Isnin, 22 Ogos 2016

Jangan biarkan emosi anda dikuasai cetusan negatif.

OCD dan Anxiety Disorder - Jangan biarkan emosi anda dikuasai cetusan negatif.


Mari kita lihat tentang “emosi”. Dikatakan orang bahawa perasaan yang sentiasa dirasai oleh kita digelar sebagai emosi. Ianya dapat kita rasai dengan nyata tetapi pada masa yang sama kita tidak dapat menuding secara fizikal di manakah ia terletak. Emosi bukan dirasai oleh mana-mana deria kita yang lima itu. Emosi tidak dapat dilihat dengan mata, didengar dengan telinga, dihidu dengan hidung, dikecap dengan lidah dan dirasa dengan deria sentuhan di seluruh badan kita. Justeru, di manakah letaknya emosi?

Cuba fokus pada perasaan anda sebentar. Apakah emosi anda sekarang? Adakah ia menyenangkan atau tidak menyenangkan anda? Adakah anda sedang merasa gembira, bahagia, tenang dan nyaman? Atau... Adakah anda sedang merasa murung, bosan, marah, cemas dan takut?

Ok... sekarang penerangan akan mula berbunyi pelik. Kalau anda mula merasa emosi anda terganggu ketika membaca penerangan ini, elok hentikan dulu pembacaan anda sehingga anda dapat mengawalnya semula.

Emosi tidak dapat kita tuding kedudukannya kerana ia terletak di suatu realiti alam yang lain. Sifat emosi pula boleh diibaratkan seperti portal atau “gateway”. Dengan kata lain, emosi sebenarnya ialah sebuah PINTU diri anda. Sesiapa yang dapat mengawal emosi anda, dia akan dapat mengawal fikiran dan lima deria tubuh anda. Sukar untuk dipercayai?

Setiap kali kita merasai emosi yang negatif seperti murung, was-was, kerisauan melampau, bosan, marah, cemas dan takut, (CETUSAN NEGATIF) ia bermakna ada sesuatu entiti atau makhluk yang sedang berusaha untuk “hacking” atau memecah masuk ke dalam fikiran kita. Kalau nak “hack” komputer, mudah sahaja dgn menggunakan program-program "hackers' yg tertentu.. Tapi kalau nak “hack” manusia macam mana?

Bagaimana? Semakin sukar untuk dipercayai?

Oleh itu, adalah amat penting bagi kita untuk mengawal/ mengelakkan dari pada CETUSAN NEGATIF dari menguasai emosi kita. Kerana jika kita membenarkan CETUSAN NEGATIF ini menguasai emosi kita, bermakna kita telah membenarkan entiti lain untuk menguasai fikiran dan 5 deria kita.



Sebagai contoh: sebahagian dari marah itu adalah cetusan negatif dari syaitan yg direjam, jika kita membiarkan cetusan negatif marah itu menguasai emosi kita, maka bermakna kita memberi laluan mudah kepada syaitan untuk menguasai fikiran dan 5 deria kita, maka lantaran itu, marah boleh membuatkan manusia membunuh, mencederakan dan lain-lain. Melainkan marah yg dibenarkan dalam Islam iaitu marah kerana Allah, marah yg berhikmah.

Bagaimana pula jika cetusan negatif berbentuk KERISAUAN MELAMPAU dan WAS-WAS kita benarkan untuk mempengaruhi emosi kita? Jawapannya ada pada anda yang menghidapi Anxiety Disorder dan juga OCD (Obsessive Compulsive Disorder).

Oleh itu, kita perlu untuk berusaha mengekalkan emosi kita kepada "feeling good" atau positif.
Justeru, persoalan seterusnya ialah... bolehkah kita mengawal emosi kita supaya sentiasa positif? Apa kita nak buat bila tiba-tiba emosi negatif menerpa dan memeluk kita? Biasanya apabila kita bangun tidur pun... kajian menunjukkan 80% emosi kita adalah negatif. Selain dari berusaha mendekatkan diri dengan Maha Pencipta, salah satu caranya ialah dengan mempelajari dan mengamalkan Hukum Daya Tarikan.

Ahad, 14 Ogos 2016

Thank You Allah




To be honest, for the first time in my life, after all of my failures, i think i am doing something right, i feel so blessed, i feel the love that surrounds me, even i am alone, but i am not lonely. Honestly, i dont know wether i am on a right path or not, but i am grateful. Thank You Allah, Please guide me Ya Allah, and please forgive me....



Jumaat, 12 Ogos 2016

ZIKIR SEBAGAI PASSWORD PEMBUKA FUNGSI PERTAHANAN DIRI





Berzikir merupakan alunan resonan dalam minda manusia.
Berzikir dapat memberikan perintah pada sistem tubuh untuk MENGAKTIFKAN fungsi-fungsi pertahanan. Berzikir merupakan frekuensi, namun untuk mencapai resonan, ia perlukan tindakan berterusan.

