Sabtu, 30 Oktober 2010

Memahami Musibah Dari Persepsi Positif

Hidup kita dimuka bumi ini sering dilanda ujian, dugaan dan musibah. Selalu kita dengar nasihat dari teman-teman dan sesiapa jua yang menggalakkan kita bersabar, seperti ungkapan ini:

Bersabarlah, ini ujian dari Allah, ada hikmah disebaliknya....."

Bagaimanakah biasanya penerimaan kita tatkala mendengar ungkapan ini? Apakah reaksi atau pun respon dari diri kita sendiri apabila kita ditimpa musibah dan ujian? rata-rata masyarakat sekarang, samada yang memberikan nasihat, atau yang menerima nasihat, tidak memahami konsep ungkapan tersebut dari persepsi yang positif. Malah ada yang memandang negatif atau pun meluat, apabila dinasihati supaya bersabar dengan musibah yang melanda. Secara tak langsung, kita sebenarnya menyalahkan takdir ataupun lebih tepat lagi telah bersangka buruk dengan Allah.

Hikmah apa? apa hikmahnya? Nak bersabar macamana lagi? Aku dah tak ada kesabaran lagi dalam diri aku ini!! Kenapa aku ditakdirkan untuk melalui perkara ini? Aku tak sanggup untuk menderita lagi......dan seterusnya

Firman Allah dalam Hadis Qudsi : Barang siapa yang bersangka buruk padaKu, nescaya Aku akan mengikuti (Memenifestasikan) sangkaan-sangkaan buruk hambaKu itu.

Mengapakah Allah amat melarang kita dari bersangka buruk (negative thinking) padaNya dalam apa keadaan sekalipun? Walaupun sedang ditimpa musibah?

APAKAH ITU MUSIBAH

Musibah berasal dari kata ashaaba, yushiibu, mushiibatan yang bererti segala yang menimpa pada sesuatu perkara berupa baik kesenangan maupun kesusahan.

Namun, umumnya dipahami musibah selalu di identitikan sebagai kesusahan. Padahal, kesenangan yang dirasakan nya pada hakikatnya musibah juga. Dengan musibah, Allah hendak menguji sesiapa yang baik amalnya.

Kami membuatkan segala yang di bumi untuk perhiasan baginya, dan supaya Kami menguji siapa antara mereka yang paling baik dalam amalan.
(Al-Kahfi: 7)

Ada tiga golongan manusia dalam menghadapi musibah

a. Pertama adalah golongan yang menganggap bahawa musibah adalah sebagai hukuman dan azab kepada nya. Sehingga, dia selalu merasa sempit dada dan selalu mengeluh.

b. Kedua, golongan yang menilai bahawa musibah adalah penghapus dosa dan ia tidak pernah menyerahkan apa apa hal yang menimpanya kecuali kepada Allah.

c. Ketiga, golongan yang meyakini bahawa musibah adalah ladang peningkatan iman dan takwa. Golongan yang seperti ini selalu tenang serta percaya bahawa musibah itu, Allah menghendaki pada kebaikan bagi dirinya.

Dalam Hukum Tarikan, kita telah mempelajari bahawa fikiran negatif akan menarik tenaga ber frekuensi negatif kepada kita, dengan bentuk cetusan minda yang kita pancarkan tadi. Firman Allah dalam Hadis Qudsi tadi telah membuktikan Hukum ini. Tetapi bagaimanakah untuk tetap bersangka baik walaupun kita sedang mengalami satu situasi yang kita rasakan amat sulit untuk kita bersabar dan bersangkabaik?

