Selasa, 22 November 2011

Antara Dua Sujud

By: Puteri Safeera

Assalamualaikum,

Ramai yang tidak menyedari akan kehebatan doa yang setiap hari kita lafazkan didalam solat ketika duduk diantara dua sujud. Ada juga yang tidak memahami apakah maksud doa yang dibacakan, sekadar menghafal tanpa mengetahui maksud yang terkandung didalamnya.

Duduk antara dua sujud merupakan salah satu rukun fi‘li (perbuatan) yang pendek. Menurut jumhur ulama duduk antara dua sujud adalah wajib dan tidak sah solat jika ditinggalkan dengan sengaja.

Nabi S.A.W bersabda:

"Apabila engkau berdiri untuk menunaikan solat hendaklah bertakbir, kemudian bacalah yang mudah olehmu daripada ayat Al-Quran. Kemudian ruku‘ dengan thuma’ninah, kemudian bangkit sehingga berdiri tegak (i‘tidal), kemudian sujud dengan tuma’ninah, kemudian bangkitlah daripadanya dengan thuma’ninah (duduk antara dua sujud), dan lakukanlah yang sedemikian itu dalam setiap solatmu".(Hadis riwayat Al-Bukhari)

Doa yang kita lafazkan setiap kali duduk diantara 2 sujud ini jika dibaca dengan penuh penghayatan dan pengharapan, ianya cukup melengkapi segala apa yang diperlukan oleh kita sebagai manusia didalam kehidupan dimuka bumi ini. Keampunan dari Allah, kasih sayang dariNya, kemuliaan dan pemeliharaan keperibadian, kecukupan rezeki dan harta, petunjuk dan hidayah, kesihatan zahir dan batin serta keredhaanNya keatas diri kita.

Hayatilah dengan sepenuh penghayatan akan maksud-maksud ayat yang setiap hari kita lafazkan ini dan lafazkanlah didalam solat kita dengan penuh pengharapan dan sifat kehambaan.

Kelebihan doa ini ialah ianya terletak diantara 2 sujud, dimana waktu sujud itu adalah waktu yang dikatakan saat paling dekat seorang hamba itu dengan Allah. Ia melahirkan keazaman serta penyerahan yang tulin pada jiwa seorang hamba untuk mencapai apa yang diharapkannya daripada doa itu. Oleh kerana itu hayatilah setiap gerak doa ini supaya memberi kesan yang baik kepada kemantapan iman.



Rabbighfirli
Tuhanku, ampunilah daku

Warhamni
rahmatilah daku (sayangilah daku)

Wajburnii

tutupkanlah keaiban diriku

Warfa'nii
Tinggikanlah darjat hambamu ini

Warzuqnii
berikanlah daku rezeki

Wahdinii
berikanlah daku petunjuk

Wa'Aafinii
sihatkanlah diriku

Wa'fuannii
maafkanlah hambaMu ini

1 ulasan:

  1. Terimaksih atas perkongsian. Saya pun selalunya hanya membaca tanpa benar2 menghayati maksud doa ini. Subhanallah.

    BalasPadam

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]