Ahad, 30 Januari 2011

Antara rahsia disebalik latihan pernafasan

Antara slot yang terdapat dalam seminar yang selalu diadakan adalah Latihan Pernafasan, iaitu

1. Nafas 6 detik
2. Nafas dalam Syahadah

Saya berharap semoga sesiapa yang telah mempelajarinya samada didalam seminar atau pun dari sumber yang lain sentiasa mengamalkannya. Hari ini saya ingin membincangkan antara rahsia atau hasil dari latihan pernafasan yang diamalkan setiap hari.

Cuba lakukan cadangan berikut:

- Sila ambil sebatang jarum, pegang di jari kanan anda.

- Kemudian ambil seurat benang dan masukkan benang kedalam lubang jarum tersebut.

- Setelah benang masuk, keluarkan semula benang dari lubang jarum tersebut.

- Masukkan kembali benang kedalam lubang jarum tersebut sambil memerhatikan nafas anda.

Apakah sewaktu anda memasukan benang kedalam lubang jarum tersebut anda menahan nafas anda sebentar tanpa anda sedari atau nafas anda secara tiba-tiba menjadi perlahan?

Saya yakin anda akan menahan nafas atau pun kemungkinan anda akan bernafas dengan sangat perlahan dan lembut sekali sewaktu anda memasukkan benang kedalam lubang jarum tersebut.

Semakin anda memperlahankan nafas anda anda, semakin mudah anda memberi tumpuan dan konsentrasi untuk memasukan benang ke dalam lubang jarum tersebut.



Nafas mempunyai hubungan yang sangat erat dengan aktiviti minda. Semakin perlahan nafas anda semakin perlahanlah gelombang otak anda. Maka semakin mudah anda mencapai gelombang alpha. Alpha merupakan sebuah keadaan gelombang minda yang sangat tenang.

Ketenangan jenis inilah yang kita inginkan selalu hadir dalam diri kita yang kita kenali dengan istilah 'feeling good' oleh pengamal-pengamal Hukum Tarikan Barat. Dengan ketenangan minda dan jiwa ini, insyaAllah, kita lebih mampu mengendalikan apajua permasalahan atau situasi yang kita hadapi dengan lebih baik, berkesan dan positif.

Amalkan latihan pernafasan yang anda pelajari setiap hari semaksima mungkin.


PERHATIAN: UNTUK MAKLUMAT TENTANG LATIHAN PERNAFASAN SLIK KLIK : LINK

Husnuzzon

By: MAWARDAH SAUQAH


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Segala pujian bagi Allah S.W.T pemilik sekalian alam dan selawat serta salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W, ahli keluarganya, sahabat-sahabat dan sesiapa yang mengikuti mereka dengan ikhlas hinggalah ke hari kiamat.

Berprasangka baik untuk setiap hal yang kita hadapi bukanlah sesuatu yang mudah...saya akui hal itu..tetapi...merenung dan memikirkan setiap yang brlaku pasti ada hikmah disebaliknya..setiap dugaan itu, pasti ada harganya di sisi Allah SWT...jadi, terimalah semua itu dengan berlapang dada...brsikap rasionallah!!!

Hal yang sangat menyedihkan adalah :
-Saat kau jujur pada temanmu,dia berdusta padamu.
-Saat dia berjanji padamu,dia mengingkarinya.
- saat kau memberikan perhatian, dia tidak menghargainya.

Hal yang sangat menyakitkan adalah:
-saat kau mengirimkan email kepada temanmu, dia mendelete tanpa membacanya.
-saat kau bertemu dengannya dan ingin menyapanya,dia tidak menjawab.
-saat kau mencintainya dengan tulus tapi dia tidak mencintaimu.
-saat dia yang kau sayangi tiba-tiba mengirimkan kad undangan pernikahannya.

Hal yang sangat mengecewakan pula adalah:
-kau diperlukan hanya saat dia dalam kesusahan.
-saat kau bersikap ramah,dia terkadang bersikap sinis
padamu.
-saat kau perlukan dia untuk berbahagi cerita, dia berusaha untuk menghindarimu.


Jangan pernah menyesali atas apa yang terjadi padamu.
Sebenarnya hal-hal yang kau alami sedang mengajarmu.

Saat temanmu mendelete email yang kau kirim sebelum membacanya atau saat bertemu dengannya dan ingin menyapa, dia pura-pura tidak melihatmu.
Sebenarnya dia telah mengajarmu agar tidak berprasangka buruk dan selalu berfikiran positif bahawa mungkin sebelum ini dia sudah pun membaca email yang kau forwardkan itu dari orang lain atau mungkin saja dia tidak melihatmu.

Dan saat dia tidak menjawab emailmu.
Sebenarnya dia telah mengajarmu untuk menjawab email temanmu yang lebih memerlukan jawapan walaupun kau sedang sibuk dan jika kau tidak dapat menjawabnya katakana kau belum dapat menjawabnya jangan biar emailnya tanpa jawapan kerana mungkin dia sedang menunggu jawapanmu.

Saat kau mencintainya with tulus tapi dia tidak mencintaimu atau dia yang kau sayangi tiba-tiba mengirimkan kad undangan pernikahannya. Sebenarnya dia sedang mengajarmu untuk redha menerima takdir ILAHI.

Saat kau bersikap ramah tapi dia terkadang bersikap sinis padamu, sebenarnya dia sedang mengajarmu untuk selalu bersikap ramah pada sesiapapun.

Saat kau perlukan dia untuk berbahagi cerita, dia berusaha menghindarimu. Sebenarnya dia sedang mengajarmu untuk menjadi teman yang dapat berbahagi cerita dan mendengar keluhan temanmu dan membantunya.

Saat kau diperlukan hanya pada saat dia sedang dalam kesulitan. Sebenarnya dia telah mengajarmu untuk menjadi orang yang arif dan santun,kau telah membantunya di saat dia dalam kesulitan.

Begitu banyak hal yang tidak menyenangkan yang sering kau alami..
Apatah lagi bertemu with orang-orang yang menggeramkan dengan sikapnya yang egois.
Dan betapa tidak menyenangkan apabila menjadi orang yang dikecewakan,disakiti,tidak dipedulikan,tidak dihargai atau bahkan mungkin dicaci dan dihina.