Disini, amat penting untuk kita memahami dari persepsi positif tentang sesuatu musibah yang melanda. Kita ambil contoh:

Senario pertama

Seorang lelaki yang mengalami sakit pada dadanya. Dia kemudiannya datang berjumpa doktor untuk meminta rawatan dan pertolongan. Setelah diperiksa, maka dia disahkan mengalami kerosakan pada jantung dan perlu dibedah. Ketika dibedah, doktor akan melakukan perkara-perkara yang kita nampak seperti kejam contohnya, membelah dada pesakit, darah yang memercik keluar, dan segalanya yang amat mengerikan. Tetapi mengapa kita membenarkan perkara ini berlaku tanpa ada rasa marah pada doktor itu? Mengapa kita boleh bersabar menunggu hingga pembedahan selesai, sehingga luka-luka tersebut sembuh, dan akhirnya jantung pesakit itu berjaya diubati, malah pesakit itu berterimakasih pada doktor tersebut. Ini adalah kerana kita faham, bahawa doktor tersebut bukan berlaku kejam atau sengaja hendak menyeksa pesakit tersebut. Sebaliknya doktor itu bertujuan untuk merawat dan menolong pesakit itu, tetapi terpaksa melalui proses pembedahan yang menyakitkan.

Senario kedua

Kereta anda telah cukup tempoh untuk digantikan timing belt. Anda ke bengkel kereta untuk menggantikan timing belt yang baru. Mekanik akan membuka dan membawa turun ejin kereta anda dan ketika ini kereta anda yang amat anda sayangi kelihatan tak ubah seperti humpunan besi buruk yang berselerak, ketika mekanik sedang melakukan proses memasang timing belt itu. Tetapi anda tidak merasa marah atau runsing kerana anda tahu, selepas segalanya selesai, kereta anda akan kembali seperti keadaan asal. Anda juga sanggup menunggu kereta anda disiapkan dengan sabar. Semua ini adalah kerana anda memahami apa yang berlaku.


Cuba kita renungkan sejenak, dalam kehidupan kita , kebanyakan perkara atau benda yang ingin kita menambahbaik (upgrade) atau ingin dibaiki, pasti akan melalui proses yang membabitkan keadaan tidak selesa/berselerak/bersepah atau buruk, ketika proses upgrade tadi dijalankan. Tak kira apa jua senarionya, seperti membetulkan sistem paip didalam rumah, membaikpulih jam tangan, rumah, komputer dan sebagainya.Tetapi apa yang kita tahu, sebaik sahaja proses membaikpulih ini selesai, segalanya akan menjadi lebih baik dan lebih produktif. Seperti komputer yang telah diupgradekan, ditukar rem dan lain-lain, ianya akan berfungsi lebih laju dan efisien.

Maka begitu jugalah dengan sesuatu musibah yang melanda diri kita. Bukankan kita semua selalu mendengar dan bersetuju dengan ungkapan ini:

"Yang baik itu dari Allah, yang khilaf itu dari kelemahan manusia sendiri...."

Maksud Ayat:

“apa jua kebaikan (Nikmat kesenangan) Yang Engkau dapati maka ia adalah dari Allah; dan apa jua bencana Yang menimpamu maka ia adalah dari (kesalahan) dirimu sendiri.
(An Nisa' : 79)

Benar! Allah hanya memberikan yang terbaik sahaja pada semua hamba-hambaNya. Maka cubalah kita ubah pandangan kita terhadap apa jua musibah yang melanda diri kita kepada 'proses pembaikan/perawatan' dari Allah supaya diri manusia itu bersedia untuk menerima kebaikan yang ingin diberikan Allah pada manusia itu, kerana, mungkin sekiranya tanpa melalui suatu proses pembaikan/perawatan hamba tersebut tidak dapat/tidak bersedia untuk menerima pemberian yang ingin diberikan kepadanya.. Maka kerana itulah, kita selalu mendengar ungkapan :

Apabila Allah ingin memberikan kebaikan pada hamba-hambanya, Dia akan mulakan dengan musibah.

Maka sekarang kita lebih nampak dan faham apakah sebenarnya musibah itu, dan faham apakah yang dimaksudkan dengan 'ada hikmah disebaliknya'.
Sebenarnya, apabila dilanda musibah, kita perlu memahami/ beranggapan bahawa apa yang kita doakan telah dimakbulkan Allah maka kerana itulah, proses pembaikan/rawatan ini melanda kita, kerana sesuatu yang kita doakan/hajatkan selama ini telah dimakbulkan. Bukan sahaja dalam kes penyakit, musibah boleh juga dalam bentuk kegawatan ekonomi, masalah rumahtangga, masalah anak-anak, kerjaya dan sebagainya. Selidikilah dan renung-renungkanlah, apakah yang kita pernah doakan dan apakah sebenarnya sedang kita lalui dalam apa jua masalah hidup yang melanda kita.

