Rabu, 24 April 2013

Suka Hati Koranglah..Aku malas nak fikir! Aku tak nak pening-pening!


Memang!

Memang aku dah malas nak fikir. Sebab aku tak nak pening-peningkan kepala aku. Tak payah nak susah-susah. Lebih aman dan mudah begini. Kepala pun tak serabut..

Aku (dulu kot) selalu cakap begini.

Orang lain pun selalu cakap macam ni.

Bangsa aku paling ramai suka cakap macam ni.

" Aku Tak Nak pening-peningkan kepala lah..!"

Sebab apa? Sebabnya, apabila menghadapi sesuatu konflik yang agak berat, terasa sangat sukar untuk memikirkan jalan penyelesaiannya, hati menjadi lemah, semangat semakin menurun, hati menjadi marah dan penuh syakwasangka buruk terutama pada takdir yang disangkakan 'sengaja' memberikan konflik itu kepada dirinya, maka keluarlah perkataan

"Aku malas nak fikir! Aku tak nak pening-pening!"

Ungkapan yang masyhur dari Sahabat Nabi S.A.W iaitu Abi Darda':

تفكر ساعة خير من قيام ليلة

"berfikir sejenak lebik baik dari solat qiyammulail (solat sepanjang malam)"

Tahqeeq: Ia disangkakan hadith, tapi sebenarnya adalah kata2 yg dinisbahkan kepada Abi Darda' (wafat 32 H, sahabat Ansar Madinah) [Zahabi, alSiyar, 2/348)

Terdapat hadis sahih yang mendokong kata2 Abu Darda' ini.

"Janganlah engkau berfikir akan Dzat Allah tapi renungilah ciptaan-Nya."
(alAlbani, silsilah alSahihah (4/396)



Menurut kajian sains, ini adalah kerana manusia hanya menggunakan tidak lebih dari 10 peratus kapasiti otak disepanjang hayat kehidupannya. Kita sudah terbiasa dilatih sebegini, berfikir hanya untuk keperluan memaksa, dan jarang untuk berfikir lebih dari yang biasa dilakukan, maka kerana itulah, apabila terdesak untuk memikirkan sesuatu dengan lebih dari kebiasaan, kita mula merasa lemah, pening, dan malas.

Sedangkan pada hakikatnya, otak kita mampu melakukan lebih dari yang kita sangkakan.

Bayangkan apakah yang berlaku jika kita semua dapat memaksimumkan penggunaan kapasiti otak kita melebihi dari 10 peratus?

Lantaran "Tak Mahu Pening-Pening"inilah maka banyaknya peluang dan perkara-perkara baru yang sebenarnya dapat kita miliki, telah pun terlepas.

Fakta Tentang Kekuatan Super dari Otak dan Fikiran Manusia

Beberapa FAKTA ilmiah tentang ajaib dan menakjubkannya otak dan fikiran seorang manusia, yang anda perlu tahu

FAKTA 1:
Otak manusia terdiri dari 30 juta neuron atau saraf otak yang bekerja dengan dahsyat melebihi kemampuan super computer apapun di dunia ini. Neuron inilah yang bekerja dengan dahsyat menciptakan keajaiban dalam hidup anda

FAKTA 2:
Memori otak manusia memilki kapasiti 30-70 triliun giga melebihi memory super komputer apapun di dunia

FAKTA 3:
Sebagaimana computer dapat terhubung dengan computer lain melalui jaringan, demikian juga fikiran manusia dapat terhubung dengan pikiran orang lain di mana saja mereka berada jika tahu cara yang tepat untuk menyamakan frekuensi otak.

FAKTA 4
Fikiran manusia terhubung dengan alam semesta yang dalam bahasa psikology disebut UNIVERSAL CONCIOUSNESS (Pemikiran alam semesta) atau dalam bahasa biologi disebut MORPHOGENETIC FIELD (medan morfogenetika).

FAKTA 5:
Fikiran manusia saling berinteraksi setiap saat tanpa disadari, tetapi jika dengan cara yang tidak dikendalikan dengan betul, akan mengakibatkan kesan negatif. Anda sebenarnya BOLEH dan MAMPU mengendalikannya untuk tujuan yang positif untuk keuntungan dalam kehidupan anda.

