Jumaat, 19 September 2014

Hasil aktiviti deria kita



"KepunyaanNyalah segala yg ada dilangit dan yg ada dibumi (dan apa yg ada diantara keduanya)" - maksud petikan surah Al-Baqarah ayat 255 (ayatul kursy)

Maksudnya segala2 yg ada diseluruh alam ini adalah milik dan kepunyaan Allah semata2. Termasuk diri manusia itu. Tetapi ada sesuatu yg kita perlu faham dgn lebih mendalam iaitu kita sedia faham jasad kita, roh kita adalah milik Allah.

Tetapi kita mungkin tak menyedari bahawa proses2 yg dihasilkan oleh deria jasad dan roh juga adalah milik Allah seperti penglihatan kita, percakapan kita, pendengaran kita.

Mata tak sama dgn penglihatan. Telinga tak sama dgn pendengaran. Ada org mempunyai mata tapi buta, tak ada penglihatan. Ada org punyai telinga tapi pekak, tak punya pendengaran.

Maka oleh kerana segalanya adalah milik Allah, maka penglihatan( apa yg kita lihat), pendengaran (apa yg kita dengar), juga adalah milik Allah. Nikmat syahwat pun milik Allah. Maka bila kita dah faham ini, maka jagalah pandangan supaya tidak memandang apa yg Allah larang.

Jagalah pendengaran supaya tak mendengar apa yg Allah larang. Jagalah percakapan supaya tak berkata apa yg Allah larang. Nikmat syahwat kena pastikan agar dilampiaskan pada tempat yg halal. Kerana semua itu adalah milik Allah.

Umpama meminjam barangan orang, nak guna boleh, sebab dah diberi pinjam, tapi agak2la. Tak boleh buat macam harta sendiri. Kena ada rasa malu pada tuan empunya.

Tapi kalau nak cakap juga perkara yg dilarang, nak buat juga perkara2 terlarang menggunakan barang pinjaman, itu pilihan kita, kalau pilih yg terlarang, maka dapatlah dosa kerana kita telah melanggar perintah dari Yang Empunya Milik. Dia beri kita pinjaman, dimasa yg sama Dia sediakan perintah dan larangan. Wallahuaklam. Pesanan untuk diriku sendiri yg selalu benar menggunakan anugerah pinjaman milik Allah untuk melakukan perkara2 yg dilarang. Astaghfirullahaladzim!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]