Rabu, 30 November 2011

Tinggal sebiji...

Simptom Kemurungan + OCD melanda semula, masuk hari keenam. Kali ini gangguan berbentuk ritual pemikiran berulang tidak berapa menekan, tetapi lebih kepada rasa kebingungan dan sedih yang tidak menentu sebabnya. Hilang mood pada segala aktiviti....Mulalah hilang daya produktiviti aku. Sampai solat duduk tak mampu berdiri..Aku tak boleh biarkan diri aku terus down macam ni.

Lucunya kerana aku tahu ini penyakit dan aku tahu tiada apa-apa yang berlaku padaku sebenarnya, hanya gangguan berbentuk sementara dan aku berikhtiar merawat perasaanku yang sakit ini dengan menggunakan perasaan yang terganggu juga..haha

ok, affirmasi dan zikir.

Latihan pernafasan..

Secret shifter...

E.F.T....

Latihan jasmani.....

Semuanya tak cukup membantu..

....ahh, Tuhan suruh ikhtiar, jangan putus asa.


Akhirnya,

aku cuma tinggal sebutir Valium 10mg yang tarikh luputnya tinggal lagi seminggu. Seboleh-bolehnya aku cuba mengelakkan diri dari mengambilnya kerana terdapat kesan sampingan yang agak lucu jika kuterangkan disini.

plup...aku telan juga akhirnya.

hmmm, semua perkara yang selama ini kurasakan bermasalah dan bersarang didadaku seakan menjadi buih-buih dan keluar sebiji-sebiji dari dadaku..release...

Kesimpulannya, walaupun aku merasakan diriku sudah sihat dan pulih, kita tidak boleh meninggalkan preskripsi doktor kerana ianya juga salah satu ikhtiar.




thee UNFORGIVEN
New blood joins this earth
And quickly he's subdued
Through constant pained disgrace
The young boy learns their rules

With time the child draws in
This whipping boy done wrong
Deprived of all his thoughts
The young man struggles on and on he's known
A vow unto his own
That never from this day
His will they'll take away-eay


What I've felt, what I've known
Never shined through in what I've shown

Never be, Never see
Won't see what might have been

What I've felt, What I've known
Never shined through in what I've shown

Never free, Never me
So I dub thee UNFORGIVEN

They dedicate their lives
To RUNNING all of his
He tries to please THEM all
The better man he is

Throughout his life the same
He's battled constantly
This fight he cannot win
A tired man they see no longer cares

The old man then prepares
To die regretfully
That old man here is me

You labeled me
I'll label you
So I dub thee UNFORGIVEN

Never Free
Never Me
So I dub thee UNFORGIVEN


~metalica

Khamis, 24 November 2011

Repost : Tuhan Masih Sayangkan Saya!

"Syukurlah, rupanya Tuhan masih sayangkan saya...

Ayat ini sering kita dengar diucapkan oleh masyarakat kita dimana sahaja, terutama apabila seseorang itu mendapat sesuatu perkara atau mengalami suatu peristiwa yang memberikan makna yang membawa harapan atau penyelesaian masalah dalam kehidupan seseorang itu.

Memang secara umumnya ayat ini nampak macam sedap dan lunak didengari. Tetapi, sedarkah kita apakah maksud sebenar dari ayat ini? Mari kita dengar sekali lagi:

"...Syukurlah, rupanya Tuhan masih sayangkan saya..."


Oleh itu, adakah selama ini kamu fikir Tuhan tak sayangkan kamu? Maksudnya kita tanpa disedari telah berSU'ULDZON (Sangka Buruk) terhadap Allah kerana menghadapi beberapa kesukaran atau pun ujian didalam kehidupan.

Hanya setelah diberi pertolongan atau harapan, barulah kita menyedari selama ini Dia masih sayangkan kita? Barulah teringat nak bersyukur? Begitu?

Perkataan 'MASIH" dan "RUPANYA" dalam frasa di atas itu sahaja sudah bermaksud sesuatu yang sementara sahaja dan akan berhenti pada bila-bila masa sementara 'RUPANYA' melambangkan sangkaan yang negatif. Lihat contoh dibawah ini:

MASIH
Saya MASIH belajar di UITM, saya akan menamatkan pengajian setelah berjaya menamatkan Ijazah Perguruan pada akhir tahun hadapan. ATAU

Saya MASIH menunggu ketibaan kapalterbang di KLIA . Kapalterbang dijangka tiba pada pukul 10 malam, ketika itu barulah penantian saya berakhir.


RUPANYA

Kusangka panas hingga ke petang, RUPANYA hujan ditengahari.

Selama ini saya sangkakan dialah pelajar yang paling lemban, RUPANYA dialah pelajar paling cemerlang dalam kelas saya dalam peperiksaan SPM yang lalu.

Maka, adakah: Sekarang ini Tuhan MASIH lagi sayangkan anda , tetapi esok lusa tak tahu lah, mungkin Dia tak sayang pulak, ialah, manusia selalu buat dosa dan kemungkaran, so, mungkin bila buat dosa tu, Tuhan tak sayanglah...

SEDANGKAN Allah itu Maha Pengasih dan Maha Penyayang!! Allah SENTIASA SAYANG dan MEMANG SAYANG dan AMAT KASIH pada sekelian hambaNya. Tiada masih-masih dalam kasih sayang Allah!

Allah itu bukan seperti kita, manusia, yang mempunyai sifat dendam dan hasad, yang mana kita selalunya tidak akan mahu menolong orang yang membuat kesalahan pada kita. Memang benar, dosa membuatkan terhijabnya doa. Akan tetapi, Allah telah meletakkan sistemNya sendiri di mana hamba yang berdosa diberikan peluang untuk bertaubat sehinggalah nyawanya berada di kerongkong di saat sakaratul maut atau setelah matahari terbit dari sebelah barat.

Oleh itu, walau sebesar mana pun seseorang hamba merasakan dirinya berdosa, dia masih layak/entitled untuk berdoa dan doanya masih berhak untuk Allah dengari, selagi matahari belum terbit dari barat, atau roh sudah ditarik hingga kekerongkong oleh malaikat maut. Sama ada dimakbulkan atau tidak, terserah kepada budi bicara Allah S.W.T. Apa pun, ingatlah, bahawasanya, Allah hanya memberikan yang terbaik buat hamba-hambanya. Maka jika kita berasa diri kita banyak dosa, bertaubatlah. Mengapa perlu membiarkan diri terus hanyut dalam dosa hingga timbul rasa malu untuk berdoa pada Allah?


Daripada Anas bin Malik R.A

Aku mendengar Rassulullah S.A.W bersabda:

‘Sesungguhnya Allah berfirman (maksudnya): Wahai anak Adam! Apabila engkau memohon dan mengharapkan pertolonganKu, maka Aku akan mengampunimu dan Aku tidak akan menganggap bahawa dosa kamu itu suatu yang membebankan (untuk mendengar doa kamu). Wahai anak Adam! Sekali pun dosa kamu seperti awan meliputi langit, kemudian kamu memohon keampunanKu, nescaya Aku akan mengampuninya.

Wahai anak Adam! Jika kamu menemuiKu (selepas mati) dengan kesalahan sebesar bumi, kemudiannya kamu menemuiKu dalam keadaan tidak syirik kepadaKu dengan sesuatu, nescaya Aku akan datang kepadamu dengan pengampunan terhadap dosa sebesar bumi itu.’

(Riwayat Imam Tarmizi dan menurut beliau ini adalah hadis Hasan Sohih)

Hadis diatas dengan jelas telah menunjukkan kepada kita bahawa walau sebesar mana pun DOSA seseorang hamba itu, dosa tersebut tidak pernah dianggap bebanan oleh Allah untuk mendengar DOA dari hamba-hambanya.

Oleh itu, buangkan rasa inferiority complex (rendah diri yang tidak bertempat) dan juga Su'uldzon (Sangkaburuk) yang hanya akan merugikan kita. Bertaubatlah dan mohon pertolongan dari Allah dengan rasa yakin dan husnuldzon.

Letakkan persangkaan yang TEPAT dan BENAR kepada Allah SWT kerana Cinta dan Kasih Sayang Allah pada hamba-hambaNya tak sama dengan cinta maut manusia yang fana ini, tolonglah faham dan kenali betul-betul.

Oleh itu, saya sarankan supaya gunakanlah perkataan,

"Syukurlah..walaupun hidupku begini, namun tetap punya Allah yang sentiasa menyayangi diriku dalam apa keadaan jua pun."

Bukankah yang Baik itu dari Allah, dan yang Khilaf itu dari kelemahan kita sendiri? Semua orang pandai cakap ayat ini kan? Ayat ini sebenarnya berasal dari firman Allah:

1) Firman Allah:

مَّآ أَصَابَكَ مِنۡ حَسَنَةٍ۬ فَمِنَ ٱللَّهِ‌ۖ وَمَآ أَصَابَكَ مِن سَيِّئَةٍ۬ فَمِن نَّفۡسِكَ‌ۚ وَأَرۡسَلۡنَـٰكَ لِلنَّاسِ رَسُولاً۬‌ۚ وَكَفَىٰ بِٱللَّهِ شَہِيدً۬ا

"Apa jua kebaikan (nikmat kesenangan) yang engkau dapati maka ia adalah dari Allah; dan apa jua bencana yang menimpamu maka ia adalah dari (kesalahan) dirimu sendiri. Dan Kami telah mengutus engkau (wahai Muhammad) kepada seluruh umat manusia sebagai seorang Rasul (yang membawa rahmat). Dan cukuplah Allah menjadi saksi (yang membuktikan kebenaran hakikat ini." (An Nisa', 4: 79)

2) Firman Allah:

“Sesungguhnya Allah tidak berbuat zalim kepada manusia sedikit pun tetapi manusia itulah yang berbuat zalim kepada diri mereka sendiri.” (Surah Yunus, ayat 44)

Ada yang memberitahu saya bahawa perkara buruk tak akan berlaku pada sesiapa pun tanpa izin Allah. Benar, tak akan bergerak sebutir hama walaupun semua manusia dan jin bersatu untuk menggerakkannya tanpa izin Allah. Akan tetapi kebenaran untuk memilih buruk baik itu telah lama diberikanNya sejak dari azali lagi. Wajarkah kita mengatakan bahawa:

Aku mencuri kerana telah ditakdirkan Allah bahawa aku akan mencuri.

Dizaman saidina Umar R.A, seorang pencuri yang berkata dengan perkataan di atas telah dipotong tangan akibat mencuri dan disebat 30 kali kerana mengeluarkan kenyataan seperti diatas.

Saidina Umar kemudian memberitahu bahawa pencuri itu dihukum sebat kerana berdusta atas nama Allah (Maksudnya mendakwa perbuatan jahatnya itu tidak dirancang sebaliknya Allah yang mentakdirkan sedemikian pada dirinya.)

Oleh itu, wajarkan kamu menuduh Allah yang mengizinkan perkara buruk berlaku atas kamu? Allah hanya memberikan perkara yang TERBAIK sahaja untuk kamu. Perkara buruk hanya akan berlaku keatas dari kamu hasil kesilapan kamu sendiri. Allah tidak pernah sesekali menzalimi diri kamu. Persangkaan yang mengatakan perkara buruk yang berlaku pada kamu adalah kerana Allah yang mentakdirkan kepada kamu itu hanyalah pandangan dangkal dan Su'uldzon. Oh, jadi, nanti kalau berlaku apa-apa musibah , bolehlah salahkan Allah, tak perlulah nak salahkan diri sendiri, begitu kah? Susah benarkah kamu fikir untuk Allah menciptakan makhluk yang independant dan intelligent?

Hadis Qudsi riwayat Imam Ahmad:

Aku (Allah) akan mengikuti sangkaan-sangkaan hambaku, maka hendaklah kamu bersangka dengan apa yang kamu inginkan.

