Sabtu, 11 Disember 2010

Penggunaan SMS antara punca Buang Bayi?



Masalah 'buang bayi' yang makin berleluasa dinegara kita pada hari ini, terutamanya dari kalangan remaja Melayu Islam, antaranya dikatakan berpunca dari penggunaan SMS? Tak masuk akal rasanya.

Tetapi ini adalah hasil dari penelitian saya tentang permasalahan remaja, mengikut teori 'Kesan rama-rama' atau 'Butterfly Effect'. Ingat lagi butterfly effect? Everything matters? Sila semak semula LINK

Bagaimana agaknya penggunaan SMS ini dikaitkan dengan masalah 'buang bayi'?

Mari kita bincangkan dengan lebih terperinci.

1. Mengapa bayi dibuang? antaranya ialah:
a. Kerana ingin menutup malu akibat perzinaan yang dilakukan (kerana ianya haram disisi Islam)
b. Tidak tahu dimana hendak diserahkan bayi tersebut; juga disebabkan rasa malu dan bersalah untuk mengadu.
c. Salah satu pihak tidak mahu bertanggung jawab
d. Ibu sudah terlalu terdesak dan tertekan dengan semua kemungkinan, dan tiada pilihan lain.

Semua ini berlaku kerana tiadanya atau semakin pudarnya sikap 'berhemah, bersopan santun, rasa hormat, rasa bertanggung jawab, dan rasa pentingnya kehidupan bermoral kalaulah tidak mahukan (mengapa jelek sangat) kehidupan beragama.

Mengikut teori 'kesan rama-rama', satu kibasan sayap rama-rama, mampu menghasilkan puting beliung 6 bulan kemudiannya. bagi yang telah memahami teori ini, tentu tidak menjadi masalah untuk memahaminya. Ianya umpama permainan domino, yang mana setiap tolakan dari kepingan bar domino akan berfungsi menolak jatuh kepingan yang lain didalam satu rantaian yang tersusun.

Cuba renungkan kembali, bagi anda yang baru berusia belasan tahun hingga 20'an ketika ini, mungkin tidak dapat merenung kembali, tetapi cubalah bayangkan:

Ketika saya berusia belasan tahun, belum ada lagi telefon bimbit, dan penggunaan komputer dan internet juga masih belum ada dinegara ini, ianya baru sahaja digunakan oleh Pihak Pentagon Di Amerika Syarikat, dan belum pun dipanggil dengan nama internet.

Oleh itu, rata-rata perhubungan komunikasi ialah dengan cara menghantar surat atau menggunakan talipon manual samada talian rumah (yang mana bukan semua rumah memilikinya) atau pun talipon awam yang memerlukan kita membawa segenggam wang syiling untuk perbualan yang panjang.

Oleh itu, cara perhubungan yang paling mudah dan murah ialah dengan menghantar surat berpos atau poskad ;untuk pesanan yang lebih ringkas dan santai.



Bercakap tentang penggunaan surat ini, terdapat seni dan gaya bahasa persuratan yang tersendiri, yang tak dapat tidak, rata-rata rakyat Malaysia pada masa itu, secara otomatik akan menggunakan bahasa surat yang telah menjadi tradisi sekian lama.

Ingin saya kongsikan antara bahasa surat dizaman saya remaja dahulu. Ini adalah bagi surat biasa kepada kawan, kenalan atau saudara mara, kekasih dan (BUKAN surat rasmi untuk jabatan kerajaan atau memohon kerja) Biasanya setiap kepala surat akan didahului dengan :


Kehadapan yang diingati / yang dirindui/ yang mulia.......semoga sentiasa berada didalam ketenangan. ATAU diselang selikan dengan kata-kata indah seperti madah, umpamanya; Bertemu tanpa wajah, berbicara tanpa suara hanya cebisan kertas biru ini yang dapat kulayangkan....


