Rabu, 30 September 2015

Anxiety and I (Aku dan Kerisauan Melampau) Episod 1


Assalamualaikum, salam positif kepada semua yang masih sudi mengunjungi blog ini. Mulai hari ini akan disiarkan pula satu lagi siri-siri write-up hasil penulisan Virgin Rose VR yang bertajuk ANXIETY AND I iaitu kisah benar sepanjang perjalanan penulis dalam menghadapi saat-saat getir dalam hidup beliau setelah disahkan menghidapi gangguan psikiatrik Anxiety Disorder dan juga Panic Disorder, serta pengalaman beliau untuk bangkit dan pulih berikhtiar menyembuhkan dirinya sehinggalah beliau telah kembali sihat seperti sediakala pada hari ini dengan izin Allah SWT. Siri ini mempunyai 9 siri dan akan disiarkan diblog ini secara berperingkat-peringkat dengan izin dari penulis ini sendiri. Semoga hasil penulisan beliau dapat memberikan pencerahan serta manfaat kepada pembaca. Untuk sebarang pertanyaan tentang Anxiety Disorder, sila emailkan soalan terus kepada penulis di alamat email beliau, virginrosevr@gmail.com


 ADA 9 SIRI SEMUANYA, LINK SAMBUNGAN TERDAPAT DI AKHIR SETIAP SIRI.

EPISOD 1 - 360°

Tajuk bahasa inggeris, tapi bila baca dalam Bahasa Melayu….ni namanya rojak petis.Tak kesahlah asalkan korang paham…apa yang cuba aku sampaikan untuk write-up kali ni adalah berkaitan dengan gaya hidup aku sepanjang menjalani kehidupan sebagai penderita Anxiety Disorder. Menderita sangat ke?

Perggghhh dulu memang aku rasa sangat menderita la..tanya la siapapun yang first time kena attack, memang sumpah berpusing 360° kehidupan korang kan…sama la macam aku..
Tapi bila dah lama-lama melalui kehidupan sebagai individu yang mengalami Anxiety Disorder aku boleh katakan yang keadaan ini errrmmmmm NOT that baaaadddd……!

Tapi sebelum tu!!!!!!
...............sebelum korang teruskan pembacaan, ingin aku ingatkan bahawa write up kali ini adalah lebih kepada penceritaan semula pengalaman aku hidup dengan Anxiety Disorder dan mungkin ayat yang aku gunakan agak informal. Mungkin juga lebih kepada ayat-ayat novel. Tapi yang pasti takde bahasa-bahasa cinta la dalam ni ye....ini bukan tips tapi lebih kepada kisah hidup aku dan jika ia agak membosankan sila berhenti. Hehe!

Tapi jika ia ada manfaat silakan membaca dengan hati yang lapang....................

Kisah ini bermula sejak…….........HMMMM....aku sebenarnya pun tak tahu sejak bila aku kena…tapi bila aku duduk-duduk termenung mengenang kehidupan lampau dan jahiliyah sewaktu zaman belajor sekitar tahun 2004 termuncul satu peristiwa di suatu malam yang
indah….ceritanya begini; sedang aku melepak dengan kawan-kawan aku di Badminton Court badan aku tiba-tiba jadi seram sejuk dan rasa nak muntah…seluruh badan aku rasa menggeletar..time tu aku dah rasa nak pengsan nak mati semua la….lalu aku ajak kawankawan
aku balik bilik sebab aku terfikir yang aku taknak pengsan kt court ni, macam tak kelas langsung tempatnya….

Lepas aku balik ke bilik keadaan tu tak reda, aku rasa penglihatan aku jadi gelap macam nak pitam..pandangan visual aku jadi sempit…aku rasa pintu yang aku pandang jadi kecil, waktu malam yang pekat tu jadi sangat pekat, aku pandang sekeliling bilik aku visual tu semua jadi sempit dan menekan urat mata aku….aku dah jadi pening..badan aku masih menggeletar, terus call ibu aku….tapi tak berjawab..aku dah jadi tak tentu arah lalu berjalan dengan terhuyung hayang ke bilik kawan aku dan minta tumpang tido situ sebab aku rasa sangat takut…lalu aku pun baring dan cuba lelapkan mata…memang susah nak tido tapi entah bila masa aku akhirnya terlelap…bila aku bangun aku terus balek ke bilik….tetapi yang ajaibnya peristiwa tu aku tak lekatkan dalam kepala otak….

