Sabtu, 29 Mei 2010

Murah Rezeki VS Mewah Rezeki

Hari ini aku nak berkongsi sedikit dengan perkara yang mungkin remeh temeh pada masyarakat kita dan juga sesetengah individu, iaitu tentang perkataan :
MURAH REZEKI.

Boleh sesiapa beritahu, dari mana perkataan MURAH REZEKI ini mula digunakan dan berasal? Aku pun tak pasti tetapi apa yang aku tahu semenjak aku mula tahu berfikir dan sedar bahawa aku berada dimukabumi ini, aku telah diajarkan dengan perkataan ini dan rata-rata 100% orang Melayu menggunakannya.

"Ya Allah,murahkanlah rezekiku......"

"Semoga hidupku dikelilingi dengan rezeki yang murah..."

Cuba kita fahami dengan betul dan tepat, apakah maksud sebenar yang dapat kita fahami dengan ayat ini?

Apakah yang benar-benar perasaan anda dapat rasakan ketika menyebutnya?

Dikelilingi oleh rezeki yang murah? murah atau mudah? (mudah mendapat rezeki)

I think it doesn't mean anything
atau pun ianya lebih menjurus pada keadaan rezeki yang kita tidak mahu iaitu rezeki yang sedikit, susah ataupun hanya dengan rezeki yang murah-murah sahaja... (kelakar jugak part ni...hehe). Apapun, pada ku, perkataan MURAH rezeki ini adalah termasuk dalam jenis affirmasi negatif.


Mari kita cuba tukar pada perkataan MEWAH pula

" Ya Allah, mewahkanlah rezekiku..." atau

" Semoga hidupku dimewahkan dengan rezeki..."

Yes..baru aku dapat rasakan satu kelegaan dimana aku faham apa yang aku pohonkan dari Allah, bila aku menggunakan perkataan mewah.

(Memanglah, Allah Maha Memahami apa yang ingin disampaikan oleh para hambaNya) Tetapi ini adalah berkaitan dengan kepuasan hati dan perasaan kita sendiri ketika ingin memohon pada Allah. Bak kata orang sekarang, : kalau nak minta, minta lah baik-baik, atau kata Allahyarham P.Ramlee : Cakap Biar Terang....

Rasulullah SAW pernah bersabda:

Maksudnya:
“Berdoalah kamu kepada Allah dalam keadaan kamu yakin dimakbulkan dan kamu ketahuilah bahawa Allah tidak akan memakbulkan doa dari hati yang lalai serta bermain-main (dengan apa yang dipohon atau sibuk dengan urusan selain Allah Ta‘ala).”
(Hadits riwayat at-Tirmidzi)

Benar, cara kita BERUSAHA UNTUK MENYAMPAIKAN permohonan doa yang betul dan tepat kepada Allah juga adalah satu komitmen. Ada seorang ustaz dalam ceramahnya pernah berseloroh dengan berkata:

Allah tak faham bahasa Arab yang kamu gunakan
(menjurus pada sesetengah orang yang menghafal doa tanpa mengetahui maksud dan juga tidak belajar nahu dan tertib bahasa Arab tetapi hanya menghafal dan dijadikan amalan selepas solat)

Jadi, aku sarankan, (hanya saranan, kalau taknak terima terpulanglah). Mulai hari ini, tukar perkataan MURAH REZEKI kepada MEWAH REZEKI. Cuba dulu, dan lihatlah apa yang akan dapat anda rasakan bila menggunakan ayat MEWAH ini, dan lihat pula apakah hasilnya pada realiti hidup anda...

wallahuaklam

Artikel asal susunan taalidi

Selasa, 25 Mei 2010

Al Qur'an dan Tenaga



Firman Allah S.W.T

“Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan al-Qur’an dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya”. (A-Hijr : 9)

Mari kita renungkan sejenak, bahawa setiap firman Allah yang direkodkan di dalam Al Quran, adalah perkataan dari Allah S.W.T sendiri, Pencipta sekalian alam ini. Kita perlu juga memahami dengan jelas, bahawa apabila kita membaca ayat-ayat Allah, ianya bukanlah hanya sekadar terbatas kepada pembacaan mulut kita sahaja.