FAKTA 6

Fikiran manusia menjelajah dan dapat mengadakan hubungan dengan fikiran siapa saja dengan teknik subjective communication .

Lagi maklumat tentang Otak

Kajian otak menunjukkan bahawa perasaan manusia berasal dari dalam otak.

Otak memperoses rasa 'Sakit' tetapi otak tidak memiliki rasa sakit itu.

Struktur otak manusia hampir sepenuhnya berkembang pada usia 11, meskipun beberapa pengurusan diri yang lebih tinggi menyebabkan fungsi otak terus berkembang sampai usia 20 .

Diameter dari neuron otak individu adalah 4 mikron, yang berarti 30,000 neuron boleh muat di kepala pin. (lebih kecil dari USB-Drive yang ada)

Otak manusia memiliki 10 juta neuron, sehingga menjadi alat pembelajaran yang paling kuat di dunia.

Setiap neuron otak tunggal mempunyai antara 1.000 sampai 10.000 connection dengan neuron lain, hingga 10 triliun neuron connection dapat dilakukan

Alkohol mengganggu proses otak dengan melemahkan connection antara neuron

Bahagian yang sama dari otak menafsirkan rasa sakit baik fizik dan emosional.

Stres dalam waktu lama dapat melemahkan kemampuan otak untuk belajar dan mengingat.

Otak anjing adalah 19 kali lebih kecil dari otak manusia dewasa; otak gajah 4 sampai 5 kali lebih besar dari kita.

Otak Lumba-lumba berhidung botol dewasa ukurannya hampir sama dengan otak manusia dewasa.

Otak orang dewasa rata-rata beratnya 3 sampai 4 lbs. namun menggunakan 20% dari oksigen tubuh.

Kekurangan Oksigen 5 - 10 minit saja mampu menyebabkan kerosakan otak.

Otak kita memmerlukan darah 20 % dari seluruh darah yang ada di tubuh kita

Otak manusia mempunyai pembuluh darah sepanjang 400 mil (640 km)

Penyampaian mesej otak antara sesama neuron adalah dalam kecepatan 1/1000 saat

Setiap kali Anda memiliki mempunyai fikiran baru atau memori, connection baru dari otak dibuat antara dua atau lebih sel-sel otak

Otak Anda menghasilkan sampai 25 watt daya ketika sedang jaga --- cukup untuk menghidupkan mentol lampu.



...............

SEKARANG NI TANYA BALIK DIRI SENDIRI:

MALAS NAK PENING-PENING KE ATAU SEBENARNYA MALAS NAK GUNAKAN KAPASITI OTAK LEBIH SEDIKIT?

PENING TU MEMANGLA PENING, TAPI SEKEJAP JE, BILA DAH MULA BIASA GUNAKAN KAPISITI YANG LEBIH DARI BIASA, TAKKAN PENING LAGI, TAPI IDEA DAN 'LADUNI' AKAN MULA MASUK MENCURAH-CURAH...TAK PERCAYA? CUBALA DULU. JANGAN ASIK NAK PENING JE EK...HEHEH..KBOII

Khamis, 11 April 2013

Just Kidding, It's Just a Joke, Saya Gurau Je La...

Bismillahirahmanirrahim

Hari ini, fitnah amat berleluasa disana sini, sedangkan fitnah itu amat berbahaya sekali sepertimana maksud firman Allah:

"Dan fitnah itu lebih besar bahayanya daripada pembunuhannya."
(Surah Al-Baqarah: 191)

Umummya, masyarakat dunia sedia mengetahui akan akibat yang sangat buruk hasil daripada fitnah ini. Akan tetapi ianya lama-kelamaan menjadi sesuatu yang 'halal' dan glamour serta mempersonakan apabila ianya diterjemahkan sebagai "GOSSIP"


Meaning Of Gossip

Gossip is idle talk or rumor about the personal or private affairs of others. It is one of the oldest and most common means of sharing facts, views and slander.

