Ahad, 26 Disember 2010

Rumusan


Tahun masihi 2010 hampir menutup tirainya, Syukur pada Allah diatas segala apa jua yang kita semua terima disepanjang tahun ini, semoga kita diberikan taufiq dan hidayah dan mudah-mudahan ditahun yang mendatang, kita akan dipertambahkan lagi nikmat dan kebaikan terhadap kehidupan kita.Saya mengambil kesempatan ini untuk memohon maaf diatas segala apa jua kesilapan saya pada anda semua.

Berulang kita kita telah membicarakan tentang langkah-langkah pengaplikasian yang dicadangkan. Antaranya jika masih ingat lagi ialah:

a) Bersyukur pada apa yang ada pada diri dan kehidupan sekarang
dan menghayati rasa 'kecukupan'

1. Kenalpasti keinginan
-Memisahkan antara perkara yang TIDAK disukai dengan yang DISUKAI
-berhenti mengeluh dan merungut

2. Meminta (berdoa)
- disertai dengan affirmasi
- juga teknik visualisasi

3. Tawakkal
-disertai dengan pemahaman tentang 'membenarkan'/allowing

4. Komitmen
- memasukkan diri ke dalam flow/aliran
- lakukan usaha dengan tekun, jujur dan disertai dengan perasaan optimis
- juga diiringi dengan pemahaman tentang konsep 'bersedia menerima' / receiving

5. Bersyukur
- memahami dengan tepat sifat qana'ah

b) Seiring dengan itu, perlu juga memahami kepentingan-kepentingan:

1. Memahami musibah dari persepsi positif
2. Mengasihi diri sendiri
3. Kepentingan memberi kemaafan
4. Sentiasa melakukan latihan pernafasan dan mengawal emosi
5. Menghayati dan memahami pemikiran 'tidak bersaing'/ non competition thoughts


c) Mempelajari Emotional Freedoms Technique (EFT) dan mengamalkannya.

Mulai hari ini, saya bukakan persoalan bagi pembaca-pembaca blog ini dan peserta seminar yang telah dijalankan sepanjang tahun ini, bahagian manakah yang masih anda tidak faham atau samar-samar, dan sila hantar pertanyaan anda ke email saya:
taalidi@yahoo.com

Assalamualaikum

Rabu, 22 Disember 2010

Another 'ayuni' and her success affirmation

Lama juga perbualanku dengannya melalui telefon sebentar tadi. Apa pun, aku dapat merasakan 'vibration'/getaran kegembiraan dan kesyukuran dari nada suaranya. Syukur pada Allah, Amisya (bukan nama sebenar) telah selamat melangsungkan pertunangan 2 hari lalu dan bakal mendirikan rumahtangga dalam masa terdekat ini, InsyaAllah.

Tak dinafikan, selain dari affirmasi dan memberikan fokus pada apa yang diinginkan, Amisya melakukan banyak ikhtiar dan usaha, tetapi diiringi dengan semangat dan perasaan yang optimis, dan husnuzzon pada Allah, yakin dia berada dalam proses menerima apa yang dipinta. Aku merasa sangat gembira mendengar berita ini dan mendoakan semoga Amisya berbahagia dan beroleh pemeliharaan dan baraqah Allah didalam rumahtangga yang bakal dibinanya.

Tetapi, apa yang menarik perhatianku ialah, situasi Amisya hampir sama dengan Ayuni, (rujuk semula artikel 'Saya Dah Terfikir nak Bunuh Diri!)dimana ada 3 orang jejaka yang hampir menepati ciri-ciri yang diimpikannya muncul dalam hidupnya sebelum dia membuat pilihannya sendiri. Selain dari itu, ada sesuatu yang baru dikongsikan oleh Amisya yang juga amat menarik sekali;

"Bro, bila dah berlaku perkara ini, baru saya teringat peristiwa yang lama iaitu sewaktu saya masih di IPTA...

Semasa saya masih study dulu, bila kawan-kawan sebut pasal jodoh, entah macamana saya selalu berkeinginan supaya

'lelaki yang akan menjadi suamiku ialah lelaki pertama yang menghadiahkan senaskah alQur'an'.

Selalu saya menegaskan perkara ini pada kawan-kawan, hingga mereka naik muak dan kadangkala dengan berseloroh mereka akan berkata ' iya, aku dah tau, bakal suami kau ialah orang lelaki pertama yang hadiahkan kau naskah Al-Qur'an"

Tapi itu cerita lama, saya sendiri sudah seakan terlupa dengan perkara itu, hinggalah setelah tamat pengajian dan bekerja sekarang ini, dan ketika mula mengamalkan kaedah affirmasi yang bro ajar ni. Dan ketika saya sedang membuat pilihan dan istikharah antara 3 orang jejaka ini (termasuk tunangannya sekarang), dia (tunang) menghadiahkan saya senaskah Al-Qur'an. Ketika ini baru saya teringat kata-kata saya dulu dan saya terus bertanya pada dia, apakah rahsia disebalik menghadiahkan saya naskah Al-Qur'an ini?

..dia (tunang) menjawab: Dari dulu lagi saya selalu berniat,

'wanita yang bakal menjadi isteriku adalah wanita yang hatiku tergerak untuk memberikan naskah Al-Qur'an sebagai hadiah!'

Menarik sekali! Apa yang dapat saya fahami, dari persepsi hukum tarikan, mereka berdua berada didalam frekuensi yang sama dan sebenarnya Amisya telah membuat doa dan affirmasi lama dahulu lagi, dan hanya menunggu masa yang sesuai dan terbaik di sisi Allah untuk memberikan apa yang dipinta oleh Amisya.



Tahniah Amisya, 'Selamat Pengantin Baru' dari saya, moga ikatan jodoh anda berkekalan hingga ke akhirat. Amin

Semasa peristiwa Israk Mikraj, kepada Rasulullah S.A.W., Nabi Ibrahim A.S. bersabda, “Engkau akan berjumpa dengan Allah pada malam ini. Umatmu adalah akhir umat dan terlalu dha’if, maka berdoalah untuk umatmu. Suruhlah umatmu menanam tanaman syurga iaitu

LA HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAH:
TIDAK ADA DAYA DAN UPAYA KECUALI DENGAN PERTOLONGAN ALLAH


Updated on 7th April 2011:
Hari ini aku terima undangan perkahwinan darinya :)

Selasa, 21 Disember 2010

Mak cakap tak nak dengar, tapi...

"Kenapa bila Encik nasihatkan dia, dia boleh terima, walhal nasihat yang sama saya selalu beri, tapi dia tak mau ubah perangai pemalas dia tu, tapi sekarang ni, alhamdulillah, bilik dia sentiasa kemas, tak lah macam tempat kucing beranak...Heran betul budak sekarang ni, emak sendiri beri nasihat, tak mau dengar, tapi orang lain beri, boleh pulak dia ikut..."

Aku cuma tersenyum mendengar luahan seorang ibu yang pernah menghantar anaknya ke salah satu dari seminar yang kukendalikan.

Benar, saya rasa bukan hanya remaja tersebut, tetapi ramai lagi remaja mahupun orang dewasa yang susah untuk mendengar nasihat dari ibubapa, akan tetapi, boleh mengikut nasihat yang sama dari orang lain. Mengapa?