Seperti diterangkan pula dalam hadis sahabat Abu Hurairah bahwa Nabi S.A.W bersabda, “Tiada apapun yang menimpa seorang Mukmin berupa bencana dan menderita kesusahan, kecuali semua itu menjadi sebab untuk menghilangkan dosa dosanya.” (HR Bukhori dan Muslim).

Sahabat Ibnu Mas’ud juga meriwayatkan dari hadis lain, ia menyebut, Bahwasanya tiada seorang muslim pun yang tertimpa kerusakan dan penyakit, atau bencana yang lebih ringan lagi, kecuali Allah Ta’ala akan menggugurkan dosa dosanya, bagaikan gugurnya daun dari dahan pohon.”


Ummul Mukminin Sayidatina Aisyah ra. meriwayatkan pula sabda junjungan Rasulullah S.A.W:
“Barangsiapa diuji dengan beberapa kesulitan, dan ia dapat mengatasi kesulitan itu dengan ketabahan dan menerimanya dengan ikhlas, tertulis baginya di sisi Allah dengan derajat yang mulia dan dihapus dosa dosanya.”
Seorang muslim yang soleh tidak boleh mengira dan berprasangka bahwa Allah tidak memperhatikan lagi dirinya. Ini adalah Su'uldzon dan pandangan yang negatif dan dangkal. Seorang muslim memandang Allah tidak semata mata dari segi pemberian Allah yang jelas dan dirasakan dari sisi material sematamata, akan tetapi ia harus melihat pemberian Allah dari sisi yang lain yang tidak dapat dilihat dan dinyatakan dengan mata kepala.

Seorang hamba hendaklah dapat merasakan pemberian Allah sebagai anugerah, maka ia pun harus dapat merasakan ujian dari Allah itu juga suatu anugerah kasih sayang dari Allah SWT. Hikmahnya seorang hamba dalam keadaan kesusahan, atau sedang tertimpa bencana, ia akan bertambah dekat kepada Allah Swt. Dengan dekatnya si hamba kepada-Nya, maka akan berlimpahlah kasih sayang kepada si hamba. Itulah anugerah yang tak ada taranya. Orang yang keimanannya tebal, akan menerima setiap bencana, selain sebagai ujian atas keimanan, termasuk Allah menunjukkan kasih sayang dan rahmat-Nya kepada si hamba, sebagai bukti Allah adalah Robbun (pengasuh, pendidik) bagi alam semesta dan seluruh makhluk-Nya.

Nabi Muhammad Saw dalam hal ini bersabda, “Allah Ta’ala menguji seorang hamba dengan bencana. Apabila si hamba sabar menerima, maka ia termasuk pilihan. Apabila ia reda menerima, maka ia termasuk orang istimewa.”

Antara tindakan yang boleh kita lakukan setiap kali merasakan kita dilanda musibah.

1. Kita diajarkan untuk mengucapkan kalimah: Innalillahiwainnailaihirrojiuun

...dari Allah ia datang, kepada Allah ia kembali....Ucapkanlah, dan berdoalah semoga musibah itu sebentar sahaja dan berdoa memohon kekuatan dalam menghadapinya. Ini diajarkan sendiri oleh Allah kepada kita. Mengapa kita tidak mahu mengamalkannya? Sama seperti amalan membaca Bismillah sebelum makan.

2. Rasulullah S.A.W bersabda : Bersalawatlah padaku dipermulaan musibah itu adalah sangat baik sekira kamu mengetahui.

Rasulullah menyarankan supaya bersalawat padanya ketika saat permulaan mengalami apajua musibah/ masalah. Bersalawat keatas Nabi adalah bermaksud mendoakan kesejahteraan Nabi seperti: Allahumma solli ala saidina muhammadinnabiyyil umiyyi