Setiap kali kita membaca Al Quran, ayat-ayat ini mempunyai tenaga dan frekuensi yang amat kuat, di mana kita selalu mendengar dari ustaz-ustaz dan para alim ulama yang mengatakan bahawa ayat-ayat Al Quran mempunyai khasiat. Dalam istilah sains, perkataan khasiat ini sebenarnya adalah merupakan tenaga.

Hujah saya:
Sebagai bukti, Allah telah memberi jaminan, bahawa isi kandungan Al Quran akan tetap terpelihara sehingga hari kiamat, dan tidak akan dapat diselewengkan, ditiru, atau pun dipalsukan. Ianya hanya boleh bertukar bentuk, iaitu dari bentuk asal (firman Allah) yang diwahyukan kepada Rasulullah S.A.W oleh perantaraan Malaikat Jibril A.S di dalam bahasa Arab (yang direkodkan/dijilidkan), sehingga ke bentuk moden, yang pada hari ini boleh kita temukan dalam bentuk CD, Software dan sebagainya.

Tetapi isi kandungannya tidak akan pernah berubah, tidak akan dapat dipinda atau diubah oleh sesiapapun kerana adanya jaminan pemeliharaan dari Allah.

Apakah pula definisi tenaga di dalam fizik? Bagi mereka yang mengikuti kelas Fizik tentunya amat familiar dengan definisi ini:

Tenaga di dalam fizik merupakan suatu kuantiti skalar yang menerangkan jumlah kerja yang dapat dilakukan oleh sesebuah daya dan juga merupakan sejenis ciri pada objek dan sistem yang menuruti sebuah Prinsip Keabadian. Jenis-jenis tenaga termasuklah tenaga kinetik, keupayaan, haba, graviti, bunyi, cahaya, elastik dan elektromagnetik.

Mengikut Prinsip Keabadian :

Tenaga tidak boleh hilang atau dimusnahkan tetapi ia boleh di tukar kepada bentuk yang lain.


Perhatikanlah kesinambungan definisi tenaga yang dapat kita lihat dari penerangan diatas. Maka janganlah kita memandang rendah pada pembacaan ayat-ayat Al Quran, kerana setiap pembacaan, ianya mengeluarkan tenaga yang amat kuat frekuensinya. Amalkanlah ayat-ayat Al Quran dalam hidup kita. Tenaganya boleh berfungsi sebagai ubat, penawar, meluaskan kemewahan rezeki, ketaqwaan, keimanan dan akhlak yang positif.

Oleh itu, fahamilah, Alqur'an adalah kalamullah (perkataan Allah) maka apabila kita mendengar pembacaan Al-Qur'an atau membacanya, maka anggapkan dan cuba hayati bahawa adalah seolah-oleh kita sedang mendengar Allah bercakap dengan kita.
Manakala solat itu adalah perhubungan atau komunikasi terus menerus diantara kita dan Allah S.W.T. Maka ketika bersolat anggapkan dan hayati bahawa ianya seumpama kita sedang bercakap-cakap dengan Allah. Dengan membri penghayatan sbegini, InsyaAllah, pemikiran kita tidak mudah melencong kearah perkara lain ketika di dalam solat apabila kita telah memahami bahawa kita sedang berkomunikasi (bercakap-cakap) dengan Pencipta kita.

Wallahuaklam, sila betulkan saya andainya saya memberi pandangan yang salah.

Artikel Asal susunan: arjunasetia

Ahad, 16 Mei 2010

Memberi Kemaafan dan Peluang

Memberi kemaafan dan peluang kepada seseorang ada ketikanya amat berat bagi kita, terutamanya setelah hati kita dilukai, atau dikhianati.

Kadangkala hanya ucapan maaf dimulut sahaja, tetapi belum tentu kita ikhlas dihati. Bagaimanakah dapat kita memberi kemaafan dengan setulus hati yang ikhlas dan melupakan perkara tersebut?

Perlu dingatkan disini, dari sudut Hukum Tarikan bahawa kita sentiasa membuat permintaan dan doa kepada Allah, dan memberikan fokus pada perkara tersebut dan amat berhusnuzzon agar diberi peluang oleh Allah supaya memakbulkan permintaan kita.