Perkara ini sebenarnya amat penting untuk diketahui oleh bukan sahaja setiap pasangan yang akan menjadi ibubapa, tetapi jua individu yang mempunyai hubungan rapat dengan bayi atau kanak-kanak.

Usia antara 2 hingga 7 tahun merupakan waktu yang sangat aktif bagi perkembangan minda anak-anak. Didalam usia inilah, minda mereka mula mengumpul info dan input yang akan berkumpul menjadi 'sub conscious mind' atau minda separa sedar mereka. Dalam ertikata lain, kebanyakan input yang diserap ke dalam minda mereka akan membentuk cara mereka menanggapi dunia, personaliti dan lain-lain termasuk tabiat dan persepsi. Proses pengumpulan info dan input yang berupaya mempengaruhi minda separa sedar ini akan berterusan hingga keusia remaja.

Amat malang bagi ibubapa yang menggunakan usia anak-anak mereka ini penuh dengan leteran, pendekatan marah yang negatif (tidak berhikmah) dan lain-lain perlakuan negatif yang dilakukan dihadapan anak-anak ketika usia 2-7 tahun ini, seperti bergaduh di depan mereka, mengeluh dan merungut tentang masalah kewangan dihadapan mereka dan lain-lain. Semuanya ini akan memberikan impak negatif kedalam pembentukan minda separa sedar mereka.

Antaranya ialah, secara tak disedari (sub-conscious) mereka menjadi fobia dan tidak selesa dengan ibu mereka sendiri yang hanya suka meleteri mereka, walaupun mereka pada hakikatnya menyayangi ibubapa mereka. Oleh itu, sedikit-demi sedikit, hari demi hari, minda separa sedar mereka yang juga agen pertahanan diri, mula mempelajari dan memahami bahawa suara ibu adalah suatu yang menyakitkan, memberikan tekanan dan kesakitan pada diri mereka, dan memberi arahan pada minda bahawa suara ibu adalah sesuatu yang perlu diawasi dan dijauhi. Dan ini akan menghasilkan fobia atau trauma tanpa disedari oleh sesiapa.



Saya berikan contoh, seorang ibu yang mempunyai anak kecil yang masih bayi,dengan mudahnya akan dapat terjaga ditengah malam jika bayinya menangis atau pun merengek kecil. Walaupun dari segi psikologi, ini adalah kerana ikatan naluri dan instinct seorang ibu, akan tetapi juga melibatkan subconscious mind ibu bahawa suara rengekan anak adalah tanda amaran dan perlu diambil perhatian. TETAPI, ibu tersebut dapat tidur nyenyak tanpa terganggu oleh bunyi dengkuran suaminya. Ini adalah kerana subconscious mind ibu itu memahami bahawa suara dengkuran suaminya bukan perkara penting yang perlu diberi perhatian.

Maka, inilah yang berlaku pada ramai remaja, mahupun orang dewasa hari ini, yang mana sebenarnya, tanpa disedari, mereka ini fobia dengan suara ibu atau bapa mereka sendiri, sehingga mereka tidak dapat untuk menerima nasihat yang diberikan oleh ibu mereka walaupun mereka tahu bahawa apa yang dikatakan oleh ibu mereka adalah nasihat yang benar dan berguna. Hal ini berlaku adalah disebabkan minda separa sedar mereka bagai telah memasang penggera amaran bahawa suara dari ibu itu adalah suatu yang menyakitkan, memberikan tekanan dan kesakitan pada diri mereka. Maka dengan itu, input dan info yang ingin disampaikan oleh ibu ini kepada anak mereka ditolak mentah-mentah oleh mereka kerana jiwa mereka dikelirukan oleh amaran dari minda separa sedar yang tidak dapat membezakan antara nasihat dan leteran. Atau pun, anak-anak ini mengikutkan nasihat ibu itu dengan muka yang masam dan tidak ikhlas.

Maka inilah juga sebabnya, mengapa nasihat yang sama yang dikeluarkan dari lontaran suara orang lain dapat mereka ikuti atau fahami dengan mudah, ikhlas tanpa penolakan. Ini adalah kerana minda separa sedar mereka mengetahui bahawa suara ini tidak memberikan kesakitan atau keperitan dijiwa mereka.

Mulai dari hari ini, bagi sesiapa yang membaca artikel ini, samada anda adalah bakal ibubapa, atau sudah mempunyai anak, atau seorang kakak atau abang, mulailah mengubah cara pendekatan kita dengan orang-orang yang kita sayangi. Jangan kita selalu letakkan mereka didalam keadaan tidak selesa dan menyeksakan dari segi psikologi kerana ini hanya akan membuatkan sisiem pertahanan jiwa mereka yang dikuasai oleh minda separa sedar mereka akan membentuk sistem penggera amaran bahaya terhadap suara atau diri kita, kepada mereka.

Bagi mereka yang mempunyai fobia atau trauma terhadap suara atau (ada yang melihat wajah pun sudah terganggu), muhasabah kembali diri anda, beritahu minda anda bahawa mereka yang anda 'trauma' kan itu adalah orang-orang yang telah melahirkan, membesarkan anda, dan tiada sesiapa pun didunia ini yang tidak melakukan kesilapan. Lagipun, sebilangan besar dari ibubapa dahulu, tidak mempelajari pelajaran psikologi, ilmu minda dan lain-lain yang amat mudah anda miliki pada hari ini. Antara perkara yang paling baik untuk menghilangkan fobia ini ialah dengan cara muhasabah diri, dan cuba lihat semula artikel Memberi Kemaafan dan Peluang. Didalam artikel tersebut ada saya sertakan antara tips untuk membuang kemarahan. Selain dari itu, method EFT (Emotional Freedoms Technique) juga telah banyak dapat membantu membetulkan semula subconcsious mind yang telah tercemar.

Sebaiknya, semua dari kita, amalkan mengucapkan lafaz 'memberi kemaafan' dengan tulus ikhlas kepada semua orang yang kita kenali termasuk diri kita sendiri, setiap malam sebelum tidur.

Semoga kita semua diberi Rahmat dan Keampunan serta Petunjuk oleh Allah S.W.T

Jika nak copy paste atau nak link ke, mintak izin dari blogger dulu atau letakkan link asal artikel yg dikongsikan. Hidup biar ada adab.

Isnin, 20 Disember 2010

Bila Memikirkan Masalah


'Memberi terlalu banyak tumpuan dan fokus pada permasalahan hidup yang dihadapi hanya membuatkan kita menarik lebih banyak tenaga berbentuk permasalahan itu tadi kedalam realiti hidup kita.'

Benarkah apa yang diterangkan diatas?

Bagaimana kita nak selesaikan masalah jika kita tidak memikirkan tentang masalah itu?

Untuk menjawab persoalan ini, saya merujuk pada survey yang telah dilakukan,

"Ketika seseorang sedang memikirkan tentang sesebuah masalah, 90% pemikiran kita telah ditumpukan kepada KERISAUAN tentang sesuatu masalah, Cuma 10% dari pemikiran kita digunakan untuk mencari penyelesaian masalah."
Akibatnya, tindakan ini hanya akan membuatkan kita menghantar frekuensi negatif yang menarik lebih banyak tenaga berbentuk permasalahan yang dirisaukan itu.

Oleh itu, kita biasa melihat, seseorang yang selalu merisaukan dan memperbesarkan kerisauan tentang hutangnya, selalunya hutangnya makin bertambah.