Kemudian akan diikuti dengan permohonan maaf, sebelum pergi kepada isi surat, seperti:

terlebih dahulu saya meminta maaf andainya kedatangan surat ini/bingkisan ini (bagi yang bercinta) mengganggu ketenteraman diri anda /saudari

Setelah itu barulah penghantar akan pergi kepada isi surat iaitu tujuan surat dihantar. Di akhir surat, biasanya akan diakhirkan dengan kata-kata:

Semoga ketemu lagi dilain lembaran ....Aku sudahi dengan wabillahitaufikwal hidayah..dan lain-lain kata penutup.

Blerghhh....EEE...gelinya..mualnya...jiwang tuu...(aku pasti ada yang memberi respon sebegini)

Bagi mereka yang tidak mahir menggunakan bahasa surat ini, mereka akan meminta tolong kawan-kawan atau adikberadik, mahupun jiran sebelah, untuk tolong menuliskan untuk mereka. Adalah menjadi sesuatu yang amat memalukan jika menghantar surat yang tidak memiliki Seni dan Bahasa Persuratan pada ketika itu.

Cuba kita lihat, betapa halus dan sopannya adab menulis surat ketika itu, dan fikirkanlah pula bagaimanakah kesannya kepada generasi diwaktu itu? Memang benar, tidak dinafikan, pada masa itu, juga terdapat jenayah2 yang serupa, tetapi merupakan kes terpencil dan jarang-jarang berlaku. Mengapa? Kerana jiwa dan jati diri masyarakat ketika itu masih tebal dengan sikap 'Hormat-Menghormati, Mementingkan Kehormatan dan lain-lain yang masih mampu mencegah dari berlakunya gejala-gejala yang tidak sihat.

Maka dengan hilangnya budaya seni persuratan, maka lama kelamaan, terpudar juga nilai-nilai budaya kesopanan. Ianya makin pudar dan makin hilang terutamanya para remaja, dan rata-rata tingkah laku mereka semakin 'kurang ajar' malah sanggup memukul dan mencederakan orang yang ingin memberikan nasihat walaupun ibubapa mereka sendiri.


.....wat per, kat ner...jap gi amik ek..

..blah ar..kol tk angkat..ada aku kesah..

..OMG,...IMU, CU, awk..npe xkol?,

ek eleh ( : ya Allah?)..

Ini adalah antara contoh cara komunikasi remaja kini yang tiada lagi seni atau batas sempadan, dan cuba fikirkan apakah kesannya pada generasi yang dilahirkan dalam susana sebegini? Tiada lagi merasai kepentingan adab, sopan, bertanya khabar , mohon maaf dan lain-lain (tidak mengatakan semua golongan). Maka apabila segala nilai-nilai murni yang dahulunya diamalkan didalam sistem surat sudah semakin pupus dan dilupakan, maka inilah kesan dan akibat yang terpaksa kita tanggung pada hari ini.

Saya tidak langsung berniat untuk menentang kemajuan teknologi komunikasi, tetapi hanya ingin berkongsi pendapat tentang akibat buruk dari penggunaannya tanpa mengambil kira nilai-nilai murni dan kemanusiaan.

Tambahan lagi SMS tidak mampu dipantau oleh ibubapa, tidak seperti surat yang boleh dipantau oleh ibubapa. Maka dengan itu, berlakulah pula berbalas-balas SMS lucah malahan teknologi 3G mampu membuatkan remaja untuk beraksi porno didalam bilik untuk tatapan teman lelakinya!



-BUDAYA MENCERMINKAN BANGSA-

artikel asal: taalidi

p/s: teringat dizaman si anak dara tertunggu-tunggu bunyi enjin motor posmen membawakan bingkisan cinta dari sidia, si ayah dikampung menantikan posmen datang menyerahkan ' kiriman wang pos' dari anak dikota, dan kemeriahan menghantar dan mengumpul siapa paling banyak menerima kad hariraya di hari lebaran..hmm, zaman telah berubah, segalanya kini hanya tinggal kenangan.

1 ulasan:

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]