Ahad, 1 Mei 2016

Ulangkaji Sessi Rawatan 4

Revision 4


Setelah kita memahami dgn tepat apakah yg sebenarnya berlaku didalam tubuh badan kita secara klinikal dan keruhanian, maka semuga dengan itu kita dapat membina kekuatan untuk TIDAK MELAYAN bisikan atau pop-up yang mengganggu kita.

Seterusnya kita pergi ke Segmen 2 iaitu langkah merawat diri.

SEGMEN 2

Langkah yg pertama sekali yang perlu dilakukan ialah berhenti merungut tentang penyakit ini dan kita perlulah:

1. Bersyukur kpd Allah kerana memiliki gangguan OCD

Ini adalah kerana, sebenarnya, penyakit ini menyebabkan dosa-dosa kita gugur dgn sendirinya jika kita redha terhadap penyakit ini, Bayangkan jika selama 10 tahun anda mengalami gangguan ini, sudah berapa banyak pulakah dosa-dosa anda yg telah gugur dgn sendirinya tanpa anda memohon keampunan dari Allah?

sesuai dgn hadis Nabi SAW:

"Tidaklah seorang muslim itu ditimpa suatu kelelahan, atau penyakit (segala apa jenis penyakit samada fizikal atau mental), atau kekhuatiran (anxiety), atau kesedihan (kemurungan), atau gangguan (was-was/ocd), bahkan duri yang melukainya melainkan Allah akan menghapus kesalahan-kesalahannya (Dosanya) kerananya.”
(HR. Al-Bukhari no. 5642 dan Muslim no. 2573)

Maka dengan segera, lakukan sujud syukur dan nyatakan kesyukuran anda kepada Allah dgn ikhlas kerana memiliki gangguan OCD/AD ini dan berusahalah supaya hati anda dapat merasa redha kerana tanpa anda sedari, selama ini penyakit ini telah membantu menggugurkan dosa-dosa anda yg lalu,





 2. Muhasabah diri dan memohon ampun dari Allah

Lakukan solat sunat taubat, mohonlah keampunan Allah atas segala apa jua dosa yg kita lakukan samada yg kita sedari atau yg tidak kita sedari, kerana ada kemungkinan juga penyakit ini merupakah kifarah dosa ke atas diri kita.


3, Membuat pengakuan 

 Mengaku dgn ikhlas KEPADA DIRI SENDIRI dengan kesedaran yg benar bahawa kita sememangnya seorang yang sakit, seorang penderita OCD/AD, buang segala ego tidak mahu mengaku bahawa kita adalah pesakit psikiatrik. ianya bukanlah sesuatu yg memalukan. Jika kita TIDAK MAHU MENGAKU dan MERASA MALU untuk mengakuinya, sememangnya kan menyukarkan proses perawatan dan kesembuhan

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]