Atau, seseorang yang selalu berkeluh-kesah tentang masalah dalam perhubungan atau percintaannya, biasanya perhubungan/percintaannya semakin terjejas.

Kita juga biasa melihat seseorang yang suka mengeluh tentang sakit, selalu kelihatan sering sakit. (Perlu dibezakan antara mengeluh sakit dan 'mengaduh' sakit, ianya merupakan dua perkara yang berbeza)

Seseorang yang sering merisaukan keadaan persekitaran tempat kerjanya (working environment, iaitu selalu merungut dan mengeluh tentang 'working environment' nya, dan jarang bersyukur walhal dia lebih bernasib baik dari orang yang menganggur atau golongan OKU yang sukar mencari pekerjaan walaupun memiliki kelulusan yang tinggi; biasanya akan sering bertukar kerja dan mendapati suasana tempat bekerja barunya lebih teruk dari tempat lamanya, lalu dia menyesal dan terus merungut.

Oleh yang demikian, perkara yang tidak digalakkan ketika memikirkan tentang masalah ialah MELAYAN PERASAAN RISAU. Adakah dengan melayan perasaan risau ini, masalah kita dapat diselesaikan? Tentu sekali tidak. Ia hanya akan membuatkan kita menarik lebih banyak tenaga berbentuk permasalahan yang dirisaukan itu.

Oleh itu, pendekatan positif perlu diambil ketika memikirkan sesuatu permasalahan.

Hanya ada 4 PERKARA PENTING yang dicadangkan untuk kita BENARKAN diri kita memikirkan apabila dilanda sesuatu masalah.

1. Tanya diri kita, "APAKAH YANG DAPAT SAYA PELAJARI DARI MASALAH INI?"

2. APAKAH HIKMAH tentang masalah ini maka ianya melanda saya? Rujuk artikel Memahami Musibah Dari Persepsi Positif.

3. Bagaimanakah cara yang terbaik untuk saya menyelesaikan masalah ini?

4. Bagaimanakah caranya supaya perkara ini dapat dielakkan dari berulang?





Ingatkan diri kita supaya hanya memberi tumpuan kepada 4 PERKARA PENTING ini setiap kali kita dilanda sesuatu permasalahan.

Saksikan senario yang menarik ini yang berkaitan dengan apa yang kita bincangkan:

video

Video ini adalah sedutan dari film 'The Secret' 2006 oleh Rhonda Brynne.

Jika nak copy paste atau nak link ke, mintak izin dari blogger dulu atau letakkan link asal artikel yg dikongsikan. Hidup biar ada adab.

Ahad, 19 Disember 2010

LOA's meets Kementerian

Syukur Alhamdulillah, hari ini Seminar dibawah tajuk: Realiti Hidup Adalah Refleksi Dalaman Diri telah berlangsung dengan jayanya di ibupejabat LPPKN Selayang. Seminar kali ini adalah diatas jemputan LPPKN ~ Lembaga Penduduk dan Pembangunan keluarga Negara dibawah Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan masyarakat. Peserta adalah terdiri dari remaja-remaja di yang dipilih disekitar Lembah Kelang. Respon yang ditunjukkan oleh peserta adalah sangat memberansangkan. Didalam perkongsian kali ini, peserta lebih bayak ditekankan dengan kepentingan Affirmasi dan Kepentingan Menghargai dan Bersyukur. Ada antara mereka yang mengakui tidak sabar-sabar lagi untuk mengaplikasikan langkah-langkah yang dicadangkan didalam seminar kali ini.


ANTARA PESERTA YANG HADIR









PENYAMPAIAN CENDERAHATI OLEH WAKIL LPPKN



Jutaan terimakasih diucapkan kepada pihak LPPKN yang sudi memberikan kepercayaan kepada kami dan diatas undangan yang diberikan. Semoga ini menjadi platfom kepada kami untuk melangkah lebih luas ke organisasi kerajaan, InsyaAllah. Terimakasih juga kepada Puan Hajjah NorHafizah dari Pertubuhan Ikram Malaysia atas sumbangan makanan dan juga sessi Tazkirah.

Thanks to facilitator,Bro Mujahid and Bro Ahmad Khabir.

Subhanallahiwabihamdih.

Rabu, 15 Disember 2010

Realiti Kehidupan Kita Adalah Refleksi Dalaman Diri Kita

Hidup ini umpama cermin, kehidupan luaran, persekitaran dan realiti kehidupan kita, adalah cermin kepada jiwa dalaman kita termasuk tanggapan kita, persangkaan kita, corak pemikiran kita iaitu apa yang kita fahami/percaya dan yakini tentang kehidupan.


“Life is like a mirror, we get the best results when we smile at it.”
Life is like a mirror reflecting your feelings, your actions and your thoughts. The idea is that everything you experience in life is a reflection of yourself.



Saya rasa anda mungkin mempunyai kenalan yang sering bermasalah dalam beberapa bidang atau bidang tertentu dan sentiasa berusaha untuk mengatasi masalah tersebut. Contohnya mereka mungkin mempunyai masalah kewangan. Maka mereka akan cuba untuk membuat perniagaan sampingan seperti MLM (Multi Level Marketing) atau jualan langsung. Upline yang memujuk mereka menjadi ahli akan menunjukkan bukti ramai orang yang telah berjaya dan mempunyai pendapatan yang banyak. Apabila rakan kita menjadi ahli dan mula berniaga pula, dia tidak mencapai kejayaan seperti yang diharapkan. Setelah beberapa lama rakan itu akan bosan dan berhenti mencuba setelah kerugian. Bila ditanya dia akan mengatakan alasan seperti kurang rakan yang hendak membeli, tidak pandai bercakap , banyak saingan, produk kurang bagus , ekonomi meleset dan sebagainya . Selepas beberapa lama dia akan bosan dan berhenti membuat MLM itu.

Selepas beberapa lama lagi dia akan menceburkan diri dalam MLM yang lain . Cerita yang sama akan berulang. Setelah beberapa kali menceburkan diri dalam berbagai MLM dan mencapai kegagalan , mereka akan mencuba bidang lain pula. Mungkin kali ini mereka akan mencuba menjadi ejen insurans, ejen koperasi, ejen kad kredit, internet marketing dan sebagainya. Setiap kali akan mengalami kegagalan. Apakah masalahnya? Kenapa mereka sering gagal walaupun ada ramai orang lain yang boleh berjaya di setiap bidang yang mereka ceburi . Apakah sikap orang yang sering berjaya ini? Mungkin jawapan anda adalah sikap seperti pengalaman, kerajinan, hubungan dengan orang besar atau modal dan sebagainya. Tetapi bukan setiap orang yang mempunyai semua ini ( pengalaman, kerajinan, hubungan dgn orang besar dan modal) mesti berjaya. Begitu juga kita tidak boleh mengatakan nasib mereka baik. Apakah yang menjadikan mereka bernasib baik?

Begitu juga kita boleh melihat orang yang sentiasa mempunyai masalah hubungan seperti masalah dengan ahli keluarga seperti suami atau isteri, anak, jiran tetangga , rakan kerja, majikan atau pekerja dan sebagainya . Satu kumpulan lain mempunyai banyak masalah kesihatan. Seringkali ramai yang ada masalah dalam berbagai bidang iaitu seperti kewangan, hubungan dan kesihatan. Kenapakah masalah ini tidak boleh di atasi sedangkan ramai juga tidak mempunyai masalah ini atau boleh mengatasinya jika ada?

