Rabu, 22 Jun 2016

RAHSIA PARALLEL KEHIDUPAN, JOM PILIH BAHAGIA


Diri kita ini sudah tentulah Allah yg ciptakan.
Malah segala apa jua pergerakan dan perbuatan kita pun, Allah yg ciptakan.


Firman Allah:
“dan Allah jua yang menciptakan kamu dan (juga) apa yang kamu lakukan” [QS Al-Saffat: 96].


"Eh, macamana ni? habis tu, kalau kita buat jahat pun memang Allah yg takdirkanlah?"


"Iyalah, segala apa pun jua adalah ketentuan (takdir / program) dari Allah. Tetapi, dalam satu saat itu, ada terlalu banyak takdir yg ditetapkan (program yg telah siap ditulis), dan kita diberi kuasa memilih. Contohnya, sekarang ini saya memilih untuk mengadap laptop menulis entri ini, (ketentuan Allah jua) padahal dimasa yg sama saya boleh memilih untuk mengaji Al-Qur'an,(salah satu takdir yg telah disediakan juga) atau mengemas tempat tidur (juga salah satu takdir yg telah disediakan), dan pelbagai macam lagi pilihan takdir yg telah disediakan dalam saat yg sama itu, tetapi saya memilih untuk mengadap laptop. Ada faham ka?



Oleh itu, kita akan dipertanggungjawabkan atas pilihan-pilihan yg kita buat ini. Setiap satu pilihan takdir, pasti akan membawa kepada takdir lain yg ditetapkan jua, seperti memilih untuk mengadap laptop, boleh membawa kepada takdir mengantuk dan tertidur selepas subuh..


Kalau kita sendiri yg memilih nak merompak, memang salah kita lah, Memang benar takdir merompaki itu pun Allah yg sediakan kerana jika Allah tidak ciptakan takdir(program) merompak, maka tiada sesiapa pun di seluruh alam semesta ini yg akan mampu merompak. Tapi boleh jer pilih untuk TAK NAK merompak kan?


Allah dah beri segala takdir merangkumi semua perkara, dari sekeji perkara kepada sesuci perkara, dan Allah juga beri kita akal, beri kita Al Quran, para Nabi sebagai guideline, jadinya, kitalah yg kena bijak memilih, Jika kita mengalami hal yg buruk, maka itu adalah dari kesilapan kita sendiri dalam memilih, Allah hanya memberikan yg terbaik sahaja kepada kita,


Maksud Ayat:
“apa jua kebaikan (Nikmat kesenangan) Yang Engkau dapati maka ia adalah dari Allah; dan apa jua bencana Yang menimpamu maka ia adalah dari (kesalahan) dirimu sendiri"                         (QS An Nisa' : 79)


Tetapi ada juga perkara yg berlaku yang tak dapat kita elakkan, walaupun kita berusaha menghindarinya, kerana Allah berkehendakkan untuk kita melaluinya kerana ada sesuatu hikmah yg tersembunyi disebalik hal itu, samada kifarah dosa, menaikkan darjat disisiNYA jika bersabar, atau supaya kita dapat belajar dan memahami sesuatu yg kita perlu pelajari, Oleh itu jangan mengeluh, jangan salahkan takdir, dan sentiasalah bersangka baik kepada Allah.


Firman Allah :

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui” (QS AlBaqarah : 216)


Dalam kehidupan di dunia ini tidak ada istilah KEBETULAN, segala apa jua yg berlaku, walau sehelai daun gugur dalam kegelapan malam, dan samada yg gugur itu daun basah atau pun kering, semuanya ada tertulis dalam Lauhul Mahfuz. Kalau daun yg gugur di malam yg gelap pun adalah ketentuan takdir Allah, inikan pula Pertemuan, Perpisahan, Kehilangan, Kerugian, Keuntungan dan lain-lain.


" Dan pada sisi Allah jualah anak kunci perbendaharaan segala yang ghaib, tiada siapa yang mengetahuinya melainkan DIA-lah sahaja; dan DIA mengetahui apa yang ada di darat dan di laut; dan tidak gugur sehelai daun pun melainkan DIA mengetahuinya, dan tidak gugur sebutir biji pun dalam kegelapan bumi dan tidak gugur yang basah dan yang kering, melainkan semuanya tertulis di dalam Kitab ( Lauh Mahfuz ) yang terang nyata."
(QS: Al-An'aam.: 59)


Maka oleh itu, buatlah keputusan kepada diri kita untuk sentiasa memilih segala apa yg positif dalam kehidupan kita, semoga Allah membantu kita semua untuk terdorong ke dalam jalan yang membahagiakan diri kita, jalan yg lurus, jalan orang-orang yg mendapat kurniaan nikmat, bukan jalan orang-orang yg dimukaiNYA, dan bukan pula jalan orang-orang yg sesat..........



Wallahuaklam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]