Rabu, 28 April 2010

Kisah Rakanku

(Diterjemahkan dari My Friend's Story atas permintaan beberapa orang pembaca)

Hari ini aku ingin berkongsi kisah salah seorang rakanku yang telah mempelajari selok belok Hukum Tarikan selama hampir 2 bulan sebelum senario ini berlaku. Baru-baru ini, dia perlu terbang ke luar negera selama beberapa hari kerana beberapa urusan. Dia akan menaiki pesawat pada pukul 8:00 malam dan dia mesti ada disana selewat-lewatnya 1 jam sebelum berlepas. Dia telah membuat persiapan sehari sebelum pergi, mengemas bagasi dan sebagainya. Dia dihantar oleh keluarganya ke lapangan terbang pada petang hari itu. Aku menerima panggilan telefon darinya ketika dia sedang dalam perjalanan ke lapangan terbang.




Rakanku: "Semuanya terbalik. Mengapa hal ini terjadi?! Sedangkan saya telah berikan fokus dan juga komitmen untuk hari ini dengan seberapa yang mampu.Apa yang salah dengan fokus saya? Adakah saya membuat sesuatu yang salah?

Aku: "Mengapa? Apa yang berlaku...."

Rakanku: "Pertama, Hanya selepas kami melepasi tol, baru saya sedar bahawa saya memakai kasut buruk ni! Saya dah beli kasut khas untuk perjalanan ni, tetapi saya lupa bahawa saya masuk ke dalam kereta tanpa menukar kasut! Kasut yang saya beli tu masih ada kat rumah!

Aku: "Hahaha ... apa?"

Rakanku: "Kedua, beg saya tak boleh di zip!! Saya punya banyak benda yang perlu dibawa dan saya tidak boleh tinggalkan satu apa pun. Saya rasa saya dah bawa muatan lebih had, mesti saya akan kena bayar kos tambahan untuk lebih muatan"

Aku: (terdiam) .. "Kawal emosi awak, sabar .."


Rakanku: "Dan untuk bonus, kenapa mesti sekarang dia datang? bukan waktunya lagi, patutnya lagi seminggu! Awak faham apa maksud saya?

Aku: "Tak faham la..apa tu?"

Rakanku: "Maksud saya periodla .. bukan waktunya lagi!"

Aku : "Owh .. maaf ... Ok .. Ok ..? Awak boleh tak tenangkan diri dan ambil nafas dalam-dalam?? Dan berdoa kepada Allah"

Rakanku: "Saya cuba .. tapi aku benar-benar frust! anyway .. terima kasih atas nasihat awak .. line telefon tidak begitu baik, suara awak bergema .. "

dan talian terputus.... dan apa yang boleh aku lakukan adalah untuk berdoa baginya, semoga Allah mempermudahkan baginyasegala urusan.

Dan malam itu, hanya beberapa minit sebelum berlepas, aku mendapat mesej teks dari nya ..

Hai, semuanya ok..

1. Tentang kasut saya, ayah saya dah belikan kasut berjenama mahal di lapangan terbang dan ianya merupakan salah satu kasut idamanku (hehe).




2. Dia juga membelikan aku beg yang lebih besar, hanya selepas itu kami menyedari bahawa beg kecil saya hanya 3 kg. Jadi, selepas menukar bagasi, semua barangan saya masih di bawah had muatan.



3. Kerana period ni, saya tidak perlu bimbang tentang solat saya, samada untuk jamak atau qasar, Allah memudahkan saya dan membantu saya supaya lebih mudah dalam perjalanan. Syukur Alhamdulillah. Ok, lihat jumpa lagi dan terima kasih.


Jadi, sentiasa ada hikmah dan hasil yang positif atas segala sesuatu yang kita selalu berikan tanggapan sebagai nasib buruk, malang, dan lain-lain yang bersifat negatif, selagi kita tetap berhusnuzzon dan bersabar dalam menghadapi apa jua situasi. Bersangkabaik, dan InsyaAllah kita akan ditunjukkan jalan keluar..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tinggalan pesanan anda

Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa diberi KEBAIKAN kemudian ia berkata kepada orang yang memberi kebaikan, ‘jazakallah khairan’ (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka dia sungguh telah memberikan PUJIAN yang sangat baik.”
[HR Tirmidzi]