Selasa, 14 Disember 2010

Lu sapa?...!!

1. Lu sapa nak nasihat kat gua?

(lu dan gua adalah sama sahaja, pewaris Nabi, penyambung risalah)


2. Aku sendiri perlu dakwahkan diri aku sebelum aku berdakwah
(tapi bila la agaknya masa yang kau nak dakwah kat diri kau tu?)

3. Kubur asing-asing beb, jgn sibuk hal orangla...
(sebab kubur asing-asing tu la orang risau, kalau kubur sama-sama, lu boleh tolong gua, gua boleh tolong lu masa dalam kubur nanti)

4. Aku tak cukup ilmu, tak sempurna

(How does you define 'sempurna'? and when can you declare that you're already 'sempurna' enough to take action?)

5. Saya bukan ustazah/ ustaz, tentang hal-hal ugama ni tolong tanya yang lebih ariff

(Kenapa tak pernah nak bagi peluang pada diri sendiri? sedangkan inilah peluang untuk anda menilai sejauh mana kefahaman dan penghayatan yang selama ini anda praktikkan dan peluang menambah ilmu dari persoalan yang ingin ditanyakan, mana tahu ini adalah peluang dari Allah untuk memberikan sesuatu pada diri anda, tapi anda tolak)



Rata-rata survey yang telah dijalankan memberikan kesimpulan bahawa 75% dari umat islam di Malaysia MENGANGGAP atau MEMAHAMI bahawa:

Benar, aku percaya pada Allah, aku Islam, ibu bapa ku Islam, dan aku bertanggung jawab pada ugamaku, aku wajib melakukan amalan-amalan yang diperintahkan, menjauhi segala larangan dan mengikuti segala apa jua yang ditetapkan dalam Islam dan sebagai manusia kita memang tak dapat lari dari berbuat dosa dan kesalahan, dan kita wajib bertaubat dari masa ke semasa. TETAPI, tugas berdakwah/menyampaikan/tabligh bukan kerja aku, itu adalah tugas para Ulamak, Ustaz, Mufti dan yang sewaktu dengannya. Bukan tugas kita umat Islam awam.


JAWAPANNYA ADALAH SEPERTI BERIKUT INI:

1. Dari Anas RA :

Kami para sahabat RA bertanya “Ya Rasullullah SAW kami tidak akan menyuruh orang untuk berbuat baik sebelum kami sendiri mengamalkan semua kebaikan dan menjauhi semua kemungkaran.” Maka Nabi SAW bersabda, “ Tidak, bahkan serulah orang untuk berbuat baik, meskipun kalian belum mengamalkan semuanya. Dan cegahlah kemungkaran, meskipun kalian belum menghindari semuanya.”
(HR Thabrani)




2. “Balighul Anni Walau Ayyat”

Artinya : “ Sampaikanlah kepada mereka walaupun hanya satu ayat ”

3. “Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu, bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat mnympaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah, Maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan" ~ Imam Hasan al-Basri



Amacam kita sekarang? masih nak berdolak dalik atau yang sebenarnya:

(bak kata orang negeri sembilan): SOBONAR EH, DEN NI POMALEH!!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]