Jumaat, 18 November 2011

Elemen-elemen penting 1

Assalamualaikum

(Perhatian: Baca sampai habis! Jangan malas, penting ni)

Pada perbincangan kali ini, saya ingin mengajak anda membahaskan tentang beberapa perkara yang perlu kita beri penekanan dan fokus, yang mana perkara-perkara ini mungkin perkara remeh yang sering kita pandang kecil, tetapi sebenarnya amat PENTING untuk diberi perhatian.

Teori Hukum Daya Tarik/Hukum Tarikan telah dikaji oleh para Quantum Phyicist dan meletakkannya sebagai hukum alam sepertimana Hukum Graviti. Tetapi jika ianya benar-benar sebuah hukum alam, mengapakah hukum ini kelihatannya seolah-olah hanya efektif pada sesetengah individu, ataupun sesetengah perkara, tetapi tidak berlaku dan berjalan lancar pada sesetengah individu atau perkara-perkara lain?

Ambil contoh Hukum Graviti, jika kita melemparkan sebatang pen sebanyak 100 kali ke lantai, maka pen itu akan tetap jatuh ke lantai sebanyak 100 kali, dan ianya pasti berlaku dan ianya tidak mungkin akan terapung diudara, kerana wujudnya Hukum Graviti. Ianya amat tepat dan tetap dan tidak pernah gagal.

Mengapakah hal ini tidak berlaku pada Hukum Daya Tarik? kerana jika ianya benar-benar sebuah hukum alam,pasti tidak akan berlaku kegagalan pada sistemnya. Apakah ianya benar-benar sebuah hukum atau pun sebaliknya?

Kita lihat kembali hukum graviti, dimana perlaksanaan Hukum Graviti membabitkan beberapa elemen disebalik hukum ini seperti:

1. LIFT
2. DRAG
3. THRUST

Mungkin tidak ramai dari kita yang memahami atau mengetahui kewujudan elemen-elemen yang disebutkan ini, tetapi hanya mengetahui tentang Hukum Graviti sahaja.

Maka apa yang ingin saya tunjukkan disini ialah, Hukum Graviti juga memiliki keputusan yang berbeza didalam beberapa perkara jika kita memerhatikan dari beberapa sudut.

Contoh seperti: Sebatang pen yang ringan, jika dilontarkan ke lantai,keputusannya tetap sama iaitu akan jatuh ke bawah. TETAPI, bagaimanakah sebuah kapalterbang yang jauh lebih berat mampu terbang dan terapung di udara walaupun terdapat graviti?

Ini berlaku kerana terdapatnya campurtangan elemen yang disebutkan diatas tadi iaitu LIFT, THRUST dan DRAG, (TOLAKKAN, TEKANAN DAN SERETAN) sepertimana gambarajah dibawah:




Sebarang kesilapan atau kecuaian terhadap salah satu elemen ini berkemungkinan akan menyebabkan kapalterbang ini boleh tersasar dari hala yang sebenar atau mengkin boleh menyebabkan ianya terhempas!


Begitu juga hal yang berlaku pada Hukum Daya Tarik ini, dimana terdapat beberapa elemen disebalik hukum ini, dimana, setiap elemen itu jika kita abaikan, akan menyebabkan hasil dan keputusan yang berbeza-beza. Mengaplikasikan Hukum Daya Tarik tanpa mempelajari elemen-elemen ini samalah seperti kita mengetahui tentang Hukum Graviti, tetapi kita tidak mengetahui tentang daya tolakan, seretan dan tekanan. Maka pengabaian bagi setiap elemen akan membuahkan hasil yang berbeza-beza.

Terdapat beberapa elemen yang perlu kita pelajari disebalik pengaplikasian Hukum Tarikan ini. Saya akan membincangkan satu persatu bermula dengan entri ini.


1. Tidak Peka dan Mengabaikan (Ignorance)

Kita sering membaca Surah Al-Insyirah (lapang),akan tetapi,apakah kita benar-benar dengan serius dan jujur memahami dan benar-benar beriman dengan apa yang Allah SWT firmankan?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم: Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

أَلَمْ نَشْرَحْ لَكَ صَدْرَكَ Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu?,
وَوَضَعْنَا عَنْكَ وِزْرَكَ Dan Kami telah menghilangkan dari padamu bebanmu,
الَّذِي أَنْقَضَ ظَهْرَكَ yang memberatkan punggungmu?
وَرَفَعْنَا لَكَ ذِكْرَكَ Dan Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu.
فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا Kerana sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan,
إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan.