(Bukan dengan apa yang kamu risaukan atau khuatirkan) - Ini adalah satu kelebihan dan kemudahan pada manusia sebenarnya, sekiranya anda menerapkan cara hidup berhusnuzzon dan berfikiran positif maka dengan izin yang telah dikurniakannya (kuasa eksekutif untuk memilih sempena kedudukan manusia sebagai khalifah) dari azali lagi ini, maka anda akan mendapati kehidupan anda dipermudahkan segala urusan dunia dan akhirat.

maka kerana itulah kajian Quantum fizik mendapati bahawa:

Anda menarik kedalam hidup anda apa yang anda berikan fokus, tumpuan, perhatian dan tenaga samada perkara negatif atau positif.

Sekiranya anda suka memberikan perhatian pada kisah-kisah buruk tentang perceraian dan keruntuhan rumah tangga orang lain, maka tenaga-tenaga berbentuk itulah yang anda juga sedang berusaha menariknya kedalam hidup anda.

Itulah Persangkaan-persangkaan anda (affirmation anda), atau fokus anda , perkara-perkara yang anda suka dan seronok bila membicarakannya beramai-ramai, senang cerita, mengumpat hal orang lain atau jaga tepi kain oranglah. Tindakkan menyebarkan beritanya hanyalah menarik lebih ramai orang berbincang dan memperkatakan tentang keaiban orang lain yang mana sebenarnya hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui hukum sebab musabab, dan juga Qada' dan Qadar tentang jodoh rumahtangga orang tersebut.

"

Janganlah kita memandang remeh pada Islam dan menganggap Islam tidak relevan dengan sains. Sains itu sendiri milik Allah! Dan janganlah menyebut nama Allah sewenang-wenangnya (berdusta atas nama Allah) jika untuk menegakkan benang basah yang kamu sendiri tahu dalam hati kamu bahawa kamu itu salah!

Bersangkabaiklah (husnuzzon).


(Post ini terbit pada 18 June 2010 dan sedikit perubahan telah dilakukan)

Terbit untuk ILuvIslam pada 23hb July 2010

LINK 2

LINK 3

Selasa, 22 November 2011

Antara Dua Sujud

By: Puteri Safeera

Assalamualaikum,

Ramai yang tidak menyedari akan kehebatan doa yang setiap hari kita lafazkan didalam solat ketika duduk diantara dua sujud. Ada juga yang tidak memahami apakah maksud doa yang dibacakan, sekadar menghafal tanpa mengetahui maksud yang terkandung didalamnya.

Duduk antara dua sujud merupakan salah satu rukun fi‘li (perbuatan) yang pendek. Menurut jumhur ulama duduk antara dua sujud adalah wajib dan tidak sah solat jika ditinggalkan dengan sengaja.

Nabi S.A.W bersabda:

"Apabila engkau berdiri untuk menunaikan solat hendaklah bertakbir, kemudian bacalah yang mudah olehmu daripada ayat Al-Quran. Kemudian ruku‘ dengan thuma’ninah, kemudian bangkit sehingga berdiri tegak (i‘tidal), kemudian sujud dengan tuma’ninah, kemudian bangkitlah daripadanya dengan thuma’ninah (duduk antara dua sujud), dan lakukanlah yang sedemikian itu dalam setiap solatmu".(Hadis riwayat Al-Bukhari)

Doa yang kita lafazkan setiap kali duduk diantara 2 sujud ini jika dibaca dengan penuh penghayatan dan pengharapan, ianya cukup melengkapi segala apa yang diperlukan oleh kita sebagai manusia didalam kehidupan dimuka bumi ini. Keampunan dari Allah, kasih sayang dariNya, kemuliaan dan pemeliharaan keperibadian, kecukupan rezeki dan harta, petunjuk dan hidayah, kesihatan zahir dan batin serta keredhaanNya keatas diri kita.

Hayatilah dengan sepenuh penghayatan akan maksud-maksud ayat yang setiap hari kita lafazkan ini dan lafazkanlah didalam solat kita dengan penuh pengharapan dan sifat kehambaan.

Kelebihan doa ini ialah ianya terletak diantara 2 sujud, dimana waktu sujud itu adalah waktu yang dikatakan saat paling dekat seorang hamba itu dengan Allah. Ia melahirkan keazaman serta penyerahan yang tulin pada jiwa seorang hamba untuk mencapai apa yang diharapkannya daripada doa itu. Oleh kerana itu hayatilah setiap gerak doa ini supaya memberi kesan yang baik kepada kemantapan iman.



Rabbighfirli
Tuhanku, ampunilah daku

Warhamni
rahmatilah daku (sayangilah daku)

Wajburnii

tutupkanlah keaiban diriku

Warfa'nii
Tinggikanlah darjat hambamu ini

Warzuqnii
berikanlah daku rezeki

Wahdinii
berikanlah daku petunjuk

Wa'Aafinii
sihatkanlah diriku

Wa'fuannii
maafkanlah hambaMu ini

Perasaan sayang satu kurniaan bukan sumpahan.


By Permata Aurorius

“Dan antara tanda-tanda kekuasaanNya adalah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikanNya antara kamu rasa kasih sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir” (Ar-Rum:21)

Andai sebuah rasa sayang mula mengintai hati langit terasa semakin cerah, hati berdebar menahan rasa, rindu semakin mencengkam didada. Segalanya cukup indah pada pandangan mata seperti musim luruh yang cukup mengujakan. Satu perasaan yang sukar digambarkan dengan kata-kata. Senyuman manis sentiasa terukir dibibir, wajah manis dan ceria sebagai tanda bahagia. Begitulah berserinya dunia orang yang mula mengenal perasaan sayang. Apa sahaja yang dilakukan pasti wajah yang tersayang sentiasa menerpa diingatan.

Perasaan indah ini dianggap sebagai satu anugerah Allah yang tidak ternilai. Ucapan syukur tak habis-habis diucapkan pada Allah s.w.t. Namun kita seolah-olah lupa dengan takdir Allah pabila semuanya ditarik semula. Bila orang yang disayangi pergi dari sisi kita segalanya dianggap sebagai mimpi ngeri. Rasa menyesal, kecewa, marah dan sedih semuanya bersatu. Hidup yang cerah dan ceria bertukar menjadi kelam dan suram. Wajah yang manis berubah menjadi sembab kerana tangisan yang tak pernah berhenti. Semuanya bertukar sekelip mata bak padang jarak padang terkukur.

Bibir yang selama ini mengucapkan syukur pada Allah mula mengeluarkan kata-kata yang negatif. Segala kesalahan diletakkan ke bahu orang yang pergi, kata-kata pujian menjadi kata makian dan cacian. Perasaan amarah dilontarkan tanpa segan silu. Putus asa mula mengundang dalam jiwa, berharap hidup akan berakhir disitu juga pergi bersama kekecewaan yang datang. Tanpa kita sedari disitulah kesilapan terbesar kita selama ini. Kalau sewaktu perasaan sayang itu hadir kita fahami anugerah Allah mengapa tidak kita mengerti pemergiannya juga adalah anugerah Allah.

Kita terlupa tiada sesuatu yang berlaku didunia ini tanpa pengetahuan Allah s.w.t. TakdirNya cukup tepat buat hambaNya. Adakalanya perpisahan itu adalah untuk menyelamatkan kedua belah pihak daripada kekecewaan atau musibah yang lebih besar, kerana hanya Allah yang Maha Mengetahui apakah yang paling terbaik untuk hamba-hambaNya.

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah :216)

Setiap sesuatu yang berlaku pastilah ada hikmahnya. Allah mengajar kita melalui kekecewaan. Menegur kesilapan kita melalui musibah yang datang. Disinilah kita perlu merenung diri sendiri dan mencari kesilapan kita. Memohon keampunan dari Allah s.w.t atas segala kekhilafan kita dan berusaha untuk perbaiki diri sendiri.

Teringat saya suatu ketika dahulu bila salah seorang sahabat baik saya kehilangan kekasih hatinya. Dia kelihatan begitu murung pada mulanya namun kembali pulih selepas dua minggu. Dia berusaha memperbaiki hidupnya, malah kerapkali menyebut dia sedang bersedia menunggu seseorang yang akan dihantar Allah s.w.t. Dia menyatakan yang dia yakin kekasihnya akan kembali semula ke sisinya. Daripada gerak gayanya dia memang seolah-olah dia yakin dan pasti yang kekasihnya akan kembali. Pada mulanya saya memang menyokong dia menanti, namun setelah setahun berlalu saya menjadi sedih dengan cara sahabat saya itu.

Saya menangis melihat perlakuannya kerana saya sangkakan dia terlalu kecewa sehingga terus hidup dalam angan-angan. Dia mengumpul wang untuk hantaran, mencari tanah untuk membuat rumah, membeli kereta untuk persediaan ke arah perkahwinan. Bila saya bertanyakan siapakah calonnya pasti nama wanita yang sama akan disebutnya. Keyakinannya cukup tinggi.

Setelah dua tahun berlalu ternyata apa yang dihajatinya menjadi kenyataan. Kekasih yang di nanti kembali kesisi dan mereka bernikah setahun kemudian. Sekarang setelah hampir dua tahun mendirikan rumahtangga sahabat saya tadi telah dikurniakan Allah seorang anak lelaki yang cukup comel. Begitulah ganjaran Allah pada sahabat saya ini yang tak pernah putus-putus berdoa dan tidak pernah goyah keyakinannya pada Allah s.w.t. Dia tidak tenggelam dalam kecewa, malah menjadikan dugaan itu sebagai sumber kekuatannya. Yang paling membuatkan saya gembira sahabat saya ini telah berubah menjadi seorang yang taat pada perintah Allah, positif, penyayang dan boleh bertolak ansur. Alhamdulillah syukur padaMu Ya Allah.

Rasa sayang itu kurniaan Allah yang tidak ternilai, dengan hadirnya perasaan itu kita merasa bahagia. Sayang itu bukan suatu sumpahan yang merosakkan jiwa manusia. Andai kita fahami erti kasih sayang sebenar pastinya kita tak akan rasa kecewa. Kerana rasa sayang itulah ibu dan bapa menjaga kita dengan baik, adik beradik menjadi rapat, sahabat sentiasa menyokong antara satu sama lain dan jiran sentiasa bertolak ansur.

Seringkali kita tafsirkan sayang itu bermakna adanya teman sehati sejiwa atau dinamakan kekasih sentiasa menyayangi dan ada disisi kita. Terlalu cetek pandangan kita. Padahal Allah telah memberikan kasih sayang yang tidak berbelah bahagi pada setiap hambaNya. Rasa sayang yang tak pernah dikhianati. Kita menangis apabila dikhianati kekasih namun terlupa kita telah mengkhianati kasih sayang Allah selama ini. Kita kecewa bila kita diabaikan, namun tanpa disedari kita telah mengabaikan tanggungjawab kita sebagai hamba Allah. Duduklah sebentar dan kenang kembali bilakah kali terakhir kita mengalirkan air mata atas kesilapan dan dosa kita selama ini? Bilakah kali terakhir kita mengucapkan syukur atas segala nikmat Allah yang melimpah ruah dicurahkan pada kita selama ini?

Kita boleh menghabiskan berpuluh ringgit untuk menghantar pesanan dan berbual dengan kekasih tetapi pernahkan kita buat perkara yang sama dengan ibu dan ayah kita? Kita menghabiskan masa berjam-jam lamanya berjumpa kekasih hati, bolehkah kita menghabiskan masa yang sama untuk tunduk dan patuh serta beribadat kepada Allah Yang Maha Esa?