Noun
Casual or unconstrained conversation or reports about other people, typically involving details that are not confirmed as being true


Gossip selalunya berkisar tentang seseorang yang terkenal samada selebriti, ahli politik dan sebagainya. Apabila disebut GOSSIP. manusia seakan menerimanya dengan lebih terbuka seakan ianya halal. Tak kisahla samaada apa yang digossipkan itu benar atau tidak, ramai yang mudah percaya dan ada juga yang beranggapan : "biasala artis, biasala tu, alim macamana pun kalau dah kaya.." dan seterusnya.

Segala respon terhadap gossip ini sebenarnya berlaku tanpa menyedari bahawa apa yang mereka seronok memperkatakan itu adalah sebenarnya berbentuk fitnah yang telah dikomersialkan dengan perkataan gossip. Hakikatnya fitnah tetap fitnah.

Dalam diam kita tidak menyedari akan tektik baru daripada musuh tradisi manusia iaitu syaitanirrojim iaitu melalui Matlamat Menghalalkan Cara. Seperti yg tersebut diatas, Fitnah digantikan dengan Gossip.


Selain dari gossip, sebenarnya terdapat banyak lagi perkara-perkara yang mendatangkan kemurkaan Allah, yang telah diberikan nafas baru yang lebih komersial didalam usaha syaitannirojim untuk menyesatkan manusia terutama umat Islam, melalui Matlamat Menghalalkan Cara.

Salah satu daripadanya yang mungkin selama ini tidak kita sedari ialah: JOKES / GURAU



Meaning Of Jokes
Make jokes; talk humorously or flippantly.

Noun
A thing that someone says to cause amusement or laughter, esp. a story with a funny punchline.


Hakikatnya, bergurau atau menimbulkan kelucuan dengan niat membuat orang lain merasa terhibur, gembira dan riang adalah niat yang baik. Islam tidak pernah melarang umatnya untuk menghiburkan hati dan merasakan kegembiraan kerana perasaan gembira itu juga salah satu daripada anugerah Allah.

Akan tetapi, apabila gurauan itu telah disalahertikan, sehingga diselitkan unsur kutuk mengutuk, menghina, membuat perasaan orang lain terguris, mengaibkan seseorang, ianya bukan lagi gurauan, tetapi ini adalah kutukan atau tindakkan memperlekehkan seseorang

Namun apabila ianya disandarkan sebagai "Its Only A Jokes", maka orang yang dikutuk tadi tidak dapat berbuat apa-apa kerana jika dia memberontak atau melenting, dia akan ditertawakan kerana dikatakan :

Tidak tahan bergurau, atau Mudah marah walaupun hanya kepada gurauan.


Kita kembali kepada makna asal GURAU: membuat sesuatu perlakuan atau perkataan dengan tujuan membuat orang lain terhibur dan gembira. Maka jika gurauan itu tidak berupaya membuat orang gembira, tetapi menjadi kecil hati dan menimbulkan kemarahan, apakah itu masih lagi boleh dikatakan sebagai Gurau atau Jokes?

Kita tidak menyedari bahawa kita telah tertipu dengan Matlamat Menghalalkan Cara dari syaitanirrajim, iaitu Menterjermahkan perlakuan menghina, mengutuk dan mengaibkan seseorang itu kepada Gurau / Jokes.

Sebagai contoh:

a. "Semalam aku mimpi main skateboard, seronoknya, alih-alih aku terjatuh, rupa-rupanya aku terjatuh dari katil. Bengkak kaki aku sampai sekarang ni"

Hal ini sememangnya melucukan, dan tidak mengaibkan sesiapa.


b. Seseorang yang bertubuh tinggi sedang membuat salinan pada masin fotokopi. Kerana tubuhnya yang tinggi, dia terpaksa membongkok , lalu terdengar kata-kata:

" kalau iya pun nak jual, pergila kat Lorong Haji Taib, tertonggek-tonggek...hahahaha.jangan marah..aku gurau je"

Hal ini mungkin mendatangkan kelucuan pada orang lain yang mendengarnya, tetapi boleh mengaibkan orang yang dimaksudkan, dan boleh menyebabkan kemarahan. Lebih-lebih lagi bila ada orang lain yang akan mula memberikan gelaran "Bontot Tonggek" kepada orang itu setelah mendengar gurauan tadi. Adakah ini gurauan, atau hinaan? Bukankan menghina ciptaan Allah itu seumpama menghina Penciptanya?