Baca contoh kisah dibawah ini
Pekebun dan pokoknya

Ada seorang pekebun yang kurang berpengalaman. Pada satu hari dia dapati ada satu pokok besar yang daunnya kekuningan. Beliau telah berfikir macamana hendak mengatasi masalah ini. Beliau akhirnya mengecat semua daun tersebut dengan cat hijau untuk mengatasi masalah ini. Apabila musim luruh sampai, semua daun tersebut luruh. Daun yang baru tumbuh pula semakin kuning. Sekali lagi pekebun tadi bersusah payah mengecat setiap daun yang kuning. Pada musim luruh . semua daun luruh dan daun baru masih kekuningan. Dia berfikir mungkin cat itu kurang sesuai dan menukar jenama cat dan megecat daun lagi sekali. Namun bila daun luruh dan daun baru tumbuh ia masih kuning.

Pada masa itu datang seorang tua yang berpengalaman. Beliau telah menasihatkan pekebun tadi supaya memeriksa akar pokok dan meletakkan baja pada akarnya. Dengan langkah ini, pokok itu menjadi subur . Daun yang tumbuh selepas musim luruh sentiasa hijau dan tidak perlu dicat lagi

Walaupun pekebun muda itu cuba mengecat daun berkali- kali, daun yang baru tumbuh masih kekal kekuningan. Apabila dibubuh baja pada akarnya , barulah daun menjadi hijau secara kekal. Ini adalah kerana pokok itu telah menjadi sihat apabila dibubuh baja. Walaupun nampak seperti usaha dilakukan pada tempat lain iaitu membubuh baja pada akarnya dan bukan daunnya, masalah pada daun dan seluruh pokok selesai dengan tindakan membujuh baja. Ini adalah kerana masalah secara luaran nampak seperti pada daun , tetapi masalah sebenarnya adalah pada akar. Apabila masalah ini diatasi dengan membubuh baja , maka masalah kekuningan daun selesai. Sela gi baja belum dibubuh , daun akan terus kuning dan akhirnya pokok akan mati.

Begitu juga kita dalam kehidupan harian kita. Kita perlulah faham bahawa dunia yang diluar kita mencerminkam dunia yang didalam kita iaitu minda kita. Jika kita mempunyai corak pemikiran yang betul, maka dunia fizikal kita akan menjadi senang dan bebas dari segala masalah. Kita akan mempunyai keadaan kewangan yang baik, perhubungan yang baik dan kesihatan yang baik dan emosi yang sentiasa gembira.

Sebaliknya , apa yang kita lakukan sekarang adalah kita cuba mengubah dunia luar kita iaitu kita berusaha membaiki keadaan kewangan, hubungan dan kesihatan tanpa mengubahdunia dalaman (minda kita) . Ini adalah serupa seperti usaha pekebun tadi yang mengecat daun yang kekuningan dan menemui kegagalan. Jika kita hendak mengatasi masalah tadi , kita perlulah membubuh baja pada akar iaitu menukar corak pemikiran kita. Selepas menukar corak pemikiran, kita akan dapati bahawa dunia luaran kita akan berubah sendiri atau memerlukan sedikit usaha sahaja untuk menemui kejayaan dalam semua perkara. Segala usaha kita dalam semua bidang seperti kewangan, hubungan dan kesihatan akan menemui kejayaan.

Ini merupakan peringatan yang paling penting. Ubahlah corak pemikiran kita, maka kita akan dapati masalah kita akan selesai dengan mudah dan tidak akan berulang. Bila mencari ilmu , carilah ilmu yang dapat menolong kita menukar corak pemikiran kita. Saya sendiri akan berkongsi ilmu tentang ilmu yang dapat menukar corak pemikiran kita dan cara mencarinya dalam post - post yang akan datang . (insya allah)

Semoga kita semua sentiasa mendapat ilmu yang yang memanfaatkan kita.

Disesuaikan dari MENJANA KEJAYAAN MELALUI PERUBAHAN MINDA

Credit to:
Dr Mohamed Farook B Raj Mohamed
M.D. (UKM) OHD (NIOSH)

Isnin, 13 Disember 2010

Monthly Gathering

Biasanya, sekali atau dua kali dalam sebulan, LOA's Group akan mengadakan sessi perbincangan secara santai bagi mengemukakan permasaalahan atau memperdalami kefahaman tentang Husnuzzon dan Hukum Tarikan. Juga bertujuan berkongsi mana-mana pengalaman yang baru ditemui oleh kalangan peserta, bagi memantapkan lagi pemahaman kami dan memperbaiki cara pengaplikasian. Biasanya 'gathering' ini akan diadakan pada hari Sabtu atau Ahad, samada di KL Sentral atau pun di Old Town White Cafe. Selalunya, setiap ahli akan membawa ahli baru yang telah didedahkan sedikit-demi sedikit tentang perkongsian dan pengaplikasian.







Sabtu, 11 Disember 2010

Bahaya Mengumpat!




1. Telah berkata Aisyah kepada Rasulullah S.A.W: cukuplah kepadamu dari Sofiyyah begini-begini (Aisyah meniru ukuran tubuh Soffiyah yang rendah). Maka sabda Baginda: Kamu telah berkata satu perkataan yang jika dicampur dengan air laut akan menyebabkan berubah bau air laut tersebut kerana busuk dan kejinya perkataan itu. Aisyah berkata: Aku hanya meniru perbuatan seseorang . Baginda bersabda: Aku tidak suka meniru perbuatan seseorang (untuk tujuan menghinanya) walaupun aku akan mendapat habuan dunia yang banyak.
(Abu Daud, Tirmizi berkata Hasan sohih)



2. ”Ketika aku dinaikkan ke langit (mikraj) aku lalu berhampiran kaum yang mempunyai kuku daripada tembaga, mereka mencakar muka dan dada mereka dengannya. Aku berkata: siapakah mereka wahai Jibril. Ia menjawab: merekalah orang yang memakan daging manusia (mengumpat mereka) dan menceroboh nama baik mereka.”
(Abu Daud, sahih)


3.”Dari Jabir bin Abdullah, katanya: Adalah kami bersama dengan Nabi, tiba-tiba datang suatu bau busuk. Maka Nabi bersabda: tahukan kamu ini bau apa? Inilah bau orang mengumpat orang-orang Islam”
(Ahmad, sanad sahih)


Ketiga-tiga hadis diatas jelas menunjukkan betapa besarnya larangan MENGUMPAT keatas umat islam. Hinggakan di dalam hadis yang ketiga, telah membuktikan bahawa perbuatan mengumpat akan menyebabkan keluarnya bau busuk dari mulut orang-orang yang mengumpat dan dapat dihidu oleh orang yang lalu dikawasan 'pengumpatan' itu.

Mengapa kita tidak pernah lagi terhidu bau busuk seperti yang disebutkan oleh Nabi S.A.W itu pada masa ini? Para ulamak telah bersepakat mengatakan bahawa pada zaman ini, bau busuk tersebut telah terlalu banyak berleluasa diseluruh dunia, hinggakan kita semua telah immune terhadap bau tersebut (bermaksud terlalu banyak berlaku 'pengumpatan' diseluruh dunia, di setiap ketika.