Rasa sayang kita itu tidak termaktub pada kekasih hati sahaja, ianya cukup luas. Kasih pada Allah dan rasulNya, kasih pada ibu bapa, keluarga, sahabat dan jiran tetangga. Andai sudah memiliki cinta kerana Allah peliharalah ia, jagalah ia dan bawalah kasih sayang itu mengikut syariat Islam namun jika masih belum memiliki cinta, tumpahlah kasih sayang pada yang sepatutnya. Salurkan kasih saying itu kepada Allah, sudah pastilah cinta kita akan berbalas dan tidak akan sesekali dikhianati. Curahkan sayang yang tidak berbelah bahagi kepada ibu bapa,itulah makna kebahagiaan yang sebenar. Apabila kehilangan seseorang ingatlah yang masih kekal disisi kita masih terlalu ramai. Rawatlah jiwa yang terluka, jadikan kekecewaan itu satu permulaan untuk kita mengenali siapa diri kita yang sebenarnya, jadilah hamba Allah yang lebih baik. Andai Allah izinkan kita menyayangi dia tak mustahil kita akan dianugerah seseorang yang lebih baik darinya. Yakinlah dengan takdir Allah s.w.t, pasti seseorang akan hadir dalam hidup kita. Mohonlah keampunan dariNya atas segala kekhilafan kita selama ini. Allah s.w.t sentiasa memberikan kita kebahagiaan namun terus berada dalam kesedihan itu adalah pilihan kita sendiri. Marilah kita sama-sama berdoa memohon kebahagiaan dunia akhirat kepada Allah. Semoga bunga-bunga bahagia sentiasa mekar di dalam hati kita semua. InsyaAllah.

Ya Allah Ya Tuhanku

Ya Maha Pengasih dan Maha Pemurah

Aku mohon hadirkanlah teman hidup buatku

Aku mohon mempunyai pasangan didunia dan di akhirat

Ya Allah Ya Tuhanku

Andai aku jatuh cinta jangan biarkan cintaku padanya melebihi cintaku padaMu dan RasulMu

Andai aku rindu jangan biarkan rinduku padanya melebihi rinduku padaMu dan RasulMu

Andai benar dia untukku

Jodoh yang terbaik buatku

Aku mohon kau pertemukan jodoh kami

Kau permudahkanlah urusan kami

Rantaikan ikatan kasih sayang antara kami

Jadikanlah kami pasangan yang sentiasa mendekatkan diri padaMu

Berilah kebahagiaan dunia akhirat buat kami berdua

Semoga cinta dan rindu antara kami hanyalah semata-mata keranaMu Ya Allah.

Isnin, 21 November 2011

Keputusan Dariku UntukMu

Jawapan untuk artikel Ilmu Melupakan Kenangan Lalu

Nak tahu apa barangnya ya?


Baca kat bawah ni betul-betul:










...................."BARANG YANG LEPAS JANGAN DIKENANG!.............




heheheh..jangan marah haaa.




Mengapa Dirindu

Anak punai anak merbah
Terbang turun buat sarang
Anak sungai pun berubah
Ini pula hati orang
Mengapa dikenang

Asal kapas jadi benang
Dari benang dibuat baju
Barang lepas jangan kenang
Sudah jadi orang baru
Mengapa dirindu

Kasih yang dulu tinggal dalam mimpi
Kasih yang baru simpan di hati
Kasih yang dulu tinggal dalam mimpi
Kasih yang baru simpan di hati

Selat teduh lautan tenang
Banyak labuh perahu Aceh
Jangan kesal jangan kenang
Walau hati rasa pedih
Mengapa bersedih

Kalau pinang masih muda
Rasanya kelat sudahlah pasti
Kalau hilang kasih lama
Cari lain untuk ganti
Mengapa dinanti


Patah 'kan tumbuh hilang berganti
Akan sembuh kalau diubati
Patah 'kan tumbuh hilang berganti
Akan sembuh kalau diubati


Sayang mengapa dirindu



Tan Sri Dr. P.Ramlee & Saloma

Sabtu, 19 November 2011

Dhuha

Terjemahan Surah Ad-Dhuha

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم

Demi waktu dhuha (matahari naik kadar se-galah)

Dan malam apabila ia sunyi-sepi -

Tuhanmu tidak meninggalkanmu, dan Dia tidak benci kepadamu.

Dan sesungguhnya kesudahan keaadaanmu adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya.

Dan kelak Tuhanmu pasti akan memberikan kurniaNya kepadamu (kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat) sehingga engkau reda dan hatimu menjadi puas.

Bukankah Dia mendapati engkau yatim piatu, lalu Dia melindungimu

Dan didapatiNya engkau kebingungan mencari-cari, lalu Dia memberikan petunjuk

Dan didapatiNya engkau miskin (kekurangan) , lalu Dia memberikan kekayaan (mencukupkan keperluan)

Oleh itu, terhadap anak-anak yatim, janganlah engkau berlaku kasar terhadapnya,

Adapun terhadap orang-orang yang meminta-minta maka janganlah engkau tengking herdik;

Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dengan bersyukur)

(QS Ad-Dhuha: 1-11)

Antara fadhilat Solat Sunat Dhuha

1. Sabda Rasulullah SAW dalam hadis Qudsi bermaksud :

" Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud , "Hai anak Adam, solatlah kepadaKu empat rakaat pada permulaan siang nescaya akan Aku cukupkan keperluanmu pada akhir siang."
(Hadis Qudsi Riwayat Tirmizi)


2. Daripada Buraidah katanya telah bersabda Rasullah SAW:

" Pada diri manusia ada 360 ruas tulang, dituntut ke atasnya untuk memberi sedekah kepada setiap satu daripada ruas-ruas tersebut.

Para sahabat bertanya, 'Siapakah yang terdaya melakukan ya Rasulullah ? ' Lalu beliau bersabda, ' Boleh juga dilakukan dengan menanam kahak (membersihkan kotoran) di lantai masjid atau menghilangkan halangan di jalan, jika tidak dapat dilakukan,

maka cukup baginya dengan melakukan dua rakaat solat Dhuha ."


( Riwayat Ahmad dan Abu Daud dan dengan lafaz lain oleh muslim )


Doa Solat Sunat Dhuha

Ya Allah sesungguhnya waktu Dhuha, waktu dhuha-Mu,
cahayanya cahayaMu, kerinduannya kerinduanMu,
kekuatannya kekuatanMu

Ya Allah,

Jika rezekiku berada di langit, Kau turunkanlah

Jika ia berada didalam bumi, Kau keluarkanlah

Jika ia berada didalam lautan, Kau timbulkanlah

Jika ia jauh, Kau dekatkanlah

Jika ianya sulit, Kau permudahkanlah

Jika ianya sedikit, Kau jadikanlah ia banyak

Jika ianya kotor, Kau sucikanlah..

Serta pindahkanlah rezeki tersebut kepada kami Dengan Kemuliaan dan RahmatMu

Amin, Ya Rabbal Alamin.

p/s: Rezeki ini tidak hanya bermaksud duit atau wang, ianya juga meliputi Jodoh, Kesihatan, Pekerjaan dan lain-lain yang diperlukan oleh manusia.

Jumaat, 18 November 2011

Tak sabar-sabar nak jadi "Ayang"

Setahun yang lalu

Dah beberapa kali sis mengadu padaku perihal masalah percintaan dia yang sering menghadapi masalah. Iyelah, aku faham sis, anak dah dua, usia makin meningkat, kerisauan mencari pengganti yang sudi pada status dan situasi semakin bertambah tinggi.

Tapi ini tidak bermakna sis harus main terima sesiapa sahaja yang cuba ingin masuk ke dalam ruang hidup sis. Tidak kesemua mereka itu benar-benar jujur dan ikhlas. Ramai yang hanya mengambil kesempatan di atas kebaikan sis. Sesetengahnya ada yang berpandangan sempit tentang status 'janda' itu sis. Bagi mereka, seseorang janda itu sudah tentu hauskan seks dan mereka tidak memandang sis dengan nilai seorang wanita, melainkan hanya barangan seks untuk mereka.

Selain itu, sis juga terus dijadikan sebagai sumber kewangan tak rasmi mereka. Aku sedar, sis amat pemurah, dengan kedudukan yang sis ada, sis tak kedekut berbelanja apatah lagi kepada 'mereka-mereka' yang berkenaan. Tetapi lihatlah apakah akibat yang ditanggung oleh sis kini? Kerap kali diperdaya, dan akhirnya menangis sendirian mengenangkan nasib diri, dan semakin memandang negatif pada kehidupan dan takdir.

Aku pernah mendengar perbualan sis dengan seseorang yang baru sis kenali 2 hari, sis telah menggunakan gantinama diri sis sebagai "ayang" kepada lelaki tersebut. baru 2 hari sis. Aku faham, sis pernah merasai kebahagiaan rumahtangga sedikit masa dahulu, dan apa yang sis lakukan sekarang ini ialah perlakuan bawahsedar bahawa sis ingin kembali hidup seperti dahulu, menggunakan gantinama diri "ayang" terhadap seorang lelaki yang disayangi. Tetapi itu dulu, dengan suami yang sah. Bukan dengan lelaki ajnabi yang baru dikenali 2 hari! Lantaran terlalu mudah menyerahkan kasih yang sis sendiri tidak pasti apakah ianya ikhlas dari hati sis, membuatkan lelaki ini memandang sis sebagai seorang wanita berkedudukan yang terlalu mudah ditawan.

......................

Hari ini

"betul Talha, kita serahkan kasih dan cinta kita pada Allah, maka Allah akan menganugerahkan kepada kita cinta yang bahagia dan barakah. Tak perlu gopoh gapah cari pengganti, tak perlu risau tak ada orang nak, dia datang sendiri dalam keredhaan"

" Apa yang penting dalam hidup ni rupanya husnuzzon kepada Allah dulu, selepas tu, masyaAllah, macam air mencurah-curah bahagia datang"

Ceria wajah sis bercerita padaku. Syukur, hidup sis kini nampak lebih bercahaya dan bermakna.

"Abang! marilah turun minum sekali dengan Talha ni, takkan la ummi minum berdua je. Budak berdua ni pun entah kemana diorang pergi main agaknya"

Eh? ummi? tak guna ayang ke kak?..hehe

"hmmph..tak mainla ayang-ayang..itu dolu-dolu punya cerita,..eh, Talha pulak bila lagi?

hmm..ni yang den lomah ni..

Elemen-elemen penting 1

Assalamualaikum

(Perhatian: Baca sampai habis! Jangan malas, penting ni)

Pada perbincangan kali ini, saya ingin mengajak anda membahaskan tentang beberapa perkara yang perlu kita beri penekanan dan fokus, yang mana perkara-perkara ini mungkin perkara remeh yang sering kita pandang kecil, tetapi sebenarnya amat PENTING untuk diberi perhatian.

Teori Hukum Daya Tarik/Hukum Tarikan telah dikaji oleh para Quantum Phyicist dan meletakkannya sebagai hukum alam sepertimana Hukum Graviti. Tetapi jika ianya benar-benar sebuah hukum alam, mengapakah hukum ini kelihatannya seolah-olah hanya efektif pada sesetengah individu, ataupun sesetengah perkara, tetapi tidak berlaku dan berjalan lancar pada sesetengah individu atau perkara-perkara lain?

Ambil contoh Hukum Graviti, jika kita melemparkan sebatang pen sebanyak 100 kali ke lantai, maka pen itu akan tetap jatuh ke lantai sebanyak 100 kali, dan ianya pasti berlaku dan ianya tidak mungkin akan terapung diudara, kerana wujudnya Hukum Graviti. Ianya amat tepat dan tetap dan tidak pernah gagal.

Mengapakah hal ini tidak berlaku pada Hukum Daya Tarik? kerana jika ianya benar-benar sebuah hukum alam,pasti tidak akan berlaku kegagalan pada sistemnya. Apakah ianya benar-benar sebuah hukum atau pun sebaliknya?

