Isnin, 15 November 2010

EKSPERIMEN! Setiap kata-kata itu adalah DOA

Kita telah banyak membincangkan di dalam blog ini tentang pergerakkan tarik menarik antara frekuensi positif dan negatif dan tenaga-tenaga berbentuk negatif dan positif melalui apa yang kita cetuskan melalui pemikiran kita dan menghasilkan cetusan itu dalam bentuk realiti kehidupan kita. Mahu atau tidak, kita tidak dapat lagi memandang remah akan apa jua tindakkan kita walau sekecil mana pun kerana 'everything matters' (Sila semak artikel tentang Butterfly Effect). Juga, jika anda masih ingat, saya pernah cuba membuktikan kesinambungan Definisi Tenaga di dalam Hukum Fizik yang tidak lari dari apa yang dijanjikan Allah terhadap perlindungannya pada Kitab Suci Al-Qur'an (Sila semak artikel Al-Qur'an dan tenaga. Dari sini kita dapat memahami bahawa kata-kata itu amat wajar kita berikan perhatian yang mendalam sebelum kita melontarkan sebarang kata-kata yang akhirnya membuatkan kita menyesal di kemudian hari.

Seperti pepatah Melayu: Kerana pulut, santan binasa,
Kerana mulut, badan binasa

Sabda Nabi Muhammad S.A.W:

“Barangsiapa beriman kepada ALLAH dan hari akhir maka hendaklah ia berkata yang baik atau diam.”

(HR. Bukhari-Muslim)

Hari ini, saya ingin kongsikan dengan anda semua penjelasan dari sebuah eksperimen yang menyokong pepatah melayu lama dan juga Hadis Nabi S.A.W diatas, sila ambil sedikit masa untuk membacanya:



Kata-Kata Negatif dan Kata-Kata Positif

Author: murnihati

Sebaiknya kita semua mulai mengendalikan kata-kata yang keluar dari mulut kita dengan kata-kata yang Positif dan Baik.

Setelah mendengarkan info tentang pengaruh Kata-kata Negatif terhadap Air yang ditulis dalam buku “The Hidden Messages in Water” karya Masaru Emoto dan pada halaman 31 buku tersebut disebutkan tentang banyaknya orang yang melakukan percubaan, saya pun tertarik untuk melakukannya :

1. Tempatkan sisa nasi yang sudah didiamkan semalaman ke dalam 2 botol dengan jumlah yang sama, kemudian ditutup rapat.

2. Setiap botol di labelkan yang berisi kata-kata.

3. Botol A : “Kamu Pintar, Cerdas, Cantik, Baik, Rajin, Sabar, Aku Sayang Padamu, Aku Senang Sekali Melihatmu, Aku Ingin Selalu di dekatmu, I LOVE YOU, Terima Kasih.

4. Botol B : “Kamu Bodoh, Jelek, Jahat, Malas, Pemarah, Aku Benci Melihatmu, Aku gila tidak mau dekat dekat kamu”

5. 2 Botol ini saya letakkan terpisah dan pada tempat yang sering dilihat, saya pesan pada isteri, anak, dan pembantu untuk membaca label pada botol tersebut setiap kali melihat botol-botol tersebut.

6. Dan inilah yang terjadi pada nasi tersebut setelah 1 minggu kemudian :








Nasi dalam botol yang di bacakan kata-kata Negatif ternyata cepat sekali berubah menjadi busuk dan berwarna hitam dengan bau yang tidak sedap.

Sedangkan Nasi dalam botol yang di bacakan kata-kata Positif masih berwarna putih kekuningan dan baunya harum seperti ragi.

Silalah mencubanya sendiri. Kalau di buku di katakan ada yang mencuba dengan tiga botol dimana botol ketiga tidak di beri label apa2 alias diabaikan / tidak diperdulikan, dan ternyata beras dalam botol yang diabaikan membusuk jauh lebih cepat dibandingkan botol yang dipapar kata ” Kamu Bodoh”.

Bayangkan apa yang akan terjadi dengan anak-anak kita, pasangan hidup kita, rakan-rakan kerja kita, dan orang-orang disekeliling kita, bahkan binatang dan tumbuhan disekeliling kita pun akan merasakan kesan yang ditimbulkan dari getaran-getaran yang berasal dari fikiran, dan ucapan yang kita lontarkan setiap saat kepada mereka.

Maka sebaiknya selalulah sadar dan bijaksana dalam memillih kata-kata yang akan keluar dari mulut kita, demikian juga kendalikanlah cara pemikiran timbul dalam batin kita.

Semoga tulisan ini bermanfaat untuk kita semua.


Inilah antara sebab kenapa kita digalakkan untuk bercakap perkara yang baik-baik sahaja dan menghindar perkataan yang buruk. Semua benda disekeliling kita ada tenaga@aura tersendiri, semuanya terletak pada diri kita untuk bagaimana tenaga@aura itu berada dalam keadaan positif atau negatif.

Doa adalah senjata orang mukmin, dalam apa saja keadaan dan perbuatan kita sebagai Muslim, kita disarankan untuk sentiasa berdoa memohon yang baik-baik. Dari sekecil-kecil perkara hinggalah sebesar-sebesar perkara. Nak ke tandas pun disaran berdoa, nak makan, nak pakai baju, naik kenderaan, nak kaya, nak tenang, semua ada doa dan kata-kata indah yang diungkapkan, semuanya positif.

Video dari Youtube yang memaparkan hasil ujian yang sama



Artikel ini adalah pautan dari:

http://murnihati.kayawan.com/

CREDIT TO: MURNIHATI

Nota: Kerana itulah saya sering menekankan kepada mereka yang inginkan kejayaan melaui pengaplikasian Hukum Tarikan ini, JANGAN memandang remeh pada kaedah AFFIRMASI. Jika masyarakat Barat boleh melakukan satu affirmasi sebanyak lebih dari 200 kali sehari, mengapa kita hanya melakukannya sekali sekala dan kadangkala hanya sekali sahaja ketika berada di seminar atau hari pertama setelah pulang dari seminar, dan selepas sebulan, mengajukan soalan bahawa : tak berapa jadila LOA ni...saya banyak negatif sangat...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]