Sebenarnya orang-orang tersebut sedang mengajarmu untuk melatih membersihkan hati dan jiwa, melatih untuk menjadi orang yang sabar dan mengajarmu untuk tidak berperilaku seperti itu……………..




Mungkin takdir ALLAH SWT menginginkan kau bertemu dengan berbagai macam karaktor yang tidak menyenangkan sebelum kau bertemu dengan orang yang menyenangkan dalam kehidupanmu dan kau harus mengerti bagaimana berterima kasih atas kurnia itu yang telah mengajarmu sesuatu yang paling berharga dalam hidupmu.

p/s : belajarlah untuk menghargai sekecil-kecil kurniaan..itu lebih baik bukan ^^

credit to: mawardah sauqah

Artikel ini adalah pautan dari blog : Matahati Buat Ayah Bonda

Rabu, 26 Januari 2011

Law Af Attraction – bukti Allah Maha Penyayang

By : ShueQry

Pada tahun 2006 ketika The Secret di perkenalkan, ramai orang Melayu beragama Islam menentang. Mereka mengatakan The Secret ni bidaah sebab langsung tidak menyebut tentang Tuhan di dalam buku itu, hanya menyebut ‘Universe’. Bila blog lama saya banyak ditulis dengan artikel-artikel The Secret, saya juga dianggap mempromosikan bidaah.

Akhirnya isu itu tenggelam begitu saja. Saya masih terus mengalami sendiri kesan dari mempraktikkan Law Of Attraction yang diajar dalam The Secret. Untuk kita menggunakan Law Of Attraction dengan baik sekali, kita kena percaya yang ia adalah salah satu daripada bukti sebenar Allah Maha Penyayang, sentiasa menunaikan permintaan hamba-hambanya.

Cara penggunaan The Secret secara efektif adalah dengan Ask, Believe, Receive. Saya pula gabungkan ketiga-tigannya bersama dengan doa dan zikir, menjadikannya ada 5 elemen penzahiran buah fikiran kepada situasi sebenar di dunia sebenar.

Zikir untuk membersihkan hati, doa supaya diri kita dekat dengan Allah, yakni supaya permintaan kita berpotensi besar dimakbulkan. Selepas itu, bersedialah untuk merasai sendiri kesannya bila-bila masa.

Anda akan rasa permintaan Anda dimakbulkan dengan melihat sendiri situasi-situasi yang muncul secara kebetulan dalam hidup Anda. Jika Anda menemui banyak situasi berlaku secara kebetulan dan itu membuat Anda gembira, maknanya Anda menggunakan Law Of Attraction dengan baik. Ia juga bukti Anda seorang yang berfikiran positif.



Jika hidup Anda semakin banyak diserang dengan masalah, ada-ada saja masalah timbul tanpa disangka-sangka, itu maknanya fikiran Anda penuh dengan emosi-emosi negatif dan sikap Anda lebih banyak mengarah kepada sikap-sikap negatif misalnya dendam, kemarahan mendalam, skeptik, ragu-ragu dan sangsi.

Untuk belajar menggunakan Law Of Attraction dengan cukup baik dan supaya ia mendatangkan kesan yang baik-baik, ubah sikap kepada sikap yang baik-baik.

Credit To: ShueQry

Artikel ini adalah pautan dari : imotivasi.com

LOA Pada Pemahaman Saya

By: Masyitah bt Sulaiman (Wardatullah)

Sahabat-sahabatku,

Allah menyuruh kita bekerja dan berusaha untuk mendapat kejayaan yang abadi di akhirat nanti.
Di sini saya ingin berkongsi tentang kuasa fikiran kita dalam menggerakkan tindakan kita.

Hukum "Law of Attraction" telah diperkenalkan oleh beberapa penulis barat seperti Michael Josier dan Rhonda Byrne. Menurut mereka:

"Segala perkara yang kita fikirkan dengan seluruh perhatian, tenaga dan fikiran sama ada positif atau negatif, akan datang dalam kehidupan kita"

Apa yang dapat difahami dari hukum yang dicadangkan ini ialah:

Kita menarik apa yang ada di sekeliling kita. Maksud tarikan di sini ialah kita menyumbang kepada berlakunya sesuatu perkara pada diri. Anda menguasai diri anda melalui pemikiran anda.


Dalam konteks perasaan malas, saya cadangkan supaya kita boleh memulakan beberapa langkah:

1) Fikirkan secara positif bahawa anda rajin (bukan malas) atau hendak menjadi rajin.


2) Setiap kali selepas bangun dari tidur, yakinkan diri bahawa anda akan lakukan tugasan-tugasan.

(Contoh: basuh baju, siapkan tugasan...).Anda boleh membuat bayangan minda bahawa anda akan melakukan tugasan itu.

3) Sentiasa cabar diri.
Kadangkala saya gunakan pendekatan ini bila rasa nafsu malas sudah berada di tahap kritikal. Cuba cabar diri sendiri contoh: Kalau kau (nama sendiri) tak siapkan juga tugas ni, maksudnya memang la aku tidak tahu bersyukur, jadi sebagai denda, kurangkan masa 1 jam untuk tengok tv dan tambah sejam lagi untuk siapkan tugas). Ini hanya sebagai contoh, kadangkala manusia boleh jadi terkehadapan dengan cabaran dan tekanan pada diri.

4) Banyakkan muhasabah mengapa kita dibelenggu sifat malas.

Mungkinkah kita banyak melakukan dosa-dosa kecil atau besar hingga Allah tutup hati kita untuk membuat kebaikan? Adakah kita kurang merancang kehidupan hatta untuk sehari pun? Ingatlah setaip dosa menambah satu titik hitam dalam hati kita.

5) Mohon doa yang berpanjangan kepada Allah supaya dijauhkan sifat malas ini.
Seperti salah satu doa yang biasanya dibaca semasa membaca Al-Mathurat (himpunan doa-doa yang digalakkan untuk dibaca pada waktu pagi dan petang) iaitu maksudnya:

"Allahumma, aku berlindung pada-Mu dari rasa sedih dan gelisah, dan aku berlindung pada-Mu dari kelemahan dan kemalasan; dan aku berlindung pada-Mu dari sikap pengecut dan bakhil; dan aku berlindung pada-Mu dari cengkaman hutang dan penindasan orang"


Jadi, marilah kita sama-sama bergerak dan berubah, bangun dan terus kepada tugasan yang diamanahkan kepada kita. Sebelum terlambat dan sebelum sampai hari di mana kita akan dipertanggungjawabkan tentang nikmat masa, di mana kita gunakan. Ayuh! berubahlah,apabila diri malas,katakan..tidak, aku mahu berubah, ya, berubah kerana Allah, untuk mencapai redha-Nya, InsyaAllah.

