Rabu, 4 Mei 2016

Ulangkaji Sessi Rawatan 12

Revision 9.3


 Ikhtiar 4

Terapi Istighfar

Hati manusia itu diumpamakan sehelai kertas putih yang bersih, ketika dia berbuat dosa munculah sebuah titik hitam pada kertas itu. Ketika ia beristighfar dan mengerjakan shalat bintik hitam itupun hilang. Demikian seterusnya hati akan tetap bersih selama ia tetap beristghfar dan mendirikan shalat. Jika ia tidak pernah beristighfar dan mendirikan shalat maka hati itu akan dipenuhi bintik hitam yang pada akhirnya akan menutupi seluruh hatinya menjadi hitam legam penuh kegelapan. 
 
Allah meletakan tutupan diatas hati orang yang tidak pernah beristighfar, tidak solat dan tidak peduli dengan peringatan Allah sebagaimana disebutkan dalam surat Kahfi ayat 57

57. Dan siapakah yang lebih zalim dari pada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat Tuhannya lalu dia berpaling dari padanya dan melupakan apa yang telah dikerjakan oleh kedua tangannya? Sesungguhnya Kami telah meletakkan tutupan di atas hati mereka, (sehingga mereka tidak) memahaminya, dan (Kami letakkan pula) sumbatan di telinga mereka; dan kendatipun kamu menyeru mereka kepada petunjuk, niscaya mereka tidak akan mendapat petunjuk selama-lamanya. (Al Kahfi 57)

Langkah-langkah:

Ambil masa sejam sehari untuk beristighfar (Astaghfirullahaladzim) TANPA HENTI. Gunakan tasbih BUKAN UNTUK MENGIRA BILANGAN ISTIGHFAR tetapi supaya fokus kepada istighfar anda tidak terganggu yakni lalai dan terhenti.

Anda tidak perlu untuk duduk diatas sejadah selama sejam itu. Anda boleh melakukan aktiviti harian sambil berdiri, duduk, menonton TV dan lain-lain selama sejam itu tetapi lakukannya dengan istiqamah setiap hari. Sekiranya anda tidak dapat mengambil masa sejam, mulakan dengan setengah jam sehari.

 

 


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]