Rabu, 26 April 2017

DILEMA KITA HARI INI: - SOLAT MABUK, DAN AL-QUR'AN SEBAGAI TANGKAL MODEN DAN BUKU NYANYI



Firman Allah : sesungguhnya solat itu mencegah daripada perbuatan yang keji dan mungkar (QS Al- Ankabut : 45)

Tapi hari ini, ramai je orang (termasuk aku) yg solat tak tinggal, solat berjemaah sentiasa, tapi masih tak upaya nak tinggalkan perbuatan yg keji dan mungkar. Kenapa ? apakah firman Allah di atas itu tidak benar? Mustahil Perkataan Allah tidak benar. Jadi, mengapakah? Apakah yg kita semua terlepas pandang?

 Ada orang jawab: manusia kan tak lari dari buat dosa, tak kirala solat ke tak solat ke, semua org akan ada buat salah. Yer, betul tu, semua orang buat salah, semua orang buat dosa, tapi bukanlah sampai perkara yg terlalu keji dan mungkar macam liwat anak sendiri, rogol anak murid sendiri, cabul sana sini, makan rasuah, fitnah orang , masih main ilmu sihir, yg jantan laki org dgn selamba takde rasa malu kat Tuhan boleh hantar mesej2 noty kat pompuan, bini org etc.

Mungkin dalam melaksanakan perintah solat, kita terlupa sesuatu yg Allah larang lakukan ketika dalam solat iaitu mabuk.

Firman Allah: "Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu solat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu MENGERTI apa yang kamu ucapkan." (QS An-Nisa`: 43)

Cuba fahamkan betul2 ayat di atas, dan selidik diri sendiri, kita MENGERTI dan faham ke apakah yg kita ucapkan dalam solat dari takbir hingga salam? fahamkah makna doa iftitah? faham ke maksud alfatihah? faham ke maksud bacaan dalam tasbih ketika rukuk dan sujud? faham ke makna apa yg kita baca dalam tahiyat? faham ke makna doa qunut? kalau kita TAK MENGERTI apa yg kita ucapkan, maknanya kita solat mabuk. Dan Allah larang kita dari solat mabuk. Kalau dah solat mabuk, solat cara yg Allah larang, macamana nak jadikan solat tu sebagai mencegah dari perbuatan yg keji dan mungkar?

Kalau faham makna pun, bukan sekadar faham, tapi macam kita nyanyi lagu melayu la, kita hafal lirik kita tau nyanyi, tapi ramai yg tak faham apa maksud lirik tu. Contoh lagu Suci dalam debu, main nyanyi jer, taktau apa benda yg disebut tu. Ingatkan lagu cinta kat awek ke? Ingatkan lagu pasal air yg berdebu ke? bukan. Jadi MENGERTI tu maknanya adalah faham dengan betul dan tepat dan buat apa yg disuruh/ arahan / instruction yg ada dalam ayat tu.

CONTOH LAIN:

"Kalau nak tenang, bacala Surah Al-Insyirah (Lapang) banyak2, nanti tenteram la hati kau"

Baca la beratus kali pun,  kalau hati tu tak tenteram sebab ada masalah duitla contohnya, hati tu tak tenteram memikirkan duit takde nak bayar sesuatu, bacalah beratus kali pun, boleh tenang ke?  Kalau tengah depression, boleh tenang ke? Ramai aku tgk luahkan kata2: aku dah baca tapi tak tenang pun.

"Eh, kau jangan cakap macam tu, ni ayat Quran, perkataan dari Tuhan"

Memangla, betulla ini perkataan dari Tuhan. Tapi nak tenangkan hati bukan Tuhan suruh baca macam tu, tapi Quran tu diturunkan sebagai INSTRUCTION atau MANUAL KEHIDUPAN kpd manusia. Jadi cuba baca Surah Al-Insyirah tu sekali je dan ambik tau apa maknanya:

Fa'inna ma'al us riyusro, Inna ma'al us riyus ro...
 "Sesungguhnya bersama tiap2 kesulitan itu pasti disertakan dengan jalan keluar... setiap kesulitan itu pasti disertai dengan jalan keluar (solusi)"
(dua kali Allah ulang sebab untuk hi-lite bahawa ayat ni maksudnya penting!)

