Jumaat, 29 Jun 2012

Atom yang tawaf dan bertasbih

Atom (zarah) menurut kajian sains adalah asas tenaga didalam setiap kehidupan manusia. Ianya adalah tenaga yang bergetar. Struktur atom terdiri dari:

1. Neukleus (Proton dan Neutron)

2. Elektron



Elektron sentiasa berputar dalam orbitnya mengikut lawan jam mengelilingi neukleus dan ini sentiasa berlaku berterusan tanpa henti. Himpunan jutaan atom ini yang membentuk molekul-molekul, dan seterusnya membentuk objek yang sesuai dengan binaan yang diwakilinya seperti contoh :

Diri manusia: (secara ringkas)

Atom -> Molekul -> Organel -> Sel2 Tubuh -> Tisu -> Organ -> Sistem Organ -> Organisma (Manusia)

Apa yang kita perlu faham disini ialah, diri kita sebenarnya adalah himpunan dari jutaan atom iaitu tenaga yang sentiasa bergetar melalui putaran lawan jam mengikut orbitnya .

.........

Lihat pula dimanakah manusia ditempatkan. Kita diciptakan sebagai khalifah dimukabumi ini. Bumi adalah salah satu dari 9 planet yang berada dalam satu sistem suria yang juga mempunyai orbitnya beredar mengelilingi pusat sistem suria iaitu matahari dengan putaran lawan jam selama 365 1/4 hari untuk setiap satu pusingan. Disamping itu, bumi turut berputar selama 24 jam untuk tempoh satu pusingan.

Apa yang kita perlu faham disini ialah, bumi kita sebenarnya sentiasa berputar melalui putaran lawan jam mengikut orbitnya

Sistem Suria kita:



Sistem suria pula sebenarnya bukanlah hanya satu sahaja, terdapat banyak lagi sistem suria diluar sana. Bintang yang kita lihat dimalam hari itu adalah berpotensi sebagai matahari bagi sistem suria lain, yang mempunyai planet-planet yang tersendiri yang juga membuat putaran mengelilingi pusat mengikut lawan jam, mengikut jangka waktu masing-masing yang ditetapkan. Matahari kita mungkin sahaja dilihat seperti bintang dimalam hari dari sistem suria yang lain kerana jarak yang terlalu jauh.

Apa yang kita perlu faham disini ialah, setiap Sistem Suria sebenarnya sentiasa berputar melalui putaran lawan jam mengikut orbitnya

...........

Gabungan himpunan sistem-sistem suria ini dikenali sebagai galaksi. Dimana, sistem suria kita berada di dalam galaksi Bima Sakti (Milky Way). Menurut lapuran kajian Hubble Space Telescope pada tahun 1999, terdapat lebih 125 billion galaksi diseluruh alam semesta. Walaubagaimanapun, Hanya Allah SWT yang Maha Mengetahui jumlah sebenar galaksi yang diciptakanNya didalam alam semesta ciptaanNya ini.

Apa yang kita perlu faham disini ialah, galaksi juga sentiasa berputar melalui putaran lawan jam mengikut orbitnya


Galaksi


............

Mengapa segalanya berputar mengikut orbit mengikut putaran lawan jam? Kebetulankah? Dari sekecil-kecil atom, hinggalah sebesar-besar objek yang diketahui manusia seperti planet dan galaksi, semuanya tidak pernah berhenti dari terus menerus melakukan putaran ini. Kebetulankah?

Segalanya ini bukan kebetulan, tetapi sebuah program yang telah diatur (sunatullah) oleh Maha Pencipta Alam ini yang kita ketahui sebagai TAWAF dan BERTASBIH (mensucikan ALLAH).

