Isnin, 20 Disember 2010

Bila Memikirkan Masalah


'Memberi terlalu banyak tumpuan dan fokus pada permasalahan hidup yang dihadapi hanya membuatkan kita menarik lebih banyak tenaga berbentuk permasalahan itu tadi kedalam realiti hidup kita.'

Benarkah apa yang diterangkan diatas?

Bagaimana kita nak selesaikan masalah jika kita tidak memikirkan tentang masalah itu?

Untuk menjawab persoalan ini, saya merujuk pada survey yang telah dilakukan,

"Ketika seseorang sedang memikirkan tentang sesebuah masalah, 90% pemikiran kita telah ditumpukan kepada KERISAUAN tentang sesuatu masalah, Cuma 10% dari pemikiran kita digunakan untuk mencari penyelesaian masalah."
Akibatnya, tindakan ini hanya akan membuatkan kita menghantar frekuensi negatif yang menarik lebih banyak tenaga berbentuk permasalahan yang dirisaukan itu.

Oleh itu, kita biasa melihat, seseorang yang selalu merisaukan dan memperbesarkan kerisauan tentang hutangnya, selalunya hutangnya makin bertambah.

Atau, seseorang yang selalu berkeluh-kesah tentang masalah dalam perhubungan atau percintaannya, biasanya perhubungan/percintaannya semakin terjejas.

Kita juga biasa melihat seseorang yang suka mengeluh tentang sakit, selalu kelihatan sering sakit. (Perlu dibezakan antara mengeluh sakit dan 'mengaduh' sakit, ianya merupakan dua perkara yang berbeza)

Seseorang yang sering merisaukan keadaan persekitaran tempat kerjanya (working environment, iaitu selalu merungut dan mengeluh tentang 'working environment' nya, dan jarang bersyukur walhal dia lebih bernasib baik dari orang yang menganggur atau golongan OKU yang sukar mencari pekerjaan walaupun memiliki kelulusan yang tinggi; biasanya akan sering bertukar kerja dan mendapati suasana tempat bekerja barunya lebih teruk dari tempat lamanya, lalu dia menyesal dan terus merungut.

Oleh yang demikian, perkara yang tidak digalakkan ketika memikirkan tentang masalah ialah MELAYAN PERASAAN RISAU. Adakah dengan melayan perasaan risau ini, masalah kita dapat diselesaikan? Tentu sekali tidak. Ia hanya akan membuatkan kita menarik lebih banyak tenaga berbentuk permasalahan yang dirisaukan itu.

Oleh itu, pendekatan positif perlu diambil ketika memikirkan sesuatu permasalahan.

Hanya ada 4 PERKARA PENTING yang dicadangkan untuk kita BENARKAN diri kita memikirkan apabila dilanda sesuatu masalah.

1. Tanya diri kita, "APAKAH YANG DAPAT SAYA PELAJARI DARI MASALAH INI?"

2. APAKAH HIKMAH tentang masalah ini maka ianya melanda saya? Rujuk artikel Memahami Musibah Dari Persepsi Positif.

3. Bagaimanakah cara yang terbaik untuk saya menyelesaikan masalah ini?

4. Bagaimanakah caranya supaya perkara ini dapat dielakkan dari berulang?





Ingatkan diri kita supaya hanya memberi tumpuan kepada 4 PERKARA PENTING ini setiap kali kita dilanda sesuatu permasalahan.

Saksikan senario yang menarik ini yang berkaitan dengan apa yang kita bincangkan:



Video ini adalah sedutan dari film 'The Secret' 2006 oleh Rhonda Brynne.

Jika nak copy paste atau nak link ke, mintak izin dari blogger dulu atau letakkan link asal artikel yg dikongsikan. Hidup biar ada adab.

3 ulasan:

  1. slm..nice entry..
    tp..masalahnya..susah nak hindar rasa risau tu sendiri kadang2.huhu..

    BalasPadam
  2. wsalam, kena latih diri kita supaya lebih memberi penekanan pada mencari penyelesaian, ingatlah: inna ma'al usri'usro, fa'innama'al usri'usro.

    BalasPadam
  3. yup..surah pemujuk jiwa yg baik..al-insyirah..=)

    BalasPadam

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]