Kita lihat kembali hukum graviti, dimana perlaksanaan Hukum Graviti membabitkan beberapa elemen disebalik hukum ini seperti:

1. LIFT
2. DRAG
3. THRUST

Mungkin tidak ramai dari kita yang memahami atau mengetahui kewujudan elemen-elemen yang disebutkan ini, tetapi hanya mengetahui tentang Hukum Graviti sahaja.

Maka apa yang ingin saya tunjukkan disini ialah, Hukum Graviti juga memiliki keputusan yang berbeza didalam beberapa perkara jika kita memerhatikan dari beberapa sudut.

Contoh seperti: Sebatang pen yang ringan, jika dilontarkan ke lantai,keputusannya tetap sama iaitu akan jatuh ke bawah. TETAPI, bagaimanakah sebuah kapalterbang yang jauh lebih berat mampu terbang dan terapung di udara walaupun terdapat graviti?

Ini berlaku kerana terdapatnya campurtangan elemen yang disebutkan diatas tadi iaitu LIFT, THRUST dan DRAG, (TOLAKKAN, TEKANAN DAN SERETAN) sepertimana gambarajah dibawah:




Sebarang kesilapan atau kecuaian terhadap salah satu elemen ini berkemungkinan akan menyebabkan kapalterbang ini boleh tersasar dari hala yang sebenar atau mengkin boleh menyebabkan ianya terhempas!


Begitu juga hal yang berlaku pada Hukum Daya Tarik ini, dimana terdapat beberapa elemen disebalik hukum ini, dimana, setiap elemen itu jika kita abaikan, akan menyebabkan hasil dan keputusan yang berbeza-beza. Mengaplikasikan Hukum Daya Tarik tanpa mempelajari elemen-elemen ini samalah seperti kita mengetahui tentang Hukum Graviti, tetapi kita tidak mengetahui tentang daya tolakan, seretan dan tekanan. Maka pengabaian bagi setiap elemen akan membuahkan hasil yang berbeza-beza.

Terdapat beberapa elemen yang perlu kita pelajari disebalik pengaplikasian Hukum Tarikan ini. Saya akan membincangkan satu persatu bermula dengan entri ini.


1. Tidak Peka dan Mengabaikan (Ignorance)

Kita sering membaca Surah Al-Insyirah (lapang),akan tetapi,apakah kita benar-benar dengan serius dan jujur memahami dan benar-benar beriman dengan apa yang Allah SWT firmankan?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم: Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

أَلَمْ نَشْرَحْ لَكَ صَدْرَكَ Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu?,
وَوَضَعْنَا عَنْكَ وِزْرَكَ Dan Kami telah menghilangkan dari padamu bebanmu,
الَّذِي أَنْقَضَ ظَهْرَكَ yang memberatkan punggungmu?
وَرَفَعْنَا لَكَ ذِكْرَكَ Dan Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu.
فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا Kerana sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan,
إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan.

فَإِذَا فَرَغْتَ فَانْصَبْ Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain,
وَإِلَى رَبِّكَ فَارْغَبْ dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.

(QS Al-Insyirah : 1-8)



Sebenarnya, didalam ayat ini, telah terang, jelas dan nyata difirmankan oleh Allah bahawa setiap masalah itu mempunyai penyelesaiannya. Ayat yang saya gelapkan (bold) itu malah telah diulangi sebanyak dua (2) kali oleh Maha Pencipta seolah-olah di hi-lite supaya kita peka dan sedar akan hakikat ini, iaitu bersama setiap permasalahan pasti disertakan dengan jalan penyelesaian. So simple but we can't see it all of the time!

Anas bin Malik ra. berkata:

Ketika Rasulullah saw. duduk dan dihadapannya ada batu tiba-tiba ia bersabda:
"Andainya kesukaran datang dan masuk ke dalam batu ini niscaya akan akan datang pula kelapangan dan masuk ke dalam batu ini untuk mengeluarkan kesukaran itu. Maka turunlah ayat 5 - 6.
(HR: Ibnu Abi Hatim).

Maka, jika kita benar-benar beriman dengan Allah, kita mesti mempercayai dan meyakini bahawa apajua masalah yang sedang kita hadapi ini pasti memiliki sekurang-kurangnya satu (1) jalan penyelesaian atau lebih kerana anugerah Allah itu maha luas dan berkelimpahan. Sesuai dengan hadis Nabi SAW:

dari Ubadah bin ash-Shamit R.A, bahwa Rasulullah S.A.W bersabda,
“Tidaklah seorang Muslim di muka bumi ini yang berdoa kepada Allah dengan sebuah doa melainkan Allah pasti memakbulkan permintaannya, atau Allah menyingkirkan keburukan darinya (sebagai gantinya) dengan sebesar permintaannya (dari segi kualiti dan kuantiti), selama dia tidak berdoa untuk suatu perbuatan dosa atau minta untuk memutuskan silaturrahim’. Maka seorang laki-laki dari suatu kaum berkata, ‘Kalau begitu kami akan memperbanyak (doa)’. Nabi menjawab, ‘Allah (memiliki pemberian) lebih banyak (daripada permintaanmu)

(Hadits Hasan Shahih, diriwayatkan oleh Ahmad)

Maka kesimpulannya: Apa yang perlu kita lakukan ketika menghadapi permasalahan samada kecil atau pun besar, cuba bertenang, jangan menggelabah atau gabra, dan ambil langkah pertama iaitu BERIMAN (beriman maksudnya PERCAYA, YAKIN) bahawa permasalahan ini datang bersama penyelesaian.

Kemudian cuba PEKA dengan apa jua peluang yang berada disekeliling kita kerana kemungkinan penyelesaiannya pasti sentiasa berada di sekeliling kita. Malangnya,kebanyakan dari kita, apabila menghadapi masalah, akan terlalu melayan gabra dan merasa tertekan, tenggelam punca dan sesak nafas hingga terlepas pandang akan peluang-peluang yang dihadirkan bersama masalah itu yang berada di sekitar kita hingga kita lalai dan tidak dapat mengenalpasti bahawa apakah sebenarnya peluang dan jalan penyelesaian bagi masalah kita itu.

Kita cuma mengaku dimulut yang kita beriman, tetapi praktikalnya TIDAK!!!


~insyaAllah bersambung ke elemen kedua~ LINK


p/s: sorrylah, hujung-hujung ter'emo' plak

Khamis, 17 November 2011

Kenapa dia selalu berbahagia..

Minggu depan mak akan berangkat pulang dari Mekah. 40 hari tanpa kehadiran mak disi cukup meresahkan. Terasa bagai bertahun lamanya mak berada di sana. Saya ni memang rapat dengan mak, semuanya kalau boleh nak cerita dengan mak. Duduk berjauhan dengan mak tapi saya akan telefon mak selang sehari. Tiap kali balik bercuti saya lagi suka duduk di rumah berbual bersama mak. Begitulah akrabnya saya dan mak.

Mak saya kira seorang yang cukup istimewa. Sepanjang hari dia akan ceria. Sukar untuk melihat wajahnya mendung. Dia melayan anaknya seperti kawan, mendengar cerita kami adik beradik dan sentiasa memberikan nasihat tanpa jemu. Mak kulihat susah untuk marah. Dia lebih sporting berbanding abah yang agak garang.

Kadang-kadang saya sendiri pelik dengan sikap mak, walaupun berbagai dugaan yang menimpa kami, mak kelihatan sangat tenang. Sukar untuk kita duga perasannya kecewa atau tidak. Wajahnya sentiasa manis dengan senyuman dan gelak tawa. Saya sendiri pernah dikatakan beruntung mendapat seorang ibu yang sangat-sangat memahami jiwa muda saya.

Walaupun hidup kami tak berada seperti orang lain tapi saya sendiri tak pernah mak risaukan masalah kewangan. Seolah-olah segalanya telah tersedia walaupun kadang saya rasa perkara tu di luar kemampuan kami. Abah sahaja yang bekerja manakala mak surirumahtangga sepenuh masa. Namun rezeki kami Alhamdulillah sentiasa mewah, ada sahaja pemberian orang lain baik dari segi belanja sekolah mahupun makanan.

Setelah sekian lama saya bingung mencari jawapan sehinggalah saya dikurniakan Allah kesempatan untuk belajar mengenai LOA. Setelah setahun mempelajari dan mengamalkan LOA baru saya tersedar kenapa wajah mak sentiasa berseri. Mak kulihat seorang yang sangat positif. Setiap kali ditimpa musibah mak akan sentiasa mengingatkan kami Allah akan bantu kami asalkan kami tidak lupa untuk berdoa dan memohon bantuan dariNya. Mak tak pernah merungut mahupun menyalahkan abah walaupun kadang-kadang belanja dapur tak cukup. Mak akan berbelanja dengan penuh berhemah sehinggalah hujung bulan. Mak tak pernah mengungkit walaupun kutahu sikap panas baran abah selalu melukakan hatinya. Mak seolah-olah tidak lansung terkesan dengan kata-kata abah yang menyakitkan hati. Setiap kali saya luahkan rasa tak puas hati, mak selalu jawab ‘abah tu baik, bertanggungjawab, mak demam dia yang masak, solat tak pernah tinggal, setakat benda kecik tu tak payah bisinglah’. Itu je yang selalu keluar dari mulut mak.

Malah mak juga merupakan penyokong kuat abah. Bukan sebab abah main bola ye. Hehehe.. Apa sahaja keputusan abah, mak akan terima. Walaupun kadang-kadang kami tidak bersetuju dan terasa seperti tak masuk akal tapi mak tetap tenang. Katanya abah cukup bijak dalam membuat rancangan, ternyata kata-kata mak tu betul. Jangkaan abah selalunya tepat, sebab dia dikurniakan Allah seorang isteri yang sangat-sangat memahami dan selalu berdoa untuknya. Sebagai contoh semasa perkahwinan kakak. Abah menjangkakan tetamu akan hadir lebih 2ribu orang, masakan cukup banyak sehingga membuatkan adik beradik abah gelabah. Kami menjangkakan sudah pastilah lepas kenduri banyak lauk yang tinggal. Terbayang gulai yang akan dibuang, bila kusuarakan pada mak dengan tenang mak menjawab ‘abah kamu tau apa dia buat’. Bila je abis kenduri lauk pun licin. Huhuhu. Terkedu kami dibuatnya, mak cuma tersenyum memandang kami.

Satu lagi sikap mak yang saya cukup suka, mak tak pernah menjaja cerita anak orang lain. Kalaupun dia tak berkenan dengan tingkah laku anak jiran, dengan segera dia akan menegur kami dan melarang kami dari melakukan perbuatan tidak baik. Mungkin sebab itu anak-anak mak terdidik dengan baik (cewah tetiba terpuji diri sendiri). Tekaan saya pengalaman lalu menjadikan mak sangat-sangat berhati-hati dengan tutur katanya. Mak membesar dalam suasana kampung yang agak pendalaman. Adik-beradik mak sering dicaci kerana kehidupan opah yang susah ketika itu. Kesannya keluarga yang sering mencaci keluarga opah kebanyakannya ditimpa banyak masalah.

Bila saya meningkat dewasa, saya semakin memahami cara mak. Hati kecil saya selalu inginkan diri saya menjadi seperti mak. Angah nak jadi macam mak. Sentiasa positif, bersyukur dengan apa yang dikurniakan Allah, jiwa sentiasa tenang, wajah sentiasa manis, seorang isteri yang taat, seorang wanita yang kuat semangat, seorang adik dan kakak yang sentiasa menyokong adik beradiknya, hamba Allah yang solehah. Angah sayang mak sangat-sangat. Terima kasih mak sebab didik kami semua dengan baik. Semoga Allah lindungi kita sekeluarga dunia dan akhirat. Amin..