Wallahua'alam.

Credit to: Wardatullah


Artikel ini petikan dari artikel asal bertajuk : Malas oh Malas
dan adalah pautan dan perkongsian dari : Blog Hubbulah

Selasa, 25 Januari 2011

My Exploration of "The Secret"

By kellywissink

Attracting The Life I Want

I'm currently reading "The Secret", a book about using the Law of Attraction in your everyday life, and as I go through the book I am building this lens about my journey through it's pages and how I put the concepts to work in my life. I think this book can help me learn to manifest what I want in life by combining positive thought, visualization, prayer, and gratitude. Peek into my desires and while you're at it, why not peek into your own. The law of attraction is an amazing, life-changing concept that I plan to put into action in my own life and hope to inspire others to do the same. I have never been so drawn in by a book, it captured my attention the moment I began reading.

Focusing On What I Want

Manifesting Results Of The Law Of Attraction Through Positive Thinking
Positive affirmations are an important part of the Law of Attraction, so here is my list of positive affirmations.This is what I want to feel, what I want to change, and what I want to create in my life in no specific order.

I go with the flow and find joy in everyday things.
I help others and am always kind.
I am beautiful both inside and out.
My home is well organized and inviting.
My home is relaxing and calm.
I accomplish my goals no matter what they may be.
I stay focus and complete tasks in advance.
I provide an environment for my children that promotes happiness, creativity, and learning.
I respect my husband as the head of the family and I enjoy my role as his helpmate.
I enjoy healthy foods and exercise. I am healthy

My Secret Shifters
Things That Make Me Happy
In the book "The Secret", the author theorizes that your feelings are warnings to let you know that you are thinking negatively. If you feel bad, then you are having negative thoughts. So in order to feel good and have positive thoughts you need to shift ( or change) your mood. Secret Shifters is the name coined for things that instantly make you happy. Pictures, poetry,a song......, basically anything that makes you happy. These are my secret shifters.



How To Use The Secret


The Creative Process
"The Secret" gives a secular references for this. It says asks the universe, but use your own believing process. I am going to explore this in a way that works for me. I think the important thing is the positive based thinking anyway, so, I ask God.

THE STEPS
Ask - Know what you want, be specific, ask only once, ask and you will receive.

Believe -Believe that you have received already.Think, act,and speak like you have received what you asked for. If you believe, then those beliefs will be returned to you and you will be given what you want. "The secret" uses the idea of a mirror: You must portray an image that you have what you want, so it will be reflected and you will be given what you want.

Receive -Feel as though you have received. Feelings are important, you must feel good to have good things happen. When you feel as though you have received, you feel good. You are on the right path to get what you want.

ASK IN PRAYER, HAVE FAITH, RECEIVE, GIVE THANKS!

Have faith, knowing tomorrow will hold the blessings of God.
- Robert Schuller, Jr.


The Secret And Your Body

The Steps

There are many ways to incorporate the ideas of the law of attraction into your life including, but not limited to , changing your body. At one time or another I'm sure we have all wanted to change our body in some way, and I am no different. I am obese now, but haven't always been. I want to be healthy, and that includes dropping about 100lbs. According to "The Secret", I can do that using The Law of Attraction.

Ask - Get clear on what weight you want to be. What is your idea of the perfect weight? Look at pictures of yourself at the perfect weight or at pictures of a body similar to the one you want and look at them often.

Believe - Believe you are your perfect weight. Praise people on the inside taht have the body that you want. Pretend you are them, know you are the perfect weight.

Recieve - Feel as though you are your perfect weight. Know you are the perfect weight. Choose to live like you are the perfect weight. If you can do this, then you will receive.

LOVE YOUR BODY NOW, PRAISE WHAT YOU LIKE ABOUT YOURSELF, BE POSITIVE

"Take the first step in faith. You don't have to see the whole staircase. Just take the first step." ~Dr. Martin Luther King Jr.

pautan dari: exploring-the-secret

Sabtu, 22 Januari 2011

Makhluk Rasional Vs Makhluk Emotional




Apa punya tajuk entry la kali ni, macam kisah makhluk asing jer, hehe...

Tapi topik ni serious sebenarnya, dah lama aku nak hilite, tapi masih belum ada kesempatan. maka kali ini aku cuba beri fokus untuk ini.

Kepentingan Husnuzzon Dalam Hubungan Lelaki dan Wanita


1.

Nabi S.A.W bersabda:

وَاسْتَوْصُوْا بِالنِّسَاءِ خَيْرًا فَإِنَّهُنَّ خُلِقْنَ مِنْ ضِلَعٍ وَإِنَّ أَعْوَجَ شَيْءٍ فِي الضِّلَعِ أَعْلاهُ فَإِنْ ذَهَبْتَ تُقِيْمُهُ كَسَرْتَهُ وَإِنْ تَرَكْتَهُ لَمْ يَزَلْ أَعْوَجَ فَاسْتَوْصُوْا بِالنِّسَاءِ خَيْرًا

“Berwasiatlah (Memberi pesanan dan tunjuk ajar secara berhikmah) kalian kepada para wanita kerana mereka itu diciptakan dari tulang rusuk. Dan bahagian yang paling bengkok dari tulang rusuk adalah bahagian yang paling atas. Bila engkau paksakan untuk meluruskan maka engkau akan mematahkannya. Namun bila engkau biarkan begitu saja maka dia akan terus menerus bengkok. Kerana itu berwasiatlah kalian kepada para wanita .”

Dalam riwayat Muslim disebutkan:

وَإِنْ ذَهَبْتَ تُقِيْمُهُ كَسَرْتَهُ وَكَسْرُهَا طَلاقُهَا
“Dan bila engkau paksakan utk meluruskan maka engkau akan mematahkannya. Dan patah adalah dengan menceraikannya.”