Contohnya, jika kita masuk ke kebun getah dan tinggal di dalam kilang memproses getah, pada hari pertama kita disitu, mungkin kita akan terganggu dengan bau busuk dari kilang getah tersebut. Akan tetapi, setelah beberapa hari kita tinggal disitu, kita tidak lagi tercium bau tersebut walaupun hakikatnya bau tersebut masih ada. Ini adalah kerana sistem deria tubuh badan kita telah pun immune (kebal- alah bisa , tegal biasa ) dengan bau tersebut.

Tetapi kita masih boleh membuktikan akan kebenaran hadis Nabi Muhammad S.A.W. ini melalui satu eksperimen yang anda semua boleh lakukan sendiri dirumah anda.

Sila rujuk semula artikel EKSPERIMEN! Setiap kata-kata itu adalah DOA



Mengumpat adalah salah satu dari Su'ulzon (Sangka buruk yang terlarang), ianya mengeluarkan gelombang negatif dari cetusan minda seseorang yang memberikan tumpuan pada perkara-perkara seperti ini. Frekuensi negatif seperti inilah yang amat tercela hingga mampu mengeluarkan bau yang busuk.

*MENGUMPAT YANG DIBENARKAN

Walaupun ghibah adalah haram namun ada beberapa sebab yang membolehkan kita melakukannya dan kadang-kadang menjadi wajib.

Pertama: Mengadukan kezaliman seseorang supaya kepada pihak yang mampu melepaskan diri daripadanya.

Kedua: Meminta bantuan untuk menghentikan kemungkaran. Seperti dia berkata: si fulan melakukan kemungkaran sila tolong saya menghentikan kemungkarannya. Dengan syarat tujuannya adalah untuk mencegah kemungkaran, jika tidak hukumnya adalah haram.

Ketiga: Meminta fatwa; seperti di berkata kepada mufti: dia melakukan kezaliman terhadap saya, adakah harus perbuatannya itu? Apakah cara untuk melepaskan diri daripadanya? Dan apakah cara saya mendapatkan hak saya? Yang paling baik ialah ia tidak menyebut nama orang yang menzaliminya secara jelas. Hanya dibolehkan menyebut nama secara jelas supaya mufti dapat mengetahui dengan lebih mendalam hal ehwal orang berkenaan dan dapat mengeluarkan fatwa dengan lebih tepat, juga berdasarkan hadis berkenaan Hindun isteri Abu Sufyan.

Keempat: Memberi peringatan/amaran. Seperti dia menyebutkan keburukan seseorang yang ingin dijadikan rakan kongsi dalam sesuatu perniagaan dan lain-lainnya, supaya ia tidak tertipu dan mendapat mudharat daripadanya. Termasuk dalam kes ini juga seseorang yang ingin mengahwini seseorang yang diketahui bahawa pasangannya mempunyai keburukan yang boleh menjejaskan kebahagiaan hidup pasangannya. Orang yang mengetahuinya wajib memberitahu pasangannya supaya tidak berkahwin dengannya. Sekiranya mereka masih ingin meneruskan juga wajib diberitahu keburukannya.

Sama seperti ini juga boleh menceritakan kelemahan/kekurangan seseorang guru agama kepada orang yang ingin belajar dengannya bahawa ia tidak mempunyai ilmu yang secukupnya untuk mengajar.

Termasuk dalam perkara ini juga sekiranya diketahui mana-mana pemimpin yang fasiq dan cuai/lalai boleh diceritakan keburukan mereka kepada pihak yang mempunyai kuasa untuk menasihatinya atau memecatnya dan menggantikan dengan orang lain yang taat melaksanakan perintah Allah.

Disyaratkan untuk mengharus/mewajibkan ghibah di sini bahawa niat seseorang itu hanyalah semata-mata kerana Allah untujk menyelamatkan umat Islam daripada kemudharatan, jika kerana niat yang lain maka tidak dibenarkan.

Kelima: Untuk memperkenalkan. Seperti katanya: Ahmad yang tempang, Ahmad yang berpanau dan seumpamnya. Tetapi dengan syarat untuk membolehkan orang mengenalinya, jika dengan niat untuk merendah-rendahkannya hukumnya adalah haram.

Keenam: Orang yang melakukan maksiat secara terang-terangan. Seperti dia minum arak di hadapan khalayak ramai. Maka harus diceritakan maksiat yang berkenaan sahaja. Dan haram menyebut maksiat lain yang dilakukan secara sembunyi.

Sila rujuk kitab Az Zawajir ’aniqtirafil Kabair tulisan Syaikh Ibnu Hajar Al Haitami, jld 2, ms 24, untuk keterangan lebih lanjut.

*MENGUMPAT YANG DIBENARKAN adalah pautan dari blok ANAK GERIK


waalahuaklam

Rabu, 8 Disember 2010

Pemberian Tanpa Memerlukan Syarat

Assalamualaikum, Salam Tahun Baru Ma'al Hijrah dari saya kepada semua kaum muslimin pembaca blog ini.

Sebuah picisan kisah benar:

Seorang anak amat sedih dan tertekan melihatkan keadaan ayahnya sedang mengalami sakit yang amat tenat dan sangat menyeksakan. Umpama kata pepatah, 'berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikulnya'. Sudah puas dia berikhtiar ke sana-sini mencari penawar penyakit yang dideritai oleh ayahnya yang amat disayangi. Wang juga sudah banyak dihabiskan untuk itu. Namun, harapannya untuk melihat ayahnya sembuh, atau sekurang-kurangnya sedikit lega, masih belum berhasil. hingga disuatu malam, ketika ayahnya sedang mengerang menahan sakit, dia telah berdoa:

" ya, Allah ya Tuhan yang maha Mengasihani, berikanlah separuh dari kesakitan ayahku itu kepadaku, biarlah aku menanggung separuh dari kesakitan itu, berikanlah sedikit kelegaan padanya, dan redakanlah penderitaannya.."

Beberapa minggu kemudian, ayahnya pergi meninggalkan dunia yang fana ini, dan si anak meneruskan kehidupannya seperti biasa.

8 tahun kemudian sianak pula mengikut jejak ayahnya dengan simptom penyakit yang sama, dan penderitaan yang hampir sama.

................



Kadangkala, didalam kehidupan kita ini, sesebuah keadaan yang kita hadapi akan membuat seseorang itu tertekan sehingga alpa dalam berdoa pada Tuhan. Didalam keadaan tertekan, kadangkala seseorang itu akan melakukan sesuatu yang dirasakan olehnya 'baik' dan 'mulia', akan tetapi hanya mengundang padah.

Kita mesti memahami akan Sifat Allah iaitu Al-Wahhab, Maha Memberi.

Allah yang al-Wahhab memberi dengan sifat itu perkara-perkara besar yang amat berharga. Dia kurniakan kita dengan sifat al-Wahhab itu, bukanlah hiasan-hiasan dunia yang tidak berharga. Al-Wahhab, dari-Nya datang RAHMAT yang menyelamatkan kita, mengampunkan kita, memelihara kita tanpa menghitung-hitung satu taat dibalas nikmat, satu maksiat dibalas binasa dan kiamat. Peluang demi peluang diberikan. Sehinggalah sampai masa pintu taubat itu ditutup atau kita menutupnya sendiri. Semuanya diberikan kerana kita hidup untuk TUJUAN yang besar. Cebis-cebis sifat inilah Allah limpahkan kepada jiwa ibu dan bapa kita. Diberikannya kasih sayang yang tidak mampu diberi walau oleh dua pasangan yang paling bercinta. Kasihnya ibu membawa ke syurga, kasihnya ayah selama-lama. Semuanya diberi agar kita membesar penuh sempurna,menjadi insan yang berjaya dan mulia.