Mengapakah mendoakan kesejahteraan Nabi, sedangkan kita yang dilanda masalah? Ramai yang tidak menyedari akan khasiat daripada mendoakan Nabi S.A.W.
Sabda Nabi S.A.W : Sesiapa yang bersalawat kepada ku (mendoakan kesejahteraanku) sekali
(1 kali), maka Allah akan memberikan kesejahteraaan kepada sesiapa yang bersalawat tadi sebanyak sepuluh (10) kali. Lihatlah betapa besarnya fadhilat bersalawat ini. Nabi S.A.W adalah kekasih Allah. diturunkan kebumi ini sebagai rahmatallilalamin (rahmat buat sekalian alam). Maka mendoakan untuk orang sangat dikasihi Allah, Allah akan membalas sepuluh kali ganda pada orang berdoa tadi.
Maka selalulah kita bersalawat dengan ikhlas, tak kira diwaktu senang atau pun susah. Tak perlu tunggu hingga menerima musibah untuk bersalawat.

3. Bersangka baik dengan Allah (Husnuldzon/Positive Thinking) kepada Allah. Kenalilah Allah yang kita sembah itu dengan persepsi yang betul dan benar dengan mempelajari dan menghayati sifat-sifatNya yang telah diajarkan kepada manusia. Juga dari 99 nama Allah, kita dapat belajar sifat Allah. Sekiranya kita melihat seorang gadis yang cantik rupawan, acapkali kita terpanggil untuk melihat gadis itu sekali lagi, kerana apa? kita terpegun dengan kejelitaan wajah gadis itu. Maka cuba kita fahami bahawa Yang Menciptakan gadis tersebut tentulah lebih Indah, lebih cantik, sepertimana yang diriwayat bahawa didalam syurga kelak, apabila Allah membuka hijabNya kepada manusia, para ahli syurga akan terpegun dan ternganga melihat Kecantikan/Keindahan Allah hingga tidak berkata apa-apa selama 40 tahun.

Ini baru sifatNya yang Maha Indah dan Maha Sempurna. Bagaimana dengan sifat-sifatNya yang lain seperti Maha Pengasih, Maha Penyayang?

Allah memberitahu kita, Dia amat menyayangi hamba-hambaNya melebihi seorang ibu yang sedang menyusukan anaknya. Bolehkah kita fahami betapa besarnya kasih sayang yang sebegini rupa? Maka wajarkah kita mengatakan Allah itu tidak adil? Pilih kasih? Kejam dan sebagainya yang hanya merupakan sangkaan buruk yang tidak benar?

Ubahlah persepsi kita pada Allah mulai sekarang, semoga Allah memberikan hidayah dan rahmatNya pada kita semua, semoga kita semua sentiasa dilindungiNya dari persepsi yang salah dan memudaratkan diri kita sendiri.

Artikel asal susunan: taalidi
Thanks to Zuriati Abu Bakar yang memberikan tajuk untuk Artikel ini

Telah terbit untuk ILuvIslam pada 26/06/2010

http://www.iluvislam.com/v1/readarticle.php?article_id=2671

Rabu, 20 Oktober 2010

Proton Wira Coklat, US$2742.25 dan “The Secret”

oleh Zamri Nanyan

Pernahkah anda menonton video “The Secret” atau membaca buku karangan Rhonda Byrne yang mempunyai tajuk yang sama?

Di dalam buku atau video ini, anda akan mempelajari satu konsep yang dinamakan “The Law Of Attraction” atau “Hukum Tarikan”.

1. Pohon apa yang anda inginkan
2. Alam ini akan menjawabnya
3. Anda akan dapat apa yang anda minta

Ini merupakan sinopsis daripada “The Secret” tetapi bagi saya dan anda yang percaya wujudnya Tuhan, konsep ini sama dengan melakukan doa kepada yang Maha Esa. Doakan sesuatu yang anda inginkan dan jika diizin olehNya, maka sesuatu yang anda doakan akan dimakbulkan.
Walaupun konsepnya semudah A-B-C atau 1-2-3 seperti di atas, ianya memerlukan penghayatan dan kepercayaan yang mendalam sebelum anda dapat merasainya.

Buku seperti “Think & Grow Rich” daripada Napoleon Hill juga menekankan pemikiran (Think) untuk mencapai kekayaan (Grow Rich) dan tidak hairan lagilah kenapa banyak buku dan program pembangunan diri seperti NLP, motivasi, keyakinan diri dan banyak lagi dianjurkan walaupun ianya tiada “kaitan secara langsung” dengan membina kekayaan.
Ini kerana kaitan yang wujud ini sukar difahami dan dimengertikan melainkan seseorang itu sendiri yang mengalami apa yang diajarkan.