Entah kenapa aku rasa benda tu tak penting dalam hidup aku saat tu..aku buat bodo je..tak terfikir nak persoalkan eh apa jadi pada aku semalam ek…aku hanya sedar yang itu adalah panic attack baru tahun 2014 ni laaaa…bayangkan dah berapa tahun hehehe…

Tapi, benda tu tak berenti kat situ je…..tahun 2006, adalah tahun malapetaka jugak la pada aku…sampaikan aku hampir-hampir nak buat keputusan untuk tangguh semester. Aku tak yakin aku mampu habiskan pengajian aku ikut tempoh yang ditetapkan.. Aku nekad untuk tangguh satu semester bagi memberi peluang badan dan emosi aku sembuh…..itu jam, aku masih tak tahu akan istilah Anxiety Disorder…aku ingat aku kemurungan la gitu….punca kemurungan pun aku tak pasti…

Waktu tu aku rasa sangat suffer sebab aku tak boleh nak makan apa benda pun…semua yang aku makan keluar balek…muntah-muntah. Berat aku jadi 42kg. Aku pegi buat cek up, masuk scoop dan cek dalam perut ada luka…4 hari juga la kena tahan kad wad….lepas discharge tu aku balek semula kt kampus sambung pengajian…

Masa tu aduhaii…macam neraka…setiap masa aku rasa ajal aku nak dekat dah..aku takut nak tido sebab taknak mimpi mayat, taknak mimpi batu nesan ke kubur ke, kain putih ke orang yang dah mati ke semua tu aku taknak masuk dalam mimpi sampaikan aku sekat mata aku dari tido….tapi mimpi-mimpi yang aku taknak tu jugaklah yang dok masuk berulang kali bila setiap kali aku terlelap. So kualiti tido aku jadi cam hareeemmm masa tu…pegi kelas macam panda import dari Negara China..jalan pegi kelas pun dah macam zombie cumamulut aku tak merayu-rayu nak minta “otaaakkk….otaaakkkkk” je time tu…

Penah beberapa kali aku takut nak pegi kelas…sebab hati kecil aku cakap sat lagi ada ni kang pokok jatuh tumbang atas kepala aku pastu kiok atas jalan…uuiisshhh sangat tak best cara kematian tersebut….lepastu otak dok kreatif lagi, ah satgi ada kereta hilang kawalan tak memasal langgar aku lalu terpelanting aku kiok lagi atas jalan….perrggghh memang sadis kematian syahid begitu…then untuk hilangkan rasa ketakutan sepanjang perjalanan ke kelas yang mengambil masa 10 minit tu setiap kali tu la aku call ayah aku….nangis-nangis..

“ayaaahh…orang ni nak dekat mati ke…napa orang rasa tak sedap hati…rasa macam itu macam ini bla bla bla bla….”

Berjurai-jurai air mata aku masa tu ngadu kat ayah aku…nasib baik la ayah aku ni tahan dengan perangai aku. Puas dok pujuk..takda apa…tu perasaan je tu…ayah ibu doakan ko panjang umor…takpe ayah teman ko berbual-bual dalam telefon
ni…nanti dah sampai kelas bagitahu….

Bila sampai ke kelas je, end call. Duduk dalam perasaan cemas yang tak memasal. Tiba-tiba sorang kawan aku ni tegur

“beb…ko demam ke…aku rasa bila ko masuk duduk sebelah aku je aku terasa bahang panas badan ko”

Ah, sudaaaahhhh!!!!!

