Sabtu, 11 Disember 2010

Bahaya Mengumpat!




1. Telah berkata Aisyah kepada Rasulullah S.A.W: cukuplah kepadamu dari Sofiyyah begini-begini (Aisyah meniru ukuran tubuh Soffiyah yang rendah). Maka sabda Baginda: Kamu telah berkata satu perkataan yang jika dicampur dengan air laut akan menyebabkan berubah bau air laut tersebut kerana busuk dan kejinya perkataan itu. Aisyah berkata: Aku hanya meniru perbuatan seseorang . Baginda bersabda: Aku tidak suka meniru perbuatan seseorang (untuk tujuan menghinanya) walaupun aku akan mendapat habuan dunia yang banyak.
(Abu Daud, Tirmizi berkata Hasan sohih)



2. ”Ketika aku dinaikkan ke langit (mikraj) aku lalu berhampiran kaum yang mempunyai kuku daripada tembaga, mereka mencakar muka dan dada mereka dengannya. Aku berkata: siapakah mereka wahai Jibril. Ia menjawab: merekalah orang yang memakan daging manusia (mengumpat mereka) dan menceroboh nama baik mereka.”
(Abu Daud, sahih)


3.”Dari Jabir bin Abdullah, katanya: Adalah kami bersama dengan Nabi, tiba-tiba datang suatu bau busuk. Maka Nabi bersabda: tahukan kamu ini bau apa? Inilah bau orang mengumpat orang-orang Islam”
(Ahmad, sanad sahih)


Ketiga-tiga hadis diatas jelas menunjukkan betapa besarnya larangan MENGUMPAT keatas umat islam. Hinggakan di dalam hadis yang ketiga, telah membuktikan bahawa perbuatan mengumpat akan menyebabkan keluarnya bau busuk dari mulut orang-orang yang mengumpat dan dapat dihidu oleh orang yang lalu dikawasan 'pengumpatan' itu.

Mengapa kita tidak pernah lagi terhidu bau busuk seperti yang disebutkan oleh Nabi S.A.W itu pada masa ini? Para ulamak telah bersepakat mengatakan bahawa pada zaman ini, bau busuk tersebut telah terlalu banyak berleluasa diseluruh dunia, hinggakan kita semua telah immune terhadap bau tersebut (bermaksud terlalu banyak berlaku 'pengumpatan' diseluruh dunia, di setiap ketika.

Contohnya, jika kita masuk ke kebun getah dan tinggal di dalam kilang memproses getah, pada hari pertama kita disitu, mungkin kita akan terganggu dengan bau busuk dari kilang getah tersebut. Akan tetapi, setelah beberapa hari kita tinggal disitu, kita tidak lagi tercium bau tersebut walaupun hakikatnya bau tersebut masih ada. Ini adalah kerana sistem deria tubuh badan kita telah pun immune (kebal- alah bisa , tegal biasa ) dengan bau tersebut.

Tetapi kita masih boleh membuktikan akan kebenaran hadis Nabi Muhammad S.A.W. ini melalui satu eksperimen yang anda semua boleh lakukan sendiri dirumah anda.

Sila rujuk semula artikel EKSPERIMEN! Setiap kata-kata itu adalah DOA



Mengumpat adalah salah satu dari Su'ulzon (Sangka buruk yang terlarang), ianya mengeluarkan gelombang negatif dari cetusan minda seseorang yang memberikan tumpuan pada perkara-perkara seperti ini. Frekuensi negatif seperti inilah yang amat tercela hingga mampu mengeluarkan bau yang busuk.

*MENGUMPAT YANG DIBENARKAN

Walaupun ghibah adalah haram namun ada beberapa sebab yang membolehkan kita melakukannya dan kadang-kadang menjadi wajib.

Pertama: Mengadukan kezaliman seseorang supaya kepada pihak yang mampu melepaskan diri daripadanya.

Kedua: Meminta bantuan untuk menghentikan kemungkaran. Seperti dia berkata: si fulan melakukan kemungkaran sila tolong saya menghentikan kemungkarannya. Dengan syarat tujuannya adalah untuk mencegah kemungkaran, jika tidak hukumnya adalah haram.

Ketiga: Meminta fatwa; seperti di berkata kepada mufti: dia melakukan kezaliman terhadap saya, adakah harus perbuatannya itu? Apakah cara untuk melepaskan diri daripadanya? Dan apakah cara saya mendapatkan hak saya? Yang paling baik ialah ia tidak menyebut nama orang yang menzaliminya secara jelas. Hanya dibolehkan menyebut nama secara jelas supaya mufti dapat mengetahui dengan lebih mendalam hal ehwal orang berkenaan dan dapat mengeluarkan fatwa dengan lebih tepat, juga berdasarkan hadis berkenaan Hindun isteri Abu Sufyan.

Keempat: Memberi peringatan/amaran. Seperti dia menyebutkan keburukan seseorang yang ingin dijadikan rakan kongsi dalam sesuatu perniagaan dan lain-lainnya, supaya ia tidak tertipu dan mendapat mudharat daripadanya. Termasuk dalam kes ini juga seseorang yang ingin mengahwini seseorang yang diketahui bahawa pasangannya mempunyai keburukan yang boleh menjejaskan kebahagiaan hidup pasangannya. Orang yang mengetahuinya wajib memberitahu pasangannya supaya tidak berkahwin dengannya. Sekiranya mereka masih ingin meneruskan juga wajib diberitahu keburukannya.

Sama seperti ini juga boleh menceritakan kelemahan/kekurangan seseorang guru agama kepada orang yang ingin belajar dengannya bahawa ia tidak mempunyai ilmu yang secukupnya untuk mengajar.

Termasuk dalam perkara ini juga sekiranya diketahui mana-mana pemimpin yang fasiq dan cuai/lalai boleh diceritakan keburukan mereka kepada pihak yang mempunyai kuasa untuk menasihatinya atau memecatnya dan menggantikan dengan orang lain yang taat melaksanakan perintah Allah.

Disyaratkan untuk mengharus/mewajibkan ghibah di sini bahawa niat seseorang itu hanyalah semata-mata kerana Allah untujk menyelamatkan umat Islam daripada kemudharatan, jika kerana niat yang lain maka tidak dibenarkan.

Kelima: Untuk memperkenalkan. Seperti katanya: Ahmad yang tempang, Ahmad yang berpanau dan seumpamnya. Tetapi dengan syarat untuk membolehkan orang mengenalinya, jika dengan niat untuk merendah-rendahkannya hukumnya adalah haram.

Keenam: Orang yang melakukan maksiat secara terang-terangan. Seperti dia minum arak di hadapan khalayak ramai. Maka harus diceritakan maksiat yang berkenaan sahaja. Dan haram menyebut maksiat lain yang dilakukan secara sembunyi.

Sila rujuk kitab Az Zawajir ’aniqtirafil Kabair tulisan Syaikh Ibnu Hajar Al Haitami, jld 2, ms 24, untuk keterangan lebih lanjut.

*MENGUMPAT YANG DIBENARKAN adalah pautan dari blok ANAK GERIK


waalahuaklam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]