Hari ini ramai yang ingin melepaskan geram, atau sememangnya bertujuan untuk menghina seseorang, mungkin akibat rasa dengki akan kelebihan seseorang, tetapi telah menggunakan platform JOKES/GURAU sebagai sandaran. Dia dapat membuat hinaan terang-terangan kepada seseorang itu, tetapi dia masih tidak dikatakan bersalah kerana dia menyebut perkataan " aku gurau je" di akhir penghinaan itu.

Sehinggalah budaya Menghina Melalui Gurauan ini telah pun mendarah daging dalam masyarakat kita, sehingga kita tidak lagi dapat membezakan antara Gurauan dan Penghinaan. Ianya hanya dapat dikesan dengan melihat hasilnya, samada orang akan terhibur, atau menjadi terasa.

Ada juga yang TIDAK MENYEDARI mereka membuat penghinaan, tetapi mereka MENYANGKAKAN mereka membuat GURAUAN

Contohnya seperti seseorang yang sedang mengalami situasi yang tertekan atau sedih, cuba menghubungi seseorang untuk mengadu atau meluahkan kekalutannya, tentulah dia akan menghubungi seseorang yang dirasakannya akan memberikan semangat atau pujukan.

Akan tetapi kerana terlalu suka bergurau, luahan orang itu diperlekehkan dan diketawakan, dan hal ini berlaku tanpa disedari oleh orang yang dihubungi itu, kerana sikapnya yang sudah terlalu mendarah daging dengan penyakit kuat bergurau. Mungkin niatnya ingin membantu, tetapi dengan cara gurauan yang tidak kena tempat. Apakah perasaan orang yang menghubunginya itu? tentu akan lebih tertekan dan merasakan seolah keadaan yang dihadapinya itu sesuatu yang boleh diremeh-temehkan. Ini akhirnya menimbulkan kebencian antara sesama manusia.

Begitu juga jika ada seseorang yang menghantar gambar saudaranya yang sedang tercedera atau dalam kesakitan, kepada orang yang difikirkannya sentiasa ingin tahu dan sentiasa mengambil berat akan dirinya dan keluarganya. Biasanya pasti akan mendapat respon seperti disuruh bersabar, atau akan sama-sama mendoakan agar orang itu segera sembuh, jika orang itu seseorang yang benar-benar ingin mengambil berat.

Bagaimana jika respon yang diterima adalah dalam bentuk penghinaan bersandarkan gurauan seperti: Kalau iya pun nak hantar gambar, suruhlah orang itu pakai lawa-lawa sikit barulah hantar.

Logikkah seseorang yang sedang terlantar sakit dan tak berupaya bergerak perlu disuruh menyalin pakaian yang kemas, cantik semata-mata untuk menghantar gambar kepada dia? Dalam keadaan seperti ini, kriteria tersebut tidak perlu diambilkira. Kerana jika benar seseorang itu perihatin akan seseorang, pasti dia akan mengenepikan hal itu dan jauh sekali untuk dijadikan bahan gurauan.

Tetapi lantaran jiwa yang sudah mendarah daging dengan sikap suka memperlekehkan dan memandang kecil akan kehidupan orang lain, maka perkara-perkara yang sensitif dalam kehidupan orang lain hanya akan dijadikan sebagai gurauan sahaja oleh golongan manusia sebegini. Baginya nilai hidup dan perasaan orang lain tidak penting, yang penting dan bagus hanya dirinya sahaja. Mereka gembira dan ketawa melihat orang lain mendapat penghinaan dan jika diingatkan hal itu sesuatu yang melampau, mereka akan memberikan alasan: Alah..takkan gurau pun tak boleh.

Inilah hasil kejayaan Matlamat Menghalalkan Cara dari musuh-musuh Islam sehingga orang Islam yang mendakwa diri mereka beriman tidak dapat lagi membezakan antara Gurauan dan Penghinaan.


Dari perbincangan ini, maka sekarang ini cuba kita fikirkan, Apakah selama ini kita membuat Gurauan atau kita telah membuat Penghinaan?