Apakah itu Resonan?

Resonan adalah satu proses getaran yang berlaku disebabkan getaran (tenaga) benda lain. Ertinya,jika kita menggetarkan suatu benda, lantas ada benda lain yang ikut bergetar, maka dikatakan benda lain tersebut terkena resonansi getaran (tenaga) frekuensi tadi. Dalam erti kata mudah, getaran yang terhasil daripada suatu benda akan menyebabkan benda disekelilingnya turut bergetar namun frekuensi getaran itu mestilah sepadan dengan benda disekitarnya. Ini kerana jika terlalu rendah ia tidak akan memberi kesan dan jika ia terlalu tinggi ia akan memusnahkan.

Sebagai contoh, kita lihat gitar akustik. Ia memiliki tabung resonansi yang mana lubangnya, menghadap ke arah deretan talinya. Jika tali tersebut digetarkan dengan cara dipetik, maka udara di dalam ruang resonansinya akan ikut bergetar. Inilah yang menyebabkan suara senar gitar itu terdengar keras dan merdu.Apa yang terjadi jika lubang gitar tersebut disumbat dengan kain? Maka boleh dipastikan tidak akan terjadi resonansi di dalam gitar itu. Maka, bunyi gitar pun menjadi sangat perlahan dan tidak merdu.

Kata-kata yang berulangan memang dapat menaikkan motivasi seseorang. 'Self-suggestion' (Afirmasi) adalah terbukti secara saintifik dalam kesan-kesan motivasi pada diri manusia.
Ini kerana ia berkaitan dengan frekuensi trafik data dalam sistem saraf. Namun oleh kerana sistem ini dicipta oleh MAHA PENCIPTA, maka kata berulangan manakah yang akan dipilih sebagai pembuka kepada lebih banyak fungsi. MAHA PENCIPTA telah tetapkan katakuncinya (password), maka katakunci yang terpilih itulah yang akan membangkitkan kuasa sebenar.

Disini jua, selain memahami betapa penting dan perlunya berzikir, kita juga mula memahami kepentingan penghayatan, suasana dan kepentingan sebutan yg betul dan tepat (tajuid) dalam menggetarkan alunan zikir.



adaptasi dari Matrix011

Isnin, 8 Ogos 2016

TERLALU PEMBERSIH / TERLALU CEREWET / CLEANFREAK


SALAH!! Ini adalah tanggapan yang SALAH dan SILAP terhadap penghidap OCD. Rata-rata masyarakat memahami OCD adalah seorang yg terlalu pembersih atau terlalu cerewet dan menjadikan hal ini sebagai gurauan.

Bayangkan atau cuba fahamkan begini: 

Tangan anda kotor atau berminyak selepas melakukan sesuatu kerja, kemudian anda membasuh tangan seperti biasa menggunakan sabun dan air, TETAPI setelah anda selesai membasuhnya, anda BENAR-BENAR nampak bahawa kotoran yang anda basuh tadi masih ada seperti BELUM DIBASUH SAMA SEKALI! Apa yang akan anda lakukan? Tentunya anda akan membasuhnya sekali lagi, dan hal yang sama berlaku lagi...dan lagi...adakah anda membasuhnya kerana anda TERLALU PEMBERSIH? TIDAK!! Tapi kerana anda MERASAKAN TANGAN ANDA BENAR2 MASIH KOTOR SEPERTI BELUM PERNAH DIBASUH. Setelah beberapa kali anda ulang basuh, anda pasti akan diserang pula RASA CEMAS dengan keadaan itu.

Okay, anda cuba tenangkan diri dan beredar dari sinki dan cuba duduk dan tidak mahu memperdulikan hal ini, Anda cuba membaca surat khabar atau menonton TV, tetapi selesakah anda jika membaca dengan tangan yang "MASIH KOTOR" ? Sudah tentu anda akan bangun dan pergi ke sinki semula untuk membasuh tangan anda. Relevankah perkataan "IKUTKAN SANGAT PERASAAN TU" jika anda benar-benar mengalami keadaan ini?

Ya, benar, tangan itu secara realitinya memang sudah bersih, (pada pandangan orang normal), tetapi rasa obses dan gambaran bahawa tangan itu masih kotor ADALAH DIRASAKAN SANGAT BENAR bagi penderita OCD. Dan ini hanyalah contoh tentang satu transaksi dalam hidup iaitu basuh tangan. Bagaimana dengan mandi, basuh kain baju, dan extra tambahan pada Muslim iaitu mandi wajib, wudhu, hukum najis, rasa terkentut dalam solat dan lain-lain. Tambah lagi apabila idea obsesif itu menjangkiti bahagian kepercayaan akidah, lafaz talaq, dan sebagainya.