Ok, bila dah baca dan tahu maknanya, barula kita dapat RASA TENANG sebab barulah faham, bahawa tiap2 kesukaran tu Allah ada sertakan jalan keluar. Lepas tu kita pun pergila keluar pergi cari jalan penyelesaian yg Allah dah janjikan pasti ada tu. Kalau masalah duit, pergila cuba apa cara yg kita mampu terfikir buat masa ni, dgn penuh yakin, sebab Allah dah janji dlm surah tu bahawa setiap kesukaran tu Dia sertakan jalan keluar. Kalau masalah depression, atau lain2 lah, maka kita pun fahamlah kini bahawa masalah ini ada jalan keluar, barulah hati kita tenang, maka buatlah apa jua usaha atau ikhtiar untuk selesaikan masalah tu, kalau depression, pergi jumpa doktor misalnya, dan bukanlah jugak doktor yg menyembuhkan, kita usaha jer, Allah jugak yg sembuhkan dan Allah dah janji bahawa setiap kesukaran tu ada jalan keluar, kalau jumpa doc tu tak baik, usaha lagi, mungkin sekali dua appoinment belum betul2 serasi, mungkin ubat2 yg kita dibekalkan belum dapat yg serasi, tapi kita ada kekuatan sebab yakin dgn janji Allah bahawa tiap2 kesukaran pasti ada jalan keluar.

Kita tadabbur sikit ayat tu, maka maknanya, every single problem kat dunia ni, telah pun diciptakan solution untuk problem tu. Dan ini adalah janji dan keterangan (instruction) dari Allah. Surah Al -Insyirah tu bila kita faham maknanya, dia jadi satu motivasi dan sumber ketenangan dan kekuatan untuk kita keluarkan diri dari kesulitan dan masalah yg kita sedang hadapi. - Dengan berusaha.

Itula caranya, apa yg dikatakan "bacalah Al Quran kalau nak tenangkan hati". Bukannya baca ..main baca, tak faham makna, boleh tenang. Apalah gunanya membaca sesuatu yg kita tak faham apa maknanya? Itu ke tujuan Al Quran diturunkan pada kita? Itu ke cara yg Nabi suruh kita buat? Kenapa? ingatkan ada magik ke? Ingatkan ayat tu ada kuasa membentuk satu ketenangan ke? Sedar tak kalau kita buat macam tu kita macam dah buat satu iktikad bahawa ayat2 tu ada kuasa? Bukankah tiada apa pun yg ada kuasa dan segalanya adalah tiada daya upaya melainkan Allah semata-mata? sedar tak kita dah jadikan Al Quran tu macam tangkal? sedar tak tangkal; tu syirik? Sedar tak berapa lama kita dah buat benda syirik yg kita tak sedar, kita ingat kita buat amal ibadah padahal kita buat dosa?

Sama jugakla dengan surah2 lain yg disarankan dibaca, bukan main baca kosong tak tau makna. Betul, membaca dgn tertib, belajar tajuid supaya membaca dgn betul , kalau pandai taranum lagi bagus bila membaca. Tapi tujuan tajuid dipelajari adalah supaya tak baca hingga tersalah maksud ayat. Jadi maksud/makna ayat tu yg penting, sebab tu tajuid tu penting. Jadi memahami makna tu pun sangat penting.