Fikirkan juga, apakah orang yang kita labelkan 'Mudah sangat terasa/ Tak Tahan Gurau/ Mudah Marah' itu benar-benar perasa dan sensitif atau pun kemarahannya itu memang wajar sebagaimana marahnya seseorang apabila dihina atau dikutuk?

Fikir..fikir....

Firman Allah bermaksud:

"Maka bolehlah mereka (golongan munafik) ketawa sedikit (di dunia ini) dan mereka akan menangis banyak (di akhirat kelak), sebagai balasan bagi apa yang mereka telah usahakan (semasa hidup di dunia)."
(At-Taubah : 82)

"Maka mengapa kamu ketawa dan tidak menangis?" (An-Najm : 60)


Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud: “Dan janganlah kamu banyak ketawa kerana banyak ketawa itu mematikan hati”. (Riwayat Ahmad dan At-Tirmizi).

Ibnu Mas’ud meriwayatkan dari Auf bin Abdullah bahawa biasanya Rasulullah S.A.W. tidak tertawa melainkan senyum simpul.

Rasulullah tidak pernah ketawa berdekah-dekah, hanya tersenyum sahaja samada senyum kecil atau senyum lebar. “Tawa Rasulullah SAW, hanyalah senyuman”(Riwayat Tirmidzi).

Sesungguhnya Rasulullah SAW apabila ketawa baginda hanya menampakkan barisan gigi hadapannya sahaja, bukan ketawa yang berdekah-dekah, mengilai-ngilai atau terkekeh-kekeh.

Dalam sebuah hadith Rasulullah SAW menyebut “Aku hairan orang yang tertawa dengan mulut yang terbuka penuh sementara ia tidak tahu apakah Tuhan menyukai perbuatannya itu atau tidak“.

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi SAW bersabda: “Sekiranya kamu mengetahui apa yang aku ketahui nescaya kamu kurang ketawa dan banyak menangis.” (Riwayat al-Bukhari).

Rasulullah SAW mengetahui kerana Baginda telah melihat dengan matanya sendiri keadaan Syurga dan Neraka semasa Mikraj.



Wallahuaklam

Selasa, 9 April 2013

Baiki Perhubungan Yang Semakin Pudar

Assalamualaikum,

Kadangkala kita mendapati bahawa kita hidup dikalangan beberapa orang (bukan semua) yang tidak seiring atau tidak sefaham dengan kita. Dengan erti kata lain, mereka ini lebih cenderung negatif, menyakitkan hati dan perasaan kita dan seakan tidak menyedari sikap mereka, dan seolah tidak akan berubah.

Jika mereka ini dari kalangan komuniti luar, mudah sahaja untuk kita menangani perkara ini iaitu dengan menjauhi dan tidak bercampur dengan kumpulan manusia sebegini.

Tetapi, bagaimana jika mereka terdiri dari suami, isteri, ibubapa, atau adik beradik dan keluarga terdekat atau rakan sepejabat atau pun majikan, yang mana setiap hari kita pasti akan berurusan dengan mereka?


.


Kita sedang cuba mengamalkan kehidupan yang positif, tetapi akibat sikap dan tindakan mereka ini akan memudahkan kita untuk menjadi marah, kesan dari kemarahan terpendam maka memungkinkan kita memberontak, down dan sukar untuk menetapkan frekuensi kita sentiasa berada dalam posisi positif.

Bersabar? Menasihati dan cuba memberikan approached posisitif dengan baik? Mungkin sudah diusahakan akan tetapi mereka ini tetap begitu, malah makin menjadi-jadi dan kita seakan sudah semakin hilang kesabaran pada mereka.

Memberi kemaafan? Memang sudah diberikan kepada kesalahan yang lalu, tetapi bagaimana dengan esok, lusa ? Pengalaman menunjukkan mereka ini tidak akan berubah dan seakan seronok menyakiti kita dalam pelbagai cara.

Bunuh sahaja? Kalau membunuh itu halal dan tiada dosa, mungkin mereka sudah lama lenyap dari muka bumi ini. Mungkin juga kita sendiri sudah pun terbunuh. hehehehe

Firman Allah: "there is always a way out" ~

فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا Kerana sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan,
إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan.