Apa kaitannya dengan Proton Wira Coklat dan US$2,742.25?

Biar saya ceritakan satu pengalaman menarik yang berlaku kepada saya 2 minggu yang lepas.
Sudah sekian lama saya bercadang untuk membeli sebuah kereta untuk ibu bapa saya. Kereta Ford yang lama sudah tidak dapat digunakan lagi.
Jadi, saya membuat cadangan untuk setiap beradik daripada keluarga saya menyumbangkan apa yang termampu untuk membeli sebuah kereta untuk kegunaan ayah dan emak saya.
Saya menyumbangkan hampir RM10,000 dan selebihnya disumbangkan oleh 3 orang adik saya.
Wang pun cukup dan sebuah kereta Proton Wira berwarna coklat pun dibeli.




Saya pasti ayah dan emak saya gembira.
Saya pun puas dengan apa yang kami adik beradik lakukan untuk ayah dan emak. Paling tidak, sekarang mereka akan senang bergerak ke sana sini dengan Proton Wira tersebut.
Walaubagaimanapun, saya berazam dan berdoa supaya wang yang saya keluarkan akan saya usahakan untuk mendapatkannya kembali. Bukannya berkira tetapi saya lakukannya sebagai motivasi diri.
Sudah ada perancangan di dalam fikiran untuk melakukannya dan seperti “magik”, sesuatu yang saya tidak fikirkan berlaku.




Saya memang selalu menerima pembayaran melalui PayPal (sistem pembayaran melalui internet). Ada yang sedikit dan ada juga yang banyak tetapi satu transaksi pada 23 Disember yang lepas menarik perhatian saya.US$2,742.25 dibayar kepada saya di atas usaha saya mempromosikan produk “Affiliate Classroom“. Setakat yang saya tahu, saya cuma mempromosikan Aff Sphere sebelum ini dan selebihnya pemilik program “Affiliate Classroom” ini menjalankan “follow-up” dan jualan produk susulan lain bagi pihak saya.

Selepas ditukarkan ke matawang Ringgit Malaysia (RM), saya dapati nilainya hampir sama dengan wang yang saya sumbangkan untuk membeli kereta kepada ayah saya.
Saya terdiam sejenak.

Mungkinkah inilah “The Law Of Attraction” yang dibincangkan atau mungkin inilah hasil doa dan usaha saya untuk sentiasa memberikan saingan kepada diri saya sendiri.

Walau apa pun yang anda andaikan, saya percaya bahawa rezeki yang telah ditetapkan untuk saya tidak ke mana. Ianya cuma beralih arah untuk seketika dan kembali kepada saya dalam masa yang begitu singkat.

Sudah tentu saya masih lagi menerima pembayaran melalui PayPal selepas peristiwa ini berlaku tetapi US$2,742.25 adalah satu angka yang terlalu dekat dengan apa yang saya belanjakan untuk kesenangan ayah dan emak saya – dan ini memeranjatkan saya.

Peringatan untuk saya yang seterusnya ialah sentiasa berbudi kepada ayah dan emak kerana ada berkat di dalam perkara baik yang anda curahkan kepada mereka.
Sungguh bermakna sekali pengajaran yang saya terima pada kali ini.

Artikel ini adalah pautan dari :
http://rahsia.bisnesdigital.com/perniagaan-internet/proton-wira-coklat-us274225-dan-the-secret/
Terimakasih pada Encik Zambri Nayan atas sumbangan artikel ini.

Mengenai Penulis
Zamri Nanyan mula berkecimpung di dalam perniagaan Internet sejak tahun 2003. Internet juga memberikan Zamri kebebasan untuk meluahkan fikiran beliau, menambah ramai kenalan dari serata dunia dan menjana pendapatan pada masa yang sama. Beliau berasa puas sekiranya dapat membantu lebih ramai orang membongkar rahsia menjana pendapatan melalui Internet. Lawati laman web beliau di http://www1.BisnesDigital.com untuk mengenali Zamri Nanyan dengan lebih dekat.

