Rabu, 28 Disember 2011

Jiwa Yang Tetap Positif

" untuk Hafizi "


Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikulnya..

Anisah tidak pernah mengeluh atau menyesal dengan apa yang dilaluinya. Bagi dirinya, apa yang lebih penting adalah Mensyukuri Nikmat Penciptaan dirinya ke mukabumi ini oleh Yang Maha Pencipta. Itu yang didahulukannya. Keperitan dan penderitaan yang dialaminya tidak pernah menjadi penyebab untuk dia mengeluh atau menyalahkan takdir. Malah dia bertambah bersyukur dan mampu tersenyum bila mengenangkan penyakit yang dideritainya itu mampu meruntuhkan dosa-dosanya (jika ada).

Layanannya terhadap suami tercinta dan satu-satunya puteri mereka tak pernah berubah, mungkin berkurangan akibat ketidakmampuan dirinya yang telah berada di stage ke 4 kanser rahim itu.

Hafizi akur dengan ketentuan Ilahi. Pun begitu dia tidak pernah berputus asa berusaha dan berikhtiar bagi mendapatkan penawar bagi penyakit isterinya.

"Tiada penyakit yang diturunkan tanpa penawar disampingnya, melainkan maut telah menjemput"

Itulah kata-kata yang dipegangnya dan menjadi perangsang kepada perjuangan mereka berdua.

Ketika menziarahi pasangan ini, tiada langsung terdapat tanda-tanda kesedihan atau kekusutan pada wajah mereka. Senyuman sentiasa terukir diwajah mereka sambil melayan keletah puteri mereka, Nurul'ain yang berusia 5 tahun itu walau raut muka Anisah agak pucat dan tampaknya keletihan. Sungguh positif jiwa mereka, malah mereka membuatkan aku terinspirasi dan termotivasi dengan bait-bait perbualan dengan mereka.

Bagi Hafizi, dia mengutamakan suasana keceriaan dan ketenangan sentiasa menjadi aura utama di dalam rumah tersebut disamping penggunaan 'affirmasi' berbentuk kesembuhan diri yang sememangnya menjadi rutin harian mereka sekeluarga.

"mana tahu bro, mungkin ada rezeki dapat sembuh dari kanser seperti Louise Hay dan yang lain-lain," ujar Anisah.

Aku pulang ke rumah pada hari itu dengan air mata bergenang melihatkan keletah anak kecil mereka yang tidak faham apa-apa itu. Aku mula berfikiran negatif membayangkan bagaimana keadaan anak itu nanti apabila Anisah telah pergi buat selama-lamanya diusianya yang masih kecil itu.

"Eh, apa aku ni? fikir yang bukan-bukan. Kenapa aku tak positif macam mereka?..Doakanlah perkara yang baik, kesembuhan dan keajaiban umpamanya" Aku berbicara dengan diriku sendiri.

...........

Kurang 3 minggu dari tarikh ziarah itu, dipagi subuh Hafizi menelefonku:

Anisah dah tak ada bang, dia pergi dalam tidur

Tenang sungguh suaranya.

Ketika pengkebumian, Hafizi kelihatan amat tenang dan seolah telah benar-benar bersedia menghadapi hari tersebut. Nurul'ain hanya membisu seribu bahasa berpaut dibahu ayahnya.

".....mana tahu bro, mungkin ada rezeki dapat sembuh dari kanser seperti Louise Hay dan yang lain-lain,"
Hatiku menjadi bertambah sayu bila teringat kata-kata arwah ini.


Innalillahiwainnailaihirrojiun.

3 ulasan:

  1. Subbahanallah..indahnya jiwa yang sentiasa berserah diri pada penciptaNya,moga ditempatkan bersama orang2 yang diredhai..Amin..

    BalasPadam
  2. Bukan mudah untuk jadi positif dlm keadaan begitu kann...hebat

    BalasPadam
  3. Kasih Ummi: Amin..
    nurkaloi : Betul dek kaloi, cakap senang, nak buat susah, tapi sebenarnya boleh buat, sama2lah berusaha kearah itu

    BalasPadam

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]