Ni petanda mati ke apa ni……??? Dan dan tu jugak aku terus keluar dari kelas dengan tak peduli kan lecturer aku yang terpinga-pinga nampak aku angkat bontot…aku terus balek bilik nangis-nangis call ayah aku…tepuk dahi ayah aku time tu agaknya! Ingatkan dah teman
berbual dalam telefon sampai ke kelas aku boleh teruskan kuliah. Tapi gagal lagi…dah berkali-kali benda tu berlaku sampaikan ayah aku kata kalau dah tak boleh belajar ko tangguh la dulu, pergi berubat…..

Dalam pada tu juga, bila aku rasa pedih kat perut je aku fikir macam ada kanser, bila aku sakit kat kepala je aku rasa macam ada tumor, bila aku rasa lain macam je pusingan menstrual aku, aku dah rasa kanser rahim…ntah menda-menda la otak aku fikir masa tu….
Masa tu jugak benda yang aku takleh tahan sangat adalah dizziness…setiap saat tanpa gagal aku rasa melayang-layang…pegi cek tekanan darah semuanya normal tapi aku seperti berada dalam bot setiap masa. Aku selalu elak berjalan sendiri waktu tu..aku akan pastikan
akak aku ada sebelah aku sebab aku akan berjalan pegang tangan beliau. Manja kan??! Hehe…..dan kalau dengan kawan-kawan pun aku terpaksa pegang mereka. Tapi dalam keadaan mendesak yang memaksa aku untuk berjalan ke suatu tempat tu bersendiri aku terpaksa jalan berdekatan dengan dinding supaya aku boleh pegang dinding. Dah macam orang buta teraba-raba aku masa tu… 3-4 bulan jugak beb aku dalam keadaan melayanglayang tu..tapi bila aku dah cek doc then beliau kata normal aku dah malas nak peduli dah.

Aku hidup je dalam keadaan terhuyung hayang tu dengan redha. Aku juga dah mula dengar bunyi berdesing macam loceng dalam telinga…masa tu aku fikir Ya Allah, aku dah giler ke ni…? Aku dok tanya akak aku, “beb, ko ada dengar bunyi loceng tak?” bila akak aku jawab TAK, ah sudaaahh…konfem ni aku dah giler ni…pesal aku sorang yang dengar….lagi la tak keruan. Aku dah mula jauhkan diri dari kawan-kawan. Aku berkepit je dengan akak aku masa tu. Aku takut kalau aku betul-betul pengsan ke atau mati ke akak aku ada sebelah so aku tak rasa takut sangat kehkeh. Itu jam juga ibu aku selalu turun naik KL semata-mata nak temankan aku yang langsung tak boleh duduk sorang. Aku jadi sangat takut.

Kawan-kawan dah mula tertanya-tanya kenapa aku dah lain..dulu kemahen kecoh mulut..sekarang aku banyak diam tak bercakap..bila aku makan tak pernah habis…mana taknya, bila nak makan je aku rasa macam sat lagi aku nak mati, terjeluak makanan tu semua…dah jadi tak lalu dah. Rasa nak muntah je….yang paling bangang bila ada sorang mamat ni dok rapat-rapat ngan aku masa nak beratur bayar makanan,

“beeeebbb, ko pehal sekarang kurus sangat ni?? Ko ok?? Ko amek barang ke?? Kalau ko nak aku bole supply!”

What the fish???!!

“Woii setan, aku sakit la bangang, bila masa aku amek ganjaaaaa”

Terkulat-kulat mamat tu kemalu-maluan..

“Eh, sorry beb…aku ingat ko layan barang…hehe sorry2..tapi kalau ko nak ko bole cari aku tau” tersengih-sengih lagi…

“Pegila ko setan…aku nak bayor ni….”

So, korang bayangkanlah aku punya kurus time tu macam kerangka motosikal agaknya dek kerana penangan Anxiety Disorder. Tapi tu la..masalah perut aku tak penah selesai..makan je muntah..aku terpaksa makan sikit-sikit… perut aku selalu pedih, selalu rasa tak selesa, selalu kembung.

