Sabtu, 5 November 2011

Kedatangan Yang dinanti-nanti penuh kerinduan

Kedatangan yang sangat-sangat dinantikan oleh mereka yang yakin dan peka dengan apa yang berlaku dan terjadi sepanjang peninggalan Rasulullah S.AW hingga kini. Janji baginda akan kemunculan seseorang dari ahlil-bait (keturunan baginda) di akhir zaman, iaitu Muhammad Bin Abdullah al-Mahdi. Tanda-tanda yang telah berlaku menunjukkan telah dekat benar zaman kita ini dengan apa yang dijanjikan oleh baginda Rasulullah S.A.W. Adakah kita telah membuat persediaan untuk 'kedatangan' ini?

apakah perasaan kita? entah, tak tahu pun?..tak campur? zaman tu semua kena pakai tudung ke, eee tak suka ar..nanti habis la disco semua tutup? ? atau mengalir air mata rindu?...tepuk dada tanya selera.

Apa yang nyata, kebanyakkan dari umat islam (kita) hari ini telah disuntik dengan doktrin-doktrin dan virus-virus yang membuatkan kita semua telah tercemar, lari dari watak kita sebagai umat islam yang sebenar. Benar sabda Baginda S.A.W, bahawa "fitnah yang melanda umatku diakhir zaman itu umpama seekor semut hitam diatas besi hitam dimalam yang gelap pekat"..(tiada siapa pun yang dapat benar-benar nampak apa yang benar dan apa yang salah)


dari Abdullah bin Mas'ud, Rasulullah SAW bersabda:

"Seandainya bumi ini tinggal satu hari sahaja, maka Allah akan memanjangkan hari itu sehingga dibangkitkan seorang lelaki dari kalangan umatku dari kalangan Ahlul Baitku, namanya sama dengan namaku, akan memenuhi bumi ini dengan keadilan sebagaimana bumi ini telah dipenuhi dengan kezaliman....
(HR Abu Dawud dan Thabrani)


Daripada Ibnu Umar, bahawa Rasulullah SAW sambil memegang tangan Sayidina Ali; baginda bersabda:

“Akan keluar dari sulbi ini seorang pemuda yang memenuhi bumi ini dengan keadilan. Maka apabila kamu menyakini demikian itu hendaklah bersama Pemuda Bani Tamim itu. Sesungguhnya dia datang dari sebelah Timur dan dialah pemegang panji-panji Al Mahdi.” (Hadis riwayat At Tabrani)


Dari Ibnu Abbas, Rasulullah saw bersabda:

Ali bin Abi Thalib adalah pemimpin ummatku, dan penggantiku sepeninggalku, dan dari anak cucunya akan bangkit dan muncul al-Qoim al-Muntadzar yang Allah akan memenuhi bumi dengan keadilan dengannya, sebagaimana bumi telah dipenuhi oleh kesesatan dan kezaliman, aku bersumpah demi dzat yang telah mengutusku kepada manusia: sesungguhnya orang-oarang yang tetap dan berpegang teguh dengan keimanan (pada masa gaibnya), itu sangatlah sedikit sekali.

Maka Jabir bin Abdullah al Ansori bangkit dari tempat duduknya dan menghampiri nabi seraya berkata:

” wahai Rasulullah, apakah al-Qoim yang akan muncul dari anak cucumu itu mengalami masa gaib juga?. Rasulullah saw menjawab: ia sumpah demi tuhan. Wahai Jabir sesungguhnya ini adalah urusan dari urusan-urusan Allah SWT, dan misteri/rahasiaNya, yang tidak dapat diketahui oleh hambanya, maka berhati-hatilah akan keraguan atas urusan Allah SWT, karena hal tersebut adalah sebuah bentuk kekufuran.

Sabda Baginda SAW lagi:

"Telah berlaku Zaman Kenabian atas kamu, maka berlakulah zaman kenabian itu sebagaimana yang ALLAH kehendaki. Kemudian ALLAH mengangkat zaman itu. Kemudian berlakulah Zaman Kekhalifahan (khulafa' ur Rasyidin) yang berjalan seperti Zaman Kenabian. Maka berlakulah zaman itu sebagaimana yang ALLAH kehendaki. Kemudian Allah Mengangkatnya, lalu berlakulah Zaman Pemerintahan yang Menggigit (Zaman Fitnah). Berlakulah zaman itu sebagaimana yang ALLAH kehendaki. Kemudian ALLAH mengangkatnya pula. Kemudian berlakulah Zaman Penindasan dan Penzaliman (pemerintahan diktator) dan berlakulah Zaman itu sebagai mana yang ALLAH kehendaki. Kemudian berlaku pula Zaman Kekhalifahan (Imam Mahdi dan Nabi Isa) yang berjalan di atas cara hidup Zaman kenabian". Kemudian baginda diam.

(Riwayat Ahmad)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]