Khamis, 14 Jun 2012

Ilmu Melupakan Kenangan Lalu

Kenangan-kenangan lalu yang pahit dan meruntun jiwa ternyata amat sukar dilupakan. Melayan perasaan mengenangkannya menambahkan lagi duka lara dan sakit didalam jiwa yang telah memang sedia tertekan. Hal ini amat menyukarkan kita untuk memberi fokus pada masa kini dan matlamat masa depan.

Ada juga yang bertanya saya, bagaimana cara ingin membuang semua memori-memori silam yang negatif ini dari dalam diri. Saya telah mencadangkan beberapa kaedah seperti EFT, Affirmasi, Latihan Pernafasan, Visualisasi dan lain-lain. Sebenarnya, jika kita mengambil salah satu dari kaedah-kaedah yang dicadangkan atau pun dari sumber-sumber lain,dan menjadikannya sebagai ikhtiar dan dilakukan dengan bersungguh-sungguh, InsyaAllah, Tuhan pastiakan membantu hamba-hambaNya yang telah menunjukkan keinginan yang kuat serta komitmen (ikhtiar) yang istiqamah.

Mungkin melakukan beberapa kaedah yang disebutkan merupakan sesuatu yang berat bagi sesetengah individu, lantaran tidak memahami sepenuhnya akan langkah-langkah yang sepatutnya dilakukan, mungkin akibat hati dan jiwa yang terlalu lemah dan terlalu berputus asa maka telah hilang keinginan untuk membuat perubahan kerana telah tiada keyakinan lagi.


Maka pada kali ini, saya ingin berkongsi suatu ilmu atau kaedah yang sangat mudah, untuk membuang kenangan-kenangan lalu yang mencengkam jiwa.


Saya telah menggunakannya terlebih dahulu untuk memastikan ianya benar-benar mujarab. Untuk melakukan kaedah ini, ianya memerlukan suatu elemen atau 'barang' yang sangat ampuh yang telah digunakan secara tradisi turun-temurun oleh nenek moyang kita rupanya.





Anda hanya perlu mendapatkan barang ini, dan ianya mudah didapati dimana-mana sahaja, InsyaAllah selepas menggunakannya, anda akan dapat merasakan perubahan pada diri anda. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang elemen atau 'barang' ini, sila klik pada LINK
Mudah, Percuma dan Mujarab!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]