Khamis, 9 Februari 2012

"Babi tu sedap?!"

"Bro, babi tu sedap tak?"

By: Firdaus W.H Wong

Sahabat : Bro, nak tanya satu soalan boleh ahhh..

Saya : Boleh... tu ko dah tanya satu soalan dah...

Sahabat : Hehehe... Babi sedap tak?


Saya : Babi saya tak makan tapi saya makan daging babi sahaja. Memang lah sedap sangaaaatttt kalah KFC. Sodappp sehingga menjilat sudu dan chopstick... Bak Kut Teh Klang & suckling pig paling best selain luncheon meat... fuhhhh...


Sahabat : Rasa dia macam mana eh? Ada mirip kambing atau lembu tak?


Saya : Lagi sedap dari tu. Tak boleh fight. Kalau u nak test try cuba uji makan, jom..!!

Sahabat : Tak nak la. Haram. Habis tu kalau sedap macam mana bro boleh berhenti?

Saya : Ohh babi ko tahu pula haramnya tapi yang ko tiap hari pegang tangan makwe, merokok dan ambil loan ada riba tak haram plak? Saya boleh berhenti sebab taat kepada perintah Allah. Tak payah sains buktikannya. Kalau masih ada wahyu, kalau ada, kata babi wajib makan, gerenti saya terus pi makan...

"Kepala salah seorang dari kalian dipaku dengan paku itu lebih baik baginya daripada menyentuh yang bukan mahramnya"
(Hadis Riwayat Thabrani)


Orang-orang yang memakan (mengambil) riba itu tidak dapat berdiri betul melainkan seperti berdirinya orang yang dirasuk Syaitan dengan terhuyung-hayang kerana sentuhan (Syaitan) itu. Yang demikian ialah disebabkan mereka mengatakan: "Bahawa sesungguhnya berniaga itu sama sahaja seperti riba". Padahal Allah telah menghalalkan berjual-beli (berniaga) dan mengharamkan riba. Oleh itu sesiapa yang telah sampai kepadanya peringatan (larangan) dari Tuhannya lalu ia berhenti (dari mengambil riba), maka apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum pengharaman itu) adalah menjadi haknya, dan perkaranya terserahlah kepada Allah. Dan sesiapa yang mengulangi lagi (perbuatan mengambil riba itu) maka itulah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.
(Al-Baqarah 2:275)

Dari Samurah bin Jundab, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Semalam aku bermimpi ada dua orang yang datang lalu keduanya mengajakku pergi ke sebuah tanah yang suci. Kami berangkat sehingga kami sampai di sebuah sungai berisi darah. Di tepi sungai tersebut terdapat seorang yang berdiri. Di hadapannya terdapat batu. Di tengah sungai ada seorang yang sedang berenang. Orang yang berada di tepi sungai memandangi orang yang berenang di sungai. Jika orang yang berenang tersebut ingin keluar maka orang yang berada di tepi sungai melemparkan batu ke arah mulutnya. Akhirnya orang tersebut kembali ke posisinya semula. Setiap kali orang tersebut ingin keluar dari sungai maka orang yang di tepi sungai melemparkan batu ke arah mulutnya sehingga dia kembali ke posisinya semula di tengah sungai. Kukatakan, “Siapakah orang tersebut?”. Salah satu malaikat menjawab, “Yang kau lihat berada di tengah sungai adalah pemakan riba”

(Hadis Riwayat Bukhari no 1979)

Inna lilahi Wa Inna ilahi Rajiun
(Dari Allah kita datang dan kepada Allah jua kita kembali)


p/s Moral cerita ini ialah, usahlah tanya mereka yang baru memeluk Islam samaada babi itu sedap ke tak sebab kalau tak sedap takkan kami makan berpuluh-puluh tahun.

Kalau nak tanya juga maka tanyalah

"Bagaimana nak mendekati dan berdakwah kepada golongan belum Islam ya" dan bukan soalan babi. Tak pasal babi, mesti tanya bab "DAH POTONG BELUM"... Nanti ada yang kena potong nanti...


kalau tanya lagi, saya kasi potongggg....relax bro, gurau je...




ahh... ni ayam sudah sunat... sudah akil baligh punya ayam...

Credit To: Bro Firdaus W.H Wong
Sumber : LINK

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]