Assalamualaikum semua, salam perkenalan. ni tulisan pertama saya di blog ni. Thanks abg talha sbb bg saya peluang menulis. -permata aurorius-

Wang Kertas VS Dinar Emas

Bismillah, Alhamdulillah..

Assalamualaikum wbt.


Wang kertas dan emas merupakan 2 perkara penting yang perlu ada. Wang kertas untuk perbelanjaan harian, manakala emas sebagai pelaburan. Wang kertas mempunyai nilainya sendiri yang diistiharkan oleh bank negara. Demikian juga negara-negara lain mengamalkan sistem yang sama.

Seperti yang kita sedia maklum, wang yg dicetak (kertas, syiling), oleh setiap negara tidak sama nilainya. Sebagai contoh : Kuantiti daging lembu yang kita beli dengan RM10 adalah tidak sama dengan kuantiti yang kita perolehi dengan membayar USD10, SGD10 dan AUD10. Tetapi jika emas yang digunapakai sebagai pembelian di mana2 negara pun, barangan yang kita perolehi itu tetap sama dari segi kuantiti.

Wang kertas yang kita gunakan tidak laku untuk membeli sekilo beras di Amerika. Ini bermakna wang tersebut tidak boleh digunakan melainkan ia ditukarkan dahulu kepada USD. Buat masa ini, RM3.30 boleh ditukarkan kepada USD1. Andaikata nilai wang kita jatuh pada masa akan datang…misalnya RM3.30 cuma boleh ditukarkan dengan USD0.50, bukankah ia suatu yang sangat rugi? Untuk mengelakan kerugian inilah emas mampu menjadi pelindung, ianya kalis inflasi dan nilainya sentiasa tinggi.

Emas memiliki ciri-ciri wang yang unggul.
Medium pertukaran yang diterima dunia
Mempunyai nilai intrinsik yang tersendiri
Wang tanpa sempadan
Tidak boleh dibinasakan
Mudah dibahagikan
Sukar diperolehi/ditiru
Price to weight ratio yang tinggi
Penyimpan nilai yang baik dalam jangka panjang

Kelemahan wang kertas
Bernilai kerana disokong kerajaan- jika tiada kerajaan maka tiada nilai (contoh Iraq)
Ada had sempadan
Tidak boleh menjadi penyimpan nilai yang baik kerana nilainya merosot dalam jangka masa panjang
Mudah rosak
Jika kemerosotan nilai terlalu tinggi, maka manusia akan menolak terus wang kertas berkenaan ( bukti sejarah: Wang pisang Jepun dan Wang kertas Dollar Zimbabwe)
Nilai wang kertas boleh dicetak sesuka hati menyebabkan ia kehilangan nilai.


Di Zimbabwe, duit tak dikira tapi ditimbang,100 Billion hanya mampu membeli 3 biji telur di Zimbabwe!


Wallahua'lam..

"Kuarkan Fikir, Tingkatkan Zikir..

Credit To: Abu Hannan

Sumber Artikel: LINK

Selasa, 15 November 2011

I Wish

I had an experience.

I can't prove it. I can't even explain it. But everything I know as a
human being, everything I am......tells me it was real. I was given
something wonderful. something that changed me forever.

A vision......of the universe .that tells us undeniably,
how tiny and insignificant, and how rare and
precious we all are.

A vision that tells us that we belong to something that is greater
than ourselves, that none of us are alone.

I wish I could share that. I wish that everyone,
if even for one moment could feel that awe and
humility and hope...

That continues to be my wish

Dr. Arroway (Contact 1997)

Mengenal Diri Melalui Rasa Hati

Hatilah yang merasa bahagia
Hatilah yang merasa derita
Kenalilah hatimu sebelum mengenal dirimu

Apakah bahagia? Apakah derita?

Bahagia bukan sekedar pada nama,
pangkat, harta dan jabatan

Derita bukan terletak pada kemiskinan,
kesunyian dan kesakitan

Diantara dua, sejarak langit dan bumi
tapi ia dapat bersatu di bawah satu rasa

Rasa bahagia datang dari Allah
Rasa derita datang dari Allah
Carilah bahagia karena Allah
Tanggunglah derita karena Allah

Itulah diri yang dibatinnya dihiasi
segala sifat-sifat MAHMUDAH yang mulia

ikhlas, jujur, tawadhuk,
amanah, taubat, husnuzzon

takutkan Allah, pemaaf, pemurah, syukur,
zuhud,lapang dada, redha, sabar, rajin,

berani, lemah lembut,ingat mati, tawakkal,
dan zikrullah

Sifat MAHMUDAH bagaikan bintang-bintang
yang bercahaya di malam gelap gelita

Hati yang di pancari sifat-sifat MAHMUDAH
akan mengalir keluar dari dirinya cahaya

Itulah hati yang
telah berbudi pada diri

Itulah diri yang sudah mengenal RASA HATI


Disadur Oleh : Indra Wita ‘03

Jani's Story

My name is Janis and I have Obsessive-Compulsive Disorder or OCD as it is termed. I am rather open about my illness and often people ask me what it is like to have it.

How does one describe this chronic illness? Some often use the analogy of one's brain with hiccups. I prefer to think of my brain operating like a broken record: stuck and spinning the same portion of the same tune over and over again. No matter how we describe OCD, the illness is a living nightmare for the sufferer and his or her loved ones as well.

When I was 12, my mother developed lung cancer. She, thankfully, survived, but was left with a decreased immune system. They told us that a cold could kill her. I was so afraid I would kill my mother so I started washing my hands for hours and hours at a time. This began to consume my life.
My whole life was OCD. I did not, however, know what was wrong with me--I knew it was something, but I did not know what. My parents did not see it; they had many problems and I was left in my personal prison.

I graduated high school with a 4.0 grade point average. I got many scholarships to college. I was dying inside, though, from the OCD. I maintained a high GPA in college and graduated magna cum laude. I also met my husband and we married our senior year of college. He knew something was wrong and wanted to help me. By this time I had seen so many psychiatrists and therapists, I could not count them all. I had been put on so many medications and nothing worked.

When I graduated from college I became employed at one job and another. I could not handle the work load, though. I had a new obsession with having to have my work completed to perfection so I spent hours checking and rechecking my work. I came to work early and stayed late to do so. I was very accurate, but checked my work so much that I never completed anything. I never saw my precious family as a result of this.

I went to work for a local hospital in Jacksonville, Florida. I stayed there for six years by changing jobs each time I had a problem. It seemed as though I was being promoted, but I was really running from my OCD. It was around this time that I saw the first show dedicated to Obsessive-Compulsive Disorder on the TV show "20/20". MY PROBLEM WAS AN ILLNESS AND IT HAD A NAME! I now knew what I had, but none of the doctors (including psychiatrists) believed that I had OCD. It was too rare in their opinions. They did not think that, in a city of over 500,000 people, one case of Obsessive-Compulsive Disorder could exist.

My beautiful daughter was born in 1990. She was very ill and almost died. She had three surgeries before she was two months old and, like my mother, she had a compromised immune system due to being ill. A cold would be tragic for my little baby until she got stronger. This was the beginning of a very bad bout of OCD for me.

I was still working at the hospital and the office I was in had a sink. I started washing my hands over and over, then I used Lysol and Bleach to clean my hands. I constantly wiped my phone with alcohol. I finally could not even touch the papers at work. I would shower most of the night. I rarely slept. I finally collapsed from exhaustion at work.

I left that job and looked for another right away. I left that one in one month, the next in three days. I then tried to kill myself. I could not take it anymore. Yes, OCD can be fatal in this way. My husband stopped me and we decided we had to fight to get someone to listen to what was wrong with me. I found a specialist who understood OCD.

We fought this fight and won. By winning, I don't mean cured, but better. I think the most important thing is to know you are not alone if you are suffering from Obsessive-Compulsive Disorder. Just as I was not the only one in my city to have OCD, neither are you. NEVER GIVE UP THE FIGHT!


Sumber: LINK

Sabtu, 12 November 2011

REPOST: Album Visualisasi Rakanku

Aku ada seorang rakan telah mempelajari Hukum Tarikan dan beliau benar-benar tertarik dengan idea-idea dan penerangan yang dipelajarinya. Dia melakukan sendiri latihan-latihan asas untuk membentuk dirinya supaya menjadi seorang yang berfikiran positif, bertindak dengan positif dan lain-lain.

Pada peringkat awal pembabitannya dalam mengenali Hukum Tarikan, dia telah mencuba untuk menguji kekuatan daya tarikan mindanya melalui kaedah 'manifesting desire through visualization'.

Apa yang dilakukannya oleh beliau ialah dengan membuat satu album yang memuatkan senarai barangan yang diperlukannya, dan meletakkan gambar dan detail harga, tarikh diperlukan dan lain-lain.







Selanjutnya beliau berdoa supaya diberikan cara bagaimana untuk memiliki apa yang dihajatinya itu, dan juga berdoa semoga apa yang diinginkannya itu menjadi kenyataan.


Setiap malam beliau akan melakukan proses visualisasi iaitu dengan melihat album tersebut dengan satu perasaan yang gembira dan percaya, dan berkata kepada dirinya bahawa kehendaknya itu memang sudah dimakbulkan dan beliau sedang berada didalam proses menerima kehendaknya.

Sebulan telah berlalu dan album visualisasi beliau telah bertambah dengan gambar ini:







Iaitu ditambah dengan foto yang bukan lagi menjadi sekadar visualisasi, tetapi telah pun dimiliki oleh beliau!

Bagaimana dia dapat memilikinya?

DO NOT THINK ABOUT THE HOW
Jangan fikir tentang BAGAIMANA (ketika melakukan visualisasi)

BAGAIMANA / HOW itu akan ditunjukkan kepada anda (dengan izin Allah) satu persatu asalkan anda Husnuzzon pada doa anda dan membuang segala perasaan ragu-ragu, DAN JUGA memberikan fokus secara konsisten, maka cara untuk mendapatkannya, komitmen untuk berikhtiar memilikinya, akan ditunjukkan satu persatu.


Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah nescaya Allah akan mencukupkan keperluannya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan (yang dikehendakkiNya). Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu. (At-Thalaaq: 2-3):

PERINGATAN" Apabila anda bertanya dan berfikir tentang BAGAIMANA ketika melakukan visualisasi, maka seolah-olah anda telah tahu bagaimana untuk memilikinya, maka tak perlulah melakukan kaedah visualisasi. Ia jua menunjukkan tanda-tanda bahawa anda masih lagi ragu-ragu dan belum betul-betul memahami konsep Husnuzzon dan Hukum Tarikan apabila anda mula bertanya HOW disaat anda baru sahaja membuat permintaan dan hanya menunjukkan sikap tidak bersabar dan terburu nafsu.

dari Abu Hurairah R.A, bahawa Nabi S.A.W, baginda bersabda,

“Doa akan dimakbulkan untuk setiap dari kamu selagi kamu tidak tergesa-gesa (minta dimakbulkan) yang mana yang berdoa itu bertanya-tanya, ‘Saya telah berdoa, tapi mengapa masih belum dimakbulkan untukku’.
(HR Bukhari)

Good Luck to My Friend

Jumaat, 11 November 2011

RAHSIA "CINTA" Agung




Roh semulajadi manusia ingin disayangi dan menyayangi, ingin dikasihi dan mengasihi serta ingin dicintai dan mencintai. Perasaan sayang manusia tiada terhad sesama insan semata tetapi meliputi semua makhluk sama ada yang bernyawa sayang pula diberi hanya sesama manusia, tidak kepada benda.

Ini yang membezakan di antara 'sayang' dengan 'kasih sayang'. Manakala perasaan cinta pula walaupun tidak salah diberikan sesama makhluk tetapi cinta paling agung hanya layak diberikan untuk Tuhan.