Ahad, 17 Oktober 2010

The Butterfly Effect / Kesan Rama-Rama

Assalamualaikum,

cuba luangkan sedikit masa untuk menonton video 2 minit ini,

'kita akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak atas segala tindakkan kita didunia ini'

Klik pautan ini:

The Butterfly Effect Movie:

Dah tengok ya, untuk memahami Butterfly Effect atau Kesan Rama-Rama a.k.a Efek Kupu-kupu ini, mari kita bincang dengan lebih lanjut lagi.

Sejarah awal

Edward Norton Lorenz menemui kesan rama-rama atau apa yang menjadi landasan kepada 'teori chaos' pada tahun 1961 di tengah-tengah pekerjaan rutinnya sebagai peneliti meteorologi. Dia dilahirkan pada 23 Mei 1917 di Amerika Syarikat dan memiliki latar belakang pendidikan di bidang matematika dan meteorologi dari MIT. Dalam usahanya melakukan kajian ramalan cuaca, dia menyelesaikan 12 persamaan non-linear dengan komputer. Pada awalnya dia mencetak hasil perkiraannyaa di atas sehelai kertas dengan format enam angka di belakang koma (...,506127). Kemudian, untuk menjimatkan waktu dan kertas, dia memasukkan hanya tiga angka di belakang koma (...,506) dan membuat cetakkan semula pada kertas yang sama yang telah dicetak sebelum ini (recycle). Sejam kemudian, dia dikejutkan dengan hasil yang sangat berbeza dengan yang diharapkan. Pada awalnya kedua objek cetakkan tersebut memang tercetak dengan rapat, tetapi sedikit demi sedikit bergeser sampai membentuk corak yang lain sama sekali.Objek yang dicetak hasil pengiraan komputer yang sebelumnya berhimpit rapat lambat laun menyimpang dari yang sepatutnya malahan membentuk suatu pola indah mirip sayap rama-rama. Secara dramatik (dengan pembulatan 0,000127),



Teori Chaos yang didasarkan dari kesan rama-rama ini boleh dijelaskan dengan:

“Satu kibasan kecil sayap rama-rama di hutan Amazon di Brazil, mampu mencetuskan puting beliung di Texas, Amerika Syarikat beberapa bulan kemudian.”

Teori Chaos sendiri bererti sebuah sistem matematik yang peka terhadap perubahan awal, atau sedikit perubahan awal pada sistem dapat mengubah kondisi keseluruhan sistem tersebut secara dramatis.

Jika di lihat dari sudut lain, kesan rama-rama ini membawa maksud bahawa perbuatan kecil dalam hidup kita sebagai pergerakkan sayap rama-rama memiliki erti yang besar dalam sejarah dunia yang mana diibaratkan sebagai angin puting beliung. Setiap hal yang dilakukan manusia di dunia akan berpengaruh besar dalam sejarah dunia walaupun hal itu sering dianggap remeh seperti mengambil sebuah paku di tengah jalan. Kita sendiri tak tahu mengapa kita berada di situasi yang kita miliki sekarang. Mungkin jua kita sepatutnya sudah menjadi seorang CEO atau pun sepatutnya kita sekarang sepatutnya sedang berdiri di depan khalayak ramai yang sedang meraikan kemenangan kita dalam Sukan Komanwel.

Tentu saja peristiwa lalu yang besar maupun kecil itu mempengaruhi semua hal yang terjadi dimasa kini. Semua sejarah yang terjadi di dunia ini merupakan kombinasi hasil dari seluruh perbuatan yang dilakukan manusia. Benar, segala yang berlaku adalah hanya dengan izin Allah, akan tetapi manusia diberikan pilihan untuk memilih amal perbuatan, membuat keputusan dan tindakan-tindakan mereka sendiri. (untuk info lanjut sila klik http://husnuzzonloa.blogspot.com/2010/04/parellel-kehidupan.html

Setiap manusia memberikan sumbangan secara langsung dan tidak langsung pada sejarah dunia. Jadi, sebenarnya kita hidup dalam dunia penuh akan pintu-pintu kemungkinan dan pilihan-pilihan rawak. Peristiwa sekecil apa pun dapat membuka sebuah pintu sejarah dan menutup pintu lainnya. Dan sejarah dunia hanya mencatat satu-persatu pintu-pintu yang dilaluinya.