2.
Pada suatu hari, Imam Hasan Al-Basri bersama dua orang sahabatnya pergi ke rumah Rabiah al Adawiyah untuk meminangnya untuk salah seorang daripada mereka. Niat murni mereka disambut baik oleh Rabiah. Rabiah akan menjawab sama ada beliau bersetuju atau tidak dengan pinangan itu jika soalannya dijawab. Lalu Rabiah bertanya kepada mereka, ”Berapakah nafsu bagi lelaki dan berapakah nafsu bagi wanita?”. Lantas Imam Hasan Al-Basri menjawab,

”Lelaki mempunyai satu nafsu dan wanita mempunyai 9 nafsu”.
Rabiah tersenyum lalu berkata,

“Jika benar apa yang kamu katakan sebentar tadi, kenapa kamu tidak boleh menahan nafsumu meskipun kamu mempunyai satu nafsu sahaja dan kenapa aku boleh menahan nafsuku meskipun aku mempunyai 9 nafsu?”.

Mendengar kata-kata daripada Rabiah itu, mereka pun tunduk malu dan sedih lalu meminta diri untuk pulang dalam keadaan yang kecewa dan janggutnya basah terkena air matanya yang mengalir keluar. Demikianlah satu kisah pendek mengenai pinangan Imam Hasan Al-Basri terhadap Rabiah al Adawiyah.

.........................................

Dari kedua-dua hadis dan senario diatas maka dapat dimengertikan bahawa perlunya ada 'persangkaan baik' atau Husnuzzon dalam hubungan antara dua jenis gender yang berbeza ini. Apa yang dimaksudkan oleh Rasulullah sebagai 'kebengkokkan' itu lebih menjurus kepada 'emosi'. Kerana itulah, pakar-pakar psikologi bersependapat menterjermahkan kaum wanita sebagai makhluk emosional, sementara kaum lelaki sebagai makhluk rasional, secara umumnya.

Ini mungkin kerana wanita lebih banyak bertindak mengikut emosi kerana mereka memang telah dibekalkan dengan kelebihan emosi ini. Wanita sebagai makhluk sempurna memang perlu memiliki ciri-ciri 'emosional' ini dan inilah kelebihan wanita dan bukan kelemahan wanita.

Sebagai makhluk yang diciptakan dengan tujuan antaranya: mengembangkan zuriat, menjadi ibu, isteri dan lain-lain, emosi amat penting. Tanpa memilikinya, mustahil seorang ibu dapat memahami apa itu perasaan sayang pada bayinya, perasaan sanggup mati kerana anaknya, keluarganya dan lain-lain. Maka anugerah 'makhluk emosi' ini adalah satu kelebihan pada wanita dan inilah yang melengkapkan pasangannya iaitu Adam.

9 nafsu? Ini sama sekali TIDAK BERMAKSUD 9 nafsu seks! jangan salah faham. Ianya bermaksud jumlah emosi yang melebihi kerasionalan wanita. Keinginan memiliki rumahtangga yang bahagia, memiliki anak, keluarga yang sempurna, dan lain-lain lagi yang tidaklah menjurus pada seks.

Lelaki, lazimnya, lebih banyak membuat tindakan dan keputusan melalui kerasionalan fakta dan lojik. Dan sifat seperti ini amat penting untuk kaum lelaki kerana diciptakan sebagai ketua keluarga, pemimpin dan sebagainya. Sifat begini menjadikan seseorang lelaki supaya sentiasa 'cool' dan bertenang dalam menangani sesuatu.

Nabi S.A.W bersabda:
أَكْمَلُ المُؤْمِنِيْنَ إِيْمَانًا أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا وَخِيَارُكُمْ خِيَارُكُمْ لِنَسَائِهِمْ

“Mukmin yang paling sempurna iman adalah yang paling baik akhlak di antara mereka. Dan sebaik-baik kalian adalah yang paling baik terhadap isteri-isterinya.”

(Jangan marah haa, sebab Nabi sebut isteri-isterinya,(lebih dari satu) bukan isterinya (seorang)..hehehe- SAJA MENYAMPUK)

Dan, pertembungan antara sikap rasional lelaki dan sikap emosional wanita inilah yang selalu membuatkan hubungan antara mereka menjadi tegang, SEKIRANYA tidak ada pemahaman dan pengetahuan mendalam tentang apa yang disampaikan oleh Nabi S.A.W didalam hadis diatas. Disinilah 'husnuzzon' menjadi satu titik penting dalam pertembungan dua sifat ini.

Banyak contoh-contoh salah faham yang boleh kita bincangkan.

Antaranya:


1. Sepasang suami isteri hendak ke majlis perkahwinan, sisuami sudah siap, dan sedang menunggu isterinya yang masih belum keluar dari bilik. Bila si suami masuk kebilik untuk bertanya, dia melihat isteriya sedang bermenung mengadap almari/ wardrobe pakaian.

"Mengapa termenung ini? Bila nak siap ni?" Tanya suami

"Tak ada baju nak pakai la bang" Jawab isteri dihadapan wardrobenya yang berisi dengan lebih 70 pasang baju.

Bagi lelaki perkara ini tidak rasional. Tiada baju nak dipakai? Bukankah ada lebih 70 pasang didalam wardrobe itu? Bukankah ini satu jawapan yang tak rasional? tapi banyak berlaku dimana-mana perkara seperti ini. Ini adalah kerana isteri memberikan jawapan yang berbentuk emosional. Memang betul secara fakta dan rasionalnya ada lebih 70 pasang baju. Tetapi semuanya sudah pernah digunakan, dan adalah lumrah bagi kebanyakan wanita (bukan semua) tidak mahu dilihat memakai baju yang sama dalam bulan yang sama.Dan emosi isteri yang ingin bermanja dengan suami menjawab begitu. Bagi suami yang memahami, beliau akan tersenyum dan mungkin memujuk dengan berhikmah tentang kepentingan mensyukuri nikmat yang ada, tentang bahaya pembaziran dan hubungan pembaziran dengan sifat-sifat syaitaniah. Inilah yang dimaksudkan oleh Nabi S.A.W didalam hadis yang pertama tadi iaitu:

“Berwasiatlah (Memberi pesanan dan tunjuk ajar secara berhikmah) kalian kepada para wanita kerana mereka itu diciptakan dari tulang rusuk....