Kadangkala, sebelum permintaan kita dimakbulkan, Allah akan menguji kita terlebih dahulu dan adakalanya kita tidak sedar bahawa musibah yang melanda adalah antara ujian tersebut.

Kita sentiasa inginkan permintaan kita dimakbulkan, setiap dosa kita diampunkan, tetapi pada masa yang sama, kita sendiri sukar memberi kemaafan dan peluang pada sesama insan.

Maka frekuensi yang kita keluarkan adalah frekuensi "tidak memberi peluang' atau frekuensi ' tidak mahu memaafkan'

Maka dengan ini, kita masih menerima tenaga-tenaga berbentuk ' tidak diberi peluang' dan sebagainya yang negatif dan mengelilingi persekitaran realiti hidup kita.

Marilah kita berasa malu dengan Allah atas kekhilafan kita yang sukar memberi kemaafan dan peluang pada sesama insan sedangkan kita amat berharap kepada Allah supaya sentiasa memberi kita peluang dan keampunan.

Kita bukan hanya perlu menjaga hubungan dengan Allah, tetapi juga sesama insan. (Hablumminallah, hablumminannas)

Antara cara yang boleh anda lakukan untuk membuang kemarahan anda ialah dengan menulis segala apa yang terpendam didalam lubuk jiwa anda, yang selama ini anda simpan sebagai dendam dan kemarahan, tuliskan segalanya dengan penuh emosi diatas sehelai kertas, (tenaga kemarahan ini akan berpindah pada kertas itu) kemudian, anda bakarlah kertas itu dan hancurkan abunya dengan kaki anda.

Gunakan affirmasi ini setiap hari tidak kurang 100 kali sehari:

I FORGIVE AND I SET MY SELF FREE

Maka mari kita mula tukar frekuensi yang tidak kita sedari ini dengan menjadi pemaaf dan pemberi peluang. Antara kebaikan yang kita akan dapati apabila memaafkan adalah:

1. Hati akan menjadi bersih/suci
2. Fikiran menjadi tenang
3. Penyakit rohani dan jasmani mudah sembuh
4. Wajah lebih cantik/tampan kerana wajah adalah cermin hati
5. Suntikan hidayah akan memasuki jiwa anda
6. Rezeki akan dipermudah dan mula melimpah ruah
7. Mula dapat merasai kehadiran kasih sayang yang banyak dari berbagai sudut
8. Diri akan menjadi lebih produktif kerana anda lebih bertenaga dan bersemangat
9. Doa cepat dimakbulkan
10. Kemampuan tenaga zahir dan batin akan meningkat

Artikel asal susunan: arjunasetia

KEPENTINGAN BERFIKIR DARI SUDUT POSITIF

SIFAT MEMENTINGKAN DIRI SENDIRI


Sifat mementingkan diri sendiri atau lebih dikenali sebagai ‘selfish’ menurut istilah adalah merupakan satu sifat dimana tindakan yang dilakukan tidak memikirkan orang lain. Orang yang mempunyai sifat mementingkan diri sendiri selalunya melakukan tidakan yang boleh menguntungkan dirinya sendiri tanpa memikirkan tentang kebajikan orang lain. Bagaimana caranya untuk kita keluar dari kepompong sifat yang agak mementingkan diri sendiri? Apa yang saya dapat kongsikan disini adalah cuba kita meletakkan diri kita ditempat orang lain. Apa kesan yang akan berlaku pada orang lain sekiranya kita mempunyai sifat seperti itu? Apa pula yang akan kita rasa sekiranya orang lain melakukan sikap sebegitu rupa terhadap diri kita? Tentu kita tidak mahu orang memperlakukan kita sebegitu rupa bukan? Oleh itu, sebelum kita melakukan sesuatu, cuba letakkan akal fikiran di tunjang utama. Nafsu, perasaan, kita cuba tolak ianya di belakang.


SIKAP YANG SUKA MENYALAHKAN DIRI SENDIRI


AKU NI TAK BERGUNA!”