IT IS NOT COOL TO HAVE OCD, WE ARE NOT A CLEANFREAK, ITS NOT A JOKE, AND IT IS NOT SIMPLY CAN BE CURE JUST LIKE THAT DAN BUKANLAH SEORANG YANG TERLALU PEMBERSIH ATAU TERLALU CEREWET



Because OCD is treatable. Many people respond well to therapy, some to medication, and some to a mix of both. It is possible to recover from OCD and live a full and productive life. Sadly, on average it takes people between 14 to 17 years between the onset of symptoms and gaining access to effective treatment. Why are we letting all of those years be wasted?
Until we can stop the cycle of stigma, ignorance, and insensitivity, mental illness will continue to be the cancer that eats away at lives.

Tips Menangani Bisikan Was-was


Cuba memandang idea-idea was-was itu  hanya sebagai simptom penyakit.

Apakah simptom? simptom ialah gejala.
Contoh: 

Apakah simptom demam selsema?

- Hingus sentiasa meleleh (salah satu gejala)
Persoalan: Adakah dengan hingus yg meleleh ini membuatkan anda tidak boleh menjalani kehidupan seperti biasa? Pasti boleh, walaupun anda perlu selalu membuang hingus, tetapi jika anda lapar, abda tetap akan makan. Anda tetap ingin menonton, melakukan aktiviti harian kerana hingus meleleh hanyalah salah satu SIMPTOM demam selsema,


Sama seperti OCD, anda perlu memahami antara simptom OCD ialah MUNCULNYA IDEA2 YG MERESAHKAN SECARA BERULANG-ULANG TERUTAMA setelah anda melakukan sesuatu aktiviti membersihkan, membasuh, mengemas dsbgnya. Misalnya, selepas anda berwudhu, anda sudah boleh menjangkakan bahawa selepas ini pasti akan ada perasaan was2 terhadap kesempurnaan wudhu anda tak kira lah samada kerataan air, kebersihan atau niat, tetapi itu semua hanyalah SIMPTOM YANG PERLU ADA sebagai seorang yg mengalami OCD. Oleh itu anda TIDAK PERLU MELAYAN idea2 yg muncul tersebut kerana MEMANG ITU LAH SIMPTOMNYA. Samada anda membasuh sekali atau 10 kali, simptomnya sama sahaja iaitu MUNCULNYA IDEA2 YG MENGATAKAN APA YG ANDA BASUH TADI TIDAK BERSIH, TIDAK SEMPURNA, TIDAK SAH. Cuba belajar memandang gangguan ini HANYALAH SIMPTOM yang TIDAK PENTING UNTUK DILAYAN


Rasa bersalah dan was-was yg tak berkesudahan



Was -was dan rasa bersalah serta rasa berdosa  yg macamana?

1. Kita makan nasi, dari beras yg memang dibeli halal, dan lauk2 yg mmg dari sumber yg halal. Tapi tetap salah, kerana kita makan itu dibulan puasa (dengan sengaja). Dan kita tersedar. Dan kita menyesal. Kita rasa bersalah. Kita mohon ampun, kita bayar hari yg kita tinggal puasa itu dgn puasa kada'. Kita bayar fidyah puasa. Setiap persoalan itu, Islam pasti ada cara utk menyelesaikannya. Hati kita rasa tenang. Pun begitu kita tetap ada rasa "takut dan harap". Takut kalau2 Allah tak ampunkan. Tetap berharap Allah terima dan ampunkan. Allah memahami, kita manusia tak lari dari buat silap, Allah Maha Pengampun, sentiasa beri peluang. Yang penting kita insaf dan bertaubat. Settle kes ini. Ini adalah rasa berdosa yg normal. 



2. Kita makan nasi, dari beras yg memang dibeli halal, dan lauk2 yg mmg dari sumber yg halal. Dan kita BUKANNYA  makan dibulan puasa. Tetapi ada lintasan hati ganggu kata makanan tu Tak Halal. Kita pun takut dan was2. Rasa bersalah dan tak tau nak buat apa. Rasa nak muntahkan balik makanan. Minta ampun dari Allah. Istighfar dan lain2. Tapi rasa was2 tetap menghantui walau kemana pun kita pergi, buat apa pun tetap diganggu rasa bersalah sebab makan nasi itu. INILAH NAMANYA PENYAKIT WAS-WAS. Rasa berdosa pada perkara YANG TAK SALAH DAN TAK BERDOSA (Alasannya TAK PASTI). 

Minta ampun pada Allah, Allah nak ampunkan apa? Tak ada dosa untuk diampunkanNYA tentang makan nasi tu. Makanan tu halal dan baik, dan dimakan pada waktu yang dibenarkan makan. 

Rahsianya: BILA KITA LAYAN RASA BERDOSA YG BEGINI, IA TAK AKAN ADA KESUDAHAN. KERANA KITA MELAYAN RASA BERDOSA PADA PERKARA YG TIDAK BERDOSA, DAN MELAYAN RASA BERSALAH PADA PERKARA YG TIDAK SALAH.
Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]