Bagi suami yang tidak memahami akan hakikat ini, sudah tentu akan timbul kemarahan dan berlaku pertengkaran, niat si isteri yang ingin bermanja, akhirnya hati menjadi luka dan memendam perasaan, hasilnya, banyak tanggungjawab pada suami dilakukan dengan tidak ikhlas. Dan sisuami pula mula merasa mual dengan sikap-sikap isteri ini dan mulalah 'terbitnya' alasan untuk mencari yang kedua, dan lain-lain. Hubungan semakin lama semakin dingin dan suram, rumahtangga mula hilang keberkatan.

2.
Didalam percakapan seharian, didalam teks-teks SMS. Boleh dikatakan setiap hari ita melalui senario-senario sebegini. Mungkin antara rakan-rakan sekelas, sepejabat dan sebagainya, kadangkala ada sikap saling mengambil berat antara satu sama lain dikalangan gender yang berbeza. Akan tetapi, adakalanya akibat pertembungan dua jenis sifat berbeza ini juga, berlaku salah faham dan sangkaan.

contoh:

Lelaki : SMS ..awk, dah sampai rumah ke belum (ambil berat kerana risau keselamatan rakan sekelasnya, mungkin cuaca tidak baik ketika itu dan sebagainya~ fakta )

Perempuan : dah sampai dah awak..terimakasih ya sebab tanya (lelaki ni caring betullah~emosi)

Lelaki : Oh, Alhamdulillah, kalau macam tu tak pe lah, Jaga diri bebaik ya (secara rasionalnya memberi arahan supaya menjaga diri dan keselamatan, ~fakta keselamatan)

Perempuan : Sama-sama, awak jugak (Romantiknya lelaki ni ~emosi)

Dari sini sudah dapat dijelaskan, dari text-text SMS, seorang wanita sudah mula terpikat pada lelaki yang sebenarnya tidak bertujuan untuk mengurat, tetapi ikhlas semata-mata. Ini adalah hasil pertembungan titik rasional dan emosional itu. Maka sekali lagi pemahaman dan husnuzzon amat penting. Wanita perlu lebih meletakkan persangkaan baik (husnuzzon) bahawa: dia bukan cuba bersikap romantik, tetapi memang dia seorang yang mengambil berat pada semua orang yang dikenali olehnya termasuk aku. Ini akan lebih menyelamatkan keadaan, dan mengurangkan risiko 'meletakkan harapan' yang belum tentu kepastiannya.

Saya juga pernah diberitahu oleh seseorang bahawa perlu berhati-hati dengan text-text SMS pada gender yang berlainan. Perkataan seperti "Thanks sangat2" perlu ditukar kepada 'tq' atau sekadar 't.kasih', kerana 'thanks sangat2' lebih berbau manja dan romantik dan menyebabkan salah anggap kepada penerima SMS, begitu juga dengan perkataan : Jaga diri bebaik, ya, ditukar kepada 'selamat'. Sedangkan bagi lelaki, ianya hanyalah satu kerasionalan dan fakta benar dalam menunjukkan/ekspresi tentang penghargaan, mungkin kerana wanita tersebut dirasakan telah bersusah payah menolongnya dalam sesuatu keadaan. Ini juga contoh pertembungan antara dua sifat berbeza ini iaitu 'makhluk rasional' dan 'makhluk emosional'

Selanjutnya, kadangkala, tanpa disedari, seseorang suami dengan niat untuk mengusik isterinya, secara spontan akan memuji kecantikan wanita lain kepada isterinya seperti:

"Eh, cantiknya pelakon tu ya,.. (berdasarkan fakta yang benar, pelakon itu memang cantik. Akan tetapi, respon yang biasanya diterima semula dari isteri adalah:

"Owh..(dengan muka merajuk/muncung) jadi, saya ni tak cantiklah?..

Rasionalnya, suami tidak pun mengatakan apa-apa tentang rupa paras isterinya, tetapi menjurus kepada fakta bahawa pelakon dalam cerita yang sedang mereka tonton itu adalah cantik. Akan tetapi, emosi isteri akan menjadi mudah tersentuh dan menganggap kata-kata suami itu lebih menjurus kepada komen tentang dirinya. Andaikata isteri ini husnuzzon bahawa suami sedang cuba mengusik dirinya, tentu dia boleh sahaja menyetujui kata-kata si suami dan boleh juga mengucapkan syukur atas Kebesaran Allah dalam menciptakan pelbagai kecantikan pada makhlukNya. Kemesraan antara suami dan isteri akan menjadi lebih erat.



Kesimpulannya, saudara dan saudariku, banyakkanlah bersangka baik dan bertenang dalam apa jua keadaan, sebelum melatah dan melenting. Sikap cepat melatah hanya merugikan. Hargailah orang-orang yang ada disekeliling kita, yang menyayangi dan mengambil berat pada kita dengan ikhlas tanpa sebarang sangkaburuk. Juga sentiasa bersyukur atas apa yang kita sudah miliki pada hari ini, dan sentiasalah gembira dan bersyukur melihat kejayaan orang lain (dengan satu kefahaman bahawa kejayaan orang lain itu adalah Hak Allah untuk memberikan pada orang itu rezeki tersebut).

Wallahuaklam

p/s: timakaceh sangat-sangat sebab membaca ya...heheheheh

Jumaat, 21 Januari 2011

Jangan Marah Haa...

Lama tak jumpa Ustaz Haikal, jumpa jugak akhirnya petang tadi...

"anta ni bila nak berumahtangga semula?..

Ahh, soalan bonus ni..haha

Biarla dulu ustaz, rumah saya memang tak payah tangga, sebab atas tanah jer"..

"anta ni loyar buruk pulak, ni aku nak bagitau sikit, kalau rasa elok, ikut, kalau rasa tak elok, jangan ikut"

Apa bendanya ustaz?

"Kalau anta dah ada niat nak buat tangga rumah nanti, aku nak kau selidik dulu satu perkara ni"

Ish, apa bendanya ustaz ni?..kaji selidik?

"Tak ada apa, petua orang tua-tua, katalah anta ada kesempatan makan dirumah perempuan yang bakal jadi pasangan tu, cuba tengok sinki dapur setelah dia membasuh pinggan"

Kenapa pulak dengan sinki?