Sering kita mengklasifikasikan sesuatu perkara itu sebagai kecil atau besar, justeru yg kecil itu dianggap tidak penting maka dipinggirkan. 'Butterfly effect' menjelaskan , ada waktu-waktuya perkara kecil itu menjadi punca malapetaka besar di tempat dan waktu yg lain.

Untuk mencipta kejayaan besar, kita perlu bermula dgn kejayaan kecil; Dan untuk menghapuskan masalah besar, kita perlu menghapuskan masalah kecil dahulu. Tapi rasa saya, tak ramai yang mahu menerima prinsip begini, baik di peringkat rakyat hinggalah ke peringkat penggubal dasar dan undang-undang sesebuah negara.

Mereka ini kalau mahu melakukan sesuatu usaha yang besar, mesti pula bermula dengan langkah yang besar juga. Jika tidak sanggup, kata mereka, lebih baik jangan berbuat apa-apa.

Cubalah derma RM2 melalui SMS, akan ada yg bertanya, apalah yang boleh dibeli dgn RM2? Mungkin pula ada golongan yang akan berkata apa masalahnya dengan kenaikan harga petrol 30 sen?

Kalaulah lah setiap dari kita menjiwai 'butterfly effect' ini, saya yakin banyak masalah besar baik sosial, ekonomi mahupun politik dapat di selesaikan.

Kita bercakap mengenai kemerosotan budi bahasa dalam kalangan masyarakat kita, tapi kita juga yg masih ‘ringan mulut’ mengeluarkan kata2 kesat, mengumpat, atau sebaliknya masih ‘berat mulut’ melafazkan kata2 sakti ‘sila’ , ‘tolong’, ‘terima kasih’ dan lain-lain.

Kita bercakap mengenai sampah sarap merata-rata. Tapi kita sendiri yg masih membuang tisu, puntung rokok, kulit kacang menerusi tingkap kereta dengan alasan bernas, ianya ‘biodegradable’.

Kita bercakap mengenai maksiat berleluasa dan asyik menyalahkan pihak berkuasa kerana tidak melakukan penguatkuasaan. Tapi kita juga yang masih mendekati cabang-cabang maksiat yang kita anggap ‘kecil’ kesannya seperti masih juga bertukar-tukar 3gp melayu boleh melalui bluetooth dengan telefon bimbit rakan. Atau membiarkan anak sendiri berpakaian tak tutup aurat, malah ada yang singkat hingga nampak pusat!

Kita bercakap mengenai rasuah peringkat tinggi, tapi kita juga masih ‘curi tulang’ kat kantin pejabat, masih mengambil cuti sakit atau buat tuntutan tambang yg boleh dipertikai kesahihannya.Dan pelbagai macam perkara lagi yang terlalu banyak jika ingin dijelaskan satu persatu.

Namun,jangan sesekali memandang rendah kepada usaha anda, sekecil mana pun ia kelihatan. Sebutir duri yg kita buang di jalan itu, mungkin saja boleh membawa kita ke Syurga Allah S.W.T.
Semuanya bermula dengan diri sendiri, keluarga, masyarakat, negara dan seterusnya dunia.

Antara masalah yang kita hadapi sekarang adalah isu pemanasan global yang terjadi karena tindakan dan sikap manusia yang merosakkan alam. Sekecil apapun perbuatan baik kita akan membawa pengaruh besar pada dunia dan akan mendapatkan penghargaan besar disisi Allah SWT.

Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).

(Ar.Rum:41)

Antara hal yang ingin saya tekankan disini yaitu:
• Janganlah kita menganggap remeh dosa kita
• Jangan ragu untuk melakukan perbuatan baik walaupun itu perbuatan kecil

Sebagai pengamal Hukum Tarikan, kita sedia maklum bahawa kita mestilah sentiasa memberikan 'positive approached' pada apa jua tindak-tanduk, pemikiran, pandangan dan keputusan kita. Jika ingin dikaitkan Hukum Tarikan dengan Kesan Rama-Rama ini, bolehlah dibuat kesimpulan dengan mengatakan bahawa, satu tindakan kecil kita yang positif pada hari ini, akan membawa kepada perubahan-perubahan positif lain yang lebih besar kepada kita dimasa akan datang.