Maksud Firman Allah:

17-44: Langit yang tujuh, dan bumi dan segala yang ada di dalamnya bertasbih (mengucapkan kesucian) kepada-Nya . Dan tidak ada suatu pun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya (Allah),TETAPI KAMU TIDAK MENGERTI AKAN TASBIH MEREKA. Sesungguhnya Dia (Allah) adalah al-Halim (Maha Penyantun/ Penyabar), lagi al-Ghafur (Maha Pengampun).
(Al-Israk : 44)

Kesimpulan persoalan ini sebenarnya dapat diuraikan dengan mudah dengan melihat proses Tawaf :

Tawaf bermaksud mengelilingi kaabah sebanyak tujuh pusingan ke kiri bermula dari hajar aswad dan berakhir pada tempat yang sama dengan syarat-syaratnya. Antara amalan sunat semasa melakukan tawaf ialah membaca doa, membaca al-quran, atau berzikir.


Maksud Firman Allah:

"Kemudian hendaklah mereka membersihkan dirinya, dan hendaklah mereka menyempurnakan nazar-nazarnya, dan hendaklah mereka tawaaf akan Baitullah (Kaabah) yang tua sejarahnya itu". (Al-Hajj: 29)

Dan bangunan ka'abah ini sebenarnya adalah berada setentang dengan Baitul Makmur dilangit ketujuh iaitu dimana penghuni langit iaitu para malaikat pula bertawaf dan bertasbih mengelilingi Baitul Makmur.

ALLAH telah bersumpah dengan Baitul Makmur di dalam Al Quran sebagaimana firmanNYA yang bermaksud : ‘ Dan demi Baitul Makmur’ . (At-Thur: 4)

Rasulullah s.a.w telah menyebutkan bahawa ketika Israk dan Mikraj, baginda dibawa melalui ke Baitul Makmur di langit ke tujuh. Baginda bersabda yang ertinya :

‘Kemudian saya dibawa naik ke Baitul Makmur di situ terdapat 70,000 malaikat masuk ke dalamnya setiap hari dan tak pernah kembali dari situ sehingga sampai yang terakhir’



Apa yang kita perlu faham disini ialah, seluruh alam semesta ini sebenarnya sentiasa berputar melalui putaran lawan jam mengikut orbitnya yang mana putaran ini adalah TAWAF dan BERTASBIH yang telah ditetapkan oleh Allah (sunatullah) yang tidak akan berubah melainkan dengan kehendakNya.

Ingin mendengar zikir alam? Pekup kedua belah telinga anda dengan tapak tangan dan dengarkan bunyinya. Pasti anda akan mendengar bunyi deruan : huuuuuuuuuuu..

Zikir Hu adalah salah satu zikir yang juga dikenali dengan zikir Allah Hu atau Hu Allah, yang mana zikir ini biasa dipelajari oleh golongan pengikut pengajian sufi atau tariqat.

Namun, sedihnya, didalam pada itu, ada jua sejenis makhluk yang diciptakan Allah yang jarang, kurang atau tidak minat, atau tidak mahu bertasbih mensucikan serta memuji Pencipta mereka, walaupun sistem biologi tubuh mereka secara saintifiknya berterusan melakukan tawaf dan bertasbih. Makhluk ini ialah MANUSIA TERMASUK AKU.


Maksud Firman Allah:

[20] Dan pada bumi ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan dan kekuasaan Allah) bagi orang-orang (yang mahu mencapai pengetahuan) yang yakin,

[21] Dan juga pada diri kamu sendiri. Maka mengapa kamu tidak mahu melihat serta memikirkan (dalil-dalil dan bukti itu)?

[22] Dan di langit pula terdapat (sebab-sebab) rezeki kamu, dan juga terdapat apa yang telah (ditakdirkan dan) dijanjikan kepada kamu.

[23] Maka demi Tuhan langit dan bumi, sesungguhnya (apa yang tersebut) itu tetap benar, (tidak patut diragu-ragukan) sebagaimana (tidak sepatutnya diragukan) benarnya kamu dapat berkata-kata.

(Adz-Dzariyat: 20-23)


Wallahuaklam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]