Sabtu, 1 Jun 2013

OCDian - Terlalu sensitifkah kami ini?





SOALAN:

Betulkah pesakit OCD ini sangat sensitif seperti mudah kecil hati, terlalu perasa, walaupun terhadap perkara remeh temeh. Terima kasih


JAWAPAN DARI PERSPEKTIF SAYA (BUKAN DARI PAKAR JIWA):


Saya hanya mampu menjawab dari persepsi diri saya sebagai seorang yang pernah melalui saat2 kritikal sebagai penghidap OCD.

Bagi saya, dari kacamata orang normal, sememangnya penghidap OCD nampak seperti sangat mudah sensitif, walaupun dengan perkara remeh temeh, TETAPI

hal yang sebenarnya yang membuatkan mereka menjadi demikian sensitif bukan lah 100 peratus mencerminkan sikap diri mereka yang sebenar. Mereka menjadi terlampau sensitif KERANA menghidapi OCD. Sensitif yg keterlaluan atau marah tak menentu , mudah melenting, kerana sesuatu yang kecil bagi org normal, adalah sebuah konflik yang besar bagi penghidap OCD.

Mungkin seorang normal akan menjadi marah atau melenting apabila berlaku sesuatu yang mencabar maruah atau emosinya, cth seperti tanah milik ibubapanya ingin dirampas dengan cara yang tidak wajar dari sesebuah pihak.

Bagi penghidap OCD, perubahan yg dibuat oleh orang lain terhadap cara susunan rak bukunya yang tidak selari dengan 'etika kekemasan' yg disusunnya (sebagai contoh) adalah umpama konflik rampasan tanah diatas. Hal seperti ini boleh membuat dirinya menjadi serba tak kena selagi tidak disusun semula. Apa yang menjadi konflik dalam diri, sebenarnya penghidap juga merasa marah dengan gangguan yg dihadapinya itu, merasa rendah diri kerana sebenarnya dia sendiri tidak suka berkelakuan begitu, tetapi tidak mampu melawannya.

Perlu difahami bahawa, gangguan yg dihadapi berupa samada lintasan-lintasan dalam hati atau idea (bukan bisikan suara) yang menggesa penghidap agar melakukan perkara itu berulang-ulang dan akan muncul lagi dalam masa kurang dari setiap 5 minit, selagi keadaan yg menjadi konflik itu tidak dibetulkannya (cth: betulkan semula susunan buku). Kadangkala mereka menyusun semula buku BUKAN dengan kehendak diri mereka, tetapi melakukannya kerana tak terdaya melawan gesaan berulang-ulang yang berlaku 24 jam dalam kehidupan mereka. Lantaran itu, mereka menjadi seperti lemas, dan sentiasa tertekan, dan inilah yang membuatkan mereka menjadi sensitif, tetapi sebenarnya, jauh disudut hati mereka, penghidap OCD sangat kasihan dgn orang-orang disekeliling mereka yang sering menjadi mangsa kemarahan mereka.

Saya sendiri setelah melalui beberapa fasa dan kemudian dapatlah dikatakan agak 'bebas OCD', baru saya dapat mengenali dan mengetahui tentang kebolehan dan potensi diri saya sendiri, yang mana selama ini bagai terpendam dan tertutup dek kerana kebanyakkan masa dihabiskan dengan melayan OCD. Saya sendiri tidak menyangka saya mampu bercakap dihadapan khalayak ramai, boleh berjenaka dan membuat orang lain ketawa, malah menghasilkan ebook-ebook berkenaan motivasi dan lain-lain, yang mana selama ini, segala potensi ini hanya tersimpan tanpa saya ketahui, selagi diri saya masih dibaluti dengan ketat oleh OCD.

Saya yakin sebenarnya setiap OCDian bukanlah seperti apa yang umum nampak pada hari ini, jika ada rezeki dan Izin Allah, jika mereka pulih dan bebas OCD, mereka akan mendapati diri mereka juga berpotensi sebagai seorang yang sangat penyayang, empatik, mudah bertolak-ansur dan mempunyai pelbagai potensi lain, melebihi dari apa yang ada dalam kehidupan diri mereka sekarang.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]