Menyintai atau ingin dicintai oleh manusia bukanlah kemuncak cinta atau cinta agung, kerana cinta sesama manusia tidak kekal. Paling lama sekadar tempoh masa kita masih hidup. Bahkan sering berlaku dalam sebahagian perjalanan usia kita lagi, iaitu sebelum kita mati, cinta itu telah pudar atau terungkai sama sekali. Cinta yang diagung-agungkan dan dipuja-puja itu hancur berkecai.

Di sini barulah kita sedar bahawa cinta kepada makhluk atau cinta daripada makhluk bukanlah cinta yang hakiki atau sejati. Itu hanya cinta sementara waktu. Kita sahaja yang menyangka cinta itu sejati dan sampai ke hujung. Rupa-rupanya dalam perjalanan umur, cinta kita kepada orang lain atau cinta orang lain kepada kita, dengan sendirinya dia ataupun kita sendiri yang mengungkainya semula atas sebab-sebab yang berrnacam-macam.

Oleh kerana itulah, mencintai makhluk selalu mengecewakan kita sekalipun bukan satu kesalahan. Jadi jangan meminta, menagih atau mengharapkan sangat untuk mencintai manusia atau dicintai oleh manusia walaupun is tidak salah. Cinta itu tidak abadi.

Sebaliknya berilah dan terimalah cinta yang kekal abadi. Itulah cinta agung namanya. Iaitu cintakan Allah yang Maha Agung. Inilah cinta yang hakiki, yang sejati, yang kekal abadi dan membawa kebahagiaan di dunia dan kebahagiaan di Akhirat.

Cintakan Allah ini tiada tandingan dan bandingannya. Cinta ini jika berjaya diperolehi adalah cinta yang paling memuaskan dan menenangkan. Buahnya paling menghiburkan dan paling membahagiakan. Tetapi malangnya cinta yang hakiki dan agung ini jarang orang ambil perhatian. Jarang orang memburunya seperti cinta-cinta murahan yang lain. Mungkin daripada jutaan manusia, hanya seorang yang memburunya.

Kalau seseorang itu telah mencintai Allah, walaupun seluruh makhluk memusuhinya atau membencinya, namun dia tetap mendapat kebahagiaan dan ketenangan. Sebalikriya cinta kepada makhluk tidak akan membawa manusia kepada kebahagiaan sejati dan kekal abadi, selagi cinta hakiki lagi agung daripada Allah itu tidak dimiliki. Sebab itulah orang yang beriman dengan Allah dan mentaatiNya sentiasa tenang walaupun di dalam kesusahan dan ujian.

Oleh yang demikian, kalau kita tidak dapat memiliki cinta daripada manusia, usahlah bersedih hati kerana cinta itu tidak abadi. Pun tidak hakiki dan sejati. Kalau begitu, cari dan burulah cinta yang agung, iaitu Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Beruntungnya sesiapa yang menjadikan Tuhan sebagai cinta agungnya.

Sesiapa yang menjadikan Tuhan sebagai cinta agungnya, amat beruntunglah hidupnya di dunia dan Akhirat. Di antara keuntungan yang diperolehinya ialah:

1. Tiada kecewa

Seseorang itu tidak akan kecewa dalam percintaannya merebut cinta agung. Seandainya semua makhluk di bumi dan langit berlumba-lumba merebut cinta Tuhan, tidak ada siapa yang akan kecewa bahkan Maha Kuasanya Tuhan dapat membalas cinta semua makhluk-makhlukNya serentak dari yang sekecil-kecilnya hinggalah yang sebesar-besarnya. Tiada siapa yang akan kecundang dan kecewa dalam perebutan mencari cinta agung.

2. Tiada saingan

Tidak akan berlaku saingan, pertarungan, permusuhan atau peperangan dalam mencari cinta Tuhan. Sebaliknya dalam perebutan mencari cinta dunia sama ada cinta manusia, biasanya akan berakhir dengan permusuhan dan akan ada yang kecewa dan menderita.

3. Mendapat ketenangan dan kebahagiaan

Mendapat cinta Tuhan akan membuahkan ketenangan, kedamaian, keamanan dan kebahagiaan yang hakiki. Jiwa lapang, hati senang dan tenang. Bahkan kesengsaraan, kesakitan atau penderitaaan dalarn usaha meraih cinta agung itu pun sudah merupakan sebahagian daripada kebahagiaan. Kadangkala hati resah, cemas dan bimbang apakah cintanya terhadap Tuhan itu berbalas. Dalam keresahan cemas dan bimbang itu terubat pula dengan keyakinan bahawa Tuhan itu Maha Luas RahmatNya. Maka di situ pula bertambah lagi ketenangan. Sesekali terasa diri lemah, dhaif dan lalai, tertebus pula dengan pengaduan serta bermanja-manja dengan Allah SWT yang Maha Pengasih. Bertambah pula mendalamnya rasa kehambaan. Sebaliknya merebut cinta dunia akan menimbulkan keresahan dan tiada ketenangan di jiwa. Walaupun dunia yang dicintai itu sudah ada di tangan, namun fikiran masih kusut.

Mereka yang gagal mendapat dunia yang dicintai dan diburunya itu pula sudah ramai yang sakit jiwa dan berputus asa. Bahkan ada yang sanggup bunuh diri kerana kecewa dalam percintaan yang tidak kekal itu.

4. Dapat kawan dan perpaduan

Bersama-sama mencari Tuhan membawa manusia berukhuwah dan berkawan. Walaupun manusia itu dari berlainan latar belakang, bangsa, pangkat, kedudukan malah jika pernah menjadi musuh sekalipun, namun di dalam perjuangan merebut cinta Tuhan, secara automatik setiap hati manusia itu akan terikat satu sama lain. Kerana masing-masing sedang dalam perlumbaan mencari cinta yang satu iaitu cinta yang hakiki. Sebaliknya pertarungan dalam merebut cinta dunia akan mengakibatkan ukhuwah dan persahabatan makin jauh dan terbarai. Akhirnya akan membawa kepada pecah belah dan permusuhan.

5. Menghilangkan mazmumah

Mencari cinta Tuhan dapat membantu menghilangkan mazmumah. Mazmumah adalah sifatsifat keji yang terdapat dalam diri manusia seperti hasad, dengki, sombong, ego, tamak, gila dunia dan lain-lain. Mazmumah dapat merosakkan segala kebahagiaan dan ketenangan di dalam jiwa seseorang insan. Perlumbaan mencari cinta Tuhan adalah salah satu proses paling berkesan dalam usaha seseorang manusia meruntuhkan mazmumah di dalam jiwa.

Sebaliknya, merebut cinta dunia akan menebalkan mazmumah. Hasad dengki pasti akan berlaku dan ia bagaikan siraman baja yang menyuburkan lagi pohon mazmumah dalam diri manusia.

6. Disenangi oleh orang

Mengejar cinta Tuhan orang akan suka dan rasa senang. Tiada siapa yang akan rasa tercabar atau tergugat dalan pertarungan merebut cinta Tuhan Orang yang berusaha merebut cinta agung akan disenangi semua makhluk. Manusia senang dan sayang padanya dan para malikat juga turut mendoakannya Kerana makin ramai yang merebut mencintai Tuhan, semakin mendorong kepada tercetusnya keamanan, ketenangan dan kebahagiaan.
Sebaliknya di dalam sesuatu pertarungan atau perebutan lebih-lebih lagi perebutan cinta dunia, ramai yang tidak senang dan makin dibenci orang. Semakin sengit perebutan dunia, makin bertambahlah huru-hara dan porak-peranda hidup.

7. Tidak akan kesepian atau keseorangan

Memburu cinta Tuhan tidak akan keseorangan dan kesepian. Biarpun tiada kawan bersama, kita tidak akan rasa kesunyian dan ketakutan kerana Tuhan yang menjadi cinta agung sentiasa ada bersama. Malah Tuhan bukan sekadar boleh memerhati, bahkan boleh menjaga dan melindungi kita. Malah di waktu kita tidur, di kala kekasih yang paling hampir dan paling kita cintai pun tidak mampu untuk menjaga kita. Tuhan boleh menjaga dan mengawal kita kerana Dia tidak tidur.

Meletakkan cinta dan harap pada Tuhan akan membuatkan hati sentiasa rasa tenang dan selamat kerana kita tahu bahawa kita berada di dalam kawalan dan penjagaan satu Zat yang Maha Agung lagi Berkuasa. Sebaliknya, manusia yang menyandarkan diri kepada cinta selain Tuhan, belum tentu makhluk yang dicintainya itu dapat mendampinginya sepanjang masa lebih-lebih lagi menjadi pelindungnya setiap masa.

8. Jalannya luas dan selamat.

Mengejar cinta Tuhan jalannya luas, lapang, selamat dan menyelamatkan, manakala mengejar cinta dunia jalannya sempit, himpit-menghimpit serta memudharatkan. Begitulah beruntungnya sesiapa yang menjadikan Tuhan cinta agungnya dan malang sekali bagi sesiapa yang memburu cinta selain Tuhan.

Memburu cinta selain Tuhan dua kali malang

Masa berjalan begitu laju. Tidak pernah berhenti walau sedetik. Ertinya begitu laju umur kita meningkat, setiap detik umur kita meninggalkan kita. Setiap detik umur kita berkurang. Tetapi hakikat ini jarang kita rasai. Setiap detik, kita makin jauh meninggalkan dunia dan setiap detik jugalah kita makin dekat menghampiri Akhirat.

Kalaulah kita cintakan dunia, maka apa yang kita cintai itu makin hail makin jauh terpisah dari kita. Sedangkan Tuhan yang tidak pernah kita cinta makin dekat dengan kita. Alangkah malang dan terseksanya jiwa terpaksa meninggalkan apa yang kita suka dan cinta. Bertambah malang dan terseksa lagi apabila kita akan berhadapan dengan Tuhan yang tidak pernah kita cinta sepanjang hayat kita. Ertinya kita pergi ke Akhirat, mengadap Tuhan tanpa membawa apa-apa.

Yang kita cinta hendak ditinggalkan, manakala yang tidak kita cinta, akan berhadapan dengan kita. Maka kita akan berhadapan dengan dua kali penderitaan, iaitu meninggalkan yang kita cinta, hendak bertemu Tuhan yang tidak kita cinta.< Roda umur kita makin laju ke hadapan. Dunia yang kita cinta makin jauh kita tinggalkan sedangkan Tuhan yang sepatutnya kita cinta masih jauh dari kita.

Aduh, malang sekali nasib kita di sana, negara yang kekal abadi. Kenapa Tuhan perlu dijadikan cinta agung? Setiap makhluk perlu menjadikan Tuhan sebagai cinta agungnya kerana terialu banyak nikmat dan kasih sayang yang Allah limpahkan kepada makhlukNya. Kasih sayang Allah pada makhlukNya boleh dilihat dari dua sudut.