"Tengok sinki tu bersih ke tidak, kalau cuma setakat dia basuh semua pinggan mangkuk aje, tapi biarkan sampah-sampah makanan tertinggal, maknanya perempuan tu rasa geli nak korek kat lubang sinki tu, ha, kalau yang macam ni, jangan anta pilih. Yang ini jenis 'maintenance' tinggi dan tak sanggup susah, bila senang dia sayangla, bila susah,...anta faham-faham ajelah.

Kalau yang sinki tu bersih, tak ada sampah lagi yang tertinggal, habis semua dia korek dan bersihkan, yang ini anta pilih, jenis macam ini, susah macamana pun, dia setia dengan anta"


Iya ke ni ustaz? boleh percaya ke ni?

"Kan aku kata tadi kalau elok, ikut, kalau tak elok, jangan ikut kata aku ni"

Owh, petua orang tua-tua ya, zaman orang tua-tua dulu dah ada sinki ke?..atau petua ustaz je ni?.hehe..(bisik hatiku)

Apapun, terimakasih ustaz, atas tips yang menarik ini. Ha..mana-mana perempuan yang ada terbaca post kali ni, hehe..bersihkan sinki dengan sempurna selepas membasuh pinggan mangkuk ya, Jangan Marah Haa (ikut style P.Ramlee cakap), bukan saya yang kata, Ustaz Haikal yang kata.


Wallahuaklam

Isnin, 10 Januari 2011

9 Sebab Hati Tidak Bahagia





1. Pemarah
Orang yang ada sifat pemarah dalam dirinya, pasti sukar berasa tenang tenteram. Sikit punya hal dah nak marah. Ada masalah sikit dah nak mengamuk. Tenangkah begitu? Bolehkah merasa bahagia jika begitu? Orang seperti ini juga sukar untuk mendapat kawan.

2. Pendendam
Orang yang ada sifat ini, pastinya hati dia tidak akan pernah tenteram. Selagi dia tidak dapat membalas dendam, hatinya tidak pernah tenang. Mana mungkin orang yang ada menyimpan perasaan dendam boleh tenteram! Sifat pendendam ini ibarat lahar yang tersembunyi di dalam dada. Orang seperti ini sentiasa mencari-cari peluang untuk membalas dendam dan memuaskan hatinya. Hatta dalam perkara yang kecil-kecil pun dia nak berdendam dan mahu membalasnya. Kalau orang sakitkan hati dia, dia mahu sakitkan hati atau tempelak orang yang didendami itu. Jika begitu lah sikapnya, mampukah orang yang pendendam ini merasa bahagia? Apa kesudahannya?

3. Hasad dengki
Ni lagi satu sifat yang jika ada dalam diri kita pasti membuatkan diri kita tak tenang dan tak bahagia. Nak tenang macammana, sikit-sikit nak berdengki. Orang beli kereta baru kita dengki. Orang dapat naik pangkat kita sakit hati. Orang bergaya sikit, kita cemburu dengki. Pendek kata, orang tak boleh lebih dari dia. Kalau lebih, maka sakit hati dan dengki lah dia. Jika begitu, bolehkah orang seperti ini hidup dengan bahagia?

4. Bakhil
Sifat kedekut tahi hidung masin pun adalah sifat yang tak akan membuatkan hati kita berasa tenang bahagia. Orang kedekut ni sentiasa merasakan orang lain menginginkan harta, kesenangan, pangkat dan lain-lain dari dirinya. Orang bakhil sentiasa berdalih mengatakan dia tiada duit, dia ada masalah lah dan sebagainya semata-mata tak nak beri derma apabila diminta.




5. Tamak

Orang yang tamak tidak pernah dan tidak akan puas dengan apa yang dimilikinya. Ada duit RM10 dia nak RM100. Dapat RM100, dia nak RM1000. Dapat RM1,000 dia nak RM10,000. Pendek kata, dia tak pernah bersyukur apa yang dia dapat. Jika begitu, dapatkah dia merasa bahagia dengan hidupnya?

6. Tidak sabar

Orang yang tidak sabar, kena ujian kecil pun dia dah merasa tertekan. Kena kutuk sikit, dah nak mengamuk. Susah sikit dan nak komplen. Apatah lagi jika dia diuji dengan perkara-perkara besar. Lagilah tidak tenteram dan tertekan dia. Malah boleh jadi gila dibuatnya. Jadi, orang yang ada sifat tidak sabar ini, boleh tenang bahagiakah dia??

7. Ego

Orang yang memiliki sifat ini pantang rasa dirinya tercabar. Egonya tinggi. Dia pantang dikritik. Dia pantang ditegur, walaupun telah terbukti kesalahannya, dia tak mahu mengaku. Dia tetap sombong diri, angkuh dan ego. Orang lain semua tak betul, semua tak bagus, sebaliknya dialah yang paling sempurna dan betul semuanya. Orang macam ini, mana mungkin dapat merasa bahagia, apatah lagi apabila ada orang cuba mengatasi dirinya.

8. Riak

Riak adalah sifat yang suka menunjuk-nunjuk. Orang yang ada sifat ini, kalau buat kerja tak pernah ikhlas. Orang seperti ini sebenarnya hanyalah pelakon handalan yang mahu disanjung orang. Kalau orang puji dia, maka seronoklah dia. Tapi kalau tidak, hati dia menjadi begitu terseksa. Hati dia sebenarnya sentiasa tertekan kerana dia sentiasa tercari-cari peluang untuk dipuji. Sentiasa berlakon-lakon di depan orang. Jika ia dipuji, ia akan menambah amalnya tetapi jika dikeji atau tidak dipuji dia kecewa sakit hati.

9. Cinta Dunia

Orang yang cinta dunia juga sebenarnya tidak merasa bahagia. Kerana apa? Kerana dia sentiasa berasa takut untuk kehilangan harta dunianya. Dia begitu takut mati meninggalkan harta yang dimiliki. Dia tidak akan merasa puas dengan hartanya. Apa yang difikirkannya hanyalah untuk mencari harta dan menambah kekayaan. Dia ingat bila dapat harta, hati nya akan puas. Dia ingat bila kekayaan bertimbun, dia akan bahagia. Tapi rupanya tidak, kebahagiaan dan ketenangan bukan pada harta kekayaan letaknya. Tapi tenang dan bahagia itu, terletak pada hati yang mensyukuri.