Kebanyakan dari kita gemar untuk menyalahkan diri sendiri atas sesuatu yang berlaku. Rakan-rakan sekalian, disini saya ingin mengajak anda semua mantapkan motivasi yang ada dalam diri kita. Ayuh kita keluar dari takuk lama yang suka menyalahkan diri sendiri. Walaupun pada hakikatnya apa yang kita lakukan itu memang datangnya dari kesalahan diri kita sendiri, cuba untuk tepis sikap itu. Sekiranya kita terus-terusan bersikap seperti ini, masalah kita tidak akan dapat diselesaikan malah mungkin akan menggoyahkan semangat yang ada dalam diri kita. Mari kita sama-sama berenang ke dasar lautan. Timbulkanlah diri anda di permukaan dan jangan biarkan diri kita terus tenggelam dan hanyut dibawa nafsu perasaan. Mari kita bersama-sama mengangkat martabat diri kita sendiri. Bagi peluang kepada diri anda sendiri untuk maju kehadapan. Namun anda harus ingat. Jangan sesekali kita cuba menyalahkan orang lain atas perkara yang berlaku. Cuba cari penyelesaian dari sudut yang positif. Sekiranya kita memandang dari sudut yang positif, INSYAALLAH perkara yang datangnya dari sudut negatif akan dapat kita hapuskan.


SETIAP KALI AKU NAK JADI YANG TERBAIK, PASTI AKU AKAN MENJADI YANG TERBURUK


Bedasarkan penyataan di atas ini, apa kata sekiranya kita cuba memandangnya dari sudut yang positif. Rakan-rakan sekalian, sebenarnya, perkara ini merupakan satu hikmah buat kita. Pernah anda mendengar bahawa sebaik-baik guru adalah pengalaman? Yang terburuk itu lah merupakan pengalaman buat kita. Dari buruk itulah kita akan cuba mencari kebaikan. Dari buruk itulah kita akan cuba mempertahankan yang ‘terbaik’ yang telah kita capai. Dengan sendirinya kita akan muhasabah diri kita dan akan menepis segala keburukan yang pernah kita lalui.

Rakan-rakan seperjuanganku sekalian, saya ambil satu contoh. Antara orang yang senang dan orang yang miskin, apakah yang menjadi sumber kekuatan di antara kedua-duanya? Jikalau kita mencari jawapan melalui teori, jawapannya adalah ‘bebas dari segala masalah’. Namun, seandainya kita mencari jawapan melalui sudut praktikalnya pula, sumber kekuatan diantara orang senang dan orang yang miskin adalah KEIKHLASAN. Setiap dari kita telah ditentukan ketetapan hidup masing-masing. Namun, seandainya kita ikhlas dalam menghadapai ujian dari Allah S.W.T, INSYAALLAH kita akan menjadi orang yang terbaik dalam kehidupan kita. Hati kita akan tenang dan tabah dalam menghadapi liku-liku dalam kehidupan. Oleh itu, marilah kita bersama-sama menjalani setiap masalah yang kita hadapi dengan memandangnya dari sudut yang positif. Letakkan akal fikiran pada tunjang utama. Akhir kata, jadilah seorang yang ikhlas di dalam setiap perbuatan yang kita lakukan. semoga di tahun baru islam dan tahun baru ini yang jatuh pada hari yang penuh rahmat iaitu pada hari jumaat, kita semua akan mendapat keberkatan dari Allah S.W.T. INSYAALLAH


SALAM PERJUANGAN DARI


-ORANG MUDE GENG KITE-

ARTIKEL INI DIPETIK DARI:

http://blogs.myspace.com/511417071/Orang Muda Geng Kita

CREDIT TO: Orang Muda Geng Kita

Indahnya BerHusnuzzon

“Hubungan yang baik antara satu dengan lain dan khususnya antara muslim yang satu dengan muslim lainnya merupakan sesuatu yang harus dijalin dengan sebaik-baiknya. Ini kerana Allah telah menggariskan bahawa mukmin itu bersaudara. Itulah sebabnya, segala bentuk sikap dan sifat yang akan memperkukuh dan memantapkan persaudaraan harus ditumbuhkan dan dipelihara, sedangkan segala bentuk sikap dan sifat yang dapat merosak ukhuwah harus dihilangkan. Agar hubungan ukhuwah islamiyah itu tetap terjalin dengan baik, salah satu sifat positif yang harus dipenuhi adalah husnuzzon (berbaik sangka).