Pertama dari sudut ilmu dan kedua dari sudut realiti yang berlaku dalam kehidupan seharian.

i. Dari sudut ilmu Banyak ayat Quran dan Hadis yang memperlihatkan kasih sayang Allah pada hamba-Nya. Di atas kasih sayang Tuhan itu, wajarlah seorang hamba itu meletakkan cinta agungnya hanya kepada-Nya. ii. Di sudut realitinya Dalam realiti kehidupan manusia, kita wajib meletakkan cinta agung kepada Tuhan yang Maha Agung supaya dengan itu kita akan mendapat ketenangan yang agung di dunia dan Akhirat. Ini kerana:

a) Allah itulah Tuhan yang mencipta dan menghidupkan kita serta menjadikan seluruh isi dunia ini untuk kita gunakan, cuma jangan sampai menyalahgunakannya.

b) Dia jugalah Tuhan yang menjadikan Akhirat sebagai tempat tinggal kita yang abadi selepas mati. Dan jika kita beriman dengan-Nya, menyembah dan mentaati-Nya serta berbuat balk seperti yang Dia kehendaki; bukan seperti yang kita kehendaki, maka kita akan ditempatkan di dalam Syurga yang nikmatnya tidak dapat kita bayangkan di dunia ini. Tetapi kalau berlaku sebaliknya, maka azab NerakaNya pula yang akan ditimpakan kepada kita yang mana tidak dapat digambarkan penderitaannya. Mudah-mudahan Allah melindungi kita dari azab yang dahsyat dan pedih ini.

c) Allah jualah yang menciptakan suami untuk berhibur, isteri untuk bersenang-senang dan anak-anak sebagai cahaya mata penyejuk hati. Kalau begitu mengapa kita tidak mencintai Allah, Tuhan yang mengurniakan kita suami, isteri dan anak-anak itu?

d) Sewaktu kita diuji oleh kesakitan maka Allahlah yang menyembuhkan. Diberi kelegaan daripada kesakitan yang kita alami. Dikurniakan ketenangan dan kesabaran ketika berhadapar dengan kesakitan dan kesusahan. Disembuhkan selepas sakit bukankah merupakan satu nikmat Tuhan yang wajib disyukuri?

e) Allah jualah yang memberi rezeki yang tidak terhingga banyaknya yang mana dengan itulah kita dapat makan, minum, berpakaian dan lain-lain. Maka dengan itu selamatlah kita dari lapar, dahaga, telanjang dan sebagainya.

f) Kalau ada masalah atau ujian hidup, kepada Allahlah kita minta penyelesaian. Setiap hamba merasakan dia mempunyai tempat untuk mengadu dan berharap. Ada satu zat yang Maha Agung yang mana setiap hamba boleh menyandarkan segala harapan pada-Nya. Harapan itu pun sudah cukup melegakan. Itu pun sudah memadai untuk menjadikan kita manusia yang tidak berputus asa dan kecewa, harapan ini akan mengurangkan tekanan jiwa.

g) Allah menjadikan manusia sebaik-baik makhluk. Lebih mulia dan sempurna dari haiwan, tumbuh-tumbuhan dan lain-lain. Malah manusia yang bertaqwa lebih mulia dari para malaikat. Manusia dikurniakan akal fikiran yang mana dengannya manusia dapat ilmu dan mampu menguasai makhluk lain walau sebesar dan sekuat mana pun makhluk itu.

h) Allah jugalah yang menggilirkan malam dan slang agar manusia dapat berehat dan bekerja sesuai dengan fitrah semulajadi manusia. Cukuplah sekadar itu senarai nikmat-nikmat yang besar yang kita terima dari Tuhan. Sebenarnya banyak lagi nikmat Allah pada kita yang kita tidak mampu kita hitung, seperti firman Allah:"Jika kamu ingin menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak akan dapat menghitungnya."

Berdasarkan hujah-hujah di atas maka sewajarnyalah kita mencintai Allah iaitu dengan cara beriman dan menyembahNya sepertimana yang Dia mahu, bukan sepertimana yang kita mahu. Seterusnya mentaati perintah dan menjauhi laranganNya. Oleh kerana begitu besar dan agungnya Tuhan dalam hidup kita maka dalam kita berbuat apa sahaja, biarlah bersama Tuhan.

Sertakan Tuhan dalam kehidupan, bawalah rasa bertuhan ke mana-mana. Jadikan Tuhan segala-galanya dalam hidup, modal hidup mati kita, aset yang kekal abadi. Mencari Tuhan akan memberi keuntungan dan kebahagiaan kepada kita. Meninggalkan Tuhan, kita akan kecundang. Tuhan adalah harta yang bukan harta yang sangat diperlukan. Selain Tuhan adalah harta yang tidak memberi jaminan. Jika kita memiliki Tuhan hakikatnya kita memiliki segalagalanya manakala kehilangan Tuhan pula adalah kehilangan segala-galanya.

Menjadikan Tuhan sebagai cinta agung adalah jaminan kebahagiaan dan keselamatan hidup dunia dan Akhirat.

Cinta Yang Hakiki....


Sumber diambil daripada Halaqahnet


Terimakasih kepada bro arjunasetia yang memberikan saya peluang dan kepercayaan untuk menjadi salah seorang penyumbang/penulis di blog husnuzzonloa ini

Rabu, 9 November 2011

Terimakasih, terimakasih, terimakasih

Adalah sangat mudah untuk menyebutkan perkara-perkara yang kita TIDAK miliki, tetapi, luangkanlah sedikit masa setiap hari untuk bersyukur sekurang-kurangnya pada 5 perkara yang kita perolehi pada hari itu. Mungkin ada beberapa perkara kecil yang kita perolehi pada hari ini tetapi kita tidak perasan atau terlepas pandang, umpamanya ucapan SMS selamat pagi dari seorang teman, itu juga satu perkara berupa doa yang sepatutnya kita hargai. Ketika memikirkan 5 perkara ini, hayatilah betul-betul dan rasainya kedalam perasaan anda.

1. Bayangkan seorang kanak-kanak kecil yang kamu kenali, yang kamu berikan hadiah atau makanan, tetapi kanak2 itu tidak menghargainya, membuangnya atau mengutuk pemberian kamu itu, adakah kebarangkalian untuk kamu membelikan lagi hadiah kepada kanak2 itu?

2. Bagaimana pula jika kanak-kanak itu menunjukkan perasan gembira dan suka pada pemberian kamu itu, mengucapkan terimakasih, menjaga dengan baik hadiah pemberian kamu, sering menunjukkan pada kamu hadiah itu setiap kali kamu berjumpa dengannya? Bagaimanakah pula kebarangkalian untuk kamu memberikan lagi hadiah kepada kanak2 itu? Tentu kita merasa terharu dan ingin membelikan lagi hadiah-hadiah dan pemberian lain kepada kanak-kanak itu kerana kita dapat merasakan pemberian kita dihargai.

Begitulah perbandingan antara Tuhan dan hamba-hambanya. Allah Yang Maha Suka Memberi mempunyai lebih banyak pemberian dan anugerah untuk hambaNya, melebihi doa permintaan hamba-hambaNya.

Firman Allah:

"Dan (ingatlah) tatakala Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras"."

And remember! your Lord caused to be declared (publicly): "If ye are grateful, I will add more (favours) unto you But if ye show ingratitude, truly My punishment is terrible indeed."

(QS Ibrahim :7)

Oleh itu bersyukurlah, berterimakasihlah, dan pasti Allah akan menambahkan lagi apa yang kamu ada.

Jika dalam Hukum Tarikan, kita telah mempelajari bahawa mewujudkan keinginan itu amat penting, maka dalam Hukum Kecukupan/Kelimpahan, kita mempelajari pula bahawa Mensyukuri dan Menghargai Nikmat itu amat penting. Kedua-dua perkara ini saling berkait antara satu dengan yang lain.

tulisan ini dipetik dari LINK

Selasa, 8 November 2011

Positif ke Pemalas?

...mungkin bukan semua orang dapat adaptasi langkah pengaplikasian tu...rezeki ni kalau yang halal memang payah nak dapat" katanya dengan penuh nada 'down'.


Memikirkan risiko ketika sedang merangka sesebuah perancangan BUKAN berfikiran negatif. Ianya adalah sesuatu kewaspadaan dan timbangtara rasional yang perlu diambilkira.

Seseorang gadis contohnya, jika dengan tiba-tiba diajak tumpang kenderaan oleh lelaki yang tak dikenali, adakah dia BOLEH mengikut pelawaan itu dan husnuzzon bahawa dia selamat?..adakah jika dia menolak pelawaan itu bermaksud dia berfikiran negatif pada lelaki tu?


APAKAH YANG BERLAKU SELANJUTNYA? Sila klik LINK

Ahad, 6 November 2011

Berakit ke hulu



Seorang lelaki yang mengalami sakit pada dadanya. Dia kemudiannya datang berjumpa doktor untuk meminta rawatan dan pertolongan. Setelah diperiksa, maka dia disahkan mengalami kerosakan pada jantung dan perlu dibedah.

Ketika dibedah, doktor akan melakukan perkara-perkara yang kita nampak kejam seperti contohnya, membelah dada pesakit, darah yang memercik keluar, dan segalanya yang amat mengerikan. Tetapi mengapa kita membenarkan perkara ini berlaku tanpa ada rasa marah pada doktor itu?

Mengapa kita boleh bersabar menunggu hingga pembedahan selesai, sehingga luka-luka tersebut sembuh, dan akhirnya jantung pesakit itu berjaya diubati, malah pesakit itu berterimakasih pada doktor tersebut.

Ini adalah kerana kita FAHAM, bahawa doktor tersebut bukan berlaku kejam atau sengaja hendak menyeksa pesakit tersebut. Sebaliknya doktor itu bertujuan untuk merawat dan menolong pesakit itu, tetapi terpaksa melalui proses pembedahan yang menyakitkan.

........................

Cuba kita renungkan sejenak, dalam kehidupan kita , kebanyakan perkara atau benda yang ingin kita menambahbaik (upgrade) atau ingin dibaiki, pasti akan melalui
proses yang membabitkan keadaan tidak selesa/berselerak/bersepah atau buruk, ketika proses upgrade tadi dijalankan.

Tak kira apa jua senarionya, seperti membetulkan sistem paip didalam rumah, membaikpulih jam tangan, rumah, komputer dan sebagainya.Tetapi apa yang kita tahu, sebaik sahaja proses membaikpulih ini selesai, segalanya akan menjadi lebih baik dan lebih produktif. Seperti komputer yang telah diupgradekan, ditukar rem dan lain-lain, ianya akan berfungsi lebih laju dan efisien.

BACA LAGI KESELURUHAN ARTIKEL INI? SILA KLIK LINK

Sabtu, 5 November 2011

Kedatangan Yang dinanti-nanti penuh kerinduan

Kedatangan yang sangat-sangat dinantikan oleh mereka yang yakin dan peka dengan apa yang berlaku dan terjadi sepanjang peninggalan Rasulullah S.AW hingga kini. Janji baginda akan kemunculan seseorang dari ahlil-bait (keturunan baginda) di akhir zaman, iaitu Muhammad Bin Abdullah al-Mahdi. Tanda-tanda yang telah berlaku menunjukkan telah dekat benar zaman kita ini dengan apa yang dijanjikan oleh baginda Rasulullah S.A.W. Adakah kita telah membuat persediaan untuk 'kedatangan' ini?

apakah perasaan kita? entah, tak tahu pun?..tak campur? zaman tu semua kena pakai tudung ke, eee tak suka ar..nanti habis la disco semua tutup? ? atau mengalir air mata rindu?...tepuk dada tanya selera.

Apa yang nyata, kebanyakkan dari umat islam (kita) hari ini telah disuntik dengan doktrin-doktrin dan virus-virus yang membuatkan kita semua telah tercemar, lari dari watak kita sebagai umat islam yang sebenar. Benar sabda Baginda S.A.W, bahawa "fitnah yang melanda umatku diakhir zaman itu umpama seekor semut hitam diatas besi hitam dimalam yang gelap pekat"..(tiada siapa pun yang dapat benar-benar nampak apa yang benar dan apa yang salah)


dari Abdullah bin Mas'ud, Rasulullah SAW bersabda:

"Seandainya bumi ini tinggal satu hari sahaja, maka Allah akan memanjangkan hari itu sehingga dibangkitkan seorang lelaki dari kalangan umatku dari kalangan Ahlul Baitku, namanya sama dengan namaku, akan memenuhi bumi ini dengan keadilan sebagaimana bumi ini telah dipenuhi dengan kezaliman....
(HR Abu Dawud dan Thabrani)


Daripada Ibnu Umar, bahawa Rasulullah SAW sambil memegang tangan Sayidina Ali; baginda bersabda:

“Akan keluar dari sulbi ini seorang pemuda yang memenuhi bumi ini dengan keadilan. Maka apabila kamu menyakini demikian itu hendaklah bersama Pemuda Bani Tamim itu. Sesungguhnya dia datang dari sebelah Timur dan dialah pemegang panji-panji Al Mahdi.” (Hadis riwayat At Tabrani)


Dari Ibnu Abbas, Rasulullah saw bersabda:

Ali bin Abi Thalib adalah pemimpin ummatku, dan penggantiku sepeninggalku, dan dari anak cucunya akan bangkit dan muncul al-Qoim al-Muntadzar yang Allah akan memenuhi bumi dengan keadilan dengannya, sebagaimana bumi telah dipenuhi oleh kesesatan dan kezaliman, aku bersumpah demi dzat yang telah mengutusku kepada manusia: sesungguhnya orang-oarang yang tetap dan berpegang teguh dengan keimanan (pada masa gaibnya), itu sangatlah sedikit sekali.