Contoh lain, "kalau nak murah rezki atau jadi kaya, amalkan lah ayat seribu dinar"

Bacalah 3 kali tiap lepas solat, tapi maknanya tak tau, main hafal dan jadikan amalan membaca setiap lepas solat, setiapkali nak buka pintu kedai, dll. Sebijik macam tangkal. Seolah2 ayat tu ada kuasa ajaib akan menarik harta. Sedangkan cuba fahamkan makna ayat tu:

"Barangsiapa yg bertakwa kepada Allah, nescaya Allah akan keluarkan dia dari perkara2 yang menyusahkan dirinya, dan akan memberikan rezeki dari arah yang tak disangka-sangka, Dan barangsiapa yg bertawakkal (berserah diri ) kepada Allah, nescaya Allah akan mecukupkan keperluan dirinya......"

Maknanya disini, instruction dari ayat tu ialah, kalau nak dikeluarkan dari masalah hidup, nak dapat rezki , terutama rezki yg datang dari arah yg tak pernah terlintas difikiran, ialah DENGAN MENJADI MANUSIA YG BERTAQWA DAN BERTAWAKKAL kepada Allah dgn ikhlas. Instructionnya suruh jadi org yg bertakwa dan berserah diri pada Allah. Jadi, maksudnya, kita semua kena berusaha meningkatkan ketaqwa'an dan rasa tawakkal kita pada Allah. Berusaha menjadi org yg bertakwa. Bukan membaca ayat tu dgn menghafal tanpa tahu makna dan baca beratus kali, dgn harapan akan jadi kaya. Ingat macam tangkal ke?

Bila seseorang kena depression, kena gangguan was2 OCD , orang akan suruh baca ayat itu, ayat ini, tapi kat sini kena fikir 2 perkara:

1. baca sebagai tangkal dan berharap ayat tu ada kuasa untuk pulihkan ATAU

2. Baca untuk faham apakah INSTRUCTION yang diberitahu oleh Allah dalam ayat tu untuk dapatkan sesuatu yg boleh dijadikan ikhtiar dan motivasi?

Sama jugak dengan mendengar bacaan ayat Al-Qur'an. Ramai orang kata bila dengar hati jadi tenang. Betul, aku pun rasa tenang. Tapi aku tak faham pun apa makna ayat yg dia baca. Tapi aku tenang, kenapa? ada magik ke? Bukan magik, tapi sebab sedap suara orang yg baca dan melody taranumnya sedap. Telinga manusia ni, bila halwa telinga dengar melody yg sedap, memangla akan rasa tenang. kalau tak percaya cuba suruh org yg suara tak sedap, baca al Qur'an dgn melody/taranum yg tak sedap, akan dapat tenang ke atau akan rasa bengang? Selalu gak aku dengar org kata, dah baca lintang pukang, bacala pelan2 sikit. Haa.. tu tandanya bila bacaan tu tak sedap (melody dan vocal) maka tak tenangla jugak kan? Cuba dengar pulak muzik kitaro, tenang jugak kan? sebab kita rasa tenang pada vocal dan melody. Bukan ketenangan HAKIKI jika kita benar2 memahami apakah dia yang diperkatakan / di firmankan oleh Pencipta kita itu.

Bab pasang CD dengar ayat Ruqyah, cuba jawab soalan ini  dengan ikhlas dari hati masing2:  Di sisi Allah,  mana lagi bagus, dengar tanpa tahu apa makna ke, atau dengar sambil menghayati maksud apa yg dibacakan?

Tanpa kita sedari, kita dah jadikan Al Quran ni sebagai buku nyanyi. Sama je kedudukannya dgn kitab2 penganut ugama lain kita dah buat. Macam yg dinyanyikan di kuil2, atau dalam gereja.  Kita pun dah buat macam tu kat Al Qur'an. Sedangkan Al Quran itu adalah manual, instruction, diturunkan sebagai rahmat, sebagai penawar untuk kesejahteraan manusia. Untuk ditelaah, dipelajari, diamalkan isikandungannya. Bukan untuk dijadikan buku nyanyi. Skrg ni siap ada pertandingan lagi, siapa baca paling sedap (vocal. melody dan tajuidnya- bukan utk mentelaah dan mengamalkan apa yg dibacakan itu)