Wallahuaklam

Disusun oleh : taalidi

Sumber: 1. http://syafaalqadri.wordpress.com/2008/08/03/efek-kupu-kupu-the-butterfly-effect/
2. http://abgjas.blogspot.com/2006/07/kesan-rama-rama.html

Selasa, 12 Oktober 2010

About 'GUTS'

Assalamualaikum,

Its been almost a month since Eid Mubarak and i'm not updating this blog..i'm in a 'temporary setback program' or under isolation for something that i had faced. Alhamdulillah its over. Tonight i just wanna share something that everybody always talk about. its about 'guts'.

What is "guts"? Well to me, it's the right mindset, believing and
knowing that you can do anything you put your mind to.

Sure, you'll always have those doubting moments but deep in your
heart and mind, you just *know* that you'll make it happen - no
matter what it takes.

You may be thinking that you don't have what it takes? Well let me
tell you, you DO! I don't care who you are or what your
circumstances are, it's in you. All you have to do is find the way
to bring it out...remember Maher zain's song-InsyaAllah? ...Never loose hope
because Allah is alway by your side....

I didn't always have it. It took a major life-changing event for me
to find it.

Since then, I have learned that there are much easier ways. And the
absolute *easiest* is through changing your subconscious beliefs.

Why don't you take your first step today?...

http://husnuzzonloa.blogspot.com/2010/07/mengubah-apa-yang-ada-pada-diri.html

Salam Positif,

Jumaat, 8 Oktober 2010

Sepetang di Raudhatus Sakinah




Ini adalah entah kali ke berapa aku kesini, sebagai penceramah undangan kepada remaja-remaja disini. Adik-adik disini amat bercahaya dan tawadhuk wajah mereka, kesan dari amalan Qiam setiap malam, dan pelbagai lagi ibadah yang telah mereka jalani.

Kesemua mereka semakin positif, malah aku amat menghormati dan mengkagumi semangat dan potensi yang ada pada mereka.

Aku sentiasa mendoakan semoga Perlindungan dan Rahmat Allah sentiasa mengiringi mereka, amin.








Tentang Raudhatus Sakinah

Remaja hari ini terdedah dengan pelbagai gejala sosial yang menyebabkan mereka mudah terjerumus ke dalam aktiviti kurang sihat sama ada secara langsung atau sebaliknya. Ramai di kalangan mereka menjadi mangsa penderaan, penganiayaan, pengabaian, tekanan psikologi, perkosaan, sumbang mahram dan sebagainya.

Sehubungan itu, Raudhatus Sakinah (RS) diwujudkan sebagai sebuah institusi yang memberi perlindungan dan bimbingan kepada remaja puteri yang menjadi mangsa gejala sosial ini. RS berusaha membantu remaja-remaja yang terlibat meningkatkan keyakinan dan keupayaan diri agar menjadi individu yang berguna kepada masyarakat dan agama.

RS telah beroperasi sejak Ogos 1998 di bawah pengendalian Wanita Pertubuhan Jamaah Islah Malaysia (WJIM). RS merupakan projek yang berterusan untuk membantu masyarakat menangani gejala sosial khususnya di kalangan remaja. RS telah didaftarkan secara rasminya di bawah Akta Pusat Jagaan 1993 dengan Jabatan Kebajikan Masyarakat.

Selamatkan Satu Jiwa

Derma atau sumbangan amat diperlukan dibawah program Selamatkan Satu Jiwa untuk menampung kos pembiayaan dan pengurusan RS. Melalui sumbangan ini juga lebih ramai remaja yang menjadi mangsa gejala sosial berpeluang mendapat perlindungan dan bimbingan di RS. Sumbangan boleh dilakukan di atas nama:

WANITA JIM RAUDHATUS SAKINAH
Bank Muamalat Taman Melawati
No Akaun: 14030000499716
Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]