Kesimpulan

Jadi, yang menyebabkan kita berasa tidak bahagia sebenarnya bukanlah disebabkan kemiskinan, musibah, kesibukan atau sebagainya, tetapi sifat mazmummah dan sifat buruk pada hati kitalah yang menyebabkan kita tidak merasa tenang bahagia. Makin banyak sifat mazmummah seseorang, maka makin dia tidak merasa bahagia.
Marilah kita sama-sama berusaha dan bermuhajadah untuk membuang semua sifat yang tidak baik seperti yang diterangkan diatas.
Berusahalah untuk buang semua 9 sifat mazmummah itu agar kita dapat hidup tenang aman bahagia sentiasa. InsyaAllah

Sumber: Artikel ini adalah pautan dari blog Saodah Ajil
Credit to: Puan Saodah Ajil

Ahad, 9 Januari 2011

Ustaz LOA dan Receiving Steps

Assalamualaikum, semakin hari semakin ramai ku temui orang yang memahami konsep Hukum Tarikan ini. Mungkin inilah yang dikatakan,

'Frekuensi yang anda pancarkan akan membawa anda hanya kepada perkara-perkara, peristiwa dan orang-orang yang sama frekuensi dengan apa yang anda pancarkan'.


Beberapa hari lalu aku bertemu dengan seorang ustaz yang bertugas dengan Jabatan Kerajaan. Didalam pertemuan secara tak langsung itu, sempat juga berbual-bual dengan beliau sehinggalah membawa kepada konsep Husnuzzon dalam kehidupan. Rupanya beliau juga mengetahui tentang Law Of Attraction dan memahaminya dari sudut islam. Banyak juga nasihat dan perkongsian yang kuterima darinya. Tetapi anrata kisah yang paling menarik untuk kukongsikan disini ialah tentang kisah sepasang suami-isteri (rakan lama ustaz) yang telah hampir 6 tahun berumahtangga tetapi masih belum mendapat zuriat.



Pasangan suami isteri ini telah bernikah hampir 6 tahun yang lalu. Telah pelbagai ikhtiar dilakukan oleh mereka supaya mereka mendapat zuriat. Usaha dari segi perubatan moden, ikhtiar cara kampung, berurut dan lain-lain semuanya telah dilalui. Modal pun dah banyak dikeluarkan, akan tetapi hajat mereka masih belum tercapai.

Akhitnya pasangan ini terserempak dengan ustaz ini yang mana adalah rakan lama kepada sisuami. Si suami menceritakan masalahnya kepada ustaz, mungkin ustaz boleh membantu sedikit sebanyak.
Ustaz ini cuma menyuruh mereka supaya
Jangan Keluar Dari Rumah Melainkan Untuk Bekerja selama SEBULAN.

Ini adalah kerana aku difahamkan, pasangan ini memang tidak lekat dirumah, kerana mereka masih sekelamin atau 'honeymooner' (tiada anak), maka mereka selalu melibatkan diri dengan aktiviti luar rumah. Hatta pulang dari kerja pun mereka sama-sama tidak pulang terus kerumah, melainkan akan singgah dimana-mana dulu, dan pulang lewat malam. Begitu juga pada hari cuti, mereka akan keluar samada berjalan-jalan, window shopping, ke tempat-tempat hiburan, berkaraoke dan lain-lain, kerana kebosanan dirumah.

Akan tetapi, kerana ingin mencuba, maka pasangan ini berusaha mengikut nasihat ustaz ini, iaitu hanya keluar rumah untuk pergi ke pejabat sahaja selama sebulan. Selain dari urusan itu, mereka tidak keluar rumah, melainkan hal-hal penting seperti urusan kematian atau solat Jumaat.

Apa yang menariknya, mereka benar-benar komited dengan pantang tersebut dan meneruskannya hingga ke bulan seterusnya. Masuk pertengahan bulan kedua, isterinya disahkan mengandung!

Segalanya adalah dengan izin Allah semata-mata. Tetapi, menurut ustaz ini, jika dilihat dari sudut Hukum Tarikan, apa yang dicadangkan olehnya itu adalah untuk memenuhi Receiving Steps (Kesediaan Menerima). Pasangan ini telah berdoa, berikhtiar dan berusaha serta bertawakkal, tetapi selama ini mereka tidak menunjukkan sikap seperti 'ayah dan ibu' dengan sering keluar malam, enjoy dan tiada dirumah. Ini bukanlah sikap pasangan yang benar-benar telah bersedia untuk memiliki anak. Maka sekiranya dilihat dari sudut ini, mereka belum memenuhi syarat 'Kesediaan Menerima' ini. Sewajarnya mereka menunjukkan kesediaan mereka untuk menjadi ayah dan ibu, setelah berdoa, berusa dan bertawakkal. Bukan menunggu sehingga mendapat zuriat baru hendak mengubah sikap dan sebagainya. Begitulah seperti yang diterangkan oleh ustaz itu kepadaku.



Aku jua terfikir, tentang 'Receiving Steps' ini. Ada juga beberapa kes dimana ada individu yang mempunyai keinginan untuk mendapat jodoh, telah membuat permintaan (berdoa), bertawakkal, membuat beberapa komitmen dan memberikan fokus mereka pada keinginan tersebut (seperti langkah yang dilakukan oleh Ayuni dan Amisya), akan tetapi masih belum bertemu jodoh. Bila aku membuat post-mortem, mereka terlepas pandang beberapa perkara dalam 'Receiving Steps'. Contohnya: Hari cuti bagi yang bekerja, masih bangun lewat pukul 10 pagi, ada yang terlepas solat subuh. Ada yang hanya tahu 2 jenis masakan sahaja, rata-rata masih dengan sikap malas untuk mengemas rumah, melipat kain, dan lain-lain pekerjaan yang biasa dilakukan oleh seseorang yang bergelar ISTERI.



Aku tidaklah mengatakan bahawa inilah punca mereka masih belum bertemu jodoh, TETAPI, ia adalah sebaqai satu saranan dan cadangan. Lagipun bukankah cadangan ini menyeru supaya anda mengubah sikap kepada yang lebih baik?

Jika nak copy paste atau nak link ke, mintak izin dari blogger dulu atau letakkan link asal artikel yg dikongsikan. Hidup biar ada adab.