Oleh kerana itu, apabila kita mendapatkan informasi negatif tentang sesuatu yang terkait dengan peribadi seseorang apalagi seorang muslim, maka kita harus melakukan tabayyun (penyelidikan) terlebih dahulu sebelum mempercayainya apalagi meresponnya secara negatif, Allah berfirman yang ertinya:

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.”
(Al-Hujuraat : 6)

Manfaat Berbaik Sangka


Ada banyak nilai dan manfaat yang diperolehi seseorang muslim bila dia memiliki sifat husnuzzon kepada orang lain.

1. Hubungan persahabatan dan persaudaraan menjadi lebih baik, perkara ini kerana berbaik sangka dalam hubungan sesama muslim akan menghindari terjadinya keretakan hubungan. Bahkan keharmonian hubungan akan semakin terasa kerana tidak ada halangan psikologis yang menghambat hubungan itu.

2. Terhindar dari penyesalan dalam hubungan dengan sesama kerana buruk sangka akan membuat seseorang menimpakan keburukan kepada orang lain tanpa bukti yang benar, Allah berfirman sebagaimana yang disebutkan pada Surah Al-Hujuraat Ayat 6 di atas.

3. Selalu berbahagia atas segala kemajuan yang dicapai orang lain, meskipun kita sendiri belum dapat mencapainya, perkara ini memiliki erti yang sangat penting, kerana dengan demikian jiwa kita menjadi tenang dan terhindar dari iri hati yang boleh berkembang pada dosa-dosa baru sebagai kelanjutannya. Ini bererti kebaikan dan kejujuran akan membawa kita pada kebaikan yang banyak dan dosa serta keburukan akan membawa kita pada dosa-dosa berikutnya yang lebih besar lagi dengan dampak negatif yang semakin banyak.

Ruginya Berburuk Sangka

Manakala kita melakukan atau memiliki sifat berburuk sangka, ada sejumlah kerugian yang akan kita perolehi, baik dalam kehidupan di dunia mahupun di akhirat.

1. Mendapat dosa. Berburuk sangka merupakan sesuatu yang jelas-jelas bernilai dosa, kerana disamping kita sudah menganggap orang lain tidak baik tanpa dasar yang jelas, berusaha menyelidiki atau mencari-cari keburukan orang lain, juga akan membuat kita melakukan dan mengungkapkan segala sesuatu yang buruk tentang orang lain yang kita berburuk sangka kepadanya,

Allah berfirman yang ertinya :
“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.”
(Al-Hujuraat : 12)

2. Dusta yang besar. Berburuk sangka akan membuat kita menjadi rugi, kerana apa yang kita kemukakan merupakan suatu dusta yang sebesar-besarnya, perkara ini disabdakan oleh Rasulullah : “Jauhilah prasangka itu, sebab prasangka itu pembicaraan yang paling dusta”

HR. Muttafaqun alaihi

3. Menimbulkan sifat buruk. Berburuk sangka kepada orang lain tidak hanya berakibat pada penilaian dosa dan dusta yang besar, tetapi juga akan mengakibatkan munculnya sifat-sifat buruk lainnya yang sangat berbahaya, baik dalam perkembangan peribadi mahupun hubungannya dengan orang lain, sifat-sifat itu antara lain ghibah, kebencian, hasad, menjauhi hubungan dengan orang lain dan lain-lain.

Rasulullah bersabda : “Hendaklah kamu selalu benar. Sesungguhnya kebenaran membawa kepada kebajikan dan kebajikan membawa ke syurga. Selama seseorang benar dan selalu memilih kebenaran dia tercatat di sisi Allah seorang yang benar (jujur). Berhati-hatilah terhadap dusta, sesungguhnya dusta membawa kepada kejahatan dan kejahatan membawa kepada neraka. Selama seseorang dusta dan selalu memilih dusta dia tercatat di sisi Allah sebagai seorang pendusta.
HR. Bukhari

Larangan Berburuk Sangka


Kerana berburuk sangka merupakan sesuatu yang sangat tercela dan mengakibatkan kerugian, maka perbuatan ini sangat dilarang di dalam Islam sebagaimana yang sudah disebutkan pada Surah Al-Hujuraat Ayat 12 di atas. Untuk menjauhi perasaan berburuk sangka, maka masing-masing kita harus menyedari betapa hal ini sangat tidak baik dan tidak benar dalam hubungan persaudaraan, apalagi dengan sesama muslim dan aktivis dakwah. Disamping itu, bila ada benih- benih di dalam hati perasaan berburuk sangka, maka perkara itu harus segera dicegah dan dijauhi kerana ia berasal dari godaan syaitan yang bermaksud buruk kepada kita. Dan yang lebih penting lagi adalah memperkukuh terus jalinan persaudaraan antara sesama muslim dan aktivis dakwah agar yang selalu kita kembangkan adalah berbaik sangka, bukan malah berburuk sangka.