Jadi cubalah kita renungkan sejenak, apabila peratusan umat Islam harini sangat tinggi peratusannya yang solat dalam keadaan mabuk (tanpa disedari), menjadikan Al-Qur'an sebagai tangkal dan buku nyanyi (tanpa disedari), maka apakah kesan dan akibatnya kepada umat ini? Bukan ini penyebab mengapa umat ini menjadi umat yg paling ramai didunia tetapi sangat lemah, berpecah belah, ditindas dan dhina-hinakan oleh musuh-musuh Islam?

Aku tulis macam ni memang ramai yg akan marah. But please look from far, because the closer you look, the less you will see and understand. Please unplugged our self from an ordinary view for a moment to read this writing from a different view.

.

.

Sabtu, 22 April 2017

Teori Air Teh Tawar sebagai penawar Kemurungan




Assalamualaikum,

Penulisan ini TIDAK bermaksud bahawa air teh yg tawar adalah ubat untuk kemurungan, tetapi hanya sebagai perbandingan kepada teori yg ingin aku ketengahkan.  Apa yg aku tulis ini cuma teori sahaja, bukanlah fakta yg boleh dipercayai kerana aku bukan kaunselor atau doktor psikiatrik. Aku hanya seorang penderita Kemurungan. Tapi aku hanya ingin kongsikan kepada sesiapa yg sudi baca sampai habis, manalah tahu jika dapat membawa apa2 makna atau kebaikan, Kalau salah, maaf dipinta.

Air Teh Tawar. Mengapa ia tawar? jawapan mudah adalah kerana kurangnya gula. Apakah solusi untuk memperbetulkan keadaan ait teh yg tawar ini? >>>>> ditambah gula secukup rasa, (tetapi bukan berlebihan). Setelah ditambah gula dengan kuantiti yg betul dan tepat, maka masalah air teh yg tawar ini pun selesai.

Apakah pengajaran yg dapat kita lihat disini? - Sesuatu masalah itu kebanyakkan dapat diselesaikan dengan KEADILAN DAN KESAKSAMAAN. Apakah definisi ADIL?  Menurut Dr, Yusof Al Qardhawi :

"Erti keadilan mengikut istilah syariat Islam; ialah MELETAKKAN SESUATU ITU DITEMPATNYA YANG BETUL (TEPAT)"

Apakah hubungkait Keadilan dengan solusi terhadap Kemurungan?

Untuk menjawap persoalan ini, kita cuba telusuri apakah antara punca-punca yg paling tinggi peratusannya yg menyebabkan Kemurungan. Antara punca-punca yg dikenalpasti ialah:

- Penderaan fizikal dan/ atau mental dalam tempoh yg berpanjangan
- Dibesarkan dalam suasana yg menerima terlalu banyak kritikan negatif dan penghinaan
- Sering dibanding2kan diri dgn adik beradik lain atau org2 lain
- Sering diibuli, dinafikan hak bersuara, sering diperlekehkan
- dan lain-lain yg seumpamanya.

Hasil dari semua keadaan yg dinyatakan diatas, boleh menyebabkan seseorang itu memiliki Rasa Rendah Diri yg keterlaluan, (inferiority complex),  Kurang/Hilang keyakinan pada diri sendiri, memiliki tanggapan negatif kepada dirinya sendiri, memiliki tanggapan negatif terhadap kehidupan, takdir dan keadilan Tuhan dan yg seumpamanya yg akhirnya membuahkan KEMURUNGAN.

Apakah keluhan yg sering kita dengar dari seseorang yg mengalami kemurungan ketika dia sangat down?
- Aku manusia tak berguna
- Aku ni memang bodoh, buruk, tak patut hidup
- Dunia ni kejam, semua orang benci aku,
- Aku nak mati!!
- Mati lagi baik dari hidup macam  ni
- dan lain-lain yg seumpamanya.

