Jumaat, 4 Julai 2014

Andalah punca wujudnya Lintasan Hati




{79} مَا أَصَابَكَ مِنْ حَسَنَةٍ فَمِنَ اللَّهِ وَمَا أَصَابَكَ مِنْ سَيِّئَةٍ فَمِنْ نَفْسِكَ وَأَرْسَلْنَاكَ لِلنَّاسِ رَسُولًا وَكَفَى بِاللَّهِ شَهِيدًا

Apa jua kebaikan (nikmat kesenangan) yang engkau dapati maka ia adalah dari Allah dan apa jua bencana yang menimpamu maka ia adalah dari (kesalahan) dirimu sendiri dan Kami telah mengutus engkau (wahai Muhammad) kepada seluruh umat manusia sebagai seorang Rasul (yang membawa rahmat) dan cukuplah Allah menjadi saksi (yang membuktikan kebenaran hakikat ini). (Surah An-Nisa' : 79)



Antara punca (bukan semua OCDian) gangguan Lintasan Hati ialah kerana Sistem Tauhid mengalami kerosakkan dan menyebabkan sistem pertahanan tubuh rohani menjadi lemah dan mudah dimasuki makhluk halus. Ini boleh terjadi antaranya kerana:

- Pernah memarahi Allah , menyalahkan Allah, atau memaki hamun takdirNya, Berpaling dari Allah lalu sengaja meminta pada selainNya untuk menunjukkan kekecewaan padaNya kerana menempuhi sesuatu perkara/ musibah/ ujian yang mungkin amat sukar untuk diterimanya, dalam ertkata yang mudah:

SYIRIK pada Allah.

Maka sebagai hukuman, org yang melakukan perkara ini dihukum tinggal bersama makhluk2 halus ini sebagai kifarah, dan makhluk2 ini sering mengejek2 manusia tadi dgn kata2 kufur / yang bukan-bukan terutama ketika manusia tadi ingin melakukan ibadah kepada Allah.

ianya umpama: Hei, bukankah Allah itu yang kau marah-marahkan? kau caci maki takdirnya, sekarang ini kau nak sembah dia semula, kau dah lupa ke kau tu dah syirik? maka bila manusia tadi ingin mengatakan Allah Maha Esa, pengganggu tadi membisikkan tuhan itu kejam, dan lain2 bisikan yg tidak benar terhadap Allah yang pastinya mengganggu manusia tadi. Mungkin manusia ini memandang perbuatannya memarahi takdir pada suatu masa dulu itu kecil, mungkin sudah terlupa, dan tak menyedari disisi Allah perbuatannya itu sangat besar, maka tanpa pengakuan taubat dan penyesalan yang ikhlas, tiba-tiba dia beribadah semula, maka manusia ini perlu memohon ampun dengan satu kefahaman dan penghayatan serta penyesalan yang tinggi kepada Allah bahawa dia telah melakukan kesalahan yang paling besar hingga merosakkan Sistem Tauhid dirinya sendiri, yang mana hanya Allah sahaja yang boleh membebaskan semula manusia ini dari belenggu makhluk2 tersebut. (Taubatan Nasuha)

Firman Allah:
وَمَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَكَأَنَّمَا خَرَّ مِنَ السَّمَاءِ فَتَخْطَفُهُ الطَّيْرُ أَوْ تَهْوِي بِهِ الرِّيحُ فِي مَكَانٍ سَحِيقٍ

“Barangsiapa mempersekutukan sesuatu dengan Allah, maka adalah ia seolah-olah jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau diterbangkan angin ke tempat yang jauh. (QS:22/31)

Sila check / muhasabah semula diri tentang perkara2 masa lalu, mungkin ada perbuatan menyalahkan/memarahi takdir dengan perasaan atau kata2 yang keterlaluan atau melampau? Bertaubatlah, mohon ampun dariNya sebelum terlewat.

1 ulasan:

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]