Khamis, 17 November 2011

Kenapa dia selalu berbahagia..

Minggu depan mak akan berangkat pulang dari Mekah. 40 hari tanpa kehadiran mak disi cukup meresahkan. Terasa bagai bertahun lamanya mak berada di sana. Saya ni memang rapat dengan mak, semuanya kalau boleh nak cerita dengan mak. Duduk berjauhan dengan mak tapi saya akan telefon mak selang sehari. Tiap kali balik bercuti saya lagi suka duduk di rumah berbual bersama mak. Begitulah akrabnya saya dan mak.

Mak saya kira seorang yang cukup istimewa. Sepanjang hari dia akan ceria. Sukar untuk melihat wajahnya mendung. Dia melayan anaknya seperti kawan, mendengar cerita kami adik beradik dan sentiasa memberikan nasihat tanpa jemu. Mak kulihat susah untuk marah. Dia lebih sporting berbanding abah yang agak garang.

Kadang-kadang saya sendiri pelik dengan sikap mak, walaupun berbagai dugaan yang menimpa kami, mak kelihatan sangat tenang. Sukar untuk kita duga perasannya kecewa atau tidak. Wajahnya sentiasa manis dengan senyuman dan gelak tawa. Saya sendiri pernah dikatakan beruntung mendapat seorang ibu yang sangat-sangat memahami jiwa muda saya.

Walaupun hidup kami tak berada seperti orang lain tapi saya sendiri tak pernah mak risaukan masalah kewangan. Seolah-olah segalanya telah tersedia walaupun kadang saya rasa perkara tu di luar kemampuan kami. Abah sahaja yang bekerja manakala mak surirumahtangga sepenuh masa. Namun rezeki kami Alhamdulillah sentiasa mewah, ada sahaja pemberian orang lain baik dari segi belanja sekolah mahupun makanan.

Setelah sekian lama saya bingung mencari jawapan sehinggalah saya dikurniakan Allah kesempatan untuk belajar mengenai LOA. Setelah setahun mempelajari dan mengamalkan LOA baru saya tersedar kenapa wajah mak sentiasa berseri. Mak kulihat seorang yang sangat positif. Setiap kali ditimpa musibah mak akan sentiasa mengingatkan kami Allah akan bantu kami asalkan kami tidak lupa untuk berdoa dan memohon bantuan dariNya. Mak tak pernah merungut mahupun menyalahkan abah walaupun kadang-kadang belanja dapur tak cukup. Mak akan berbelanja dengan penuh berhemah sehinggalah hujung bulan. Mak tak pernah mengungkit walaupun kutahu sikap panas baran abah selalu melukakan hatinya. Mak seolah-olah tidak lansung terkesan dengan kata-kata abah yang menyakitkan hati. Setiap kali saya luahkan rasa tak puas hati, mak selalu jawab ‘abah tu baik, bertanggungjawab, mak demam dia yang masak, solat tak pernah tinggal, setakat benda kecik tu tak payah bisinglah’. Itu je yang selalu keluar dari mulut mak.

Malah mak juga merupakan penyokong kuat abah. Bukan sebab abah main bola ye. Hehehe.. Apa sahaja keputusan abah, mak akan terima. Walaupun kadang-kadang kami tidak bersetuju dan terasa seperti tak masuk akal tapi mak tetap tenang. Katanya abah cukup bijak dalam membuat rancangan, ternyata kata-kata mak tu betul. Jangkaan abah selalunya tepat, sebab dia dikurniakan Allah seorang isteri yang sangat-sangat memahami dan selalu berdoa untuknya. Sebagai contoh semasa perkahwinan kakak. Abah menjangkakan tetamu akan hadir lebih 2ribu orang, masakan cukup banyak sehingga membuatkan adik beradik abah gelabah. Kami menjangkakan sudah pastilah lepas kenduri banyak lauk yang tinggal. Terbayang gulai yang akan dibuang, bila kusuarakan pada mak dengan tenang mak menjawab ‘abah kamu tau apa dia buat’. Bila je abis kenduri lauk pun licin. Huhuhu. Terkedu kami dibuatnya, mak cuma tersenyum memandang kami.

Satu lagi sikap mak yang saya cukup suka, mak tak pernah menjaja cerita anak orang lain. Kalaupun dia tak berkenan dengan tingkah laku anak jiran, dengan segera dia akan menegur kami dan melarang kami dari melakukan perbuatan tidak baik. Mungkin sebab itu anak-anak mak terdidik dengan baik (cewah tetiba terpuji diri sendiri). Tekaan saya pengalaman lalu menjadikan mak sangat-sangat berhati-hati dengan tutur katanya. Mak membesar dalam suasana kampung yang agak pendalaman. Adik-beradik mak sering dicaci kerana kehidupan opah yang susah ketika itu. Kesannya keluarga yang sering mencaci keluarga opah kebanyakannya ditimpa banyak masalah.

Bila saya meningkat dewasa, saya semakin memahami cara mak. Hati kecil saya selalu inginkan diri saya menjadi seperti mak. Angah nak jadi macam mak. Sentiasa positif, bersyukur dengan apa yang dikurniakan Allah, jiwa sentiasa tenang, wajah sentiasa manis, seorang isteri yang taat, seorang wanita yang kuat semangat, seorang adik dan kakak yang sentiasa menyokong adik beradiknya, hamba Allah yang solehah. Angah sayang mak sangat-sangat. Terima kasih mak sebab didik kami semua dengan baik. Semoga Allah lindungi kita sekeluarga dunia dan akhirat. Amin..


Assalamualaikum semua, salam perkenalan. ni tulisan pertama saya di blog ni. Thanks abg talha sbb bg saya peluang menulis. -permata aurorius-

1 ulasan:

  1. wa'alaikummussalam,terimakasih atas sumbangan yang amat berharga ini. Kesimpulannya, sentiasalah berusaha meletakkan diri didalam posisi positif, (tenang)caranya? Hanya dengan mengingati Allah (dengan betul dan tepat) hati akan menjadi tenang.

    BalasPadam

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]