1. Apakah yg kita dapat pelajari dari apa yg telah saya tulis diatas? Cuba lihat dari skop yg besar dan jauh, bukan dari skop yg dekat dan kecil kerana, THE CLOSER YOU LOOK, THE LESS YOU WILL SEE.

2. Selalunya, apabila org2 terdekat mendengar keluhan  mengutuk diri sendiri seperti diatas, apakah yg akan mereka katakan atau nasihatkan? -- "Cuba kau bawak mengucap, cuba kau istighfar sikit. Ingatlah pada Tuhan,  Kau dah cukup bekal ke nak mati?" (because they look too closed)

Apa yang AKU lihat pula ialah:

1.Ada sesuatu yg TIADA disitu, umpama Air Teh Tawar tadi. Semua proses penderaan, buli, penghinaan, cacian, jugde yg diterima oleh penderita disepanjang hidupnya MENUNJUKKAN TERDAPAT SESUATU YG TIADA DALAM DIRINYA. APAKAH IA?

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>PUJIAN, PENGHARGAAN, dan ALASAN UNTUK TERUS MEMILIKI HARAPAN (HOPE)

2. Mengapakah keluhan2 seperti diatas berlaku? >>>> kerana penderita ingin MENDENGAR SESEORANG BERKATA PERKARA YG BERLAWANAN DGN KELUHANNYA seperti

- Aku manusia tak berguna >>>>>>>>>>>>>>>>>Eh, awak sebenar bergunalah, ingat tak dulu? kau pernah tolong aku masa aku tgh ....... (dan seterusnya)
- Aku ni memang bodoh, buruk, tak patut hidup >>>>>>>> kau pandai sebenarnya, cuma mungkin kau tak diberikan perhatian yg sewajarnya, Bagi aku, kau cukup cantik, kau cukup handsome...

- Dunia ni kejam, semua orang benci aku, >>>>>> Aku setuju kalau kau kata dunia ni kejam sebab pengalaman yg kau tenpuhi menunjukkan begitu, tapi masih ada harapan untuk kita usahakan bersama mengubahnya, dan masih tetap ada org yg sayang pada kau,. Aku tetap sayang pada kau walau seburuk mana pun keadaan diri kau

- Aku nak mati!! >>>>>> Kalau kau mati, siapa akan jadi teman aku, aku perlukan kau dalam hidup ni

Semua ini menunjukkan PUJIAN atau PENGHARGAAN serta REASON TO HAVE A HOPE itu sangat-sangat didambakan/ diinginkan oleh penderita. Secara ilmiahnya, bukan penderita yg inginkan, tetapi biological dan spiritual needs seseorang penderita yg menuntut penghargaan dan pujian ini kerana hal inilah yg TIADA atau KURANG atau SERING DINAFIKAN dari diri mereka. Atau dalam ertikata yg lebih mudah, Minda Separa Sedar (Subconscious Mind) penderita yg sedang meminta PUJIAN , PENGHARGAAN dan HOPE ini.

Fahamilah, keluhan2 begitu bukan memerlukan jawapan seperti yg mula2 diatas iaitu:  "Cuba kau bawak mengucap, cuba kau istighfar sikit. Ingatlah pada Tuhan,  Kau dah cukup bekal ke nak mati?"  Tetapi ia ingin mendengarkan jawapan yang MELETAKKAN SESUATU DITEMPAT YG BETUL sepertimana Air Teh Tawar yg kurang gula itu tadi.