Memberi sesuatu yang baik untuk menghasilkan kebaikan. Allah jua dengan sifat al-Wahhab memberikan pelbagai kebaikan kepada kita, agar dengan kebaikan itu kita sambut dengan syukur dan taat, berupa khidmat kepada sesama insan. Diberikan-Nya kita harta, agar kita bersedekah. Diberikan-Nya kita ilmu agar kita berdakwah. Diberikan-Nya kita pelbagai yang baik, agar dengannya kita berbuat baik. Kita mohon agar Allah limpahkan Rahmat-Nya kepada kedua ibu bapa kita.Allah memberikan rahmat itu dengan sifat al-Wahhab-Nya. Dengan itu jualah diberikan-Nya ibu dan bapa kita kasih sayang tanpa syarat untuk anak-anak mereka. Dengan itu jualah mudah-mudahan Allah mengasihani kita tanpa syarat, mengampunkan kita tanpa syarat. Kerana syarat Allah terlalu perkasa untuk disahut oleh hamba yang lemah dan kerdil seperti kita.

Oleh itu, perlulah kita menyedari bahawa, Allah boleh memberikan apa yang dipohon oleh hambanya, tanpa memerlukan apa-apa syarat, dalam konteks kisah diatas, Allah Maha Mampu memberikan kesembuhan pada si-ayah, tanpa bersyarat iaitu tidak memerlukan untuk memindahkan sakit itu pada si-anak untuk menyembuhkan si-ayah.

Pernahkah kita berdoa atau mendengar sesiapa jua berdoa:

"Ya Allah, sakitkanlah diriku pada hari ini supaya orang lain menjadi sihat.." ?

Tentunya sekali tidak. Ini adalah kerana kita semua memahami bahawa Allah itu Maha Luas PemberianNya dan Maha Berkuasa, dan tidak perlu untuk terpaksa menyakitkan orang lain demi untuk memberi kesihatan kepada yang lain pula.

Berdoa seperti yang dijelaskan dalam kisah diatas seolah-olah menidakkan kemampuan Allah Yang Maha Menyembuhkan dan Maha Memberi, seolah-olah Allah itu kedekut dan perlukan syarat untuk memberikan penyembuhan.

Selain dari itu, kita perlu menyedari bahawa doa seperti itu, seumpama berdoa meminta bala dan kebinasaan pada diri sendiri, yang mana perkara ini adalah sangat dilarang. Kita sepatutnya berdoa memohon perkara-perkara yang baik, dan Allah Mampu memberikannya tanpa sedikit kepayahan pun.

Sekali lagi saya ingin mengutarakan firman Allah yang sering diulang didalam blog ini iaitu: , "Aku (Allah) akan bersama sangkaan hambaKu kepadaKu" Maka letakkanlah persangkaan yang benar dan tepat padaNya.

Firman Allah s.w.t. :
"Dan berbelanjalah pada jalan Allah, dan janganlah kamu mencampakkan diri kamu ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah sesungguhnya Allah sangat suka mereka yang melakukan kebaikan" (Al-Baqarah : 195)2.

“Dan janganlah kamu membinasakan diri kamu, sesungguhnya Allah itu sangat Belas Kasihan terhadap kamu" (An-Nisa' : 29)

Cara doa yang dilarang


1. Dari Abu Hurairah r.a. bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda: "Janganlah seseorang di antara engkau semua mengucapkan - ketika berdoa: "Ya Allah, ampunilah saya, jikalau Engkau menghendaki. Ya Allah, belas kasihanilah saya jikalau Engkau menghendaki." (maksudnya, kalau Allah tak mahu berikan, apa boleh buat, terserahlah..)Tetapi hendaklah ia memantapkan permohonannya - seolah-olah memastikan akan berhasilnya, sebab sesungguhnya Allah itu tidak ada yang memaksa padaNya - untuk mengabulkan atau menolak sesuatu permohonan." (Muttafaq 'alaih)


Dalam riwayat Imam Muslim disebutkan: "Tetapi hendaklah orang yang memohon itu bersikap mantap seolah-olah pasti termakbul doanya - dan hendaklah ia memper-besarkan keinginannya untuk dikabulkan itu, (be positive, feels like you already have what you want- refer visualization steps) kerana sesungguhnya Allah itu tidak ada sesuatu yang dipandang besar olehNya yang dapat diberikan kepada orang yang memohonnya itu."


2. Dari Anas r.a., katanya: "Rasulullah s.a.w. bersabda: "Apabila seseorang di antara engkau semua berdoa, maka hendaklah memantapkan permohonannya - seolah-olah pasti akan kabulkan - (in a right frequency and affirmation- refer your receiving steps)dan janganlah sekali-kali ia mengucapkan: "Ya Allah, kalau engkau berkehendak, maka berikanlah apa yang saya mohon kan itu," sebab sesungguhnya Allah itu tidak ada kuasa lain yang memaksaNya - untuk mengabulkan atau menolak sesuatu permohonan." (Muttafaq 'alaih)

.............

Ya Allah, ampunkanlah dosa kedua ibubapaku kasihilah mereka sebagaimana mereka mengasihiku ketika aku kecil....

Semoga kita semua diberi keampunan dan rahmat oleh Allah diawal tahun baru Hijrah ini.

Salam Tahun baru dari saya, assalamualaikum.

p/s: pernah terdengan ada kawan berdoa: Ya, Allah, kalau boleh, berikanlah aku kemenangan dalam pertandingan ini... (salah tu, kalau boleh tu samalah dengan perkataan: 'jika engkau berkehendak' dalam hadis di atas. Sebab memang Allah boleh, bukannya kalau-kalau boleh, means ada yang Allah tak boleh ke? wallahuaklam.

Selasa, 7 Disember 2010

Tidur Selepas Subuh

1.

Puteri Nabi S.A.W, Saidatina Fatimah r.a bercerita bahawa satu hari Rasulullah SAW lalu di rumahnya dalam waktu subuh, dan didapati bahawa Fatimah sedang berbaring. Lalu Rasulullah SAW menggerakkan Fatimah dengan kakinya sambil berkata;

يا بنية قومي اشهدي رزق ربك ، ولا تكوني من الغافلين ، فإن الله يقسم أرزاق الناس ما بين طلوع الفجر إلى طلوع الشمس

Maksudnya;
“Wahai anak perempuanku, carilah rezeki Tuhanmu, dan jangan kamu jadi dari kalangan orang yang lalai. Kerana sesungguhnya Allah SWT membahagikan rezeki-rezeki manusia itu, diantara terbit fajar hingga terbit matahari” [Sya’b Al-Iman : 4550 : sanad hadis ini lemah]

2.

Daripada Aisyah, bahawa Rasulullah SAW bersabda;

باكروا طلب الرزق والحوائج ، فإن الغدو بركة ونجاح

Maksudnya;
“berpagi-pagilah kamu dalam mencari rezeki, kerana bekerja pada awal siang itu terdapat keberkatan dan kejayaan” [Al-Mu’jam Al-Awsat : 7458]

3.