Wallahuaklam

Khamis, 6 Januari 2011

Memang Salah Saya

"Syukur pada Allah, kerana suami saya dah putuskan perhubungan dengan perempuan tu, hubungan kami dah makin beransur pulih,sekarang dia selalu ada dirumah dan habiskan masa dengan anak-anak. Syukur Alhamdulillah "

Dia juga salah seorang rakan loa's yang menghadapi krisis rumahtangga yang agak berat. Setelah hampir setahun berikhtiar, Alhamdulillah, berkat kesabarannya, usahanya kini telah berjaya. Antara ikhtiar yang dilakukan ialah berhenti merungut atau mencari kesalahan suaminya, tetapi membetulkan kesilapan dan kekurangan dirinya terutama dalam hal 'layanan terhadap suami', penampilan, disamping mula memperbesarkan apa jua kebaikan yang ada pada suaminya. Juga disertai dengan doa yang tak putus-putus pada Tuhan supaya dikembalikan semula kebahagian yang sebelum ini dikecapinya bersuami tersayang.



Setelah kesekian kalinya, dia mengakui padaku, bahawa sebahagian dari masalah ini adalah juga berpunca dari kesilapan dirinya.

"Dalam peringkat awal perkahwinan, memang kami sangat bahagia, tiada apa yang kurang, tapi masa tu, saya ni jenis kurang bersyukur agaknya.

Saya ada satu perangai buruk yang pelik: suka mencurigai suami. Setiap hari, bila suami saya pulang kerja, macam satu kemestian bagi diri saya untuk memeriksa telefon bimbit suami saya. Selalunya bila suami masuk bilik air untuk mandi, saya akan periksa semua mesej dalam inbox hp suami dan periksa siapa bagi mesej dan pada siapa dia hantar mesej.

Saya tahu dia suami yang baik dan amat menyayangi saya, tetapi kerana dia tu 'hensem', tu yang buat saya ada rasa curiga macam tu. Perkara ni berlarutan sampai kami dah ada anak pertama. memang terbukti suami saya tak pernah ada terima apa-apa mesej 'berbau curang' dari sesiapa. Akan tetapi saya tetap membuat pemeriksaan setiap hari, kalau sehari tak buat, rasa macam panas punggung saya.

Suami tak tahu pun perangai buruk saya ni sebenarnya. Dan, hinggalah pada suatu hari dalam tahun keempat perkahwinan kami, akhirnya saya JUMPA JUGA PERKARA YANG SELAMA INI SAYA CARI. sms dari seseorang yang berbunyi:

"Hi, u mc ke harini?..ala..rindulah u tak der.."

Semenjak dari hari itulah bermulanya segala episod sedih dalam rumahtangga saya. Mungkin inilah apa yang bro maksudkan dengan:

Saya menarik kedalam hidup saya, apa yang saya berikan fokus dan perhatian yang mendalam tak kira samada perkara positif atau pun negatif

Dah benda tu yang saya cari setiap hari, akhirnya dapatlah kan?..padan muka saya, hehe. Sekarang saya dah buang semua perangai bodoh yang tak bermanfaat langsung tu, saya dah faham sekarang, saya dah fikir positif je sekarang. Memang betulla Hukum Tarikan ni, Allah pun dah berfirman bahawa: Aku bersama sangkaan hambaku padaku, maka hendaklah ia berprasangka
dengan apa yang ia inginkan.

anyway, terimakasih banyak-banyak bro sebab bersabar je masa ngajar saya semua menda ni, almaklumlah, masa tu saya ni memang emo, sikit-sikit nak mengamuk dan mudah putus asa, tapi dalam diam, saya buat jugak apa yang bro cadangkan. Iyalah, mana tak bengang, sampai status 'it's complicated' dalam Facebook pun bro suruh saya tukar balik kepada 'married'. Tapi betul jugakla, sebab macam buat affirmasi dan hebahan bahawa hidup kita tengah 'complicated' pulak


Aku tak terkata apa-apa pun hanya menjawab salam sebelum dia memutuskan talian telefon.

Maksud Ayat:

“apa jua kebaikan (Nikmat kesenangan) Yang Engkau dapati maka ia adalah dari Allah; dan apa jua bencana Yang menimpamu maka ia adalah dari (kesalahan) dirimu sendiri.

(An Nisa' : 79)

Wallahuaklam


P/S: hehe..sesiapa yang tgh berikhtiar mendapat pasangan, silalah semak semula status anda dalam Facebook ke, Twitter dll, masihkah statusnya 'single' ? Apakah ini salah satu dari Receiving Steps yang anda terlepas pandang? hehehe..memangla merapu, tapi biasala kan?, LOA's memang selalu buat benda-benda pelik. Wakaka

Sabtu, 1 Januari 2011

Mulakan hari baru

Assalamualaikum, mulakan hari kita dengan penuh semangat yang optimis hari ini, kenalpasti apakah matlamat yang kita harapkan ditahun baru ini, berikan fokus kita kepada matlamat dan langkah-langkah mencapainya. Buang segala yang keruh dan negatif, tinggalkan hanya yang jernih dan positif sebanyak mungkin dalam diri kita. Mulakan! Mulakan dengan penuh keyakinan!





SEMALAM YANG HANGAT

SEBELUM ENGKAU KE MARI
TIADA RESAH, TIADA KHUATIR
MENJELANG KEMESRAANKU
YANG DIRINDUI RUPANYA HANYALAH SYAHDU

MENGAPA ITU YANG MAHU JADI TEMAN
MENGAPA ITU YANG MAHU JADI KEKASIH 'UNTUK SELAMANYA'

AKU BUKAN LAGI BARANG PERMAINAN SEPERTI DULU
TELAH KUCAMPAKKAN KAU
KEMANA? KELAUTAN HITAM
YANG AKU TAHU, PASTI KITA TAKKAN BERJUMPA LAGI

SEMALAM...
ITU SEMUANYA SEMALAM
HARI INI
AKU HIDUP DALAM DUNIA YANG AMAN


KENANGAN...
KITA LUCUTKAN
KITA BAKAR BERSAMA
PENGALAMAN HIDUP SIKSA


diadaptasi dari lagu 'Semalam yang hangat'

Vokal: MEL
Artis: Wings
Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]