Selasa, 6 Mac 2012

Jodoh Dari Tuhan

“Abang nak dengar cerita tak?” ujar Zahra kepada saya. Waktu itu saya tengah menghadam kitab Usul Fiqh tulisan Syekh Prof. Dr. Abd Karim Zaidan. Ulama kelahiran Iqra yang tekun mendidik dan berdakwah di Yaman. Beliau terkenal dengan kealimannya dalam bidang Fiqh dan Usul serta Dakwah.


Sengaja saya meneruskan bacaan. Seperti tidak mendengar apa-apa.


“Abang, nak dengar tak cerita saya. Emm…tak pelah.” Dia mencebik muka.


Itulah yang saya tunggu. Saya tutup kitab fiqh dan saya letakkan di atas meja kecil. Saya melangkah mendekati isteri yang sedang duduk bersimpuh di atas lantai beralaskan karpet. Saya duduk betul-betul dihadapannya. Mata kami bercantum empat. Pandangan kami menyatu. Perlahan-lahan saya hulurkan kedua tangan, saya pegang pipinya. Saya dekatkan bibir ke wajahnya. Dia menutup mata. Kemudian…tangan nakal saya mencubit lembut hidungnya.


“Haa! haa..!” Saya pantas bangkit dan melarikan diri.


“Abang!”


Zahra cukup geram dengan perbuatan saya tadi. Dia terus bingkas dan mengejar-ngejar saya dibelakang. Suasana menjadi riuh dengan suara gelak dan tawa kami. Kami seakan anak kecil yang bermain kejar-kejaran. Mujurlah kami belum punya cahaya mata. Kalau tidak pasti mereka merasa pelik melihat gelagat kami yang seperti kebudak-budakan. Melihat keadaan isteri yang semakin letih, saya tidak betah untuk terus berlari. Sengaja saya beralah. Pantas sahaja dia menangkap tubuh saya, lalu melancarkan serangan. Berkali-kali. Saya hampir tidak tahan.


“Sayang! Abang cubit sekali je tadi.”
Saya cuba membela diri.


“Ah. Tak kiralah abang yang mula dulu. Sekarang terimalah balasannya.” Zahra sehabis mungkin mengenakan saya. Habis tubuh saya dijamah dengan cubitan kecilnya. Dia mengilai riang. Saya tidak bisa berbuat apa, membiarkan dia menang dalam gurauan. Saya perhatikan tingkahnya. Suaranya. Gelak tawanya. Seperti keanak-anakan. Saya gembira.


Lalu dengan pantas saya tangkap serangan terakhirnya. Saya pegang kedua tangannya. Zahra terdiam kaku. Saya pandang tepat ke wajahnya. Ada titik air tampak dikelopak matanya. Saya sekat air mata bahagia itu. Perlahan-lahan saya kucup ubun-ubunnya. Kemudian saya rangkul tubuhnya. Saya peluk dia erat-erat. Saya merasa degupan jantungnya. Rasa kami menyatu. Bahagia!


“Abang ni, sampai hati kenakan saya.”
Bulat matanya, terpancar dengan rona-rona keceriaan.


“Sekali-sekal bergurau dengan Zahra, seronok juga kan.” Seloroh saya.


Saya ajak Zahra duduk dikerusi berhampiran tingkap, kami benar-benar menghadap pantai. Saya betulkan posisi duduk dan merebahkan tubuh ke sandaran kerusi berlapikkan span. Zahra menyandarkan kepalanya ke dada saya. Saya tarik tubuhnya dan rebahkan ke dada saya. Saya bebas membelai rambutnya dan memeluknya. Hati terasa sejuk dan tenang. Alangkah indahnya nikmat Tuhan. Bermesraan dengan wanita yang halal, ia adalah dikira ibadah. Inilah hikmah perkahwinan, Allah membuka pintu-pintu kenikmatan yang membuahkan pahala. Sambil memerhatikan keindahan langit, Zahra memulakan cerita.







“Pernah suatu ketika dulu, sebelum Allah menyatukan kita. Waktu itu kita sama-sama menuntut di universiti. Saya begitu kagum dengan seorang pemuda. Saya rasa dia adalah lelaki paling mulia di dunia. Dia pemuda sejati yang menempatkan ibadah dan dakwah di atas segalanya. Sungguh saya kagum dengan keperibadiannya. Kebijaksanaannya menyantuni orang-orang sekeliling membuatkan hati-hati yang menjadi dekat dengannya. Bicaranya ibarat zikir-zikir yang sering mengingatkan orang-orang sekeliling akan Allah. Tingkahnya membuatkan orang-orang merasa senang bahkan bisa tersentuh. Persis akhlak Baginda Nabi SAW.”



“Saya tidak pernah menyangka saya jatuh hati pada pemuda itu. Sungguh saya tidak pernah menyangka perasaan itu dan saya berkali-kali menafikannya. Namun saya tidak kuat menolak cinta yang hadir dalam diri. Saya tewas dengan perasaan sendiri.”