Maka Jabir bin Abdullah al Ansori bangkit dari tempat duduknya dan menghampiri nabi seraya berkata:

” wahai Rasulullah, apakah al-Qoim yang akan muncul dari anak cucumu itu mengalami masa gaib juga?. Rasulullah saw menjawab: ia sumpah demi tuhan. Wahai Jabir sesungguhnya ini adalah urusan dari urusan-urusan Allah SWT, dan misteri/rahasiaNya, yang tidak dapat diketahui oleh hambanya, maka berhati-hatilah akan keraguan atas urusan Allah SWT, karena hal tersebut adalah sebuah bentuk kekufuran.

Sabda Baginda SAW lagi:

"Telah berlaku Zaman Kenabian atas kamu, maka berlakulah zaman kenabian itu sebagaimana yang ALLAH kehendaki. Kemudian ALLAH mengangkat zaman itu. Kemudian berlakulah Zaman Kekhalifahan (khulafa' ur Rasyidin) yang berjalan seperti Zaman Kenabian. Maka berlakulah zaman itu sebagaimana yang ALLAH kehendaki. Kemudian Allah Mengangkatnya, lalu berlakulah Zaman Pemerintahan yang Menggigit (Zaman Fitnah). Berlakulah zaman itu sebagaimana yang ALLAH kehendaki. Kemudian ALLAH mengangkatnya pula. Kemudian berlakulah Zaman Penindasan dan Penzaliman (pemerintahan diktator) dan berlakulah Zaman itu sebagai mana yang ALLAH kehendaki. Kemudian berlaku pula Zaman Kekhalifahan (Imam Mahdi dan Nabi Isa) yang berjalan di atas cara hidup Zaman kenabian". Kemudian baginda diam.

(Riwayat Ahmad)

Tindakan Dalam Mencapai Matlamat

By: Dr Mohamed Farook B Raj Mohamed

Terdapat dua dunia yang mempengaruhi kehidupan kita iaitu

a) Dunia luaran kita
b) Dunia dalaman kita

Dunia luaran kita adalah dunia yang kita lihat diluar kita dan berada disekeliling kita. Dunia dalaman kita pula adalah dunia yang berada didalam kita iaitu minda kita.

Apa yang kita perlu faham adalah dunia luaran kita adalah sebenarnya GAMBARAN kepada dunia dalaman kita.

Jika didunia luaran kita mempunyai banyak masalah seperti masalah kewangan ,masalah hubungan atau masalah kesihatan, bermakna dunia dalaman kita juga banyak masalah .
Jika seseorang mempunyai banyak masalah kewangan, maka bermakna di dunia dalaman juga dia mempunyai banyak masalah berkaitan kewangan seperti fikiran negative dan kepercayaan mengongkong mengenai kewangan.

Jika seseorang mempunyai banyak masalah kesihatan, maka bermakna di dunia dalaman juga dia mempunyai banyak masalah berkaitan kesihatan seperti fikiran negative dan kepercayaan mengongkong mengenai kesihatan.

Jika seseorang mempunyai banyak masalah hubungan contohnya dengan keluarga, dengan jiran tetangga ,majikan dan sebagainya maka bermakna di dunia dalaman juga dia mempunyai banyak masalah berkaitan hubungan seperti fikiran negative dan kepercayaan mengongkong mengenai hubungan.

Selama ini , majority dari kita tidak faham bahawa DUNIA LUARAN MERUPAKAN GAMBARAN bagi dunia dalaman. Maka untuk menyelesaikan masalah kita seperti masalah kewangan, kesihatan dan hubungan , kita cuba menukar dunia luar kita tanpa menukar dunia dalaman kita. Kita cuba meyelesaikan masalah luaran kita ( menukar dunia luaran kita) tanpa menukar cara berfikir kita ( menukar dunia dalaman kita) . Ini tidak akan mencapai sebarang kejayaan. Buktinya kita boleh melihat kehidupan ramai orang yang sentiasa berusaha menyelesaikan masalah . mereka tanpa menukar cara berfikir , maka mereka akan menemui kegagalan. Jika Berjaya menyelesaikan sesuatu masalah, mereka akan menghadapi masalah yang baru. Tanpa menyedari bahawa mereka perlu menukar cara berfikir, mereka akan terus berusaha dan terus menemui kegagalan

Melalui blog ini saya sudahpun menerangkan bagaimana untuk menukar dunia dalaman anda dan seterusnya menuka dunia luaran anda.

Maka tindakan pertama anda adalah menukar dunia dalaman anda .

1) Menurut Hukum Tarikan , anda akan menarik kedalam kehidupan anda perkara yang anda fikirkan.

Maka untuk menukar dunia dalaman anda

a) Sentiasalah bersyukur dengan apa yang ada sekarang, pada masa yang sama sentiasa berusaha untuk mencapai matlamat .
b) Sentiasa berfikiran positif dan yakin diatas diri sendiri.
c) Sentiasa menumpukan perhatian kepada yang positif dalam hidup anda.
d) Sentiasa gembira melihat kejayaan orang lain

2) Menurut Hukum Tindakan dan tindakbalas, setiap tindakan ada tindakbalasnya. Tindakan yang positif tindakbalasnya positif dan tindakan yang negative tindakbalasnya pun negatif. Maka sentiasalah keluarkan zakat dan sentiasa bantu orang lain yang memerlukan . ( bantuan kewangan atau bantuan lain) , maka anda akan sentiasa mendapat balasannya yang berlipat ganda.

3) Emosi merupakan kayu pengukur kepada jenis pemikiran anda.

a) Emosi yang positif menunjukkan seorang sedang berfikiran positif
( seperti bersyukur, menumpukan perhatian kepada yang perkara positif dalam kehidupan, keyakinan pada diri sendiri, gembira melihat kejayaan orang lain ) Seterusnya dia akan menarik kebaikan dan kejayaan kedalam kehidupannya.

b) Emosi negatif
( seperti takut, sedih, marah, risau, geram, irihati dan sebagainya) menunjukkan seseorang itu sedang berfikiran negative..Seterusnya dia akan menarik kedalam hidupnya lebih banyak masalah.

c) Tindakan yang penting yang mesti dilakukan adalah MENJAGA SUPAYA EMOSI SENTIASA POSITIF

Apakah yang menentukan EMOSI seseorang? Mungkin berbagai jawapan yang anda boleh berikan tetapi sebenarnya yang menentukan emosi seseorang adalah apakah yang menjadi PEMIKIRANNYA pada masa itu. Katakan seseorang itu sedang bersyukur, berfikiran positif , menumpukan perhatian kepada perkara yang positif dan gembira melihat kejayaan orang lain , maka dia akan mempunyai emosi yang positif.
Seseorang yang tidak bersyukur, selalu menumpukan perhatian kepada perkara yang negative dan masalah – masalah dalam hidupnya, berfikiran negative dan cemburu melihat kejayaan orang lain, maka emosinya akan menjadi negative.

Jadi untuk menukar Emosi yang negative kepada positif, maka perlulah menukar pemikirannya dari negative kepada positif, maka Emosinya akan bertukar dengan sendirinya .


4) Apakah tindakan anda apabila menghadapi masalah?

a) Tanyalah kepada Minda Bawah Sedar anda apa yang perlu anda perlu pelajari dari masalah ini

b) Ambil langkah untuk MENGATASI masalah tersebut
c) Ambil Langkah untu MENGELAKKAN masalah tersebut
d) Kemudian LUPAKAN masalah tersebut. Jika memikirkan masalah tersebut mestilah didalam konteks mengatasi dan masalah tersebut.
e) Anda perlu REDHA menerima masalah tersebut. Jika seseorang itu asyik memikirkan TENTANG masalah tersebut , maka emosinya akan menjadi NEGATIVE dan menarik lebih banyak masalah kedalam hidupnya


5) Tindakan seterusnya adalah membuat matlamat menggunakan teknik yang saya kongsi dalam blog membuat maklumat iaitu

i) Matlamat adalah sesuatu yang kita HENDAK
ii) Matlamatlah mestilah SPESIFIK
iii) Matlamat yang boleh di ukur mestilah dinyatakan UKURANNYA
iv) Matlamat mestilah mempunyai tarikh ia perlu dicapai
v) Kita mesti PERCAYA matlamat kita boleh dicapai

6) Selepas membuat beberapa matlamat ( jangkamasa pendek dan panjang) , maka berusahalah untuk mencapainya dengan cepat , Caranya sudah saya kongsi dalam blog yang terdahulu iaitu

i) Jawap KENAPA anda hendak mencapai matlamat tersebut

ii) BERITAHU orang lain yang boleh membantu anda tentang matlamat anda
iii) TULISKAN matlamat anda
iv) Teknik AFIRMASI sangat berguna untuk mencapai matlamat anda
v) Letakkan GAMBAR di banyak tempat supaya matlamat dicapai dengan cepat
vi) Teknik Visualisasi perlulah dilakukan setiap hari. Dalam banyak – banyak teknik, teknik inilah yang PALING berkesan.

8) Selain dari teknik visualisasi, meditasi ( lihat blog mengenai meditasi) juga sangat penting dan prlu dilakukan setiap hari. Adalah lebih baik melakukan meditasi ( dan juga teknik lain seperti visualisasi ) pada setiap hari walaupun untuk waktu yang singkat daripada melakukannya sekali – sekala

7) APAKAH CARA YANG TERBAIK UNTUK ANDA BEKERJA UNTUK MENCAPAI MATLAMAT ANDA TADI? Saya sudah berkongsi tekniknya dengan panjang lebar dalam blog Sains Menjadi Kaya . Secara ringkasnya

i) Sentiasalah bekerja dengan niat memberi perkhidmatan . Jangan bekerja dengan niat mencari duit. Maka duit akan datang dengan sendirinya.

ii) Sentiasalah berikan perkhidmatan anda yang terbaik yang anda mampu berikan.
iii) Apabila memberikan perkhidmatan , niatkan orang yang mendapat perkhidmatan anda akan semakin maju dalam hidup mereka.

Perkhidmatan disini merangkumi segala jenis pekerjaan samada guru, doktor, tukang masak , peniaga , polis , pekerja bank atau apa sahaja pekerjaan anda . Bagi peniaga yang menjual barangan, maka menyediakan dan menjual barang tersebut menjadi perkhidmatan mereka.


9) Apabila anda mengamalkan apa yang saya kongsi dibahagian ini, anda SUDAH TENTU MEMPEROLEHI KEJAYAAN. Cuma ingat, BAGAIMANA dan BILA matlamat itu akan tercapai adalah bergantung kepada Allah . Jadi teruskan usaha anda dengan gigih sehingga anda berjaya



Credit To: Dr Mohamed Farook B Raj Mohamed
M.D. (UKM) OHD (NIOSH)


Sumber: LINK
Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]