فَإِذَا فَرَغْتَ فَانْصَبْ Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain,
وَإِلَى رَبِّكَ فَارْغَبْ dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.

(QS Al-Insyirah : 1-8)



Sebenarnya, didalam ayat ini, telah terang, jelas dan nyata difirmankan oleh Allah bahawa setiap masalah itu mempunyai penyelesaiannya. Ayat yang saya gelapkan (bold) itu malah telah diulangi sebanyak dua (2) kali oleh Maha Pencipta seolah-olah di hi-lite supaya kita peka dan sedar akan hakikat ini, iaitu bersama setiap permasalahan pasti disertakan dengan jalan penyelesaian. So simple but we can't see it all of the time!

Anas bin Malik ra. berkata:

Ketika Rasulullah saw. duduk dan dihadapannya ada batu tiba-tiba ia bersabda:
"Andainya kesukaran datang dan masuk ke dalam batu ini niscaya akan akan datang pula kelapangan dan masuk ke dalam batu ini untuk mengeluarkan kesukaran itu. Maka turunlah ayat 5 - 6.
(HR: Ibnu Abi Hatim).

Maka, jika kita benar-benar beriman dengan Allah, kita mesti mempercayai dan meyakini bahawa apajua masalah yang sedang kita hadapi ini pasti memiliki sekurang-kurangnya satu (1) jalan penyelesaian atau lebih kerana anugerah Allah itu maha luas dan berkelimpahan. Sesuai dengan hadis Nabi SAW:

dari Ubadah bin ash-Shamit R.A, bahwa Rasulullah S.A.W bersabda,
“Tidaklah seorang Muslim di muka bumi ini yang berdoa kepada Allah dengan sebuah doa melainkan Allah pasti memakbulkan permintaannya, atau Allah menyingkirkan keburukan darinya (sebagai gantinya) dengan sebesar permintaannya (dari segi kualiti dan kuantiti), selama dia tidak berdoa untuk suatu perbuatan dosa atau minta untuk memutuskan silaturrahim’. Maka seorang laki-laki dari suatu kaum berkata, ‘Kalau begitu kami akan memperbanyak (doa)’. Nabi menjawab, ‘Allah (memiliki pemberian) lebih banyak (daripada permintaanmu)

(Hadits Hasan Shahih, diriwayatkan oleh Ahmad)

Maka kesimpulannya: Apa yang perlu kita lakukan ketika menghadapi permasalahan samada kecil atau pun besar, cuba bertenang, jangan menggelabah atau gabra, dan ambil langkah pertama iaitu BERIMAN (beriman maksudnya PERCAYA, YAKIN) bahawa permasalahan ini datang bersama penyelesaian.

Kemudian cuba PEKA dengan apa jua peluang yang berada disekeliling kita kerana kemungkinan penyelesaiannya pasti sentiasa berada di sekeliling kita. Malangnya,kebanyakan dari kita, apabila menghadapi masalah, akan terlalu melayan gabra dan merasa tertekan, tenggelam punca dan sesak nafas hingga terlepas pandang akan peluang-peluang yang dihadirkan bersama masalah itu yang berada di sekitar kita hingga kita lalai dan tidak dapat mengenalpasti bahawa apakah sebenarnya peluang dan jalan penyelesaian bagi masalah kita itu.

Kita cuma mengaku dimulut yang kita beriman, tetapi praktikalnya TIDAK!!!


~insyaAllah bersambung ke elemen kedua~ LINK


p/s: sorrylah, hujung-hujung ter'emo' plak

1 ulasan:

  1. Terima kasih atas perkongsian. Ya setiap kesulitan ada kemudahan, dan juga ia pasti vice versa, disetiap kemudahan pasti disertakan kesulitan sebagai ujian. Ini sentiasa saya sematkan dala hati bila ada berlaku musibah dalam hidup saya. Tetapi ada ketika waktunya sebagai manusia yang lemah saya terlupa, ya petanda iman yang lemah, iman manusia sentiasa turun dan naik. Dan kenapa kadangkala mansuia selalu susah nampak jalan penyelesaian dan susah untuk berlapang dada pada setiap musibah, mungkin hati ada banyak titik hitam dan minda dan mata yang terlalu kelabu dengan nikmat di dunia. Wassalam.

    BalasPadam

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]