Rabu, 7 November 2012

Rindu Tapi Tak Upaya Menjawab Sapaan



Dia rakan sekolahku ketika menengah rendah. Dia kehilangan ayahnya ketika berusia baru 1 tahun. Memang dia tidak dapat mengingati apa-apa pun memori bersama Arwah ayahnya. Terkadang dia meluahkan rasa irinya bila melihat kawan-kawan yang lain yang mempunyai ayah sebagai pelindung dan tempat bermanja.

" Aku tak pernah berkesempatan menyebut perkataan 'AYAH' kepada seseorang. Dan aku tak pernah mendengar seseorang yang menggelarkan dirinya 'AYAH' memanggil aku. "

Begitu antara luahan hati yang pernah dikongsikannya padaku. Aku bersimpati dengan nasibnya. Apakan daya, Ayahnya dijemput kembali dalam satu kemalangan jalanraya ketika pulang dari bekerja. Hinggalah ke hari ini, walau sudah menjejak usia yang semakin matang ini, sesekali dia tetap meluahkan kerinduannya terhadap AYAH.

Baru-baru ini kami terserempak disebuah pasaraya lantas beliau mengajak saya bersembang minum. Ada sesuatu yang sangat penting ingin diperkatakan nampaknya.

" Hajat aku selama ini dimakbulkan...!"

Hajat apa tu?

Ayahku menyapaku!

Biar benar?

Betul, malah dia hantar SMS padaku, cuba baca ni:


" TOLONG TOPUPKAN AYAH RM30 KE NOMBOR INI. INI NOMBOR KAWAN AYAH, HP AYAH HILANG, AYAH ADA DI BALAI POLIS KERANA ADA URUSAN MUSTAHAK. JANGAN RISAU, SELESAI NANTI AYAH TELEFON KAMU"


Haha...berderai ketawa kami berdua, kerana SMS itu adalah dari PENIPU yang cuba menipu semata-mata untuk mendapatkan kredit panggilan. Mungkin ada juga orang yang telah tertipu dan terkena.


"Aku memang tahu ini semua penipu, tapi kau tahu apa kesannya padaku? Untuk seketika, sejurus mendapat SMS itu, aku agak teruja seketika, terasa seolah-olah benar-benar seseorang yang bernama AYAH telah menghubungi aku. Seolah-olah kerinduanku agak terubat. Beberapa kali aku mengulang membacanya hingga airmataku menitis, Malah aku tetap akan menyimpan SMS ini sebagai kenangan.

Yang lucunya, aku terpikir juga , jika benar 'AYAH' menghantar SMS padaku, telefon jenis apa agaknya yang digunakannya di alam barzah? I-Phonekah? Blackberrykah? Hahaha, dan terfikir juga aku, sekian lama aku merinduinya, tiba-tiba dia muncul hanya untuk meminta wang.

Dan yang agak menyedihkan ialah, aku tidak menjawab SMS dari 'AYAH'!




PERHATIAN: BAGI ANDA YANG MASIH MEMPUNYAI IBUBAPA HINGGA KINI, BERSYUKURLAH KERANA MASIH MENDAPAT KESEMPATAN UNTUK BERBAKTI, BERMANJA, MERAJUK DAN BERBUDI KEPADA IBUBAPA. BERSYUKURLAH WALAUPUN KADANGKALA ANDA MERASA JAUH HATI ATAU PENING KEPALA DENGAN SIKAP IBU BAPA ANDA. BAYANGKAN PERASAAN MEREKA YANG TIDAK MEMILIKI KESEMPATAN SEPERTI ANDA.


1 ulasan:

  1. Kelakar dan sedih bila saya baca entry nih, tersentuh bila baca bila sudah menjadi anak yatim sejak kecil lagi, ya rasa syukur...apa-apapun mereka tetap adalah ibubapa kita...dan betul sangat harus hargai semasa mereka masih ada...Terima Kasih...

    BalasPadam

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]