Cuba kita renungkan sejenak, jika seseorang itu, menjalani kehidupan biasa yg SEIMBANG / ADIL / SAKSAMA, atau bermaksud dia sering menerima kritikan, dan sesekali menerima penghinaan atau cacian, tetapi dia juga sering mendapat penghargaan, pujian, dan perhatian positif, maka keperluan biological dan spiritual needs serta Minda Separa sedarnya tidak akan begitu menuntut terhadap pujian atau penghargaan, dan TIDAK AKAN TERLALU MUDAH SENSITIF dengan kritikan, penghinaan atau kata2 berbentuk judgemental, kerana segalanya seimbang, adil dan berada ditempat yang sepatutnya.

Saya melihat keadaan saya sendiri, saya mengambil ubat2 rawatan psikiatrik mengikut dos, menepati sesi2 ulangan dan kaunseling, mengamalkan pelbagai nasihat ugama dan ilmu2 motivasi mempositifkan diri, TETAPI mengapa terlalu sukar untuk saya menyembuhkan diri walaupun telah beberapa lama melewati tempoh rawatan ini? Kerana gula yg tidak cukup itu masih belum ditambah dengan kuantiti yg secukupnya. Jadi saya dah cuba berikan formula hasil teori ini, terserah kepada masing2 bagaimana cara terbaik untuk di adaptasi supaya menjadi solusi.

Panjang lagi sebenarnya huraian Teori Teh Tawar ini, tetapi aku rasa cukuplah dulu setakat ini sebab orang sekarang kalau tengok tulisan panjang, mereka tak nak baca, atau baca sekadar skip2, jadi apa yg nak disampaikan tu jadi tak kesampaian.

Jumaat, 21 April 2017

Jauhkah Aku Dari Allah?

Kita selalu menganggap bila hidup kita penuh kesukaran, ditambah dgn depression, masalah ekonomi, dan pelbagai masalah yg terkait akibat depression,kita sering terasa-rasa apakah ini berlaku kerana aku telah dimurkai Allah, apakah ini balasan Allah, apakah aku sudah terkeluar dari rahmat Allah. Saya sendiri beranggapan begini. Apabila saya mencari jawapan, bertanyakan kepada beberapa agamawan, lalu saya menerima jawapan:

Allah berfirman :
14: Sesungguhnya Tuhanmu sentiasa mengawasi. 15: Maka kelakuan manusia itu apabila Tuhan menguji dengan memuliakan serta diberikan nikmat, maka dia akan berkata: “Tuhanku memuliakan aku.” 16: Tetapi apabila Allah menguji dengan menyempitkan rezeki, maka dia berkata: “Tuhanku menghinakan aku.”
17: Sekali-kali bukan, itu adalah salah. (QS Al-Fajr : 14-17)

Dari penjelasan ayat ini, kita telah pun mendapatkan jawapannya bahawa Kesenangan atau Kesusahan yg diterima oleh seseorang itu adalah UJIAN, bukan kerana Allah murka atau kita telah terkeluar dari Rahmat Allah. Bersangkabaiklah kepada Allah kerana kehidupan diatas mukabumi ini hanyalah ujian semata-mata.

Ujian berbentuk Kesenangan itu pula, jika kita bersyukur dan menghargai nikmat kesenangan itu, maka disediakan juga BONUS iaitu akan ditambahkan lagi nikmat, seperti mana firman Allah:

" Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu " ( QS Ibrahim : 7 )

Sementara ujian berbentuk Kesakitan dan Masalah Hidup itu, disediakan pula BONUS iaitu jika kita redha dan bersabar, ianya akan menghapuskan pula dosa-dosa kita sepertimana Hadis Nabi SAW:

"Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu kelelahan, atau penyakit, atau kekhuatiran, atau kesedihan, atau gangguan, bahkan duri yang melukainya melainkan Allah akan menghapus kesalahan-kesalahannya (Dosa) kerananya.” (HR. Al-Bukhari no. 5642 dan Muslim no. 2573)

