, sungguh aku berlindung kepada-Mu dari kesedihan dan gundah gulana. Dan aku berlindung kepada-Mu dari kelemahan dan kemalasan. Dan aku berlindung kepada-Mu darikebakhilan dan ketakutan. Dan aku berlindung kepada-Mu dari beban hutang dan tekanan manusia."

Maka apabila kamu memohon kepada Allah, iringilah doamu dengan sangka baik (husnuzzon) kepada-Nya bahwa Dia pasti memberimu jalan keluar dari lilitan hutang ini. Juga perlu diingat, hendaknya kamu tidak terburu nafsu dalam upaya melunasi hutang-hutangmu. Meskipun salah satu sifat manusia adalah tergesa-gesa, berusahalah bersikap santai dengan tetap menguatkan niat untuk melunasinya disamping menjaga tawajuh pada-Nya.

Sungguh, Dia akan membantumu akan tetapi tidak dengan jangka waktu yang kamu mahu. Dia akan membantumu dengan batasan waktu yang ditentukan-Nya sendiri. Subhanallah.

Artikel Asal:

Subhan ibn Abdullah, Pattaya, Thailand (Kebun Hikmah)

Ahad, 12 Februari 2012

Dahsyatnya Hari Qiamat dan Padang Mahsyar!

السلا م عليكم

Selama ni kita banyak berusaha, berdoa dan bertawakkal untuk berjaya  dan bahagia dalam urusan duniawi, mengamalkan LOA dan husnuzzon. الحمدالله. Kepada yang sudah berjaya mendapat apa yang dihajati, BERSYUKURLAH, kerana dengan bersyukur sebenarnya Allah akan menggandakan lagi nikmat kurniaan-Nya itu.


Saya ingin mengajak pembaca semua 'berehat' sebentar. Kita mengejar keinginan dan hajat ingin berjaya di dunia, tapi tu semua sementara. AKHIRAT adalah kekal abadi dan menanti kita semua. 


Mari kita renungkan, adakah kita semua sudah mencari bekalan yang cukup untuk menghadapi Hari Kiamat dan Padang Mahsyar? Berusaha, berdoa dan bertawakkallah untuk akhirat juga. Semoga kita termasuk dalam golongan yang terpelihara di waktu itu nanti. Jadi, kejayaan kehidupan akhirat jangan pula kita terlupa kejar yee..(^_^)


Gambaran di bawah sangat dahsyat dan menakutkan (=_=), hanya dengan rahmat dan keizinan Allah dapat menyelamatkan kita. Semoga ia memberi keinsafan dan mengingatkan kita untuk mempersiapkan diri dari sekarang. Semoga Allah memberkati kita semua. امين


Gambaran Hari Qiamat 
 Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.


 Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.” Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.


 Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil a.s. dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.


 Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih. 


 Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu kerana pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.


 Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.


 Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat.


 Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah SWT. Seluruh makhluk terkejut melihat saiz malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan.


 Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukau hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka rasai kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun.


 Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad SAW bernama Al-Kausar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga. 

 Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan dari Arasy. Mereka ialah: 


- Pemimpin yang adil.


- Orang muda yang taat kepada perintah Allah.


- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid.


- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah.


- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata “Aku takut pada Allah”.


- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai).


- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah.

 Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara “pergilah berjumpa dengan para Nabi”. Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal kerana Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah SWT. Maka kumpulan besar itu kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan.


 Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad SAW ke hadrat Allah SWT. Lalu diperkenankan doa baginda.


 Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk kerana mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah arasy Tuhan yang dipikul oleh 8 orang malaikat yang sangat besar (besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga ‘Arasy itu tiba dibumi.


 ‘Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang sentiasa dipikul oleh 4 orang malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat.


 Kursi iaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 orang malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari ‘Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana.


 Seluruh makhluk pun menundukkan kepala kerana takut. Lalu dimulakan timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & ‘Atid / Kiraman Katibin.


 Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir & munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk dibezakan.


 Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad SAW, dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat. Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah.


 Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin.


 Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.

 Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak ditimbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang.


 Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta’ala dengan Maha Bijaksana.


 Setelah amalan ditimbang, mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehinggalah seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat. 

 Syafaat Nabi Muhammad SAW di akhirat : 


- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab.


- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab.


- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka.
(Semua syafaat ini tertakluk kepada keizinan Allah SWT.)

 Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Tuhan untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka. Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain.


 Setelah berjaya dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratul Mustaqim ialah jambatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jambatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan dan dimudahkan menyeberanginya.


 Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka sentiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya.


 Para malaikat berdiri di kanan dan kiri sirat mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti sirat, hanya seorang sahaja yang Berjaya melepasinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka.
Rujukan: Kitab Aqidatun Najin karangan Syeikh Zainal Abidin Muhammad Al- Fathani. Pustaka Nasional Singapura 2004.

Sumber: LINK
Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]