Then aku pegi cek sekali lagi kat klinik kampus tu……Doc tu muka relax je…. “Awak ni stress ni….awak stress sebab nak cepat habiskan pengajian tahun depan kan….selagi awak tak hilangkan stress awak tu selagi tu perut awak takkan baik…saya rujuk awak kat psikiatri!”
Sambil-sambil cakap tu sambil-sambil tu beliau tulis surat rujuk pakar tersebut…….

What??????!!!!!

“Doc, tapi saya tak giler!!!”

“Sapa kata awak giler…pegi psikiatri bukan bermaksud awak giler……awak kena stabilkan emosi dan redakan tekanan tu…ni surat. Nanti pergi…”

Aku amek surat tu…keluar je dari klinik aku buang dalam tong sampah! Giler punya doctor…kau yang giler ko cakap aku giler…puuiikkkk!!

Memang tamparan hebat setempek kena kat muka aku time tu bila doc kata aku kena rujuk ke pakar psikiatri….aku dah berkira-kira time tu kalau aku pegi buat rawatan nanti aku ada rekod payah la aku nak cari keje..argghh macamane ngan masa depan aku….jem!

Memang buntu…time tu aku rasa kalau betul aku adalah masalah jiwa maka yang hanya boleh sembuhkan jiwa aku adalah Tuhan. Lalu aku cuba luahkan masalah aku ni pada sorang abang angkat aku tu dulu…Abang Bob. Aku maklumkan pada dia yang aku akan tangguh
semester untuk pegi berubat….aku dah tak tahan…aku tak leh focus belajar…aku taknak jumpa psikiatri..aku nak rehat….

Tapi, Abang Bob tak kasi…dia offer nak rawat aku….caranya..

“Mulai hari esok lepas balek kelas ko rendam kaki ko dalam air panas selama 20 minit….biarkan sampai badan ko berpeluh-peluh…buatlah rendaman tu sebagai amalan harian, takde masalah. Dan esok dalam masa 3 hari berturut-turut ko datang sini bawa kakak atau sorang kawan perempuan ko untuk teman ko, abang akan urut badan ko…then mulai hari ini jugak ko makan sayur-sayuran hijau banyak-banyak. Setiap kali bangun pagi ko keluar pandang benda hijau…mula-mula pandang dekat then lama-lama focus jauh plak…jangan pakai baju hitam lagi (sebab aku memang favourite color baju adalah hitam…setiap hari bole pakai baju tema hitaaaaammm je) ko pakai baju warna terangterang dan ceria….pegi bersenam, buat aktiviti…selagi ko bole kencing dan bole berak macam biasa tu tanda ko sehat, ko takde sakit apapun. Ubah fikiran ko kepada fikiran positif dan nekad untuk berubah!!”

Perrgghhhhh itu jam macam satu super power saiya meresap masuk ke dalam badan aku dan rasa bersemangat untuk keluar dari penderitaan penyakit misteri nusantara tersebut. Lantas aku segera bincangkan hal ni dengan akak aku, nasib baik la masa tu aku memang
satu tempat belajar dengan dia, lepas aku diserang penyakit misteri tu aku pindah keluar dari kolej aku untuk tinggal sama-sama kolej dengan dia…hehe…aku pun terus call ayah aku dan bagitahu hasrat aku untuk batalkan niat tangguh semester tu.. ayah aku happy dengar.

Then bermulalah episode aku menjalani hari-hari kesembuhan dengan jayanya. Aku ikut semua nasihat dan tips dari Abang Bob..tanpa gagal. Aku sangat bersemangat untuk sembuh. Dan dalam tempoh setahun aku telah bebas dari semua penderitaan tu…..ye
bebas! Free dari penyakit yang tidak ketahuan namanya itu…..

Maka bermula dari tahun 2007 sehinggalah tahun 2013 (6 tahun) aku totally recover from Anxiety Disorder!!! Yeaaaaahhhhh!!

TETAPI…..


SAMBUNGAN DI SINI

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]