Selasa, 25 Mac 2014

I LOVE ME (3)

sambungan dari LINK



Assalamualaikum,


Bismillahirrahmaanirrahim. Alhamdulillah dapat kesempatan untuk menulis lagi. Mempelajari dan berusaha mengamalkan Hukum Daya Tarik amat memerlukan kita untuk memahami sudut dan kepentingan untuk Menyayangi Diri Sendiri. Dalam siri-siri I Love Me yang lalu saya telah berbincang tentang apa yang perlu kita fahami sebagai manusia ciptaan Allah dalam konteks menyayangi diri sendiri ini.


Tetapi dalam tingkatan atau peringkat yang lebih tinggi dan lebih mendalam, saya tertanya kepada diri saya sendiri :

Siapakah diri saya yang saya sedang sayangi ini? atau apakah yang sebenarnya perlu saya sayangi pada diri saya ini?

Bagi anda yang pernah membaca artikel "Kita Tak Wujud Pun" (klik untuk membaca), kita perlu menyedari bahawa diri kita ini sebenarnya PERNAH TIADA, TIDAK WUJUD LANGSUNG dan wujudnya kita ini hanyalah bersifat sementara sahaja. Hanya Allah SWT sahaja Yang Maha Wujud dengan sebenar-benarnya.


Oleh itu, dalam konteks menyayangi diri sendiri ini, apakah yang SEBENAR-BENARNYA perlu kita sayangi, pertahankan dan hargai?

Acapkali kita dengar kata-kata: "Kenali dirimu, nescaya kau akan kenal Tuhanmu. Sayangi Tuhanmu, nescaya kau akan menyayangi dirimu"


Kata-kata yang kadangkala hanya membuat kita menjadi pening dan keliru. Sebenarnya kata-kata tersebut sangat benar. Penjelasannya ialah, kita yang sebenarnya tidak wujud ini, perlu memahami hakikat bahawa kita ini ADA hanya dengan KESUDIAN / WILLINGNESS (the ability or quality or state of being prepared to do something) dari Allah SWT semata-mata.

Tanpa Kesudian dan Berkehendaknya Allah untuk menciptakan diri kita ini, maka tidak akan ada diri kita pada hari ini yang sedang menikmati segala apa yang sedang kita nikmati, hadapi dan tujui.

Oleh yang demikian, dalam konteks menyayangi diri sendiri pada tahap lebih tinggi, apa yang SEBENAR-BENARNYA perlu kita sayangi, pertahankan dan hargai adalah Kesudian dan Berkehendaknya Allah untuk menciptakan diri kita ini.

Kita wajib MENYAYANGI Kesudian dan Berkehendaknya (His Willingness) Allah untuk menciptakan diri kita ini.

Kita wajib MENGHARGAI Kesudian dan Berkehendaknya (His Willingness) Allah untuk menciptakan diri kita ini.

Kita wajib MEMPERTAHANKAN Kesudian dan Berkehendaknya Allah (His Willingness) untuk menciptakan diri kita ini.

Kita wajib MENGHORMATI Kesudian dan Berkehendaknya Allah (His Willingness) untuk menciptakan diri kita ini.

KesudianNya itulah yang kita sebenarnya perlu jaga, perlu perihatin, perlu pertahankan, perlu ambil perhatian, kerana hanya dengan KesudianNya itulah sahaja yang membawa kita berada disini pada hari ini.

Sekiranya kita dapat memahami apa yang saya bincangkan diatas, maka kita akan dapat menyayangi diri dengan lebih tepat dan mencapai matlamat yang sebenar, insyaAllah.

Ini adalah kerana jika kita tidak memahami I Love Me tahap lebih tinggi ini, akan ada ketikanya, apabila kita dilanda musibah atau kesedihan atau kegagalan, kita akan mengabaikan kepentingan menyayangi diri seperti: Tidak mahu menjaga fizikal, pemakanan, keselamatan, mengambil ringan soal amalan, kerana kadangkala semangat kita sangat lemah, dan waktu seperti itu membuatkan kita merasakan kita ini tidak berguna, sangat rendah diri hingga kita 'mengorbankan' diri kita. Ini adalah kerana kita hanya memahami kepentingan menyayangi diri sendiri secara peringkat rendah. Kita faham kepentingan menyayangi diri, tetapi kita tak rasa bersalah jika kita merosakkan diri apabila kita merasa marah, tertekan dan kecewa.


Akan tetapi, jika kita telah memahami hakikat I Love Me peringkat lebih tinggi ini, walau dalam keadaan apa jua pun, kita dapat merasakan UMPAMA KEWAJIPAN untuk tetap konsisten dengan ikhlas untuk mempertahan dan menyayangi diri kerana apa yang kita Wajib sayangi itu adalah KESUDIAN dan BERKEHENDAKNYA ALLAH SWT. Bukan tubuh fizikal dan spiritual kita ini.

Contohnya seperti senario dibawah:

SATU

"Kenapa pergi klinik?"

Aku demam, nak ambil ubat.

"Demam sikit pun nak pergi klinik. Manja sangat kau ni. Sakit itukan kifarah? jumpa doktor pun belum tentu boleh sembuh"

Ya, betul, tapi aku wajib Menghargai dan Menghormati Kesudian dan BerKehendakNya Allah untuk menciptakan aku, maka aku perlu menunjukkan komitmen untuk berusaha supaya sembuh. Tentang sembuh atau tidak itu adalah urusan DIA.


DUA

"Pakailah seat belt, bahayalah"

Bukan ada polis pun, lagipun ajal maut itu ketentuan Tuhan, bukan seat belt.

"Betul, ajal dan maut itu ketentuan Tuhan, tapi kau perlu MENGHORMATI Kesudian dan BerKehendaknya Allah atas penciptaan diri kau. Samada kau mati hari ini atau lambat lagi itu adalah urusanNya"


Lantaran itu Allah amat melarang hambaNYa merosakkan diri, membunuh diri dan juga membunuh manusia lain tanpa hak. Allah bukan sahaja mengharamkan perbuatan membunuh orang lain tetapi juga mengharamkan juga perbuatan membunuh diri sendiri. Lebih jauh dari itu Islam juga mengharamkan perbuatan mencederakan orang lain atau mencederakan diri sendiri yang mana Allah memberikan jalan penyelesaiannya dengan Hukum Qisas. Membunuh termasuk dalam dosa-dosa besar kerana perbuatan ini dengan terang dan nyatanya telah TIDAK MENGHORMAT dan MENGHARGAI akan Kesudian dan Berkehendaknya Allah (His Willingness) untuk menciptakan


وَ لاَ تَقْتُلُوْآ اَنْفُسَكُمْ، اِنَّ اللهَ كَانَ بِكُمْ رَحِيْمًا. النساء:29
..... dan janganlah kamu membunuh dirimu, sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu. [QS. An-Nisaa’ : 29]

Dari Abu Hurairah RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Orang yang bunuh diri dengan menggantung diri, dia akan menggantung diri di neraka. Orang yang menikam dirinya (dengan senjata tajam) maka dia akan menikam dirinya di neraka. Dan orang yang bunuh diri dengan menerjunkan diri dari tempat yang tinggi, maka dia akan menerjunkan diri di neraka”. [HR. Bukhari]



Fikir-fikirkanlah. Wallahuaklamubissawab.








Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]