Daripada Sokhr Al-Ghamidzi bahawa Rasulullah SAW ada berdoa;

اللَّهُمَّ بَارِكْ لِأُمَّتِي فِي بُكُورِهَا

Maksudnya;
“Ya Allah, berilah keberkatan kepada umatku pada waktu paginya” [Abu daud : 2239]

4.

Kebiasaan Nabi SAW, apabila berlaku peperangan, nabi SAW akan menghantar tentera dalam peperangan, atau ekspedisi pada awal pagi. [Abu Daud : 2239]

5.

Saidina Ali berkata;

مِنْ الْجَهْلِ النَّوْمُ فِي أَوَّلِ النَّهَارِ

Maksudnya;
“sebahagian dari kejahilan, tidur pada awal siang”



Kita telah ketahui bersama bahawa waktu pagi adalah waktu yang penuh barakah dan di antara waktu yang kita diperintahkan untuk memanfaatkannya. Akan tetapi, pada kenyataannya kita banyak melihat orang-orang melalaikan waktu yang mulia ini. Waktu yang seharusnya dipergunakan untuk bekerja, melakukan ketaatan dan beribadah, ternyata dipergunakaan untuk tidur dan bermalas-malasan.

Saudaraku, ingatlah bahawa orang-orang soleh terdahulu sangat membenci tidur pagi. Kita dapat melihat ini dari penuturan Ibnul Qayyim ketika menjelaskan masalah banyak tidur bahawa banyak tidur dapat mematikan hati dan membuat badan merasa malas serta membuang-buang waktu. Beliau rahimahullah mengatakan,

“Banyak tidur dapat mengakibatkan lalai dan malas-malasan. Banyak tidur ada yang termasuk dilarang dan ada pula yang dapat menimbulkan bahaya bagi badan.

Waktu tidur yang paling bermanfaat yaitu :


1. Tidur ketika perlu tidur.
2. Tidur di awal malam – ini lebih manfaat daripada tidur lewat malam
3. Tidur di pertengahan siang –ini lebih bermanfaat daripada tidur di waktu pagi dan petang. Apatah lagi pada waktu pagi dan petang sangat kurang manfaatnya bahkan lebih banyak bahaya yang ditimbulkan, lebih-lebih lagi tidur di waktu Asar dan awal pagi kecuali jika memang tidak tidur semalaman.

Menurut para salaf, tidur yang terlarang adalah tidur ketika selesai solat subuh hingga matahari terbit. Kerena pada waktu tersebut adalah waktu untuk menuai ghonimah (pahala yang berlimpah). Mengisi waktu tersebut adalah keutamaan yang sangat besar, menurut orang-orang soleh. Sehingga apabila mereka melakukan perjalanan semalam suntuk, mereka tidak mahu tidur di waktu tersebut hingga terbit matahari. Mereka melakukan demikian kerana waktu pagi adalah waktu terbukanya pintu rezeki dan datangnya barokah (banyak kebaikan).” (Madarijus Salikin, 1/459, Maktabah Syamilah)

BAHAYA TIDUR PAGI


[Pertama] Tidak sesuai dengan petunjuk Al Qur'an dan As Sunnah.

[Kedua] Bukan termasuk akhlak dan kebiasaan para salafush soleh (generasi terbaik umat ini), bahkan merupakan perbuatan yang dibenci.

[Ketiga] Tidak mendapatkan barokah di dalam waktu dan amalannya.

[Keempat] Menyebabkan malas dan tidak bersemangat di sisa harinya.

Maksud dari hal ini dapat dilihat dari perkataan Ibnul Qayyim. Beliau rahimahullah berkata, "Pagi hari bagi seseorang itu seperti waktu muda dan akhir harinya seperti waktu tuanya." (Miftah Daris Sa'adah, 2/216). Amalan seseorang di waktu muda berpengaruh terhadap amalannya di waktu tua. Jadi jika seseorang di awal pagi sudah malas-malasan dengan sering tidur, maka di petang harinya dia juga akan malas-malasan pula.

[Kelima] Menghambat datangnya rezeki.

Ibnul Qayyim berkata, "Empat hal yang menghambat datangnya rezeki adalah [1] tidur di waktu pagi, [2] sedikit solat, [3] malas-malasan dan [4] berkhianat." (Zaadul Ma’ad, 4/378)

[Keenam] Menyebabkan berbagai penyakit badan, di antaranya adalah melemahkan syahwat. (Zaadul Ma’ad, 4/222)

wallahua'lam

artikel ini adalah pautan dari halaqah.net

Isnin, 6 Disember 2010

Persangkaan buruk yang diharuskan

Soalan:

Assalamualaikum

Ustaz, boleh ustaz terangkan konsep husnuzon dalam islam? apakah itu baik sangka dan bagaimana nak berbaik sangka,sehingga tahap mana, dan apa kah pula buruk sangka. Adakah islam melarang sekeras-kerasnya buruk sangka, atau ada antara buruk sangka yang dibenarkan. Contohnya melihat org yg tak dikenali berkeliaran di kawasan taman perumahan pada waktu malam. Boleh ke berburuk sangka pada orang itu. Sekian, terimakasih.

Jawapan :


Maksud Husnuzon adalah berbaik sangka kepada orang lain, ini adalah perbuatan yang dituntut dalam Islam, kerana berbaik sangka ini lebih baik dan dapat mengelakkan dari menuduh orang lain berbuat jahat. Kata Saidina Umar bin Al-Khattab ra :

“Jangan kamu membuat sangkaan terhadap satu kalimah yang keluar daripada seorang saudara mukminmu kecuali kebaikan selagi kamu masih ada cara untuk meletakkannya di tempat yang baik”.

Orang yang berburuk sangka seolah memfitnah orang, kerana buruk sangkanya tidak mempunya bukti yang kukuh, ini dikuatiri terjadinya fitnah, kerana Islam sangat melarang umatnya memfitnah orang lain. Firman Allah yang bermaksud :

“Dan janganlah Engkau mengikut apa Yang Engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; Sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya (di akhirat) tentang apa Yang dilakukannya.” (Al-Isra : 36)

Fadhilat Berbaik Sangka

Hubungan persahabatan dan persaudaraan menjadi lebih baik, Ini bertujuan untuk mengeratkan lagi hubungan silaturahim sesama manusia. Ini juga mengalakkan manusia itu berpecah belah antara satu sama lain dan ia juga akan merugikan manusia itu juga.

Mengelakkan daripada penyesalan dalam hubungan manusia sesama manusia kerana menuduh manusia lain tanpa bukti yang kukuh. Firman Allah yang bermaksud : “Wahai orang-orang Yang beriman! jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum Dengan perkara Yang tidak diingini Dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa Yang kamu telah lakukan.” (Al-Hujurat : 6)

Selalu merasa bahagia atas segala kejayaan yang dicapai oleh orang lain walaupun kita sendiri belum berjaya. Ini bertujuan untuk mewujudkan sikap ingin bersaing antara satu sama lain. Kerana umat Islam yang mempunyai sikap ingin bersaing dengan orang yang telah berjaya akan mendatangkan keuntungan kepada semua umat Islam termasuk dirinya sendiri.

