Rabu, 31 Julai 2013

OCD, Lintasan Hati dan Ramadhan 1


Nur

Assalamualaikum…….Saya juga mengalami masalah yg sama. Ape yg saudaralalui, saya pun lalui juga. Rase sedih sgt2. Nak tidur dan bangun tidur, fikiran ni asyik kacau je dgn lintasan2 yg jahat. Kdg2 rase dah tak larat nak menanggungnya. =( tolong la saya. Saya tak tahu nak cerita dengan sape. Saya nak bertanya….adakah di bulan ramadhan kita akan terhindar dari gangguan OCD berbentuk lintasan hati??? kerana syaitan semuanya di belenggu…wallahualam…harap dpt menjawab persoalan saya

...................................................................................

@Nur:

Waalaikumussalam,

Dari Abu Hurairah ra sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda:

إِذَا جَاءَ رَمَضَانُ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ ، وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ ، وَسُلْسِلَتْ الشَّيَاطِينُ

“Apabila bulan Ramadhan tiba, pintu-pintu syurga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup dan syaitan-syaitan dibelenggu”.

(HR Bukhari dan Muslim Bukhari, no. 1899. Muslim, no.1079)

“Apabila tiba saja malam pertama bulan Ramadhan, dibelenggulah syaitan-syaitan dan jin-jin yang ganas (yang besar). Pintu-pintu Neraka ditutup dan tiada satu pun terbuka. Pintu-pintu Syurga pula dibuka dan tiada satu pun yang tertutup.” (Hadis Riwayat at-Tirmidzi, 3/103, no. 618. Ibnu Khuzaimah, 3/188, no. 1883. Dinilai Hasan oleh al-Albani)

Imam al-Qurthubi menjelaskan:

“Apabila dikatakan, “Mengapa kita masih melihat kejahatan dan maksiat berlaku di bulan Ramadhan. Sekiranya syaitan dibelenggu, bukankah sepatutnya perkara seperti itu tidak akan berlaku?”

Maka jawabannya, “Bahawasanya gangguan syaitan hanya berkurang terhadap orang-orang berpuasa yang memelihara syarat-syarat puasa dan adab-adabnya. Atau yang dibelenggu hanya sebahagian syaitan sahaja, iaitu para penentang yang ganas dari kalangan mereka sebagaimana dinyatakan dalam sebahagian riwayat. Atau yang dimaksudkan adalah berkurangnya kejahatan dalam bulan Ramadhan, dan ini merupakan perkara yang dapat dirasakan, di mana kejahatan ketika bulan Ramadhan lebih sedikit jika dibandingkan dengan bulan-bulan selainnya. Apabila semua syaitan dibelenggu, juga tidak menjadi sebab untuk tidak akan berlakunya kejahatan dan kemaksiatan. Kerana sebab berlakunya kemaksiatan itu turut didorong oleh sejumlah faktor lainnya selain dari faktor syaitan. Boleh jadi disebabkan nafsu yang buruk, tabiat yang kotor, dan syaitan-syaitan dari kalangan manusia sendiri.” (Ibnu Hajar, Fathul Bari, 4/114)

Apa yg dapat kita fahami dari keterangan diatas terdapat beberapa pandangan ulamak:

1. Syaitan yg dibelenggu adalah syaitan-syaitan yg ganas dan berpangkat besar, seperti mana yg dinyatakan oleh al-Hafiz Ibnu Hajar rahimahullah:

“… (Berdasarkan pendapat yang lain) Apa yang dimaksudkan syaitan dalam hadis ini merujuk kepada sebahagiannya, iaitu mereka yang ganas lagi menentang. Sebab itulah Ibnu Khuzaimah membuat judul bab dalam kitab Shahihnya untuk hadis berkaitan, lalu beliau menyebutkan hadis diriwayatkannya sendiri dan juga diriwayatkan oleh at-Tirmidzi, an-Nasaa’i, Ibnu Majah, dan al-Hakim… (sebagaimana di atas).”

2. Maksud ‘DIBELENGGU’ itu boleh juga difahami dengan , ‘mereka terbelenggu kerana umat islam BERPUASA = iaitu Menahan diri dari melakukan perkara-perkara yg membatalkan puasa @ maksiat, dosa dll, maka lantaran itu, mereka seakan terbelenggu kerana gangguan-gangguan mereka tidak dihiraukan oleh umat islam yang berpuasa.

3. Pandangan lain pula, walaupun syaitan-syaitan telah dibelenggu, tetapi manusia tetap mempunyai hawa nafsu, maka dibulan Ramadhan ini, dapatlah kita melihat sendiri siapakah kita, our true colour, adakah kita manusia bersikap jelek atau sebaliknya tanpa bisikan syaitan.

4. Seorang tentera yg telah biasa hidup berdisiplin, walau sesudah pencen, dan bekerja sebagai peladang, jiwanya tetap terikut dengan disiplin tenteranya. Seorang yg berasal dari Utara, walau telah berkahwin dengan orang Negeri Sembilan, dan tinggal di Negeri Sembilan hingga memiliki cucu, ‘Loghat Utaranya’ masih lekat dan tidak hilang. Maksud saya, sesuatu yg telah lama mendarah daging dalam jiwa seseorang, walaupun punca asalnya sudah tiada, tetapi patternnya masih kuat mempengaruhi jiwa seseorang.

Wallahuaklam





Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]