Wajah saya seakan berubah. Saya benar-benar cemburu kepada pemuda itu. Masakan dia bisa mencuri hati seorang wanita mulia. Seorang muslimah yang sangat saya sanjungi dan kagumi keperibadiannya. Yang sekarang ini menjadi permaisuri di hati. Saya biarkan Zahra dengan bicara dan saya dengar dengan saksama.


“Namun saya masih kuat untuk mendidik nafsu sendiri. Saya tidak tertewas dengan pujukan syaitan yang berkali-kali mengajak saya menerobos ke ruang maksiat. Saya masih punya sifat malu yang menebal. Mustahil untuk saya menanggalkan pakaian mulia itu. Maka dengan perasaan malu yang mendalam itulah saya bertahan membuang segala rasa yang mungkin mengganggu hari-hari saya. Saya tidak mahu terjebak ke jurang cinta seusia itu kerana saya telah tekadkan dalam diri bahawa hidup saya semata-mata untuk menelaah ilmu dan al-Quran. Cinta sebelum bernikah adalah cinta yang tidak harus diagung-agungkan. Saya pendamkan rasa cinta saya pada pemuda itu, kerana saya berkeyakinan bahawa jodoh adalah rahsia Allah yang tidak bisa disingkap oleh insan melainkan dengan kudrat-Nya.”


“Saya berusaha mendekatkan diri kepada-Nya. Melazimi solat malam yang kian sebati dalam jiwa. Bulat-bulat saya berserah pada Allah perihal jodoh. Saya yakin akan bicara Allah dalam kalam-Nya:



“(lazimnya) perempuan-perempuan Yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki Yang jahat, dan lelaki-lelaki Yang jahat untuk perempuan-perempuan Yang jahat; dan (sebaliknya) perempuan-perempuan Yang baik untuk lelaki-lelaki Yang baik, dan lelaki-lelaki Yang baik untuk perempuan-perempuan Yang baik. mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) Yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan Yang mulia.”

(Surah An-Nuur:26)



“Pemuda yang mulia untuk wanita yang mulia. Doa saya tidak henti-henti moga saya dipertemukan dengan pemuda itu jika Allah mengkehendaki.”



Tanpa saya sedari Zahra mencuri pandang saya. Dia seperti menangkap perasaan di hati tatkala membaca raut wajah saya.


“Abang cemburu?”



“Love is never without jealousy” katanya lagi.


“Alangkah bertuahnya pemuda itu. Mesti dia seorang pemuda yang hebat, masakan tidak, seorang wanita mulia yang taat beragama seperti Zahra bisa tersentuh hatinya. Siapa pemuda tu sayang?”


“Abang sungguh-sungguh nak tahu siapa pemuda itu?” ujarnya, membuatkan saya sedikit geram dalam penantian.


Dia kemudian membalikkan tubuhnya menghadap saya. Dia pegang tangan saya dan dia cium penuh takzim. Lalu dengan sungguh-sungguh dia berkata.


“Abang nak tahu pemuda itu adalah orang yang ada dihadapan saya sekarang. Zaid! Ya, pemuda yang sekarang ini halal menjadi suami saya. Dan saya serahkan hidup saya bulat-bulat kepadanya.”


Hati saya gerimis. Basah dengan bicaranya yang penuh makna. Saya pandang wajahnya dalam-dalam sembari menikmati keindahan dan keelokan wajahnya. Hati saya tenang. Maha benar bicara Nabi SAW:


“Sebaik-baik isteri adalah yang jika kamu memandangnya membuatkan hatimu senang, jika kamu perintahkannya dia mentaatiku, dan jika kamu tinggalkannya maka dia akan menjaga untukmu harta dan dirinya.”

(Hadis riwayat Ibn Jabir)



“Sayangku. Wajahmu sangat indah seindah bidadari di Syurga.”
Lirih saya.


“Dan abang adalah pemuda terbaik yang pernah saya temui. Abang cinta pertama dan terakhir saya.”
Lirihnya.


Perasaan kami, jiwa kami, hati kami, segala kini menyatu. Kami meneruskan ibadah. Mengharapkan lahirnya generasi yang akan memakmurkan bumi Allah dengan kebenaran dan rahmat Islam.


“Dan di antara tanda-tanda Yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, Bahawa ia menciptakan untuk kamu (Wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikannya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya Yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang Yang berfikir.”

(Surah Ar-Ruum: 21)


Artikel oleh: Dhiya

Sumber: Murabbi.Net



3 ulasan:

  1. Masya Allah...ya betul semuanya telah ditetapkan oleh Allah s.w.t...insyaAllah...:)..terima kasih kerana sudi share artikel ini...:)

    BalasPadam
  2. abg..how r u?npe snyp je skrg nie?sht ke?

    BalasPadam

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]