Isnin, 23 Mei 2011

Adakalanya Aku segerakan untukmu


Sesungguhnya keadaan kekuasaanNya apabila Dia menghendaki adanya sesuatu, hanyalah Dia berfirman kepada (hakikat) benda itu: ” Jadilah engkau! “. maka ia terus terjadi.
(Yassin : 82)


Anas bin Malik R.a berkata bahawa Rasulullah S.A.W pernah bersabda:

Apabila Allah mengasihi dan menyayangi pada seorang hamba maka dikenakan kepada hambanya sesuatu bala”,

Maka apabila hamba itu berdoa mohon pertolongan kepada Allah, maka berkatalah Malaikat: suara itu sudah terkenal! (selalu didengari oleh para malaikat akan rintihannya)

Dan berkata Jibril A.S : Ya Allah , Hamba mu si fulan (sesiapa) itu, bermohon padaMu, makbulkanlah hajatnya.

Jawab Allah: Biarkan dulu hambaku , Aku suka mendengar rintihan suaranya.

Maka apabila hamba berkata: ……Ya Rabbi..

Maka Allah menjawab : Labbaika HambaKu ( selamat datang hambaKu),
tiada engkau berdoa melainkan Aku sambut,dan tiada engkau minta sesuatu melainkan pasti Aku berikan , Adakalanya Aku segerakan untuk mu , atau aku simpan untukmu yang lebih baik bagimu, Atau aku tolak permohonanmu bagi mengelakkan bala yang lebih besar akibat keinginanmu itu.

Firman Allah:

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah :216)


Kesimpulan: Untuk diriku dan rakan-rakan, jika sesuatu keinginan yang telah anda usahakan itu menemui kegagalan, ianya hanyalah kerana terdapat perkara buruk yang Allah mahu elakkan dari menimpamu, maka jangan merasakan Allah tidak memperdulikan kita atau bersikap pilih kasih atau bersangka bahawa doa anda tidak layak dimakbulkan Allah.

P/S: Kita selalu inginkan dari Allah supaya menyegerakan permintaan kita, TAPI, cuba periksa perkara ini: Setiap kali kita mendengar seruan Azan, adakah kita pun 'BERSEGERA' untuk menunaikan kewajipan?...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]