Ahad, 4 Oktober 2015

Anxiety and I (Aku dan Kerisauan Melampau) Episod 6

Anxiety and I Episod 6

By: VirginRose VR


LET IT BE

Ada masa bila badan dah penat otak kita akan jadi bercelaru. Berserabut dengan benda macam-macam. Tanpa kita sedar otak kita ni berfikir tanpa henti macam roda hamster berputar. Non-stop! Lepastu bila kita perasan jek, “eh, pesal aku tak boleh berhenti berfikir ni? STOP STOP STOP! I need to sleep!! Aku keje esok, aku letih nanti. Kalau aku tak cukup tidor nanti trigger panic attack! Aku taknak kena lagi, aku dah letih. Tolonglah tidur!!!“

Mula la mood jadi swing masa tu. Mulalah kita rasa bertambah kusut. Dah le otak tak berhenti fikir benda yang kusut. Lepas tu kita dok tambah lagi kusut kepala sebab persoalkan kenapa tak dapat berhenti berfikir? Kenapa tak dapat tidor? Kalau kena panic attack esok pagi macmane? Korang nampak tak beban yang korang dah tambah pada minda?

Bertimpatimpa!

Redundant! Sarat!

Maka, sampai bila nak kekal macam tu?


Sebab tu, aku dah taknak lagi persoal kenapa begitu begini. Aku let it be. Kalau dapat tido aku bersyukur. Kalau tak dapat tidur tu bukan rezeki aku malam tu. Tapi bila aku pegi keje terasa nak tido sekejap aku cari la port baik sket pegi lelap dalam 15 minit pun jadilah. Hari demi hari aku dah tak lagi bebankan minda aku jika tak dapat tidur.

Dan aku nampak kesannya. Perlahan-lahan. Tapi perasaan nikmat tu besar. Corak dan waktu tidur aku sudah sedikit menjadi normal. Walau datang sesekali saja masa aku tak dapat tidur, aku masih kekal dalam attitude yang sama - LET IT BE! Aku takde pun persoalkan,

“eh, selama 8 bulan ni waktu tidur aku dah kembali normal, kenapa jadi balek ni insomnia aku?” Eh, selama bertahun-tahun ni aku okey je tidor, kenapa dalam 3 minggu ni aku hadapi masalah tidur lagi?” NO MORE!

Aku dah tak persoal dah. Aku let it be je. Sebab kalau aku start question, aku akan jatuh dalam cycle of anxiety lagi. Isu nya satu jek pun, sebab tak dapat tidur..tapi nanti otak dok kreatif, aku akan kena smula ke Anxiety ni? Ke aku sebenarnya belum sembuh lagi? Ke aku akan jadi giler plak? Bla bla bla...lepas tu debuuusssshhhhhh, masuk balek dalam quicksand! Haaaa struggle lagi nak keluar kan??



Bukan setakat masalah nak tidur je yang korang fikir kan...nanti masalah lepas bangun tidur pun korang benakkan lagi dalam otak. Tiap kali bangun tido rasa jiwa kosong, rasa takde mood nak buat apa-apa, rasa malas nak bertugas, rasa malas nak pegi kelas, hati macam takde perasaan, otak mulalah menerawang....sampai bila nak macamni? Adakah aku akan mati dengan Anxiety? Adakah aku akan jadi giler? Adakah aku akan kehilangan kerja kerana Anxiety? Adakah aku tak akan dapat tamatkan pengajian kerana Anxiety? Kemudian minda
fokus pada badan pula, cek jantung laju ke perlahan, cek tangan kaki ada lagi kebas ke tak, cek nafas ada semput ke tak, cek denyutan ada lagi ke tak, cek itu ini sana sini....setiap pagi kita monitor badan, setiap pagi kita mengharapkan yang kita bangun dan simtom semua hilang. Setiap pagi rasa takut nak masuk bilik air untuk mandi sebab takut sejuk dan sesak nafas lalu pengsan sorang-sorang dalam jamban. Setiap pagi hilang semangat bila monitor badan rupanya simtom masih ada lagi.