Oleh kerana itu, Khalifah Umar bin Khattab menyatakan: Janganlah kamu menyangka dengan satu kata pun yang keluar dari seorang saudaramu yang mukmin kecuali dengan kebaikan yang engkau dapatkan bahawa kata-kata itu mengandungi kebaikan. Demikian perkara-perkara dasar yang harus mendapat perhatian kita dalam kaitan dengan sikap husnuzhzhan (berbaik sangka).

Ya Allah, bukakanlah ke atas kami hikmatMu dan limpahilah ke atas kami khazanah rahmatMu, wahai Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Wahai Tuhanku, tambahkanlah ilmuku dan luaskanlah kefahamanku. Wahai Tuhanku, lapangkanlah dadaku dan mudahkanlah urusanku.

“Seandainya engkau menyampaikan keburukan saudaramu, Jika itu benar, maka bererti kamu sudah membuka aib saudaramu, dan jika itu salah, maka engkau sudah melakukan fitnah “


artikel ini dipetik dari:
http://blogs.iium.edu.my/norasita/2009/10/07/indahnya-bersangka-baik/

Khamis, 13 Mei 2010

LOA does works!!

SEMAKIN SESEBUAH BERITA DIPERBESARKAN, SEMAKIN RAMAI YANG MEMIKIRKAN, MEMPERKATAKAN DAN MEMBERIKAN FOKUS KEPADA PERKARA-PERKARA YANG DIPERBESAR-BESARKAN, TAK KIRA PERKARA NEGATIF ATAUPUN PERKARA POSITIF. AKIBATNYA, PERKARA-PERKARA YANG SERUPA AKAN BERULANG-ULANG BERLAKU DALAM KEHIDUPAN SESEBUAH MASYARAKAT ITU.

Contoh-contoh berita yang diberi 'Hi-lite' dan seterusnya berlaku lagi kejadian-kejadian yang hampir serupa dalam minggu-minggu seterusnya.

Lagi kanak-kanak mati didera
Oleh TAN MING WAI
tan.mingwai@utusan.com.my

KUALA LUMPUR 14 April - Kisah kematian dua kanak-kanak malang, K. Harreswaral, 1, dan Syafiah Humairah Sahari, 3, akibat didera secara sadis pada Mac dan Februari lalu masih segar di ingatan.Namun, ia seakan-akan tidak mencetuskan keinsafan apabila kejadian sama berulang dan kali ini membabitkan kanak-kanak perempuan Lee Swee Hui yang berusia tiga tahun.Cukup menyayat hati, pada tubuh mayat kanak-kanak tidak berdosa itu terdapat lebih daripada 30 kesan lebam dan luka di badan, dahi serta pipi.Siasatan awal polis mendapati kecederaan pada Swee Hui dipercayai akibat dipukul dengan objek keras.Menurut doktor, lebam-lebam dialami mangsa merupakan kesan kecederaan yang dianggarkan baru seminggu lalu. Swee Hui dihantar ke Poliklinik Komuniti Seri Kembangan, dekat sini oleh bapa tirinya pada pukul 7.45 pagi setelah mendapati dia tidak sedarkan diri.Mangsa disahkan meninggal dunia di situ dan bapa tirinya, seorang penganggur yang berusia 27 tahun ditahan selepas pihak hospital menghubungi polis.
Ibu kandung Swee Hui, 24, seorang suri rumah, turut ditahan di pangsapuri di Jalan BS 14/2A, Bukit Serdang beberapa jam kemudian untuk membantu siasatan.
-------------------------------------------------------------------------------------