(Surah Al-Insyirah : 5-6)


Apa kata kalau kita cuba dengan cara ini, cuba dulu, baru boleh tahu hasilnya nanti, tapi kena buat betul-betul!


Sediakan sehelai kertas dan pen, kemudian pilih salah seorang dari 'mereka' tadi.

Diatas kertas ini, tuliskan segala senarai KEBAIKAN dan ASPEK POSITIF yang masih ada pada mereka yang benar-benar anda pernah lihat dan memang anda ketahui. Ingat, setiap insan itu walau seteruk mana pun sikap mereka, pasti masih ada nilai kebaikan walau pun sedikit di dalam diri mereka. Walaupun bukan kebaikan yang pernah mereka lakukan pada anda, tetapi pada orang lain, yang anda tahu.

Cuba tuliskan satu persatu dengan terperinci dan spesifik, dalam bentuk yang positif.


contohnya seperti:


1. Aku sering melihat dia memberi kucing jirannya makan pada malam hari.

2. Dia pernah turut berkongsi wang kutipan pejabat untuk membeli hadiah untuk harijadiku.


3. ...dan seterusnya.


Cuba cari dan gali seberapa banyak yang anda dapat. Ingat, ini adalah bukan untuk dia, tetapi untuk kebahagiaan anda.


Selesai menulis, anda bacakan semula semua yang anda tulis itu dengan penuh penghayatan. Cuba rasakan frekuensinya, getarannya. Setelah itu berdoalah kepada Allah, mohon supaya orang yang dimaksudkan itu sedar kekhilafannya dan mohon dijauhkan dari keburukan orang itu.

Langkah seterusnya ialah, menyimpan senarai yang anda tulis itu dekat dengan anda, dan jadikan sebagai affirmasi yang perlu anda baca banyak kali setiap hari, sekurang-kurangnya 20 kali.

Apakah yang akan berlaku dari sudut Fizik Kuantum? Apa yang sedang anda lakukan ini ialah anda sedang memperbesarkan dan memperkuatkan getaran positif 'orang' itu dan getaran itu akan mula mengisi belon aura anda. mengikut kajian, 'orang' itu masih tetap akan sama sahaja keadaannya, mungkin akan lebih baik atau mungkin akan lebih teruk, AKAN TETAPI dia akan tersasar menjadi lebih positif setiap kali berdepan atau membuat urusan dengan ANDA. Jika sekiranya 'orang' ini berada di dalam mood yang terlalu teruk dan kasar , anda akan diselisihkan dari bertemu dengannya, dengan syarat anda sentiasa maintain (istiqamah) dengan getaran positif anda. INSYA'ALLAH.

Cubalah dulu, tetapi bukan dengan niat nak testing atau cuba-cuba, tetapi dengan niat ingin benar-benar mengubah perhubungan yang kian renggang antara anda dengan 'orang' itu supaya lebih baik dan membahagiakan diri anda.

Maksud firman Allah:

Dan tidaklah sama (kesannya dan hukumnya) antara perbuatan baik dan perbuatan jahat . Tolaklah kejahatan (yg ditujukan padamu) dengan cara yg lebih baik maka apabila engkau berbuat demikian, (kamu akan mendapati) orang yg menaruh rasa permusuhan terhadapmu, dengan serta merta akan menjadi seolah-olah seorang sahabat karib.

Dan sifat yang terpuji ini tidak dapat diterima dan diamalkan melainkan oleh orang-orang yang bersikap sabar, dan tidak juga dapat diterima dan diamalkan melainkan oleh orang yang mempunyai bahagian yang besar dari kebahagian dunia dan akhirat.

(Al-Fussilat: 34-35)

Walau apapun, hanya Allah yang Maha berkuasa menentukan


wallahuaklam

Pesakit OCD: Ada Berani?

Assalamualaikum


Dalam ikhtiar dan usaha merawat diri dari gangguan was-was @ OCD, pelbagai maklumat telah cuba dikongsikan diblog ini dan juga terdapat dari sumber-sumber yang boleh didapati dari tempat lain. Antara perkongsian adalah tentang pop-up dari makhluk syaitanirrojim LINK .

