Selasa, 16 November 2010

Terkena lagi aku

Maksud Firman Allah:

"Dan jika kamu menghitung nikmat Allah yang dilimpahkan-Nya kepada kamu, tiadalah kamu akan dapat menghitungnya satu persatu, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani".

(An-Nahl:18 )



Assalamualaikum,

Masih ingat lagi artikel Jangan Marah Tak Bertempat, Aku serious Nih!, dimana dalam artikel tersebut saya menceritakan tentang kepentingan menjaga hati kita dari mudah marah walaupun ketika itu kita punyai kapasiti yang besar untuk bersabar.

Hari ini saya ingin menjelaskan selain dari kepentingan bersabar dan redha, kita juga perlu memahami dengan tepat setiap tentang PENGHARGAAN dan KESYUKURAN terhadap setiap permintaan yang kita pohonkan dari Allah. Sila semak artikel Kepentingan Menghargai dan Bersyukur
Apalah gunanya kita sengaja memohon sesuatu yang kita sebenarnya tidak perlukan atau pun memohon sesuatu, akan tetapi bila permintaan ditunaikan, kita lupa bersyukur malah tidak tahu menghargai pemberian tersebut?

Sebenarnya, setiap dari kita memang sentiasa mengingatkan diri supaya bersyukur dan menghargai pemberian, akan tetapi, kadangkala sebagai manusia, kita bersikap lalai dan alfa, dan kadangkala, kerana itulah Tuhan akan menegur kita dengan memberikan kita beberapa masalah supaya kita sedar kembali.

Petang itu saya ke pekan membawa anak saudara untuk membeli hadiah sempena harijadi kakak mereka. Sudah menjadi kebiasaanku untuk melakukan affirmasi dan visualisasi supaya diberikan parking kereta dengan mudah apabila hendak kemana-mana, dan Alhamdulillah, saya memang jarang mengalami masalah ketiadaan parking walaupun ditempat dan waktu yang sibuk.

Sesampai di pekan, saya membelok kearah kedai menjual barangan hadiah dan saya dapati ada 3 parking kosong bersetentang dengan kedai tersebut (dihadapan sebuah bank). Memikirkan hari sudah petang dan jalan memang lengang, saya berasa malas untuk menyeberangkan kereta untuk ke bank tersebut, dan saya mengambil keputusan untuk meletakkan kereta betul-betul dihadapan kedai hadiah itu, yang mana terdapat beberapa buah kereta lain juga meletakkan kereta mereka bersusun disepanjang birai jalan dihadapan kedai hadiah itu.

Setelah itu, saya dan anak-anak buah yang masih kecil-kecil itu terus masuk kekedai dan membuat urusan jual beli. Hampir setengah jam kemudian, urusan jual beli selesai dan kami keluar dari kedai. Saya lihat hanya tinggal kereta saya sahaja yang ada dihadapan kedai itu. Eh, mana kereta-kereta lain yang banyak-banyak tadi menghilang? Mungkin semuanya dah pulang selepas selesai urusan masing-masing.

Bila saya makin hampir ke kereta, saya terlihat ada kepilan kertas dikepilkan pada wiper (pengelap cermin) kereta. Masyaallah, kena saman dah aku ni..
Saman atas kesalahan meletakkan kereta di zon tunda...nasib baik hanya saman, kalau mereka tunda kereta ke Majlis Perbandaran bukan ke lagi haru...

Astaghfirullahaladzim...masa inilah baru saya terfikir semula, "aku dah buat affirmasi ketika keluar rumah, kemudian ada 3 tempat parking kosong disediakan untuk aku, means, doa ku dimakbulkan, tetapi aku tidak menghargai, tak mengambil endah akan pemberian itu, apatah lagi bersyukur, apa gunanya aku membuat affirmasi dan kemudian kufur akan nikmat Tuhan?..

Kejadian ini mungkin hal biasa bagi orang lain, tetapi amat mengesankan pada diri saya tentang kepentingan bersyukur dan menghargai.

Maksud Firman Allah:

"Dan ingatlah tatkala Tuhan kamu memberitahu, demi sesungguhnya jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmat-Ku kepada kamu dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azab-Ku amatlah keras".
(Ibrahim:7)

Maksud Firman Allah:
"Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia. Timbulnya yang demikian kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali insaf dan bertaubat".
(Ar-Ruum :41)

Semoga Allah mengampuni diriku yang sering lalai dan alpa ni...

Wallahuaklam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]