Ujian dalam kehidupan juga bukanlah menunjukkan kita semakin jauh dari Allah, tetapi semakin hampir dengan Allah. kerana semakin tinggi darjat keta'atan seseorang disisi Allah, makin besar ujiannya. Maka jika kita merasakan kehidupan kita sangat sukar, maka bersyukur dan bersangkabaiklah kerana ini kemungkinan bererti kedudukan disisi Allah semakin tinggi. Ini adalah berdasarkan hadis berikut:

“Manusia yg paling banyak mendapat ujian itu adalah para nabi, diikuti oleh mereka yg  dekat dgn darjat para Nabi berurutan secara bertingkat. Manusia diuji menurut tingkat keta’atan kepada agamanya. Jika ia sangat kukuh kuat dalam agamanya, sangat kuat pula ujian kepadanya dan jika lemah dalam  agamanya, diuji pula oleh Allah S.W.T sesuai dengan tingkat keta’atan kepada agamanya. Demikianlah bala dan ujian itu sentiasa ditimpakan kepada seorang hamba sehingga dia dibiarkan berjalan dimuka bumi tanpa ada dosa apa pun.” (Hadis Riwayat Tirmidzi)

Tapi semenjak saya depression, amalan saya makin kurang, saya tak upaya nak solat, malah meninggalkan solat, bukankah itu menunjukkan saya makin jauh dari Tuhan?

Ya, benar, solat adalah kewajipan setiap muslim. Tetapi apakah kamu merasa senang hati apabila solat tak tertunai lantaran kemurungan yg melanda? Bukankah kamu semakin bertambah rasa bersalah dan berat hati yang amat sangat? Itu tandanya kamu masih mempunyai keimanan yg tinggi. Iman itu bermakna "percaya / believe". Kamu merasa amat bersalah dan berdosa kerana meninggalkan solat kerana terdapatnya kepercayaan yg kuat dalam hati kamu bahawa adanya perintah kewajipan solat dari Suatu Kuasa Yang Menguasai dan Menciptakan kamu. Darjat keta'atan seseorang hamba disisi Allah bukan dikira dari berapa banyak amalan yg dibuat yg dapat dilihat oleh seseorang. Hanya Allah yg tahu rahsia ini dan kebanyakannya adalah melibatkan keikhlasan amalan hati dan suasana hati. Mungkin ada amalan yg sangat kecil yg dilakukan, tetapi sangat besar disisi Allah, seperti contoh, seorang pelacur dimasukkan ke syurga hanya kerana pernah memberi seekor anjing minum.

Tetapi perlu diingat, penulisan ini bukanlah bermakna kita boleh meringan-ringankan solat. Berusahalah supaya dapat menjaga solat dgn istiqamah, dan menambahkan amalan yg lain, dan lakukan mengikut kadar kemampuan yg terdaya. Apapun, jangan lagi menganggap diri kita sudah terlalu hina, jauh dari Tuhan, atau telah dilaknat Tuhan. Jangan sesekali putus asa dari Rahmat dan Kasih SayangNya. Sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun, Maha Penerima Taubat dan Maha Menyembuhkan.

Semuga kita semua berjaya dalam perjuangan kita menyembuhkan diri. Selamat berjuang sahabatku.

Selasa, 4 April 2017

BERATNYA UJIAN UNTUKKU

BERATNYA UJIAN UNTUKKU

Semua orang pernah main game komputer, paling tidak pun game angry bird atau dam ular, mungkin lah ada kot ada yg tak pernah langsung, Tapi  dari permainan game berorientasikan komputer ini, apakah yg dapat kita pelajari?

Setiap game biasanya bermula dari Level 1 (yg paIlng mudah) dan selalunya ada 3 nyawa, jika kalah 3 kali , game over. TETAPI jika menang, akan disambung masuk Level 2, dan seterusnya ke Level-level yg lebih tinggi. Fahamkan, proses biasa ini?