Cabarannya adalah setelah memahami tentang kehadiran dan bagaimana pop-up ini boleh berlaku,

Adakah kita dapat meyakinkan diri kita bahawa pop-up ini benar-benar wujud atau tidak. Jika kita sekadar memahami, tetapi tidak berusaha untuk meyakini, maka adalah sukar untuk merawat diri kita dari gangguan ini.


TAHAP/ LEVEL KESEMBUHAN

Setiap usaha dan ikhtiar mempunyai peringkat-peringkat atau tahap yang boleh diukur. Oleh itu, didalam hal yang berkait dengan pop-up ini, kita boleh membuat ukuran sejauh mana kekuatan dan semangat kita untuk membebaskan diri kita dari penyakit ini.


Antara cara mengukurnya ialah:

Selesai mandi wajib, dan setelah berpakaian dan bersiap untuk urusan lain dalam kehidupan, tiba-tiba terasa bahawa anda tidak menyampaikan air pada bahagian cuping telinga. Dan anda sememangnya tidak dapat mengingati semula samada benar atau tidak perkara ini, tetapi anda tahu anda seorang pesakit OCD, dan anda tahu tentang kewujudan pop-up. Jika anda segera dapat membuat anggapan bahawa idea tentang tidak membuat basuhan pada bahagian telinga itu hanya lah pop-up dari syaitan, dan diri anda benar-benar kuat dan sedia untuk pulih, anda pasti mampu 'IGNORE' idea tentang air tidak rata ditelinga kerana anda faham dan tahu bahawa itu hanyalah pop-up. Jika anda lemah, anda mungkin akan masuk semula ke bilik air dan mandi wajib sekali lagi dan kali ini dengan penuh konsentrasi untuk meratakan air pada bahagian cuping telinga

Bagaimana jika selesai mandi nanti anda terasa pula ada bahagian lain yang tidak rata? Kebenaran atau sekadar pop-up?


Akhir sekali, jika anda benar-benar semakin pulih, pada pop-up yang pertama sahaja keluar dalam pemikiran dan perasaan anda, contohnya:

" Eh, tadi aku basuh telinga ke tidak?" - (ini sebenarnya bukan suara hati anda, tetapi popup)


Berani atau tidak untuk anda katakan pada diri anda:

"Lagi? apa lagi yang tak kena? leher? celah kangkang? bulu? apalagi yang kau nak popup pada aku? apa lagi? air tak masuk dalam hidung? Hidung kepala tengkorak kau lah syaitan!!"


Dan terus melupakan hal itu, sambil membaca bismillah atau zikir didalam hati, kerana membaca bismillah akan membuat syaitan menjadi semakin mengecil - hadits.


“Kaldai Nabi SAW telah terjatuh, lalu aku mengatakan, “celakalah syaitan”

Lalu Nabi bersabda, “Janganlah kamu katakan ‘celakalah syaitan’ sebab jika kamu mengatakannya maka syaitan akan menjadi semakin besar tubuhnya dan syaitan akan berkata pula: , ’Dengan kekuatanku, aku akan mengalahkan manusia ini.’

Namun, apabila kamu mengatakan ‘BISMILLAH’, maka dia akan mengecil sehingga menjadi sekecil lalat.”
(HR. Ahmad)


Jika anda berjaya melalui tahap ini dengan jayanya, bermakna peratus kesembuhan anda semakin tinggi dan semakin hampir kepada terma kesembuhan dalan OCD iaitu "Cure Means Better"

Amacam OCD's? Ada brann!!!



Selasa, 2 April 2013

فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O

فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ Oفَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ Oفَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O




بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمنِ الرَّحيمِ

فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

(Ar-Rahman: 13,16,18,21,23,25,28,30,32,34,36,38,40,42,45,47,49,51,53,55,57,59,61,63,65,67,69,71,73,75,77)



فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ Oفَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ Oفَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ Oفَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ Oفَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ Oفَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ Oفَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُما تُكَذِّبانِ O
Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]