Berbaik Sangka Terhadap Perkara Dusta


Tetapi ingat kalau kita melihat orang yang melakukan dosa atau kemaksiatan, kita bersikap husnuzon terhadap perlakuan mungkar orang tersebut, maka kita akan menanggung saham dosa kemaksiatan yang dilakukan oleh orang tersebut. Kerana Islam mewajibkan umatnya mencegah kemungkaran yang berlaku disekelilingnya dengan kemampuan yang ada pada kita. Hadis Rasulullah saw yang bermaksud :

"Barangsiapa diantara kamu yang melihat kemungkaran, hendaklah ia merubah/mencegah dengan tangannya (kekuasaan) jika ia tidak mampu, maka dengan lidahnya (secara lisan), dan jika ia tidak mampu jua, maka dengan hatinya (merasakan tidak senang dan tidak setuju; tidak meredhai). Dan itu adalah selemah-lemah Iman". (Di riwayatkan oleh Imam Muslim)

Jelas di sini, bahawa Islam melarang umatnya menyokong perkara yang mungkar atau dusta, kerana perkara tersebut jelas melanggar hukum Allah dan larangan Allah. Contohnya kita melihat orang Islam di dalam kedai Sport Toto sedang membeli nombor ekor. Tetapi kita berbaik sangka kepada perbuatan orang Islam tersebut dengan mengatakan bahawa “itu jalan rezeki dia, biarlah…. dia juga nak cari makan”.

Cegahlah segala kemungkaran yang berlaku di sekeliling kita dengan sedaya yang mampu, kalau mampu dengan tangan, maka ubahlah dengan tangan. Mampu dengan lidah, ubahlah dengan lidah, kalau dua-dua ini tidak mampu juga, maka ubahlah dengan hati (tidak redho dengan perbuatan tersebut) dan inilah selemah-lemah iman.

Buruk Sangka


Buruk sangka atau suuzon yang membawa maksud menaruh curiga kepada seseorang yang belum terbukti orang tersebut melakukan kesalahan. Islam sangat melarang umatnya berburuk sangka sesama Islam, kerana berburuk sangka akan mengundang malapetaka kepada orang tersebut. Biarlah syakwasangka itu berdasarkan bukti yang kukuh dan bukan sekadar memfitnah. Firman Allah yang bermaksud :

“Dan orang-orang Yang mengganggu serta menyakiti orang-orang lelaki Yang beriman dan orang-orang perempuan Yang beriman Dengan perkataan atau perbuatan Yang tidak tepat Dengan sesuatu kesalahan Yang dilakukannya, maka Sesungguhnya mereka telah memikul kesalahan menuduh secara dusta, dan berbuat dosa Yang amat nyata.” (Al-Ahzab : 58)

Sesiapa yang mempunyai sifat buruk sangka kepada sesama Islam, maka ia wajib bertaubat dan beristiqfar kepada Allah swt. Dosa orang yang berburuk sangka adalah besar dan perbuatan jahat, setiap perbuatan jahat Allah akan mencampakkannya ke dalam neraka Allah. Firman Allah yang bermaksud :

“Wahai orang-orang Yang beriman! jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan Yang dilarang) kerana Sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya Yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya Yang telah mati? (jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadaNya. (oleh itu, patuhilah larangan-larangan Yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; Sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani.” (Al-Hujurat : 12)

Orang yang berburuk sangka juga sama dosanya seperti memakan daging saudaranya yang telah mati. Jauhilah sifat penyakit hati ini, kerana ia juga dapat merugikannya juga. Kembalilah ke jalan Allah dengan sebenar taubat dan tidak akan mengulangi lagi perbuatan tersebut.

Perkara buruk ini telah menjadi darah daging umat Islam sekarang ini terutama melayu Islam yang sentiasa iri hati dan bersangka buruk terhadap saudara Islamnya. Dengan menuduh orang melakukan perbuatan mungkar tanpa mempunyai bukti yang kukuh. Malah orang yang bersangka buruk itulah yang diagungkan sebagai orang yang hebat dan bijak. Inilah petanda akhir zaman kerana umat Islam tidak lagi berbangga dengan kerja-kerja amalnya dan mereka merasa besar dan gah dengan dosa yang dilakukan oleh mereka. Jika perkara ini tidak ditegah, maka ia juga akan merugikan semua pihak dan mengundang bala Allah yang datang tidak mengira darjat, iman dan bangsa.

Sangka Buruk Yang Harus Istilahnya ialah Waspada


Umat Islam juga perlu berwaspada terhadap beberapa perkara. Contohnya soal keselamatan diri, seperti yang ditanyakan di atas, ternampak orang yang tak dikenali berkeliaran di persekitaran perumah pada waktu malam. Ini bukan kita menuduh, tetapi kita mengambil sikap berjaga-jaga (waspada)dari berlakunya musibah-musibah yang tak diingini. Perbuatan sangka buruk (berwaspada)seperti ini diharuskan, kerana ia menjaga keselamatan diri dan harta kita.

Berwaspada terhadap prestasi pelajaran anak-anak, kerana mereka tidak membaca buku dan hanya main game dan menonton TV sahaja. Hasil dari waspada tersebut, kita menghantar anak menghadiri kelas tusyen atau kelas tambahan untuk meningkatkan prestasi anak tersebut. Maka di sini merupakan sangkaan yang menguntungkan semua pihak.

Berwaspada terhadap pokok besar yang condong ke arah rumah kita, maka dengan sikap waspada tersebut kita mengupah orang untuk memotong pokok tersebut untuk menjaga keselamatan rumah dan nyawa keluarga kita. Maka bersangka seperti ini juga diharuskan. Pendek kata, sangkaan yang membawa maksud 'berwaspada' yang menguntungkan semua pihak tanpa mengorbankan pihak-pihak yang tertentu atau sebagai langkah keselamatan, adalah diharuskan untuk kepentingan semua pihak.

Kesimpulannya

Bersangka baiklah kepada semua orang, kerana sangka baik itu meguntungkan semua pihak dan perbuatan tersebut adalah perbuatan mahmudah (terpuji). Jangan sesekali bersangka jahat kepada orang, terutamanya saudara sesama Islam, kerana ia merugikan semua pihak dan dosanya juga besar. Jika ada orang yang mempunyai sifat ini, lekas-lekaslah beristiqfar kepada Allah, kerana Allah menerima taubat hambanya.


USTAZ NOR AMIN SAYANI BIN ZAINAL


Artikel ini adalah pautan dari blog: Selamat Datang Ke Blog Ustaz Noramin
http://www.ustaznoramin.com

Terimakasih diucapkan kepada yang berbahagia Ustaz Noramin.

Sabtu, 4 Disember 2010

Sauh Kehidupan

Ada tak sesekali anda merasakan mengapakah kehidupan anda terasa begitu sukar, payah, berat walau pun pelbagai ikhtiar dan strategi telah anda lakukan? Seolah-olah ada sesuatu yang menghalang anda dari menikmati perubahan kepada kebahagian samada dari segi rohani atau pun material.

Sesuatu yang amat penting yang mungkin masih tidak ramai dari kita yang menyedarinya ialah tentang wujudnya SAUH KEHIDUPAN.

Pada artikel yang akan datang, insyaAllah kita akan bincangkan lebih lanjut dan terperinci tentang Sauh Kehidupan ini.

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]