Aku yakin korang dah lalui semua yang aku lalui ni. Tapi cuba kita fikir semula, sampai bila kita nak bangun pagi monitor badan kita? Sampai bila kita nak mengharapkan tiap kali bangun pagi simtom semua hilang? Tak pasti kan?


Makanya, bila kita sendiri tak pasti..usahlah difikirkan lagi. Ubah respon korang pada Anxiety. Setiap kali bangun pagi jangan monitor lagi badan. Jangan peduli lagi simtom tu ada ke tak ada. Jangan peduli soal kerjaya atau pengajian masih ada harapan yang cerah ke tak.

Sebab perkara pertama yang korang perlu buat bila bangun pagi adalah teruskan kehidupan untuk hari tersebut. Usah fikirkan hari esok yang tidak pasti. Tuhan sudah bagi korang nafas untuk hidup pada hari ini maka nikmati dan buat yang terbaik dalam apa jua perbuatan
untuk hari tersebut. Bangun dari tidur dan usah merenung nasib. Bila bangkit dari katil je ucapkan lafaz syukur pada Pencipta kerana masih diberi nafas.

Bila datang gangguan fikiran mendesak korang untuk monitor sekali lagi badan, korang jawab semula kat diri korang

“Aku memang ada Anxiety so what? Aku tetap nak buat apa yang aku perlu buat!"

"- A man has to do what he he has to do! Wake up!!!“

Kemudian terus bangun dan buatlah apa yang korang nak buat. Anxiety itu kertas dinding hidup korang je. Usah peduli. So, moral of the story. Sebelum tidur ke atau selepas bangun tidur ke, berhenti monitor badan. Berhenti bebankan minda lagi. Let it be what it has to be....


SENAMAN

Bab senaman ni pun satu isu yang selalu ditanya oleh orang-orang Anxiety. Boleh ke bersenam. Nanti kalau jantung laju acaner. Kang pengsan kang. Mati kang. Bla bla bla.

Okey, cenggini..........

Dulu masa korang normal, apa senaman yang korang buat? Maka bila korang ada Anxiety ni pun teruskanlah aktiviti tersebut.

CUMANYA.......MULAKAN DENGAN PERLAHAN-LAHAN.

Jangan dipaksa badan. Beri masa kat badan tu untuk seimbangkan semula dengan aktiviti yang korang tinggalkan hanya kerana diserang Anxiety tu dulu. Tapi buat tetap kena buat. Sebab senaman membantu korang untuk sihat kembali. Kalau gaya hidup sehat tu tak diteruskan macamane nak dapat kembali kehidupan normal korang.


Contoh macam aku, aktiviti yang aku buat masa normal dulu adalah aerobik /dance /zumba. Jadinya, aktiviti tu aku mulakan perlahan-lahan. Agak-agak dah macam berpeluh tu aku stop la..agak-agak macam dah rasa jantung laju sangat tu aku berhentilah. Tapi bukan terus duduk. Aku berdiri la kejap bercekak pinggang. Bernafas ikut hidung kuar ikut mulut. Slowslow.

Lepastu, minum air kosong. Lepastu sejukkan badan dan sambung aktiviti tu keesokan hari nya. Walau sekejap senaman yang korang buat untuk hari tu, yang penting senaman tu konsisten dan tetap dilakukan pada tiap-tiap minggu. Jangan takut pengsan atau pitam. Korang mulakan dengan perlahan-lahan dan jangan desak badan.

Masa nak mulakan senaman tu memang 1001 macam perasaan muncul tapi korang sendiri dapat rasa badan korang. Agak-agak dah rasa letih dan jantung laju berhenti dulu. Nanti esok lusa sambung lagi. Aku buat macamtu la dulu dan sekarang bersyukur aku dah boleh buat aktiviti tu macam biasa. Aku tak fokus pun pada Anxiety. Untuk apa aku nak tunggu anxiety aku sembuh baru aku nak bersenam? Dari sekarang la mula. Cumanya kena perlahan-lahan.


Good Luck!!



SAMBUNGAN DI SINI

3 ulasan:

  1. Tak sabar nak baca seterusnya VR

    BalasPadam
  2. Terima kasih atas sambutan yang kalian berikan....

    BalasPadam

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]