Apabila kita masuk Level 2, cabaran dalam level itu lebih sukar dari Level 1, TETAPI kita telah pun dibekalkan dengan senjata baru yg lebih canggih, atau ditambah lagi talian hayat atau nyawa, tujuannya, supaya kita boleh mampu menghadapi cabaran dalam level 2. Jika kita berjaya masuk level 3, senjata yg kita dapat lebih canggih dari level 2, dan ada macam2 lagi kekuatan atau keistimewaan yg kita dapat yg bertujuan supaya kita mampu menghadapi cabaran yg lebih hebat lagi di dalam level 3.

JIKA SEKIRANYA kita berada dalam level 3, tetapi kita tidak diberikan apa2 kelebihan atau sokongan tambahan dan hanya dibiarkan berkeadaan seperti dalam level 1, sudah tentulah GAME ITU SEBUAH GAME YANG TIDAK ADIL. Pun begitu, walau telah dibekalkan dengan pelbagai sokongan tambahan dan senjata yg semakin canggih, dalam setiap level yg kita masuk, kita masih akan samada KALAH atau MENANG. Akhirnya segalanya masih terletak pada kecekapan atau kemahiran diri sendiri, bukan pada senjata2 dan keistimewaan yg kita perolehi setiap kali bertukar level.

Apa kah hubungannya hal sebegini dengan hidup kita? Apakah yg boleh kita pelajari?

“Allah tidak membebani seseorang kecuali sesuai dengan batas kemampuannya. Baginya ganjaran untuk apa yang diusahakannya, dan ia akan mendapat siksaan untuk apa yang diusahakannya. (QS Albaqarah: 287)

See, dalam ayat ini Allah telah menjelaskan dengan sejelas-jelasnya bahawa TIDAK ADA MANUSIA YG AKAN DIBEBANKAN JIKA TANPA KEMAMPUAN DIRI MEREKA. Apa yg kita lalui dalam hidup adalah UJIAN. Cuba fahami seperti ini:

GAME-------------diumpamakan sebagai-----------KEHIDUPAN

cabaran ----------diumpamakan sebagai--------------ujian

Level    -----------diumpamakan sebagai--------------Peringkat/Maqam / Darjat / Kedudukan

Senjata/ Sokongan ----diumpamakan sebagai-------Kemampuan

Bukankah semakin tinggi darjat seseorang itu disisi Allah, maka akan lebih besar ujian mereka, dan jika ayat diatas mengatakan Allah hanya menguji mengikut kadar kemampuan, maka sudah tentulah, pada setiap darjat  atau kedudukan seseorang itu, telah ditambah juga dengan KEMAMPUAN dari segi yang patut dan perlu bagi memastikan seseorang itu MAMPU untuk menghadapi ujian hidupnya dalam peringkat kehidupan yang sedang didudukinya.

Oleh itu, jika kamu merasakan ujian hidup kamu terlalu berat, maka bersangkabaiklah bahawa ianya bermakna kedudukan kamu disisi Allah semakin tinggi maka kerana itulah ujian kamu besar , tetapi jangan lupa, kemampuan untuk kamu menghadapi ujian itu pun telah ditambahkan,.

Cumanya, kita manusia ini yang selalu TIDAK MENYEDARI akan kemampuan diri sendiri, cepat memilih putus asa, mengalah, dan menganggap diri lemah dan tak mampu menghadapi ujian atau cabaran yg sedang dihadapi. Sama macam game, kalau kita give-up, kalah la, Masuk level 1 balik, begitulah kehidupan ini.

OK, jadi sekarang ini, jika kamu sering mengeluh sambil berkata: "Beratnya ujian untukku,". Saya ingin bertanya, memang benar, memang berat apa yang sedang kamu rasai, tetapi disamping itu,  adakah kamu juga memiliki atau dibekalkan dengan kemampuan untuk mengatasinya?

Ya. ada. Maka katakanlah AKU BOLEH!

Jika nak copy paste atau nak link ke, mintak izin dari blogger dulu atau letakkan link asal artikel yg dikongsikan. Hidup biar ada adab.

Wallahuaklam
Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]