Ibu bapa Lee Swee Hui didakwa
KUALA LUMPUR 22 April - Ibu kandung dan bapa tiri kanak-kanak perempuan, Lee Swee Hui, 3, yang mati akibat didera di rumah mereka di pangsapuri Bukit Serdang pada Rabu lalu, akan didakwa di Mahkamah Sesyen Petaling Jaya esok.
Ketua Polis Daerah Subang Jaya, Asisten Komisioner Zainal Rashid Abu Bakar berkata, tindakan itu diambil setelah pihaknya selesai melengkapkan kertas siasatan kes tersebut.
"Kita telah selesai siasatan kes dan pasangan terbabit akan dihadapkan ke Mahkamah Sesyen Petaling Jaya esok," katanya ketika dihubungi di sini hari ini.
Pada 14 April lalu, Swee Hui dihantar ke Poliklinik Komuniti Seri Kembangan oleh bapa tirinya setelah mendapati dia tidak sedarkan diri.
Kanak-kanak malang tersebut disahkan meninggal dunia di poliklinik berkenaan dan berikutan itu, bapa tirinya yang merupakan seorang penganggur ditahan selepas pihak hospital menghubungi polis.
Terdapat kira-kira 60 kesan lebam dan luka di badan, dahi serta pipi kanak-kanak tidak berdosa itu.
Siasatan awal polis mendapati kecederaan pada kanak-kanak itu dipercayai akibat dipukul dengan objek keras.
Menurut doktor, lebam-lebam dialami mangsa merupakan kesan kecederaan yang dianggarkan baru seminggu sebelum mangsa meninggal dunia.

Polis tembak mati pelajar selepas kejar-mengejar
SHAH ALAM – Seorang remaja lelaki disyaki penyamun mati ditembak selepas kereta dipandu suspek itu didakwa cuba merempuh anggota polis peronda di Jalan 11/2G, Seksyen 11 di sini semalam.
Ketua Polis Selangor, Datuk Khalid Abu Bakar berkata, dalam kejadian pada pukul 2 pagi itu, dua kereta peronda polis bersama empat anggota dikatakan bertembung dengan kereta jenis Proton Iswara Aeroback dinaiki dua lelaki yang berada dalam keadaan mencurigakan di Jalan Tarian 11/2 di sini.

Anggota polis meminta pemandu kereta itu berhenti namun kereta itu dipecut laju menyebabkan polis melepaskan tembakan ke arah tayar kereta tersebut.
“Kereta itu kemudian terbabas di bahu jalan di Jalan Makyong,” kata beliau di sini semalam.

Menurut Khalid, seorang daripada lelaki itu dapat keluar dari kereta dan melarikan diri menyebabkan dua anggota polis mengejar lelaki itu.
Dua lagi anggota polis yang cuba memeriksa keadaan kereta itu terkejut apabila mendapati kereta tersebut mengundur dan cuba melanggar polis.
“Salah seorang anggota polis yang cuba mempertahankan diri telah melepaskan tembakan mengenai pemandunya.
“Pemandu kereta itu, Aminulrashid Amzah, 15, mati terkena tembakan,” kata beliau.


Lagi Remaja Ditembak Polis Dalam Kejadian Kejar Mengejar
GEMENCHEH: Seorang anggota polis digantung tugasnya kerana menembak seorang remaja dalam kejadian kejar-mengejar di Jalan Jelebu di sini, awal pagi tadi.
Dalam kejadian jam 3.30 pagi itu, mangsa, Mohd Azizi Aziz, 17, ditembak polis kerana enggan memberhentikan motosikal walaupun diarah berulang-kali untuk berbuat demikian.
Mohd Azizi daripada Paroi dekat sini ditembak pada perut dan menjalani pembedahan di Hospital Tuanku Ja’afar di sini.

MUNGKINKAH KITA BOLEH MENGUBAH KEADAAN NEGARA MENJADI LEBIH AMAN DAN MAKMUR JIKA SEMUA PIHAK MEDIA MELAKUKAN EKSPERIMENT SELAMA SEMINGGU DENGAN HANYA MENYIARKAN BERITA-BERITA BERBENTUK PERKARA-PERKARA BAIK DAN POSITIF DAN DIJADIKAN SATU ISU YANG DIPERBESARKAN?
Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]